Minggu, 12 Juni 2022 Hari Raya Tritunggal Mahakudus

 


Minggu, 12 Juni 2022
Hari Raya Tritunggal Mahakudus
   
Tiada sesuatu yang serupa dengan Tritunggal; kodrat-Nya satu, tak terceraikan; satu pun daya kegiatan-Nya. --- St. Atanasius

   

Antifon Pembuka

Terpujilah Allah Bapa, Putra Allah yang Tunggal, serta Roh Kudus: karena besarlah kasih-Nya bagi kita.

Blest be God the Father; and the Only Begotten Son of God, and also the Holy Spirit, for he has shown us his merciful love.

Benedicta sit Sancta Trinitas, atque indivisa Unitas: confitebimur ei, quia fecit nobiscum misericordiam suam.
    
 Doa Pagi

Allah Bapa, dengan mengutus Sabda Kebenaran dan Roh Pengudus ke dalam dunia, Engkau telah mengungkapkan kepada manusia misteri-Mu yang mengagumkan. Semoga dengan iman yang benar kami mengakui kemuliaan Tritunggal yang kekal dan menyembah keesaan-Nya dalam keagungan kuasa-Nya.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
       
Bacaan dari Kitab Amsal (8:22-31)
  
"Sebelum bumi ada, kebijaksanaan sudah ada."
     
Tuhan telah menciptakan aku sebagai permulaan pekerjaan-Nya, sebagai perbuatan-Nya yang pertama. Sudah pada zaman purbakala aku dibentuk, pada mula pertama, sebelum bumi ada. Sebelum samudera raya ada, aku telah lahir, yakni sebelum ada sumber-sumber yang sarat dengan air. Sebelum gunung-gunung tertanam, aku telah ada, dan lebih dahulu daripada bukit-bukit aku telah lahir; sebelum Tuhan membuat bumi dengan padang-padangnya, atau debu dataran yang pertama. Ketika Ia mempersiapkan langit, aku ada di sana, ketika Ia menggaris kaki langit pada permukaan air samudera raya, ketika Ia menetapkan awan-awan di atas, dan mata air samudera raya meluap dengan deras; aku ada di sana; ketika Ia menentukan batas kepada laut, supaya air jangan melanggar titah-Nya, dan ketika Ia menetapkan dasar-dasar bumi, aku ada serta-Nya sebagai anak kesayangan. Setiap hari aku menjadi kesenangan-Nya, dan aku senantiasa bermain-main di hadapan-Nya; aku bermain-main di atas muka bumi-Nya, dan anak-anak manusia menjadi kesenanganku.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 2/4, PS 832
Ref. Ya Tuhan Allah kami, betapa megah nama-Mu di seluruh bumi.
Atau Betapa megah nama-Mu, Tuhan, di seluruh bumi.
Ayat. (Mzm 8:4-5.6-7.8-9)

1. Jika aku melihat langit-Mu, buatan jari-Mu, bulan dan bintang-bintang yang Kaupasang: Apakah manusia, sehingga Engkau mengingatnya? Apakah anak manusia, sehingga Engkau mengindahkannya?
2. Kauciptakan dia hampir setara dengan Allah, Kaumahkotai dengan kemuliaan dan semarak. Kauberi dia kuasa atas buatan tangan-Mu; segala-galanya telah Kautundukkan di bawah kakinya.
3. Domba, sapi dan ternak semuanya; hewan di padang dan margasatwa; burung di udara dan ikan di laut, dan semua yang melintasi arus lautan.  
 
 


Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (5:1-5)
  
"Kita hidup dalam damai sejahtera dengan Allah oleh karena Kristus, dalam kasih yang dicurahkan oleh Roh Kudus."
   
Saudara-saudara terkasih, kita, yang dibenarkan karena iman, kita hidup dalam damai sejahtera dengan Allah oleh karena Tuhan kita, Yesus Kristus. Oleh Dia kita beroleh jalan masuk karena iman akan kasih karunia Allah. Di dalam kasih karunia ini kita berdiri, dan kita bermegah dalam pengharapan akan menerima kemuliaan Allah. Bukan hanya itu saja! Kita malah bermegah juga dalam kesengsaraan kita, karena kita tahu, bahwa kesengsaraan itu menimbulkan ketekunan, ketekunan menimbulkan tahan uji, dan tahan uji menimbulkan pengharapan. Dan pengharapan tidak mengecewakan, karena kasih Allah telah dicurahkan ke dalam hati kita oleh Roh Kudus yang telah dikaruniakan kepada kita.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 961
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Why 1:8)
Kemuliaan kepada Bapa dan Putra dan Roh Kudus, kepada Allah yang ada sejak dahulu, kini dan sepanjang masa mendatang. 
    
Inilah Injil Suci menurut Yohanes (16:12-15)
  
"Segala sesuatu yang Bapa punya adalah kepunyaan-Ku; Roh akan memberikan kepadamu apa yang Dia terima dari pada-Ku."
 
Dalam amanat perpisahan-Nya Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Masih banyak hal yang harus Kukatakan kepadamu, tetapi sekarang kamu belum dapat menanggungnya. Tetapi apabila Ia datang, yaitu Roh Kebenaran, Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran; Ia tidak akan berkata-kata dari diri-Nya sendiri, tetapi segala sesuatu yang didengar-Nya, itulah yang dikatakan-Nya, dan Ia akan memberitakan kepadamu hal-hal yang akan datang. Ia akan memuliakan Aku, sebab Ia akan memberitakan kepadamu apa yang Dia terima dari pada-Ku. Segala sesuatu yang Bapa punya adalah kepunyaan-Ku; sebab itu Aku berkata: Ia akan memberitakan kepadamu apa yang Dia terima dari pada-Ku.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)
 
 
Renungan
 
Semua bangunan bertingkat tinggi memiliki fitur penting ini, yang tanpanya tidak ada yang akan menempati atau naik ke lantai atas. Kita berbicara tentang lift. Biasanya ada setidaknya satu lift, dan di beberapa bangunan komersial. Di luar lift, hanya ada dua tombol, tombol "atas" dan "bawah", dan tergantung ke arah mana kita akan pergi, kita menekan tombol yang sesuai.

Di dalam lift, panel kontrol memiliki lebih banyak tombol, dan sebagian besar ditandai dengan jelas. Ada tombol dengan angka di atasnya untuk menunjukkan lantai yang harus dituju. Terdapat tombol bel atau alarm yang hanya akan kita tekan bila diperlukan.

Dan kemudian ada dua tombol, biasanya terletak di baris paling bawah, untuk membuka dan menutup pintu lift. Kedua tombol itu berguna jika kita ingin pintu lift tetap terbuka, atau untuk menutupnya jika kita tidak sabar menunggunya menutup secara otomatis.

Yang aneh dan misterius dari kedua tombol tersebut adalah, tidak seperti tombol lainnya di panel kontrol yang ditandai dengan jelas dan langsung dapat dipahami, kedua tombol tersebut tidak ditandai dengan kata “buka” atau “tutup”. Sebaliknya mereka ditandai dengan simbol kepala panah, dengan dua kepala panah menunjuk ke dalam berarti menutup dan dua kepala panah menunjuk ke luar berarti terbuka.

Tapi sangat sering, kita menekan tombol yang salah. Alih-alih menekan tombol "buka" untuk seseorang yang ingin masuk ketika pintu lift tertutup, kita menekan tombol "tutup", menghasilkan tatapan yang tidak menyenangkan.Kita hanya bertanya-tanya mengapa mereka tidak bisa meletakkan kata "buka" dan "tutup" pada dua tombol itu. Itu akan memecahkan masalah menekan tombol yang salah, bukan.

Namun tahukah kita bahwa tombol untuk membuka pintu lift biasanya adalah tombol yang lebih dekat dengan pintu lift. Itu tampaknya menjadi tata letak standar untuk tombol "buka" dan "tutup" di panel kontrol lift. Nah, jika kita tidak mengetahui hal ini, maka kita telah belajar beberapa hal baru hari ini. Itu mungkin berguna untuk diketahui. Apapun itu, setiap hari selalu ada hal baru untuk dipelajari.

Yesus mengatakan ini dalam Injil: “Masih banyak hal yang harus Kukatakan kepadamu, tetapi sekarang kamu belum dapat menanggungnya. Tetapi apabila Ia datang, yaitu Roh Kebenaran, Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran." Dengan kata lain, Yesus memberi tahu kita bahwa ketika menyangkut masalah iman, tentang sifat Allah, tentang makna hidup kita, kita tidak akan pernah tahu semuanya.

Bagaimanapun, iman adalah misteri, Allah adalah misteri, hidup kita adalah misteri, dan misteri ini terus menerus ditemukan. Hari ini kita merayakan Hari Raya Tritunggal Mahakudus, dan itu memang misteri besar. Kita tahu apa artinya dan masih banyak lagi yang perlu diketahui.

Kita tahu bahwa Allah adalah Tritunggal: Bapa, Putra dan Roh Kudus. Kita tahu bahwa Bapa adalah Pencipta, Putra adalah Juruselamat, dan Roh Kudus adalah Pengudus. Kita tahu banyak tentang misteri Tuhan, tetapi kita juga ingin tahu tentang realitas Trinitas dalam hidup kita.

Banyak simbol telah digunakan untuk memberikan analogi misteri Trinitas: segitiga, shamrock Semanggi (yang merupakan tanaman berdaun tiga), berbagai keadaan air-es-uap, dll. Itu hanya analogi tetapi bukan kenyataan. Tapi tetap saja itu dapat membantu dalam mengajar tentang Trinitas. Dengan pikiran dan akal budi manusia tidak mudah memahami misteri Tritunggal Mahakudus ini. Misteri yang tidak bisa sepenuhnya dipahami dengan akal budi, namun dimungkinkan bagi manusia di dalam hatinya mengalami dasar misteri itu yang tidak lain adalah kasih sebagai dasar dan pengikatnya. Karena cinta-Nya kepada manusia, Bapa mengutus Putra-Nya untuk membebaskan manusia dari dosa dan kematiannya; dan karya penyelamatan itu diteruskan oleh Roh Kudus, sesudah kebangkitan Kristus, sampai akhir zaman. Itulah iman yang diterima dalam baptisan.
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
  
Antifon Komuni (Gal 4:6)

Karena kamu adalan anak, Allah telah mengutus Roh Anak-Nya ke dalam hati kita, yang berseru, "Ya Abba, ya Bapa!"

Since you are children of God, God has sent into your hearts the Spirit of his Son, the Spirit who cries out: Abba, Father.

Data est mihi omnis potestas in cælo et in terra, alleluia: euntes, docete omnes gentes, baptizantes eos in nomine Patris, et Filii, et Spiritus Sancti, alleluia, alleluia.

atau Laudate Dominum de cælis.
  
 
 
    
   


Tritunggal adalah satu. Kita tidak mengakui tiga Allah, tetapi satu Allah dalam tiga Pribadi: "Tritunggal yang sehakikat" (Konsili Konstantinopel II 553: DS 421). Pribadi-pribadi ilahi tidak membagi-bagi ke-Allah-an yang satu itu di antara mereka, tetapi masing-masing dari mereka adalah Allah sepenuhnya dan seluruhnya: "Bapa adalah yang sama seperti Putera, Putera yang sama seperti Bapa. Bapa dan Putera adalah yang sama seperti Roh Kudus, yaitu satu Allah menurut kodrat" (Sinode Toledo XI 675: DS 530). "Tiap-tiap dari ketiga Pribadi itu merupakan kenyataan itu, yakni substansi, hakikat, atau kodrat ilahi" (K. Lateran IV 1215: DS 804). -- Katekismus Gereja Katolik, 253