Sabtu, 25 Juni 2022 Peringatan Wajib Hati Tersuci SP. Maria

 

Sabtu, 25 Juni 2022
Peringatan Wajib Hati Tersuci SP. Maria

“Apa yang Gereja Katolik percaya dan ajarkan tentang Maria, berakar dalam iman akan Kristus, tetapi sekaligus juga menjelaskan iman akan Kristus.” (Katekismus Gereja Katolik, 487)


Antifon Pembuka (Mzm 12:6)


Hatiku bergembira karena Engkau menyelamatkan daku. Aku bernyanyi bagi-Mu karena kebaikan-Mu terhadapku. 


Doa Pagi

Allah Bapa Yang Mahakuasa dan kekal, Engkau telah memenuhi hati Santa Perawan Maria dengan rahmat-Mu, sehingga ia menjadi kediaman yang pantas bagi Roh Kudus. Semoga berkat jasa dan doa restunya, kami pun diterima dalam bait kemuliaan-Mu.
 
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.    
       
Bacaan dari Kitab Yesaya (61:9-11)
 
  “Keturunan umat-Ku akan terkenal di antara para bangsa, dan anak cucu mereka di tengah-tengah suku-suku bangsa."
   
Beginilah firman Tuhan, “Keturunan umat-Ku akan terkenal di antara para bangsa, dan anak cucu mereka di tengah-tengah suku-suku bangsa, sehingga semua orang yang melihat mereka akan mengakui, bahwa mereka adalah keturunan yang diberkati Tuhan.” Aku bersukaria dalam Tuhan, jiwaku bersorak-sorai dalam Allahku, sebab Ia mengenakan pakaian keselamatan kepadaku dan menyelubungi aku dengan jubah kebenaran, seperti pengantin pria yang mengenakan hiasan kepala dan seperti pengantin wanita memakai perhiasannya. Sebab seperti bumi memancarkan tetumbuhan, dan seperti kebun menumbuhkan benih yang ditaburkan, demikianlah Tuhan Allah akan menumbuhkan kebenaran dan puji-pujian di depan semua bangsa.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
   
Kidung Tanggapan
Ref. Hatiku bersukaria karena Tuhan, Juru Selamatku.
Ayat. (1Sam 2:1.4-5.6-7.8abcd)
1. Busur para pahlawan telah patah, tetapi orang-orang lemah dipersenjatai kekuatan. Orang yang dulu kenyang kini harus mencari nafkah, tetapi yang dulu lapar kini boleh beristirahat. Orang yang mandul melahirkan tujuh anak, tetapi ibu yang banyak anaknya menjadi layu.
2. Tuhan berkuasa mematikan dan menghidupkan, Ia berkuasa menurunkan ke dalam maut dan mengangkat dari sana. Tuhan membuat miskin dan membuat kaya. Ia merendahkan dan meninggikan juga.
3. Ia menegakkan orang hina dari dalam debu, dan mengangkat orang miskin dari lumpur, untuk mendudukkannya di antara para bangsawan, dan memberi dia kursi kehormatan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Luk 2:19)
Maria menyimpan segala perkara itu dalam hati dan merenungkannya
     
Inilah Injil Suci menurut Lukas (2:41-51)
  
 "Yesus pada umur dua belas tahun dalam Bait Allah."
 
Tiap-tiap tahun orang tua Yesus pergi ke Yerusalem pada hari raya Paskah. Ketika Yesus telah berumur dua belas tahun, pergilah mereka ke Yerusalem seperti yang lazim pada hari raya itu. Sehabis hari-hari perayaan, ketika mereka berjalan pulang, tinggallah Yesus di Yerusalem tanpa diketahui orang tua-Nya. Karena mereka menyangka bahwa Ia ada di antara orang-orang seperjalanan mereka, berjalanlah mereka sehari perjalanan jauhnya, lalu mencari Dia di antara kaum keluarga dan kenalan mereka. Karena mereka tidak menemukan Dia, kembalilah mereka ke Yerusalem sambil terus mencari Dia. Sesudah tiga hari mereka menemukan Dia dalam bait Allah; sedang duduk di tengah-tengah alim ulama, sambil mendengarkan mereka dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan kepada mereka. Dan semua orang yang mendengar Dia sangat heran akan kecerdasan-Nya dan segala jawab yang diberikan-Nya. Dan ketika orang tua-Nya melihat Dia, tercenganglah mereka, lalu kata ibu-Nya kepada-Nya, “Nak, mengapa Engkau berbuat demikian terhadap kami? Bapa-Mu dan aku cemas mencari engkau.” Jawab Yesus kepada mereka, “Mengapa Bapak-Ibu mencari Aku? Tidakkah tahu, bahwa Aku harus berada di rumah Bapa-Ku?” Tetapi mereka tidak mengerti apa yang dikatakan-Nya kepada mereka. Lalu Ia pulang bersama-sama mereka ke Nazaret; dan Ia tetap hidup dalam asuhan mereka.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe  
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan
  
    Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini, sehari setelah Hari Raya Hati Yesus Yang Mahakudus, kita merayakan pesta Hati Tak Bernoda ibu-Nya, Perawan Maria yang Terberkati. Hari ini, sama seperti kita mengingat kasih agung yang telah dicurahkan Allah dari Hati-Nya yang paling penuh kasih, kita juga mengingat kasih yang lembut, penuh kasih dan keibuan yang ditunjukkan oleh Maria kepada Putranya, Yang Terkasih, dari Hatinya yang Tak Bernoda.

Kita mengingat kasih Maria yang besar kepada Allah, iman dan kesalehannya, komitmennya untuk melayani Tuhan dengan sepenuh hati, dan betapa ia sangat mengasihi Putranya sejak sebelum Ia dilahirkan, dan bahkan sampai ke jalan Salib, ketika Maria mengikutinya. Putra dengan setia saat Dia memikul Salib-Nya dan memikul beban Salib itu bersama-Nya ke Kalvari. Pasti sangat menyakitkan baginya melihat Putranya diperlakukan sedemikian rupa, dan menderita dengan cara yang mengerikan.

Dan inilah yang dibicarakan oleh abdi Allah Simeon di Bait Allah ketika Tuhan Yesus dihadirkan di sana setelah kelahiran-Nya. Simeon memberi tahu Maria, ibu Tuhan bahwa Putranya adalah Tanda yang akan menjadi pertentangan bagi banyak orang, dan kemudian, menubuatkan bahwa 'pedang akan menembus hatimu sendiri'. Pada saat penderitaan dan kesedihan yang besar, melihat penderitaan dan perjalanan Putranya sendiri menuju kematian-Nya, 'pedang' menembus Hati Maria yang Tak Bernoda.

Ini adalah hati yang berdetak dengan cinta dan penuh dengan iman yang tulus kepada Tuhan, hati yang tak bercacat dan tak bernoda karena Maria sendiri telah dikandung tanpa dosa, dan murni dari segala noda kejahatan dan kejahatan. Namun, Hati Tak Bernoda yang penuh kasih dan lembut ini harus menanggung luka dan luka yang begitu pahit. Tetapi semua ini tidak menghentikannya untuk mencintai, dan sebaliknya, dia mencintai dengan ketulusan dan usaha yang lebih besar. Dan cinta yang sama yang dia tunjukkan kepada Putranya, dia juga tunjukkan kepada kita semua.

Tuhan telah mempercayakan kita semua kepada pemeliharaan kasih ibu-Nya sendiri ketika dari Salib, pada saat penderitaan dan kematian-Nya, secara simbolis mempercayakan St. Yohanes kepada pemeliharaan Maria, dan juga sebaliknya, Maria kepada pemeliharaan St. Yohanes. Sejak saat itu, kita semua benar-benar diberkati memiliki Maria, bukan hanya sebagai santa dan panutan yang hebat, tetapi juga sebagai ibu angkat kita sendiri, dan kita semua telah ditempatkan di bawah asuhan dan pelukannya yang penuh kasih.

Itulah sebabnya kita memiliki banyak momen ketika Perawan Maria yang Terberkati, ibu kita yang penuh kasih menampakkan diri kepada kami dalam berbagai kesempatan, yang paling terkenal di antaranya terjadi di Guadalupe, di La Salette, di Lourdes, di Fatima antara lain. Dan dalam segala kejadian, Maria, Bunda Allah yang pengasih dan bunda kita selalu menekankan pada pertobatan dan agar seluruh umat manusia kembali lagi kepada Allah, kepada Putranya dan untuk diampuni dari segala dosa kita dan didamaikan.

Setelah melihat rasa sakit dan penderitaan, duka dan kesulitan yang dialami Putranya di kayu Salib, tidaklah mengherankan bahwa pertama-tama, Maria sebagai Bunda yang pengasih tidak ingin pengorbanan Putranya demi kita disia-siakan karena kekeraskepalaan kita. dan penolakan untuk berpaling kepada Tuhan dan tetap berada dalam dosa. Dan tentunya sebagai seorang ibu yang penuh kasih bagi kita semua, tentu dia juga tidak ingin salah satu dari kita kehilangan dia karena cara kita yang penuh dosa.

Saudara dan saudari dalam Kristus, kita harus benar-benar menganggap diri kita benar-benar beruntung, karena telah menerima cinta, perhatian, dan belas kasih yang begitu berlimpah tidak hanya dari Hati Yang Mahakudus Tuhan kita, tetapi juga dari Hati Tak Bernoda dari Bunda-Nya sendiri Maria, yang adalah juga ibu kita tercinta.
  
Marilah kita semua menghadap Tuhan dengan iman yang diperbarui, dan mulai sekarang mengabdikan diri kita dengan semangat yang lebih besar. Mari kita semua berkomitmen pada jalan yang ditunjukkan kepada kita oleh Bunda kita, Maria, melalui Hatinya yang Tak Bernoda, dan mengikuti jalan ini dengan setia menuju rekonsiliasi dan pengampunan penuh kita di dalam Tuhan. 
 
O Bunda Maria yang Terberkati, bantulah kami semua untuk menjadi lebih seperti engkau dalam iman, dan untuk berbagi cinta yang meluap dari Hatimu yang Tak Bernoda. Doakan kami semua orang berdosa, dan bawa kami semakin dekat kepada Kristus, Putra-Mu, Tuhan dan Juru Selamat kami. Amin.
 

 

Karya: thaagoon/istock.com

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini


Doa Malam


Allah Bapa Maha Pengasih, pada peringatan Bunda Putra-Mu, kami Kauperkenankan ikut serta dalam penebusan kekal. Penuhilah kami dengan rahmat-Mu, agar penyelamatan-Mu semakin kami rasakan. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

  

RENUNGAN PAGI