Makna Epifani

Epifani berasal dari bahasa Yunani ‘epiphaneia’ yang berarti menampakkan diri. Hari Raya Epifani berarti hari Raya penampakan Tuhan kepada semua bangsa yang diwakili oleh ketiga sarjana dari Timur. Mereka berasal dari wilayah Irak dan Iran Utara sekarang. Mereka datang dari jauh-jauh ke Betlehem untuk menyembah Sang Raja yang baru lahir dan yang akan memimpin umat manusia menuju keselamatan.

Mereka sangat bersukacita atas bimbingan Tuhan melalui bintang sehingga mereka menemukan Yesus yang mereka cari. Mereka lalu menyembah Yesus yang mereka ungkapkan dengan memberi persembahan kepada-Nya yang berupa emas, kemenyan, dan mur (Matius 2:11). Emas melambangkan pengakuan mereka bahwa Yesus Kristus merupakan hadiah yang sangat mahal dari Allah untuk manusia. Kemenyan melambangkan Imamat Yesus Kristus yang datang ke dunia untuk mempersembahkan seluruh hidup-Nya bagi kemuliaan Allah Bapa dan keselamatan umat manusia. Mur menyimbolkan kematian Yesus yang merupakan jalan untuk menebus dosa umat manusia.

Hari Raya Penampakan Tuhan mempunyai makna rohani bagi kita dengan merenungkan simbol-simbol dalam Injil Matius 2:1-12. Pertama, kita semua, yang disimbolkan oleh tiga sarjana dari Timur, dipanggil untuk menemukan Yesus yang baru lahir. Kedua, Tuhan membimbing kita untuk menemukan Yesus sesuai dengan keadaan dan cara pikir kita, seperti para gembala melalui malaikat dan para sarjana dari Timur melalui bintang dan bahkan melalui orang yang bermaksud jahat (Herodes). Kebersihan hati dari dosa membuat kita mengenal bimbingan Tuhan itu. Keiga, setelah menemukan Yesus, kita hendaknya menyembah-Nya dengan mengakui Ia sebagai Juru Selamat yang disimbolkan dengan emas, kemanyan, dan mur. Keempat, pertemuan dengan Yesus hendaknya membuat hidup kita berubah, tidak seperti yang dulu, yang disimbolkan dengan ‘kembali melalui jalan lain’. Perubahan hidup itulah merupakan sukacita Natal yang kita bawa dalam kehidupan biasa/sehari-hari yang disimbolkan dengan dibongkarnya hiasan-hasan Natal. Karena itu, dalam penanggalan liturgi kita memasuki masa biasa setelah Hari Raya Penampakan Tuhan (Epifani). Tuhan memberkati!

Pastor Felix Supranto, SSCC

Sumber: Paroki Regina Caeli

Makna Emas, Mur dan Kemenyan di Hari Raya Penampakan Tuhan

Kita merayakan Hari Raya Penampakan Tuhan. Hari Raya ini sering disebut dengan Pesta Tiga Raja; karena berkisah tentang tiga orang yang datang dari tempat yang jauh. Mereka diberi nama Kaspar, Melkior dan Baltasar. Mereka adalah orang-orang majus; para ahli perbintangan. Mereka datang dari latar-belakang yang berbeda; mewakili generasi yang berbeda. Persembahan yang mereka bawa pun berbeda. Semuanya mengarah pada tiga sifat dari tugas / pekerjaan utama Yesus.

EMAS: Pemberian Untuk Seorang Raja

Pada zaman Yesus, ada kebiasaan dimana tidak seorang pun dapat datang kepada Raja tanpa membawa persembahan. Emas sebagai raja dari segala logam adalah jenis persembahan yang cocok dan layak bagi seorang raja dunia. Jadi kalau orang ini datang membawa emas artinya dia menyatakan bahwa Yesus dilahirkan untuk menjadi Raja. Yesus adalah Raja di atas segala raja; la memerintah bukan dengan tangan besi atau dengan kekuatan senapan, tetapi dengan cinta kasih.

Kalau kita ingin menjadikan Yesus sebagai Raja dalam kehidupan kita, maka langkah awalnya adalah kita perlu datang dan bertemu dengan Dia; meletakkan seluruh kehidupan kita di hadapan-Nya atau dengan kata lain kita perlu takluk dibawah kehendak dan kuasa Yesus.

KEMENYAN: Pemberian Untuk Seorang Imam

Kemenyan dipakai dalam upacara kebaktian / ibadah. Seorang imam yang memimpin upacara harus melengkapi seluruh upacara itu dengan bau yang harum dari kemenyan. Maksudnya seperti sifat kemenyan, imam harus membawa jemaat kepada kemuliaan dan kebesaran Tuhan. Dan ini yang dilakukan Yesus; Dia adalah Imam Agung yang membuka jalan untuk manusia, yang membawa manusia kepada Allah.

Kalau kita datang kepada Yesus; kalau kita berusaha mencari dan menemukan Yesus; kita sedang mencari jalan untuk bertemu dengan Allah. Kita rindu datang pada kemuliaan Allah dan Yesus Kristus adalah jaminan kerinduan itu.

MUR: Pemberian Untuk Seorang Yang Akan Mati

Hadiah orang yang mau mati adalah mur. Mur dipakai untuk membalsem tubuh orang yang telah mati. Persembahan ini menggambarkan bahwa Yesus datang ke dunia: Dia HIDUP untuk manusia dan MATI untuk manusia.

Kalau kita datang menghormati Yesus, kita diperingatkan bahwa Dia mengorbankan nyawa; menyerahkan hidup untuk menebus dosa-dosa kita. Dalam Dia kita menjadi anak-anak Allah.
Nampak jelas bahwa semua pemberian ini melambangkan perjalanan hidup yang akan dilalui Yesus - Bayi Mungil yang lahir di kandang hina itu. Walau demikian ada sesuatu yang jauh lebih penting yakni: kehadiran orang-orang bijak ini mengungkapkan pengakuan dunia atas kehadiran Yesus.

“Kami datang dari Timur untuk menyembah Dia: Sang Raja”. Sikap ini yang perlu setiap kita miliki ketika kita memutuskan untuk mencari Yesus dalam kebersamaan iman. Dalam ibadah seperti ini kita datang dari latar-belakang kita yang berbeda; kita datang dari asal-usul kita yang berbeda; dari adat-istiadat dan pekerjaan atau pendidikan kita yang berbeda-beda; kita datang bukan untuk menunjukkan kehebatan masing-masing kita, tetapi kita datang untuk menyembah DIA - Sang Raja Damai itu.

Akhirnya pesan ini ingin saya garisbawahi: Setiap kali kita merayakan Natal dengan orientasi Epifani; Penampakan atau tiga Raja, kita selalu mengadakan dua perjalanan: Pertama: “Perjalanan ke Betlehem” untuk menemukan Tuhan dengan sarana bintang. Lalu yang kedua: “Perjalanan Kembali dari Betlehem” untuk membawa Damai. Dalam perjalanan pulang itu kita bisa saja bertemu dengan orang yang berhati Herodes: tidak ingin orang lain hidup baik; tidak suka melihat orang lain maju; suka curiga dan iri hati. Maka sadar atau tidak, kita pun sedang diperingatkan untuk selalu ambil jalan lain; bukan jalan Herodes, tetapi jalan menuju pada suasana damai dan tenteram. Saya ucapkan untuk semua: 

Sumber: www.indocell.net/yesaya

Mgr. Ignatius Suharyo: Etika Politik Tidak Dijunjung Tinggi

Uskup Agung Jakarta, Ignatius Suharyo mengomentari fenomena korupsi di Indonesia. Menurutnya, korupsi jalan terus karena etika dalam berpolitik tidak dijunjung tinggi.

"Etika politik di negeri tidak dijunjung tinggi, ada penulis yang menulis bahwa negara ini negara centeng, itu bukan suatu rahasia, bukan suatu umpatan, menjadi judul rangkaian penelitian yang cermati sosial politik ekonomi negeri ini," kata Ignatius seusai memimpin misa Natal di Jakarta, Minggu (25/12/2011).

Tentunya, kata dia, kondisi tersebut tidak diharapkan berlangsung terus menerus. Uskup berharap agar negara ini dapat dipimpin undang-undang dasar dan pancasila, bukan dipimpin kekuasaan yang direbut dari uang.

Seperti pesan natal yang bertema "bangsa yang berjalan telah melihat terang besar", sebuah bangsa yang berjalan dalam terang adalah bangsa yang dipimpin tujuan mulia. Bangsa yang berkembang lebih baik. "Yang dipimpin hidupnya dengan pancasila, bukan pancasila yang dimanipulasi, dipelesetkan, tapii nilai-nilai dasar hidup sebagai masyarakat dan bangsa," kata Ignatius.

Sementara bangsa yang berjalan dalam kegelapan, katanya, adalah bangsa yang tidak terhormat, membiarkan dirinya diarahkan oleh gengsi. "Gengsi itu bukan kehormatan yang bermanfaat, meraih kekuasaan demi kekuasaan, padahal kekuasaan itu demi pengabdian," ujar Ignatius.

Hal yang dimikian itu, katanya, akan bermuara pada keserakahan. "Kalau orang berusaha berebut kekuasaan dengan kekuasaan, ujung-ujungnya uang. Muara dari semua itu keserakahan. Keserakahan itu berhala. Orang yang tidak terhormat itu menyembah berhala," ucapnya.

Pada perayaan Natal hari ini, Ignatius juga berharap agar semakin banyak umat kristiani yang dituntun hidupnya dengan terang, sehingga kekuasaan, gengsi, dan keserakahan, akan terhapus pelan-pelan.

Sumber: KOMPAS.com

Pesan Natal Paus Benediktus XVI

Minggu, 25/12/2011 20:27 WIB

Febrina Ayu Scottiati - detikNews

Vatikan - Paus Benediktus XVI berdoa untuk para korban kelaparan, banjir dan konflik di seluruh dunia. Hal itu disampaikannya dalam pesan Natal setelah sebuah bom meledak di dekat gereja di Nigeria.

"Mari kita beralih pandangan kita. Yang kita renungkan adalah keselamatan kita! Dia telah membawa pesan universal ke dunia untuk rekonsiliasi dan perdamaian," kata Paus kepada ribuan peziarah di Vatikan, seperti dikutip dari AFP, Minggu (25/12/2011).

Paus mendesak masyarakat internasional untuk membantu mereka yang menderita kelaparan di Afrika dan mengakhiri pertumpahan darah di Suriah. Ia juga berharap Arab tahun ini bisa membantu untuk kepentingan bersama.

Ia juga berdoa bagi para korban banjir di Thailand dan Filipina yang mengalami kesulitan serius. Paus juga berharap ada peningkatan dialog di Myanmar dalam mengejar solusi bersama.

"Semoga Tuhan memberi pertolongan atas banyaknya konflik berdarah. Semoga Dia mengakhiri kekerasan di Suriah, di mana begitu banyak darah sudah ditumpahkan," ujarnya.

"Semoga dia memberikan semangat baru untuk semua elemen masyarakat di negara-negara Afrika Utara dan Timur Tengah karena mereka berusaha untuk memajukan kesejahteraan umum," tambah Paus.

Pada akhir pesannya, Paus menyuarakan salam Natal dalam 65 bahasa termasuk bahsa Aram, Islandia dan Samoa. "Tuhan adalah Juru selamat, kita adalah mereka yang dalam bahaya. Dia adalah dokter. Kita lemah," katanya kepada mereka.

Pada misa malam Natal di Basilika Santo Petrus, Paus juga menyesali konsumerisme saat musim libur kali ini. Ia meminta agar semua bersikap rendah hati dan penuh kesederhanaan.

"Yang terang lampu menyembunyikan misteri kerendahan hati Allah, yang pada gilirannya memanggil kita dengan kerendahan hati dan kesederhanaan,"lanjutnya.

Senin, 26 Desember 2011 Pesta St. Stefanus, Martir Pertama

Senin, 26 Desember 2011
Pesta St. Stefanus, Martir Pertama

"Kristus telah menjadikan kasih sebagai tangga yang memungkinkan segenap umat Kristiani untuk mendaki ke surga." -- St Fulgensus dari Rupe.

Antifon Pembuka

Pintu surga terbuka bagi Stefanus. Dialah yang pertama di antara para martir. Maka ia berseri mulia di surga, dimahkotai dengan kemenangan.

Doa Pagi

Tuhan Yesus Kristus, kemarin kami menyambut kelahiran-Mu di dunia. Hari ini kami menyambut martir pertama, St Stefanus. Ia telah menyampaikan warta kebenaran dan memberi maaf penganiayanya. Tuhan, berkatilah saudara-saudara kami yang saat ini mengalami penindasan dan penganiayaan karena membela iman dan kebenaran. Semoga mereka kuat dan tetap setia kepada-Mu.
Sebab Engkaulah yang hidup dan berkuasa bersama Bapa dan Roh Kudus Allah sepanjang segala masa. Amin

Ada konflik antara Stefanus dan orang Yahudi yang berbahasa Yunani yang tidak percaya kepada Kristus. Mereka tidak sanggup melawan kebijaksanaan Stefanus dan Roh Kudus yang membimbingnya. Dengan dipenuhi Roh Kudus pula Stefanus memberi kesaksian bahwa ia melihat Yesus dibangkitkan bersama Allah dalam kemuliaan.

Bacaan dari Kisah Para Rasul (6:8-10; 7:54-59)

"Aku melihat langit terbuka."

Sekali peristiwa, Stefanus, yang penuh dengan karunia dan kuasa, mengadakan mukjizat dan tanda-tanda di antara orang banyak. Tetapi tampillah beberapa orang dari jemaat Yahudi yang disebut orang Libertini. - Anggota jemaat ini adalah orang-orang dari Kirene dan dari Aleksandria. - Mereka tampil bersama dengan beberapa orang Yahudi dari Kilikia dan dari Asia. Orang-orang ini bersoal jawab dengan Stefanus, tetapi mereka tidak sanggup melawan hikmat Stefanus dan Roh Kudus yang mendorong dia berbicara. Mendengar semua yang dikatakan Stefanus, para anggota Mahkamah Agama sangat tertusuk hatinya. Maka mereka menyambutnya dengan gertakan gigi. Tetapi Stefanus, yang penuh dengan Roh Kudus, menatap ke langit; ia melihat kemuliaan Allah dan Yesus berdiri di sebelah kanan Allah. Maka katanya, "Sungguh, aku melihat langit terbuka dan Anak Manusia berdiri di sebelah kanan Allah." Maka berteriak-teriaklah mereka, dan sambil menutup telinga serempak menyerbu dia. Mereka menyeret dia ke luar kota, lalu melemparinya dengan batu. Dan saksi-saksi meletakkan jubah mereka di depan kaki seorang muda yang bernama Saulus. Sementara dilempari, Stefanus berdoa, "Ya Tuhan Yesus, terimalah rohku."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Ke dalam tangan-Mu, Tuhan, kuserahkan jiwaku.
Ayat.
(Mzm 31:3cd-4.6.8ab.16bc.17)
1. Jadilah bagiku gunung batu tempat berlindung, dan kubu pertahanan untuk menyelamatkan daku! Sebab Engkaulah bukit batu dan pertahananku; oleh karena nama-Mu Engkau akan menuntun dan membimbing aku.

2. Ke dalam tangan-Mu kuserahkan nyawaku; sudilah membebaskan daku, ya Tuhan, Allah yang setia. Aku akan bersorak-sorai dan bersukacita karena kasih setia-Mu, sebab Engkau telah menilik sengsaraku.
3. Lepaskanlah aku dari tangan musuh-musuhku dan bebaskanlah dari orang-orang yang mengejarku! Buatlah wajah-Mu bercahaya atas hamba-hamba-Mu, selamatkanlah aku oleh kasih setia-Mu!

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan! Tuhanlah Allah, Dia menerangi kita.


Yesus mempersiapkan para murid terhadap permusuhan. Ancaman-ancaman yang menghadang mereka antara lain adalah ketakutan untuk tampil berbicara di depan pengadilan umum, pertengkaran di antara keluarga dan pengkhianatan serta kebencian. Namun, jika mereka bertahan sampai pada kesudahannya, mereka akan selamat.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (10:17-22)


"Karena Aku, kamu akan digiring ke muka para penguasa dan raja-raja."

Pada waktu mengutus murid-murid-Nya, Yesus berkata, "Waspadalah terhadap semua orang! Sebab ada yang akan menyerahkan kamu kepada majelis agama; dan mereka akan menyesah kamu di rumah ibadatnya. Karena Aku, kamu akan digiring ke muka penguasa-penguasa dan raja-raja sebagai suatu kesaksian bagi mereka dan bagi orang-orang yang tidak mengenal Allah. Apabila mereka menyerahkan kamu, janganlah kamu kuatir akan bagaimana dan akan apa yang harus kamu katakan, karena semua itu akan dikaruniakan kepadamu pada saat itu juga. Karena bukan kamu yang berbicara, melainkan Roh Bapamu; Dialah yang akan berbicara dalam dirimu. Orang akan menyerahkan saudaranya untuk dibunuh, demikian juga seorang ayah akan menyerahkan anaknya. Anak-anak akan memberontak terhadap orang tuanya dan akan membunuh mereka. Dan kamu akan dibenci semua orang oleh karena nama-Ku; tetapi orang yang bertahan sampai pada kesudahannya akan selamat."
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.


Renungan

Stefanus (dari bahasa Yunani) berarti mahkota. Dia dikenal sebagai martir pertama. Dia telah berani memberi kesaksian tentang imannya. Ia tidak lari dari kenyataan yang sulit. Memang karena nama Yesus, ia dibenci. Dia mati dirajam, dilempari dengan batu sampai mati. Tetapi, kematiannya melahirkan kehidupan. Kemartiran membuahkan mahkota keselamatan. Tepatlah, pestanya dirayakan sehari setelah kelahiran Yesus. Yesus datang tidak dengan tangan kosong; Ia membawa mahkota kehidupan. Stefanus telah menerima mahkota tersebut.

Doa Malam


Tuhan Yesus, sungguh luhur kedatangan-Mu yang membawa damai dan pengampunan. Aku terus berusaha menghayatinya dan memberikan maaf kepada sesama yang bersalah walau tidak selalu mudah. Namun, ketika aku berhasil memberi maaf, itu sungguh melegakan hatiku. Terima kasih, Tuhan. Amin.


RUAH

Bacaan Harian 26 Desember 2011 - 01 Januari 2012

Bacaan Harian 26 Desember 2011 - 01 Januari 2012

Senin, 26 Desember: Pesta St. Stefanus, Martir Pertama (M).
Oktaf Natal. Kis 6:8-10 – 7:54-59; Mzm 31:3cd-4.6.8ab.16bc.17; Mat 10:17-22.

Kepercayaan Stefanus terhadap Yesus begitu mendalam, sehingga ia tidak takut menghadapi situasi apa pun, sekalipun ia harus mati. Meneladani Stefanus sebagai martir pertama, kita pun ditantang untuk terus mengandalkan Tuhan dengan segala resiko yang harus kita hadapi.

Selasa, 27 Desember: Pesta St. Yohanes, Rasul-Penginjil (P). Dalam Oktaf Natal.
1Yoh 1:1-4; Mzm 97:1-2.5-6.11-12; Yoh 20:2-8.

Hubungan Yohanes yang dekat dengan Yesus mendorongnya untuk dengan setia membagikan pengalaman imannya itu melalui karya dan tulisan-tulisannya. Memang, untuk dapat membagikan Yesus kepada orang-orang sekitar dituntut suatu relasi yang dekat dengan-Nya.

Rabu, 28 Desember: Pesta Kanak-kanak Suci, Martir (M). Dalam Oktaf Natal.
1Yoh 1:5 – 2:2; Mzm 124:2-5.7b-8; Mat 2:13-18.

Allah akan terus mengutus malaikat-malaikat-Nya untuk melindungi orang-orang yang berjalan dalam rancangan-Nya. Kekuatan dan kuasa manusia pasti akan dipatahkan-Nya. Damai dan sukacita akan terus melimpah. Marilah kita hidup dalam rancangan Allah itu.

Kamis, 29 Desember: Hari kelima dalam Oktaf Natal (P).
1Yoh 2:3-11; Mzm 96:1-3.5b-6; Luk 2:22-35.

Simeon adalah orang benar dan saleh yang menanti-nantikan Mesias. Maka, ketika ia bertemu bayi Yesus yang dipersembahkan di Bait Allah, ia mengalami damai sejahtera. Semoga perjumpaan kita dengan bayi Yesus pada masa Natal ini mengubah hidup kita menjadi penuh sukacita.

Jumat, 30 Desember: Pesta Keluarga Kudus, Yesus, Maria, Yusuf (P). Dalam Oktaf Natal.
Kej 15:1-6 – 21:1-3; Mzm 105:1b-6.8-9; Ibr 11:8.11-12.17-19; Luk 2:36-40 (Luk 2:22.39-40).

Yusuf dan Maria mempersembahkan Yesus ke Bait Allah dan kemudian juga memelihara dan mendidik-Nya, sehingga Yesus menjadi kuat, penuh hikmat dan melimpah kasih karunia. Memang, kehidupan iman orangtua mengambil peran penting dalam pertumbuhan iman anak-anak.

Sabtu, 31 Desember: Hari Ketujuh Dalam Oktaf Natal (P).
1Yoh 2:18-21; Mzm 96:1-2.11-13; Yoh 1:1-18.

Firman telah menjadi manusia dan tinggal di antara kita. Melalui Dialah kita mengenal Bapa dan melihat kemuliaan-Nya yang penuh kasih karunia dan kebenaran. Tinggallah kita: apakah mau hidup sesuai dengan kasih karunia dan kebenaran itu?.

Minggu, 01 Januari: Hari Raya Sta. Maria Bunda Allah (P). Dalam Oktaf Natal
Bil 6:22-27; Mzm 67:2-3.5-6.8; Gal 4:4-7; Luk 2:16-21.

Maria menyimpan segala perkara dalam hati. Ini adalah tanda hidup Maria yang ditandai oleh refleksi untuk memahami kehendak Allah. Kehidupan doa dan refleksi merupakan syarat mutlak bagi orang yang mau hidup sesuai kehendak Allah, karena hanya dalam keadaan seperti itulah orang mudah menangkap kehendak Allah itu.

Hai orang kristiani, sadarilah keluhuranmu!

Hari ini adalah hari kelahiran Penebus kita! Sungguh hari gembira bagi kita, para saudara! Ini bukan waktu untuk bersedih hati, sebab inilah hari kelahiran Hidup sejati! Hidup yang menghapuskan rasa takut akan kematian, membangkitkan kegembiraan serta menjanjikan kelanggengan!

Tak ada orang yang tidak akan kenal kebahagiaan ini. Dasar kegembiraan ini sama bagi semua, yakni: Ketika Tuhan menemukan bahwa tidak seorang pun bebas dari kesalahan, Ia datang untuk mengakhiri maut dan dosa. Ia datang membawa penebusan bagi semua. Maka, hendaklah orang saleh bergembira, karena mahkotanya sudah dekat! Hendaklah orang berdosa bersukacita, sebab pengampunan disampaikan kepadanya! Hendaklah para bangsa menaruh harapan karena dipanggil ke hidup yang sejati.

Ketika tiba waktu yang ditentukan, yakni waktu yang ditetapkan oleh Tuhan dalam rencana yang tak terselami, Putra Allah mengenakan kodrat manusia untuk mendamaikan manusia dengan Penciptanya. Dengan demikian setan, biang keladi kematian, yang pernah mengalahkan manusia, kini dikalahkan oleh kodrat manusia sendiri.

"Kemuliaan kepada Allah di surga" dan mewartakan "Damai di bumi kepada orang yang berkenan kepada Allah." Sebab mereka melihat Yerusalem surgawi dibangun dari para bangsa di bumi. Kalau para malaikat di surga saja merasa terharu karenanya, betapa lagi kita, yang hanya manusia belaka, harus bergembira atas karya cinta ilahi ini.

Saudara terkasih, marilah kita bersyukur kepada Allah Bapa, dengan pengantaraan Putra-Nya, dalam Roh Kudus. Dengan kasih sayang-Nya yang besar Ia mencintai kita dan menaruh belas kasih kepada kita. Dengan memberi hidup kepada Kristus, Ia juga memberi hidup kepada kita. Di dalam Dia kita yang mati karena dosa, menjadi ciptaan dan karya baru dari tangan-Nya. Maka, marilah kita meninggalkan diri kita yang lama dan kebiasaan-kebiasaan yang melekat padanya. Sekarang kita ikut serta dalam kelahiran Kristus dan melepaskan perbuatan-perbuatan daging.

Hai orang kristiani, sadarilah keluhuranmu: Kodrat Allah sendiri ikut kamu miliki. Maka, janganlah membiarkan hidupmu hampa dan jatuh dalam kerendahan semula.

(Sumber: KOTBAH NATAL PAUS LEO AGUNG, Ibadat Bacaan, Bacaan Ofisi 25 Desember - RUAH)

Kobus: Gembala


Kastuba


Kastuba (Euphorbia Pulcherrima) atau Poinsettia, merupakan tanaman hias subtropis yang berasal dari Meksiko bagian selatan dan Amerika Tengah. Daun bagian atasnya tampak menyerupai bunga berwarna merah yang sesuai untuk hiasan Natal. Kastuba merupakan simbol kebahagiaan, kegembiraan, kecerahan Natal. Di negara beriklim sejuk, kastuba digunakan sebagai tanaman hias pengganti bunga yang sulit didapat di musim dingin.

Kastuba memiliki makna tersendiri dalam ajaran Kristiani. Legenda yang berkembang di Meksiko, jelasnya, selain melambangkan suka cita, warna merah Kastuba menceritakan ketulusan hati umat kepada Yesus Kristus.

Konon, seorang anak dari keluarga tidak mampu ingin memberikan hadiah Natal kepada Kristus. Namun, karena tidak memiliki harta benda, pada malam Natal, anak itu memetik tanaman liar yang ada di pinggir jalan untuk diberikan sebagai persembahan. Ternyata, tanaman itu adalah Kastuba. Setelah dibawa masuk ke dalam gereja, daun-daun tanaman itu berubah menjadi merah.

Ini keajaiban Natal, yang menandakan bahwa kita diingatkan lagi, apa pun yang dipersembahkan asalkan dengan tulus hati dan keseungguhan, Yesus akan memberikan ganti yang jauh lebih besar

Menurut kepercayaan suku Aztek, Kastuba dianggap sebagai lambang kesucian. Hiasan kastuba berwana merah juga dimaknai sebagai harapan adanya perubahan pada hati setiap umat yang merayakan.

Kastuba yang juga dikenal dengan sebutan Flores de Noche Buena atau Flowers of the Holy Night ini termasuk salah satu keluarga Euphorbiaceae dan memiliki beberapa nama lokal lain, seperti pohon merah, puring benggala, denok, godong racun, dan sebagainya.

Salah satu ciri khas kastuba adalah karakteristik warna daunnya yang merah menyala ketika muda, dan berangsur-angsur hijau setelah tua.

Daun kastuba tunggal dan letaknya tersebar, bentuknya bulat telur dengan panjang sekitar 7 - 15 cm dan lebar 2,5 - 6 cm. Ujung dan pangkal daunnya meruncing, bertulang menyirip. Bagian atasanya sering disangka bunga dan permukaan bagian bawahnya berambut halus, panjang tangkai daun 5 - 20 cm.

Kastuba termasuk tanaman yang bandel. Ia mudah beradaptasi dengan lingkungan. Kastuba juga bisa tumbuh di dataran rendah sampai dataran berketinggian sampai 1.400 meter di atas permukaan laut, meskipun ia lebih cocok ditanam pada ketinggian sekitar 700 meter.