Selasa, 11 September 2012 Hari Biasa Pekan XXIII

Selasa, 11 September 2012
Hari Biasa Pekan XXIII

“Demi kasih-Nya kepadamu, Yesus tetap hadir di tengah-tengahmu sebagai kurban dalam Sakramen Ekaristi” (Our Lady, 11 September 1988)


Antifon Pembuka (Mzm 149:1)


Nyanyikanlah bagi Tuhan lagu yang baru! Pujilah Dia dalam jemaat orang-orang saleh!


Doa Pagi


Bapa surgawi, kami bersyukur kepada-Mu, pada pagi yang cerah ini. Kami telah Kaubangunkan dan Kausadarkan bahwa Putra-Mu telah datang ke dunia untuk menyelamatkan kami. Bantulah kami agar dapat bertindak adil dan bijaksana dalam menjalani hari ini. Amin.


Persoalan intern mesti diselesaikan secara intern. Paulus menyesalkan bahwa persoalan intern perselisihan jemaat Korintus dimintakan solusinya pada orang-orang di luar jemaat. Jika ada campur tangan dari pihak luar, mestinya jemaat merasa malu. Seakan jemaat sebagai umat kudus tak memiliki orang-orang yang berhikmat, yang mampu menolong penyelesaian persoalan saudaranya.


Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (6:1-11)


"Saudara yang satu menuntut keadilan terhadap saudara yang lain, justru pada orang yang tidak beriman!"

Saudara-saudara, jika di antara kalian ada perselisihan, apakah salah satu pihak sampai hati mencari keadilan pada orang-orang yang tidak benar dan bukan pada orang-orang kudus? Atau tidak tahukah kalian bahwa orang-orang kudus akan menghakimi dunia? Dan jika penghakiman dunia berada dalam tanganmu, tidakkah kalian sanggup mengurus perkara-perkara yang tidak berarti? Tidak tahukah kalian, bahwa kita akan menghakimi malaikat-malaikat? Apalagi perkara-perkara biasa dalam hidup kita sehari-hari! Meskipun demikian, jika kalian harus mengurus perkara-perkara biasa, urusan itu kalian serahkan kepada mereka yang tidak berarti dalam jemaat! Hal ini kukatakan untuk membuat kalian malu. Tidak adakah di antaramu seorang yang berhikmat, yang dapat mengurus perkara saudaranya? Adakah saudara yang satu menuntut keadilan terhadap saudara yang lain, justru pada orang yang tidak beriman! Adanya perkara di antaramu saja, antara seorang saudara terhadap saudara yang lain, telah merupakan kekalahan bagimu. Mengapa kalian tidak lebih suka menderita ketidakadilan? Mengapa kalian tidak lebih suka dirugikan? Sebaliknya kalian sendiri melakukan ketidakadilan, kalian sendiri mendatangkan kerugian, dan hal itu kalian lakukan terhadap saudara-saudaramu sendiri. Atau tidak tahukah kalian, bahwa orang-orang yang tidak adil tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah? Janganlah sesat! Orang cabul, penyembah berhala, orang berzinah, banci, orang pemburit, pencuri, orang kikir, pemabuk, pemfitnah dan penipu tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah. Dan beberapa orang di antara kalian dahulu demikianlah adanya. Tetapi kalian telah memberi dirimu disucikan, kalian telah dikuduskan, kalian telah dibenarkan dalam nama Tuhan Yesus Kristus dan dalam Roh Allah kita.

Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan

Ref. Tuhan berkenan kepada umat-Nya.
Ayat. (Mzm 149:1-2.3-4.5-6a.9b)

1. Nyanyikanlah bagi Tuhan lagu yang baru! Pujilah Dia dalam jemaah orang-orang saleh! Biarlah Israel bersukacita atas Penciptanya, biarlah Sion bersorak-sorai atas raja mereka.
2. Biarlah mereka memuji-muji nama-Nya dengan tarian, biarlah mereka bermazmur kepada-Nya dengan rebana dan kecapi! Sebab Tuhan berkenan kepada umat-Nya, Ia memahkotai orang yang rendah hati dengan keselamatan.
3. Biarlah orang saleh beria-ria dalam kemuliaan, biarlah mereka bersorak-sorai di atas tempat tidur! Biarlah pujian pengagungan Allah ada di dalam kerongkongan mereka. Itulah semarak bagi orang yang dikasihi Allah.

Bait Pengantar Injil

Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Kalian telah Kupilih dari dunia dan Kutetapkan agar pergi dan berbuah, dan buahmu tinggal tetap.

Yesus berdoa, saat akan mengambil keputusan penting. Panggilan para murid didasarkan pada doa, yakni komunikasi dengan Allah Bapa-Nya. Mereka itu dididik secara langsung, dengan melihat segala sesuatu yang dikatakan dan diperbuat Yesus. Mereka diajak melihat, karena pada gilirannya harus terlibat dan bekerja sama dalam perutusan Yesus.


Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (6:12-19)


"Semalam-malaman Yesus berdoa. Lalu Ia memilih dua belas orang, yang disebut-Nya rasul."

Sekali peristiwa Yesus mendaki sebuah bukit untuk berdoa. Semalam-malaman Ia berdoa kepada Allah. Keesokan harinya, ketika hari siang, Ia memanggil murid-murid-Nya dan memilih dari antara mereka dua belas orang yang disebut-Nya rasul. Mereka itu ialah: Simon, yang diberi-Nya nama Petrus, Andreas, saudara Simon, Yakobus dan Yohanes, Filipus dan Bartolomeus, Matius dan Tomas, Yakobus anak Alfeus, dan Simon yang disebut orang Zelot, Yudas anak Yakobus dan Yudas Iskariot yang kemudian menjadi pengkhianat. Lalu Yesus turun bersama mereka dan berhenti pada suatu tempat yang datar. Di situ berkumpul sejumlah besar murid-murid-Nya dan banyak orang lain yang datang dari seluruh Yudea dan dari Yerusalem, dan dari daerah pantai Tirus dan Sidon. Mereka datang untuk mendengarkan Dia dan untuk disembuhkan dari penyakit mereka; juga mereka yang kerasukan roh-roh jahat mendapat kesembuhan. Dan orang banyak itu berusaha menjamah Dia, sebab dari pada-Nya keluar suatu kuasa, dan semua orang itu disembuhkan-Nya.

Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan


Yesus melewatkan waktu yang begitu lama dalam doa di sebuah bukit. Setelah semalam-malaman berdoa, Yesus memilih dari antara para murid-Nya dua belas orang yang disebut-Nya rasul. Mereka akan menyertai Dia dalam hidup dan pelayanan-Nya. Bersama dengan kedua belas rasul-Nya, Yesus mewartakan Injil dan menyembuhkan banyak orang dari segala macam penyakit dan kerasukan roh jahat. Yesus mengingatkan kita akan kuasa doa. Dengan kekuatan Allah, kita bisa melakukan banyak hal dalam hidup dan pelayanan kita.


Doa Malam


Tuhan Yesus, malam telah tiba namun kami Kauajak untuk sejenak bersama-Mu dalam suasana doa, untuk mensyukuri anugerah yang telah Engkau berikan. Kami juga hendak menyerahkan kepada-Mu malam ini, semoga kami dapat beristirahat dengan aman dan nyenyak dalam perlindungan-Mu. Amin.



RUAH

Senin, 10 September 2012 Hari Biasa Pekan XXIII

Senin, 10 September 2012
Hari Biasa Pekan XXIII

“Ajaran mengenai indulgensi (penghapusan siksa dosa) dan penggunaannya di dalam Gereja terkait erat sekali dengan daya guna Sakramen Pengakuan” (Katekismus Gereja Katolik, 1471)


Antifon Pembuka (1Kor 5:7)


Buanglah ragi yang lama, ragi keburukan dan kejahatan, dan jadilah adonan baru.


Doa Pagi


Ya Yesus, Sang Anak Domba Paskah sejati, syukur kepada-Mu karena Engkau telah rela berkorban untuk keselamatan kami. Pada pagi ini kami mohon bantulah kami untuk bertekad memerangi dosa dan kelemahan kami agar kami layak berbahagia bersama-Mu. Amin.


Untuk menghadapi kasus konkret dalam kehidupan jemaat Korintus, Paulus menafsirkan makna ‘roti tak beragi’, yaitu kemurnian dan kebenaran. Kasusnya: percabulan, bahkan sudah tingkat parah dan mengerikan, seperti hidup bersama antara anak tiri dan ibu tiri. Penjelasan Paulus mendapatkan dasarnya dari ‘liturgi kurban Anak Domba Paskah’. Sebagai rasul, Paulus telah melaksanakan tugasnya.


Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (5:1-8)


"Bilamana kita berkumpul dalam roh, kamu bersama-sama dengan aku, dengan kuasa Yesus."

Saudara-saudara, ada berita bahwa di antara kalian terdapat percabulan; bahkan percabulan yang begitu rupa yang di antara bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah pun tidak terdapat; yaitu bahwa ada orang yang hidup dengan isteri ayahnya. Sekalipun demikian, kalian malahan menyombongkan diri. Tidakkah lebih patut kalian berdukacita dan menyingkirkan orang yang berbuat demikian dari tengah-tengah kalian? Sekalipun aku tidak hadir secara badani, namun secara rohani aku hadir, dan aku menjatuhkan hukuman atas orang yang berbuat demikian, seakan-akan aku hadir di tengah kalian. Jadi bila kita, kalian bersama dengan aku, berkumpul dalam Roh dengan kuasa Yesus, Tuhan kita, orang itu harus kita serahkan kepada Iblis dalam nama Tuhan Yesus, sehingga tubuhnya binasa, tetapi rohnya diselamatkan pada hari Tuhan. Maka tidak baiklah kalian menyombongkan diri. Tidak tahukah kalian, bahwa ragi yang sedikit saja dapat meresapi seluruh adonan? Maka buanglah ragi yang lama, supaya kalian menjadi adonan yang baru, sebab kalian memang tidak beragi. Sebab Kristus, Anak Domba Paskah kita sudah disembelih. Karena itu marilah kita berpesta, bukan dengan ragi yang lama, bukan pula dengan ragi keburukan dan kejahatan, melainkan dengan roti yang tidak beragi, yaitu kemurnian dan kebenaran.

Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan

Ref. Tuhan, bimbinglah aku dalam keadilan-Mu.
Ayat. (Mzm 5:5-6.7.12)

1. Engkau bukanlah Allah yang berkenan akan kefasikan; orang jahat takkan menumpang pada-Mu. Pembual tidak akan tahan di depan mata-Mu; Engkau benci terhadap semua orang yang melakukan kejahatan.
2. Engkau membinasakan orang-orang yang berkata bohong, Tuhan jijik melihat penumpah darah dan penipu.
3. Tetapi semua orang yang berlindung pada-Mu akan bersukacita, mereka akan bersorak-sorai selama-lamanya, karena Engkau menaungi mereka; karena Engkau, akan bersukarialah orang-orang yang mengasihi nama-Mu.

Bait Pengantar Injil

Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. Domba-domba-Ku mendengar suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka, dan mereka mengenal Aku.

Sejak semula, hari Sabat dimaksudkan untuk istirahat dan umat bisa memuji Allah. Adat istiadat Yahudi melindungi Sabat sedemikian ketat, hingga banyak larangan yang sulit dipertahankan dalam kehidupan sehari-hari. Yesus ingin menunjukkan bentuk memuji Allah dalam praktik hidup, yakni melakukan kebaikan dengan menolong sesama yang menderita sakit. Ini suatu tindakan brilian, bukan pelanggaran aturan semula Sabat.


Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (6:6-11)


"Mereka mengamat-amati Yesus, kalau-kalau Ia menyembuhkan orang pada hari Sabat."

Pada suatu hari Sabat Yesus masuk ke rumah ibadat, lalu mengajar. Di situ ada seorang yang mati tangan kanannya. Ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi mengamat-amati Yesus, kalau-kalau Ia menyembuhkan orang pada hari Sabat, agar mereka mendapat alasan untuk menyalahkan Dia. Tetapi Yesus mengetahui pikiran mereka. Ia berkata kepada orang yang mati tangan kanannya, “Bangunlah dan berdirilah di tengah!” Maka bangunlah orang itu dan berdiri di tengah. Lalu Yesus berkata kepada mereka, “Aku bertanya kepada kalian: Manakah yang diperbolehkan pada hari Sabat, berbuat baik atau berbuat jahat? Menyelamatkan orang atau membinasakannya?” Sesudah itu Ia memandang keliling kepada mereka semua, lalu berkata kepada orang sakit itu, “Ulurkanlah tanganmu!” Orang itu mengulurkan tangannya dan sembuhlah ia. Maka meluaplah amarah ahli-ahli Taurat dan orang Farisi. Lalu mereka berunding, apakah yang akan mereka lakukan terhadap Yesus.

Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan


Yesus melakukan kebaikan pada hari Sabat. Ia menyembuhkan seorang yang mati tangan kanannya. Hal itu dilakukan-Nya karena rasa cinta-Nya yang mendalam. Ia datang untuk menyelamatkan manusia. Sebaliknya, orang Farisi dan ahli-ahli Taurat, yang taat hukum secara buta, tidak setuju dengan tindakan Yesus. Hukum dibuat untuk manusia demi penghayatan iman dan cinta yang semakin mendalam. Kita perlu terus merefleksikan apa yang mendasari kita untuk menaati sebuah hukum atau peraturan.


Doa Malam


Tuhan, Sang Penguasa waktu, malam telah tiba. Kami bersyukur atas sabda-Mu yang menyembuhkan sehingga hari ini kami Kauberi kesempatan untuk berbuat baik, meski banyak tantangan yang kami hadapi. Terima kasih ya Tuhan. Amin.


RUAH