Surat Kepada Keluarga bulan September 2012

Membaca Kitab Suci Bersama Keluarga

  
Keluarga yang terkasih,
      
September telah tiba, dengan banyak kesibukan kembali terasa. Bulan ini Gereja mengajak kita membaca Kitab Suci dengan lebih bersungguh-sungguh. Kita diajak menemukan kegembiraan sabda Tuhan melalui mujizat-mujizat yang dibuat-Nya.  Apakah bagi keluarga kita ini kabar gembira? 
 
Keluarga-keluarga yang terkasih, seperangkat alat rohani berupa Kitab Suci, rosario, buku doa, dan Puji Syukur kadang tergeletak dan jarang tersentuh. Kita memilikinya sebagai kelengkapan “asset” sebagai orang Kristiani-Katolik. “Yang penting sudah ada di rumah.”, begitu kita berpikir. Sangat sayang, kalau sarana rohani, sarana Tuhan menyampaikan kehendak dan kebijaksanaan-Nya hanya menjadi tumpukan barang saja. Apakah kita memang membutuhkan Sabda Tuhan dalam hidup keluarga kita?
   
Menurut tuntunan Bulan Kitab Suci, membaca Kitab Suci yang baik salah satunya adalah dengan cara Lectio Divina. Melalui pembacaan (Lectio), usaha memahami (meditatio), menanggapi dengan doa (oratio), memperdalam lagi secara rohani (contemplatio), untuk kemudian kita lakukan dalam kehidupan (Actio). Semua itu mempunyai satu tujuan, agar Sabda Allah menjadi bagian yang menyatu dengan hidup kita, dan bukan hanya menjadi pengetahuan akal budi saja.
   
Memahami mukjizat dalam keluarga barangkali dapat kita tempuh dengan memahami begitu banyaknya berkat yang kita terima di dalam keluarga kita masing-masing. Bukankah berkat Tuhan sangat melimpah dalam hidup kita yang nyata sehari-hari? Penyembuhan demi penyembuhan dari penyakit kecil sampai penyakit besar dan berat pun kita alami. Penerangan batin, melalui pertobatan salah satu anggota keluarga juga menjadi kegembiraan tersendiri. Anda semua pasti juga pernah mengalami bagaimana keluarga diselamatkan dari suatu marabahaya, bukan? 
  
Bertambahnya ilmu pengetahuan dan meluasnya penjelasan-penjelasan masuk akal dan logis membuat segala sesuatu menjadi lebih transparan sekarang ini. Hal-hal yang sebelumnya benar-benar luar biasa dan aneh, sekarang menjadi hal biasa, karena “bisa dijelaskan”. Beberapa hal yang luar biasa biasanya justru membuat kita mudah menjadi percaya pada Tuhan, akan tetapi, kalau hal-hal itu makin dirasionalisasi, tentu mengurangi kemudahan kita bertemu Tuhan. Penjelasan akan kenyataan dunia kita pun sebenarnya tidak sepenuhnya jelas. Berbahagialah mereka yang tidak melihat namun percaya (Yohanes 20:29)
  
Keluarga-keluarga KAJ yang terkasih, seiring dengan pola rasional dan logis itu, beberapa keluarga di antara kita begitu sulit menemukan jalan keluar bagi permasalahan keluarganya. Tuhan memberi begitu banyak kemungkinan bagi kita untuk berharap kepada-Nya, Allah Yang Maharahim itu, untuk diikutsertakan, diberi tempat untuk campur tangan, dan memberkati. Jika kita memberi tempat di hati kita untuk semakin percaya adanya Tuhan yang mengasihi kita mengatasi segala kesulitan dan masalah. Melalui doa, kita selalu bisa berkomunikasi dengan-Nya.
  
Bukan hanya meminta yang kita ajukan sebagai doa, melainkan terutama rasa syukur. Sebab melalui rasa syukur, kita telah menerima dan mengembalikan rasa itu kepada Allah yang memberi. Iman yang dewasa bukan hanya ditandai dengan kepandaian meminta, melainkan ketulusan dan kesadaran untuk berterima kasih atas Allah yang menyediakan semuanya bagi keluarga kita. Paulus berdoa bagi kita “Hendaklah damai sejahtera Kristus memerintah dalam hatimu,.., dan bersyukurlah.”(Kolose 3:15)
  
Mengajak bersyukur atas berkat-berkat kecil adalah satu cara mujarab untuk belajar mengenali kehadiran-Nya. Meskipun tampaknya alami, bisa dijelaskan dan biasa, kalau anak-anak dan seluruh keluarga diajak bersyukur, mereka akan tahu bahwa semua kegembiraan dan tantangan itu ada dalam rencana baik Allah kita. Semakin banyak alasan untuk bersyukur, semakin kuat iman dalam keluarga kita juga. Jika Anda menemui kesulitan berdoa, barangkali karena Anda ingin sesuatu yang spektakuler, luarbiasa. Tuhan kita hadir dalam keluarga melalui hal-hal yang biasa dan sederhana
  
Mari mengajak pasangan kita, anak-anak, dan sanak keluarga untuk mengalami mukjizat Allah melalui pendalaman mujizat Yesus yang ditulis dalam Kitab Suci. Kiranya iman kita bersama ditumbuhkan, didewasakan, melalui pengenalan kan Allah-Imanuel, yang menyertai kita setiap saat.
   
Salam Keluarga Kudus Nazareth
Rm. Alexander Erwin MSF

Selasa, 25 September 2012 Hari Biasa Pekan XXV

Selasa, 25 September 2012
Hari Biasa Pekan XXV

“Dalam keramahan-Nya terhadap manusia, Bapa telah menjanjikan kehidupan abadi secara pasti kepada kita manusia” (St. Sirilus dari Yerusalem)

Antifon Pembuka (Mzm 119:34)

Buatlah aku mengerti, maka aku akan memegang hukum-Mu; dengan segenap hati aku hendak memeliharanya.

Doa Pagi

Ya Yesus, tanamkanlah sabda-Mu dalam hati kami agar kami hidup oleh sabda-Mu dan selanjutnya kami wartakan dengan mulut kami. Semoga kami mampu melaksanakannya selama hidup kami. Amin.

Kumpulan kebijaksanaan Amsal Salomo hari ini dirangkum dalam: Tuhanlah yang menguji hati. Yang dikehendaki Tuhan adalah hati yang mencintai kebenaran dan keadilan. Hati yang tidak menutup telinga pada jeritan orang lemah. Bukan hati yang congkak dan sombong, yang menggerakkan lidah pendusta. Bukan seperti hati orang fasik yang selalu mengingini dan merancang kejahatan.

Bacaan dari Kitab Amsal (21:1-6.10-13)

"Bermacam-macam pepatah."

Hati raja laksana batang air di tangan Tuhan, yang Dia alirkan ke mana saja Ia kehendaki. Setiap jalan orang adalah lurus menurut pandangannya sendiri, tetapi Tuhanlah yang menguji hati. Melakukan kebenaran dan keadilan lebih berkenan di hati Tuhan daripada kurban. Mata yang congkak dan hati yang sombong, yang menjadi pelita orang jahat, adalah dosa. Rancangan orang rajin semata-mata mendatangkan kelimpahan, tetapi setiap orang yang tergesa-gesa hanya akan mengalami kekurangan. Memperoleh harta benda dengan lidah dusta adalah kesia-siaan yang lenyap dari orang yang mencari maut. Hati orang fasik mengingini kejahatan dan tidak menaruh belas kasih kepada sesamanya. Jikalau si pencemooh dihukum, orang yang tak berpengalaman menjadi bijak, dan jikalau orang bijak diberi pengajaran, ia akan memperoleh pengetahuan. Yang Mahaadil mengawasi rumah orang fasik, dan menjerumuskan orang fasik ke dalam kecelakaan. Siapa yang menutup telinga bagi jeritan orang lemah, tidak akan menerima jawaban, kalau ia sendiri berseru-seru.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Bimbinglah hidupku, ya Tuhan, menurut petunjuk perintah-Mu.
Ayat. (Mzm 119:1.27.30.34.35.44)
1. Berbahagialah orang yang hidupnya tidak bercela, yang hidup menurut Taurat Tuhan.
2. Buatlah aku mengerti petunjuk titah-titah-Mu, supaya aku merenungkan perbuatan-perbuatan-Mu yang ajaib.
3. Aku telah memilih jalan kebenaran, dan menempatkan hukum-hukum-Mu di hadapanku.
4. Buatlah aku mengerti, maka aku akan memegang hukum-Mu; dengan segenap hati aku hendak memeliharanya.
5. Biarlah aku hidup menurut petunjuk perintah-perintah-Mu sebab aku menyukainya.
6. Aku hendak berpegang pada Taurat-Mu senantiasa, untuk seterusnya dan selamanya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan melakukannya. Alleluya.

Keibuan dan persaudaraan Yesus didasarkan pada sabda. Hal ini tidak saja memperluas cakrawala, melainkan menempatkan hubungan akrab pada dasar yang paling kokoh, yakni sabda Allah. Sebab, sabda Allah itu abadi. Sedangkan hubungan kekeluargaan itu putus setelah seseorang mati.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (8:19-21)

"Ibu dan saudara-saudara-Ku ialah mereka yang mendengarkan sabda Tuhan dan melaksanakannya."


Pada suatu hari datanglah ibu dan saudara-saudara Yesus hendak bertemu dengan Dia. Tetapi mereka tidak dapat mencapai Dia karena orang banyak. Maka diberitahukan kepada Yesus, “Ibu dan saudara-saudara-Mu ada di luar dan ingin bertemu dengan Dikau.” Tetapi Yesus menjawab, “Ibu-Ku dan saudara-saudara-Ku ialah mereka yang mendengarkan Sabda Allah dan melaksanakannya.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan

Yesus sungguh terbuka hati-Nya untuk kita manusia. Ia berkenan menjadikan kita anggota keluarga-Nya. Ia hanya menunjukkan syaratnya, yaitu apakah kita mau mendengarkan dan melaksanakan sabda Tuhan. Apakah syarat ini dirasa berat?

Doa Malam

Puji dan syukur bagi-Mu ya Yesus, atas sabda-Mu yang menuntun kami di jalan-Mu, jalan kebenaran. Semoga sabda-Mu senantiasa tinggal dalam hati kami dan membuat istirahat kami malam ini menyegarkan jiwa dan raga. Amin.


RUAH