Minggu Biasa II/C – 20 Januari 2013



Minggu Biasa II/C – 20 Januari 2013
Yes 62:1-5; 1Kor 12:4-11; Yoh 2:1-11

Kalau boleh dan bisa memilih atau menentukan, tentu kita akan memilih hidup yang tanpa masalah. Semua berjalan dengan baik. Semua usaha berhasil. Semua rencana terlaksana sesuai harapan. Namun, rasanya tidak mungkin hidup itu selalu berjalan dengan baik, sesuai rencana dan harapan, tanpa ada masalah sedikit pun.  

Sejarah hidup bangsa Israel, yang notabene merupakan umat pilihan Tuhan pun mencatat bahwa mereka tidak terlepas dari kesulitan dan masalah. Bacaan pertama (Yes 62:1-5) menyatakan janji Tuhan untuk menolong mereka yang menderita dan mengalami kesulitan di tanah pembuangan. Bacaan Injil (Yoh 2:1-11) mengisahkan sebuah pesta perkawinan yang nyaris mengalami persoalan besar karena kekurangan anggur sebagai salah satu jamuan yang utama untuk para tamu. Mari kita menimba inspirasi dari bacaan-bacaan ini supaya kita pun dapat menghadapi masalah, kesulitan, dan persoalan hidup sebagai orang beriman dan sesuai dengan iman kita.

Marilah kita awali dengan memperdalam bacaan Injil. Konteks situasi yang dikisahkan dalam Injil ini, kurang lebih demikian: sebuah keluarga di Kana Galilea mengadakan pesta perkawinan. Pada zaman itu, pesta nikah dilaksanakan berhari-hari (sekitar satu minggu). Maka, kalau keluarga kurang cermat dalam memperhitungkan tamu yang akan hadir, mereka bisa kehabisan anggur atau suguhan yang lain pada saat pesta belum selesai. Inilah yang terjadi pada pesta nikah di Kana ini.

Dalam konteks budaya Yahudi pada waktu itu, kekurangan anggur bukanlah masalah sepele. Masalah ini bisa menjadi aib yang besar. Para tamu dapat tersinggung dan merasa kurang dihargai atau diterima sepantasnya. Buntutnya, keluarga yang bersangkutan tidak hanya dijadikan buah bibir setelah pesta tetapi bisa sampai dituntut di pengadilan.

Melihat situasi tersebut, Bunda Maria bertindak cepat. Letak kota Kana ini ± 14 km sebelah utara Nazaret. Menurut ukuran waktu itu, masih dekat dan tetanggaan dengan Nazaret. Rupanya, keluarga Kana ini juga mempunyai hubungan yang dekat atau bahkan kekerabatan dengan keluarga Nazaret. Buktinya, Maria dan Yesus diundang ke situ. Maria sendiri, kemungkinan seperti ibu-ibu yang lain ikut rewang di dapur. Kedekatan relasi ini makin tampak ketika Maria melihat bahwa mereka kehabisan anggur, tanpa diminta oleh tuan rumah, ia langsung bergerak cepat. Maria datang kepada Yesus karena ia yakin, dalam situasi gawat tersebut, hanya Yesus yang merupakan tumpuan harapan satu-satunya.

Begitulah, akhirnya terjadi dialog antara Maria dengan Yesus. Meskipun Yesus mengatakan bahwa “saat-Nya belum tiba” (ay.4), Maria yakin bahwa Yesus tidak akan tinggal diam dan membiarkan tuan rumah mengalami masalah besar. Dengan keyakinan itu, ia meminta kepada para pelayan agar mereka melakukan apa yang diperintahkan Yesus. Benar! Yesus tergerak melakukan sesuatu. Ia menyuruh para pelayan mengisi tempayan yang biasanya dipakai untuk membasuh kaki (ay.6) sebelum para tamu masuk ruangan pesta. Ada 6 tampayan yang harus diisi dengan air, masing-masing sampai penuh (ay.7). Diperkirakan, 1 tempayan dapat menampun 90 liter air. Jadi totalnya ada 540 liter.  

Injil Yohanes ini tidak menulis apa pun mengenai apa yang dibuat Yesus untuk mengubah air menjadi anggur. Hanya dituliskan, setelah ke-6 tempayan itu diisi air sampai penuh, pelayan-peyanan diminta mencedoknya dan membawa kepada peminpin pesta. Ternyata air tersebut sudah berubah menjadi anggur dengan kualitas yang baik (ay.8-10). Kemudian, dikatakan bahwa mukjizat itu merupakan “yang pertama dari tanda-tanda-Nya dan dengan itu Ia telah menyatakan kemuliaan-Nya, dan murid-murid-Nya percaya kepada-Nya” (ay.11)

Sekarang, apa pesan-Nya untuk kita?

Pertama, mari kita realistis bahwa hidup itu tidak akan pernah terlepas dari kesulitan, masalah, dan persoalan. Masalah muncul karena memang harus ada. Kita akan semakin kuat dan menjadi pribadi yang tangguh dengan adanya masalah yang harus kita hadapi, bagaikan sebuah pohon yang akan menjadi besar dan kuat ketika tumbuh bersama dengan terpaan hujan deras dan angin kencang. Tanpa masalah, kita justru tidak akan maju dan berkembang.

Kedua, dalam menghadapi realitas kehidupan yang demikian, kita diajak untuk mempunyai keyakinan iman bahwa Tuhan pasti dan selalu menolong. Sabda-Nya, “Aku tidak akan tinggal tenang, sampai kebenarannya bersinar seperti cahaya dan keselamatan menyala seperti suluh” (Yes 62:1). Ia juga mengaruniakan Roh-Nya untuk mengerjakan perbuatan-perbuatan ajaib dalam hidup kita (bdk.1Kor 12:4-6). Ia berkenan hadir dalam kehidupan kita dan tinggal bersama kita sebagaimana Ia hadir di tengah-tengah keluarga Kana (Yoh 2:2). Bunda Maria pun selalu siap sedia memberi pertolongan pada kita (Yoh 2:3-5).

Ketiga, keyakinan iman bahwa Tuhan dan Bunda Maria selalu hadir, menyertai dan menolong kita, hendaknya membuka hati kita untuk selalu menjadikan Tuhan dan Bunda Maria sebagai tamu istimewa dalam kehidupan kita. Melalui doa-doa dan devosi kita, Perayaan Ekaristi, membaca Kitab Suci, dll., kita undang Bunda Maria dan Tuhan Yesus untuk hadir dalam diri kita dan keluarga kita. Niscaya kita pun akan mengalami mukjizat Tuhan. Kita akan mendapat pertolongan dalam menghadapi setiap masalah, persoalan dan kesulitan. Hidup kita yang seringkali tawar seperti air, juga akan diubah menjadi seperti anggur yang manis dan berkualitas. Dan yang lebih penting, semoga kita un menjadi seperti para murid, yaitu semakin percaya dan beriman kepada Tuhan (Yoh 2:11).

Rm. Ag. Agus Widodo, Pr