Pertemuan III APP KAS: Salib Tuhan sumber kekuatan dalam pekerjaan kita

Pertemuan III
 
SALIB TUHAN SUMBER KEKUATAN DALAM PEKERJAAN KITA
 
Intisari pertemuan
 
Ada kalanya kita mengalami kelesuan dalam hidup. Penyebabnya bisa bermacam-macam. Bisa jadi karena banyak pekerjaan yang harus kita selesaikan. Kita sudah bekerja sungguh-sungguh, mati-matian namun hasilnya kadang tidak memuaskan. Atau bahkan kita sudah bekerja dengan sungguh-sungguh, kita masih “dipaido”. Kita menjadi patah semangat, “loyo”. Yesus memberi teladan kepada kita ketika Yesus memanggul salib menuju puncak Golgota. Yesus berani mempertaruhkan nyawa-Nya di salib karena kesetiaan-Nya akan tanggung jawabNya menyelesaikan karya penebusan Allah Bap-aNya di surga. Maka bagi kita umat beriman, salib Tuhan adalah kekuatan kita dalam melaksanakan setiap pekerjaan kita.
 
Tujuan
 
  1. Umat dapat merasakan daya kekuatan salib dalam kehidupan sehari-hari.
  2. Umat bisa meneladan hidup Yesus Kristus sendiri yang dengan rela memanggul salib menyelesaikan karya Allah.
  3. Dengan kekuatan salib Tuhan Yesus kita melaksanakan karya-karya kita.
 
JALANNYA PERTEMUAN
 
PEMBUKAAN
 
Nyanyian Pembuka
 
Tanda Salib dan Salam
 
P : Dalam nama Bapa dan Putera dan Roh Kudus
U : Amin
P : Terpujilah nama Tuhan
U : Kini dan selamanya
 
Pengantar-tobat
 
Doa Pembuka
 
P : Allah Bapa yang kekal dan kuasa, Putra-Mu Yesus Kristus berkenan menanggung segala sengsara dan derita di kayu salib demi keselamatan kami. Semoga salib Putra-Mu Yesus Kristus menjadi kekuatan kami dalam melaksanakan tanggung jawab dan pekerjaan kami. Demi Kristus Tuhan dan Pengantara kami.
U : Amin
 
Ilustrasi
 
Adalah Sinar seorang anak yang baru berumur 6 tahun. Ia hanya tinggal bersama dengan ibunya yang sudah lumpuh akibat dianiaya oleh suaminya. Sekarang suaminya (ayah Sinar) tidak diketahui lagi dimana berada. Sinar tinggal di sebuah rumah yang sangat sederhana di Mandar Polewali Barat, Sulawesi. Meskipun jauh dari kita namun hidupnya pantas kita beri pujian yang tinggi. Sebagai seorang anak yang seharusnya menikmati masa kanak-kanak, masa sekolah dengan anak-anak seusianya, namun Sinar sudah harus bekerja keras di rumahnya. Setiap pagi sebelum berangkat sekolah Sinar sudah menyiapkan segala keperluan makan untuk ibu dan dirinya. Ia juga harus mencuci, menyuapi ibunya dsb, melakukan pekerjaan rumah tangga. Memindahkan ibunya yang menderita lumpuh adalah pekerjaan harian Sinar. Hal itu disebabkan karena ibunya sudah tidak bisa berbuat apa-apa selain berbaring di tempat tidur karena lumpuh. Setelah pekerjaan rumah selesai barulah Sinar pergi ke sekolah. Maka setiap hari Sinar selalu terlambat masuk sekolah. Demikian juga pada waktu siang hari. Ia harus pulang lebih awal untuk menyiapkan makan siang untuk ibunya. Begitulah Sinar menjalani hidupnya sehari-hari, melakukan pekerjaan-pekerjaan yang semestinya dilakukan oleh orang dewasa (orang tua).
Barangkali cerita itu membuat hati kita terharu. Sinar menjalani pekerjaan itu karena begitu cintanya kepada ibunya. Perbuatan Sinar dilakukan karena cinta.
 
Bahan Renungan
 
  1. Apa saja yang dapat kita petik dari kisah Sinar tersebut di atas?
  2. Mengapa Sinar mau menjalani pekerjaan itu?
  3. Apakah kita juga sudah sepenuh hati menjalani setiap pekerjaan kita? Sudahkah pekerjaan-pekerjaan kita, kita lakukan berlandaskan kasih dan kita jalani dengan tekun, setia dan sabar?
  4. Sebagai murid-murid Yesus Kristus, apakah salib Tuhan kita Yesus Kristus kita jadikan kekuatan dalam setiap pekerjaan kita?
 
Teks pendukung renungan (Mat 16:24-25)
 
Doa Spontan
 
Bapa Kami
 
Doa penutup
 
P : Allah yang mahasuci, kami mengucap syukur kepada-Mu karena Putra-Mu Yesus Kristus telah menebus kami melalui sengsara, wafat dan kebangkitan-Nya dari alam maut. Berilah kekuatan kepada kami agar kami selalu setia memanggul salib kami setiap hari dan karena itu kami tetap Kauperkenankan menjadi murid-murid Yesus Kristus Tuhan dan Juruselamat kami.
 
U : Amin
 
PENUTUP
 
Pengumuman (dapat diadakan kolekte dan sesudah dirasa cukup selanjutnya mempersiapkan hati untuk memohon berkat Tuhan)
 
Berkat
 
P : Tuhan beserta kita
U : Sekarang dan selama-lamanya
P : Semoga Allah Yang Mahakuasa memberkati kita Dalam nama Bapa dan Putera dan Roh Kudus (masing-masing membuat tanda salib)
 
Ketekunan, kesetiaan dan kesabaran Sinar, gadis cilik ini mendorong kita untuk belajar memikul salib setiap hari menyelesaikan pekerjaan-pekerjaan kita.
 
 
 
 

Jumat, 15 Februari 2013 Hari Jumat sesudah Rabu Abu

Jumat, 15 Februari 2013
Hari Jumat sesudah Rabu Abu. -- Pantang

Doa itu makanan surgawi yang memenuhi jiwa --- St. Yohanes Krisostomus


Antifon Pembuka (Mzm 30:11)


Tuhan telah mendengarkan suaraku dan berbelas kasih. Tuhanlah penolongku.


Doa Penerangan Roh Kudus PS 147

(Didoakan setiap hari sampai dengan terpilihnya Paus baru)
 
  
Ya Bapa, utuslah Roh Kudus memenuhi hati umat-Mu, dan menyalakan di dalam api cinta-Mu.

Utuslah Roh-Mu, maka semuanya akan dicipta kembali.
Dan Engkau akan membaharui muka bumi.

Ya Allah, Engkau telah mengajar hati umat-Mu dengan penerangan Roh Kudus. Berilah supaya berkat Roh yang kudus ini kami senantiasa berpikir benar, bertindak bijaksana, serta selalu bergembira karena penghiburan-Nya. Demi Kristus, Tuhan kami. Amin.

Salam Maria 3x

Doa Pagi

Tuhan, dalam masa pertobatan ini bantulah kami agar mampu melaksanakan usaha tobat dengan puasa dan laku tapa secara benar. Jangan biarkan kami melakukannya hanya untuk dilihat orang tetapi dengan tutur penuh penyesalan memperbaiki diri dan berani menghadap serta memohon kerahiman-Mu. Dengan pengantaraan Kistus, Tuhan kami. Amin.


Dengan tajam nabi mengkritik praktik keagamaan yang dangkal dan munafik. Nampaknya kehidupan publik mereka sangat "agamis", banyak ibadah dan puasa, tetapi kebobrokan tak kurang-kurang
di dalamnya. Maka, Tuhan menuntut praktik puasa yang sebenarnya dan yang lebih esensial: keadilan dan cinta kasih. Makanan bagi yang lapar, atap bagi yang tak berumah, pakaian dan harkat bagi orang tak berpunya. Hakikat agama yang sejati adalah membebaskan orang yang tertindas!

Bacaan dari Kitab Yesaya (58:1-9a)
 

"Berpuasa yang Kukehendaki ialah engkau harus membuka belenggu-belenggu kelaliman."

Beginilah firman Tuhan Allah, “Serukanlah kuat-kuat, janganlah tahan-tahan! Nyaringkanlah suaramu bagaikan sangkakala, beritahukanlah kepada umat-Ku pelanggaran mereka, dan kepada kaum keturunan Yakub dosa mereka! Memang setiap hari mereka mencari Aku dan suka untuk mengenal segala jalan-Ku. Seperti bangsa yang berlaku benar dan tidak meninggalkan hukum Allahnya mereka menanyai Aku tentang hukum-hukum yang benar. Mereka suka mendekat menghadap Allah, dan bertanya, “Kami berpuasa, mengapa Engkau tidak memperhatikannya juga?” Kami merendahkan diri, mengapa Engkau tidak mengindahkan juga?” Camkanlah! Pada hari puasamu engkau masih tetap mengurus urusanmu, dan kamu mendesak-desak semua buruhmu. Sesungguhnya, kamu berpuasa sambil berbantah dan berkelahi, serta memukul dengan tinju dengan tidak semena-mena. Dengan cara berpuasa seperti ini suaramu tidak akan didengar di tempat tinggi. Inikah puasa yang Kukehendaki: Mengadakan hari merendahkan diri? Menundukkan kepala seperti gelagah? Dan membentangkan kain sarung serta abu sebagai lapik tidur? Itukah yang kausebutkan berpuasa, mengadakan hari yang berkenan pada Tuhan? Bukan! Berpuasa yang Kukehendaki ialah: Engkau harus membuka belenggu-belenggu kelaliman dan melepaskan tali-tali kuk; membagi-bagikan rotimu bagi orang yang lapar dan membawa ke rumahmu orang miskin yang tak punya rumah; dan apabila engkau melihat orang telanjang, supaya engkau memberi dia pakaian, dan tidak menyembunyikan diri terhadap saudaramu sendiri! Pada waktu itulah terangmu akan merekah seperti fajar, dan lukamu akan pulih dengan segera. Kebenaran menjadi barisan depanmu, dan kemuliaan Tuhan barisan belakangmu. Pada waktu itulah engkau akan memanggil dan Tuhan akan menjawab, engkau akan berteriak minta tolong dan Ia berkata: Ini Aku!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = bes, 4/4, PS 812
Ref. Kasihanilah, ya Tuhan, Kaulah pengampun yang rahim, dan belas kasih-Mu tak terhingga.
Ayat. (Mzm 51:3-4.5-6a.18-19)
1. Kasihanilah aku, ya Allah, menurut kasih setia-Mu, menurut besarnya rahmat-Mu hapuskanlah pelanggaranku. Bersihkanlah aku seluruhnya dari kesalahanku, dan tahirkanlah aku dari dosaku.
2. Sebab aku sadar akan pelanggaranku, dosaku selalu terbayang di hadapanku. Terhadap Engkau, terhadap Engkau sendirilah aku berdosa, yang jahat dalam pandangan-Mu kulakukan.
3. Tuhan, Engkau tidak berkenan akan kurban sembelihan; kalaupun kupersembahkan kurban bakaran, Engkau tidak menyukainya. Persembahanku kepada-Mu ialah jiwa yang hancur. Hati yang remuk redam tidak akan Kaupandang hina, ya Allah.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. (Am 5:14)
Carilah yang baik dan jangan yang jahat, supaya kamu hidup, dan Allah akan menyertai kamu.

Pertanyaan murid-murid Yohanes secara implisit menunjukkan adanya kecenderungan waktu itu untuk memamerkan praktik-praktik kesalehan. Mereka ingin agar orang melakukan hal yang sama, dan menjadi heran jika ada orang tidak melakukan begitu. Yesus tak mau praktik macam ini. Jika orang melakukan praktik-praktik kesalehan, hendaknya itu dilakukan dengan pengertian yang mendalam.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (9:14-15)
 
"Mempelai itu akan diambil dari mereka dan pada waktu itulah mereka akan berpuasa."

Sekali peristiwa datanglah murid-murid Yohanes kepada Yesus, dan berkata, “Mengapa kami dan orang Farisi berpuasa, tetapi murid-murid-Mu tidak?” Jawab Yesus kepada mereka, “Dapatkah sahabat-sahabat mempelai laki-laki berdukacita selama mempelai itu bersama mereka? Tetapi waktunya akan datang mempelai itu diambil dari mereka, dan pada waktu itulah mereka akan berpuasa.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.

Renungan

Makna puasa yang sangat mendalam adalah mempertahankan Mempelai (Kristus Tuhan) untuk tetap tinggal bersama kita. Caranya? Dengan berpuasa yang sesungguhnya, yakni bukan sekadar sibuk dengan urusan makan-minum, melainkan membersihkan hati untuk mempertahankan jati diri kita sebagai citra Allah yang suci. Tolong, ubahlah 'mind-set' kita tentang puasa.

Doa Malam

Allah yang Mahamurah, terima kasih atas penyertaan dan kelimpahan rahmat-Mu yang boleh kami terima sepanjang hari ini. Semoga Engkau berkenan menyempurnakan kekurangan-kekurangan kami dan sudilah menerimanya sebagai pujian bagi-Mu, kini dan selama-lamanya. Amin.

DOA ITU TERANG JIWA
Oleh : St. Yohanes Krisostomus

Tidak ada sesuatu yang lebih berharga daripada berdoa kepada Tuhan dan berbicara dengan Dia. Sebab doa mempersatukan kita dengan Tuhan dan sahabat-sahabat-Nya. Seperti mata kita diterangi karena melihat cahaya, demikian pula dengan memandang Tuhan, jiwa kita diterangi oleh-Nya. Memang doa yang dimaksud itu bukannya doa karena kebiasaan saja, melainkan doa yang sungguh dikehendaki dan nyata. Doa ini tidak terikat pada jadwal waktu tertentu, tetapi merupakan sikap yang berlangsung siang dan malam.

Jiwa harus kita arahkan kepada Tuhan, tidak hanya kalau kita tiba-tiba memikirkan doa, tetapi juga kalau kita sedang memperhatikan sesuatu yang lain. Kalau kita menolong orang miskin, kalau kita sibuk melakukan hal lain, atau apabila kita melakukan sesuatu pekerjaan amal, kita harus meresapi perbuatan kita dengan kerinduan dan kenangan akan Tuhan.

Doa itu cahaya jiwa, yang memberikan pengertian sejati tentang Tuhan.

Sumber: Bacaan Ofisi Masa Prapaskah, hari Jumat sesudah Rabu Abu. Yogyakarta: Kanisius, 1982:28-29

RUAH