Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah.

Senin, 08 Juni 2015
Hari Biasa Pekan X


 
2Kor. 1: 1-7; Mzm. 34:2-3,4-5,6-7,8-9; Mat. 5:1-12.

Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah.

Pernah, suatu saat saya membaca sebuah status di facebook: "Bahagia karna Aku Bersyukur... Oooh Salah.. Selalu Bersyukur Karna Aku Bahagia... ini baru benar." Menurut saya sendiri, justru yang pertama itu yang benar, "Bahagia karena aku bersyukur" atau "Aku akan selalu bersyukur supaya aku selalu bahagia". Memang, ada banyak alasan untuk merasa bahagia dan tidak selalu sama untuk setiap orang. Yesus, hari ini menyampaikan beberapa hal yang hendaknya menjadi alasan untuk berbahagia. Namun, apa yang disampaikannya seolah-olah justru bertentangan dengan ukuran kebahagiaan pada umumnya. Umumnya, orang bahagia kalau kaya atau berkecukupan, kalau bersukacita, kalau bisa makan dan minum cukup, kalau punya jabatan dan kuasa, kalau terbebas dari persoalan, kesulitan, penindasan, siksaan, dll. Lha ini, Yesus malah mengatakan: berbahagialah yang miskin, yang berdukacita, yang lapar dan haus akan kebenaran, yang dianiaya, yang dicela, yang difitnah. Dalam situasi seperti itu, orang tentu akan sulit untuk bersyukur kalau ia tidak mampu melihat secara positif dan mengambil makna dari semua yang dialaminya, kemudian mensyukurinya. Namun, bagaimana kita bseryukut kalau situasinya seperti itu: miskin, lapar, menderita, dianiaya, difitnah, dll, kok bersyukur. Bisa, kalau kita mempunyai hati yang suci sehingga mampu melihat Allah dan menemukan kehendak-Nya dalam setiap peristiwa hidup kita, meski yang tidak mengenakkan sekalipun.

Doa: Tuhan, berilah kami hati yang suci agar kami mampu melihat-Mu dan menemukan kehandak-Mu dalam setiap peristiwa hidup yang kami alami sehingga kamu mampu mensyukurinya dan dengan demikian kami berbahagia. Amin. -agawpr-

Senin, 08 Juni 2015 Hari Biasa Pekan X

Senin, 08 Juni 2015
Hari Biasa Pekan X

"Sabda [artinya Kristus] melukiskan kerendahan hati yang sadar dan pengorbanan roh manusia sebagai 'kemiskinan di hadapan Allah', dan Rasul sendiri menempatkan bagi kita kemiskinan Allah sebagai contoh, ketika ia berkata: "Ia membuat diri-Nya menjadi miskin demi kepentingan kita" (2 Kor 8:9)" (St. Gregorius dari Nisa).
    

Antifon Pembuka (Mzm 34:9)

Kecaplah dan lihatlah, betapa baiknya Tuhan! Berbahagialah orang yang berlindung pada-Nya.

Doa Pagi


Allah Bapa Raja Mahamulia, kerajaan-Mu Kaujanjikan kepada orang miskin dan rendah hati. Kami mohon, semoga kami dapat menerima semangat-Mu, agar dapat memasuki kedamaian-Mu dan menjadi putra dan putri-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami yang hidup dan berkuasa bersama Engkau dan Roh Kudus, Allah, kini dan sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus (1:1-7)
  
 
"Allah menghibur kita, sehingga kita sanggup menghibur semua orang yang berada dalam macam-macam penderitaan."
    
Dari Paulus, yang oleh kehendak Allah menjadi rasul Kristus Yesus, dan dari Timotius, saudara kita, kepada jemaat Allah di Korintus dan kepada semua orang kudus di seluruh Akhaya. Kasih karunia dan damai sejahtera dari Allah, Bapa kita, dan dari Tuhan Yesus Kristus, Bapa yang penuh belas kasih dan Allah sumber segala penghiburan. Ia menghibur kami dalam segala penderitaan, sehingga kami sanggup menghibur semua orang yang berada dalam macam-macam penderitaan dengan penghiburan yang kami terima sendiri dari Allah. Sebab seperti halnya kami mendapat bagian berlimpah dalam kesengsaraan Kristus, demikian pula berlimpahlah penghiburan kami oleh Kristus. Jika kami menderita, hal itu menjadi penghiburan dan keselamatan kalian, jika kami dihibur, hal itu adalah untuk penghiburanmu, sehingga kamu beroleh kekuatan untuk dengan sabar menderita kesengsaraan yang sama seperti yang kami derita. Kami mempunyai harapan yang teguh akan kalian. Sebab kami tahu, sebagaimana kalian turut mengambil bagian dalam kesengsaraan kami, demikian juga kalian turut mengambil bagian dalam penghiburan kami.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Kecaplah dan lihatlah, betapa baiknya Tuhan.
Ayat. (Mzm 34:2-3.4-5.6-7.8-9)
1. Aku hendak memuji Tuhan setiap waktu; puji-pujian kepada-Nya selalu ada di dalam mulutku. Karena Tuhan jiwaku bermegah; biarlah orang-orang yang rendah hati mendengarnya dan bersukacita.
2. Muliakanlah Tuhan bersama dengan daku, marilah kita bersama-sama memasyhurkan nama-Nya. Aku telah mencari Tuhan, lalu Ia menjawab aku, dan melepaskan daku dari segala kegentaranku.
3. Tujukanlah pandanganmu kepada-Nya, maka mukamu akan berseri-seri, dan tidak akan malu tersipu-sipu. Orang yang tertindas ini berseru, dan Tuhan mendengarkan; Ia menyelamatkan dia dari segala kesesakannya.
4. Malaikat Tuhan berkemah di sekeliling orang-orang yang takwa, lalu meluputkan mereka. Kecaplah dan lihatlah, betapa baiknya Tuhan! Berbahagialah orang yang berlindung pada-Nya!

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 5:12a)
Bersukacitalah dan bergembiralah, sebab besarlah ganjaranmu di surga.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (5:1-12)
   
"Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah."
    
Pada suatu hari Yesus naik ke atas bukit, sebab melihat orang banyak. Setelah Ia duduk, datanglah murid-murid-Nya kepada-Nya. Lalu Yesus mulai berbicara dan menyampaikan ajaran ini kepada mereka, "Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga. Berbahagialah orang yang berdukacita, karena mereka akan dihibur. Berbahagialah orang yang lemah lembut, karena mereka akan memiliki bumi. Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan dipuaskan. Berbahagialah orang yang murah hati, karena mereka akan beroleh kemurahan. Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah. Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah. Berbahagialah orang yang dianiaya demi kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga. Berbahagialah kalian, jika demi Aku kalian dicela dan dianiaya, dan kepadamu difitnahkan segala yang jahat. Bersukacitalah dan bergembiralah, sebab besarlah ganjaranmu di surga, sebab para nabi sebelum kalian pun telah dianiaya."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
Renungan
 
Kita semua pasti pernah mengunjungi kerabat/teman/saudara yang sedang sakit. Dalam kunjungan tersebut tentu kita ingin berbagi kebahagiaan. Tujuannya adalah supaya kerabat/teman/saudara yang sakit tersebut mendapatkan penghiburan dan merasakan kebahagiaan. Kita juga pasti pernah merasakan sakit. Rasa sakit yang kita alami tidak jarang membuat kita merasa begitu sedih karena kita tidak bisa beraktivitas seperti biasa. Bahkan, rasa sakit tersebut kadang membuat kita putus asa. Kehadiran orang-orang yang menengok kita memberi makna tersendiri, memberi penghiburan yang melegakan.

Dalam bacaan pertama maupun kedua, kita mendapat tantangan untuk membagikan penghiburan dan kebahagiaan kepada sesama. Bahagia adalah sikap iman yang dituntut oleh Yesus, sebagaimana yang disabdakan-Nya kepada para murid dalam kotbahnya di bukit. Kalau kita cermati ada 9 kali kata berbahagia yang diucapkan oleh Yesus. Bahagia adalah sikap dasar sebagai orang beriman. Orang yang beriman adalah orang yang berbahagia, karena menerima sabda Tuhan, karena Tuhan sudi memberikan penghiburan kepada kita, dan karena memang itulah yang dituntut dari kita.

Mari dengan berani kita menjadi sumber kebahagiaan bagi sesama dan tidak segan menghibur sesama yang sedang mengalami penderitaan. (AXN/Inspirasi Batin 2015)

Antifon Komuni (Mat 5:5)

Berbahagialah orang yang lemah lembut, karena mereka akan dimiliki bumi.