Seri Liturgi: PUTRA YANG TUNGGAL

 
Syalom aleikhem.
Kalimat (panjang) ketiga dalam Gloria adalah doa kepada Tuhan Yesus. “Engkau” yang disebut di situ ialah Tuhan Yesus.

Bagian ketiga Gloria dalam bahasa Latin dimulai dengan kata “Domine” yang artinya ‘Tuhan’. Yesus Kristus disapa dengan sebutan Tuhan. Ini sebutan alkitabiah. Ada bertebaran sebutan itu untuk Yesus Kristus di seluruh Perjanjian Baru. Selanjutnya, sebutan Tuhan diikuti oleh sebutan “Kristus”. Ini pengakuan iman yang dilekatkan pada nama Yesus. Arti nama Yesus adalah ‘Allah menyelamatkan’, sementara arti gelar “Kristus” adalah ‘dia yang terurapi, yaitu Sang Mesias atau Raja Penyelamat’. Gloria menyebut nama Tuhan kita dalam satu rangkaian “Tuhan Yesus Kristus”. Sungguh suatu pengakuan iman lewat doa yang dinyanyikan.

Catatan: Teks Latinnya menuliskan “Dómine… Jesu Christe” (tak serangkai langsung sebagaimana terjemahan Indonesia, namun itu tak mengurangi makna).

Berikutnya, Tuhan Yesus disebut “Putra yang tunggal”. Sebutan ini pun sangat alkitabiah. Ia adalah Anak Tunggal Bapa. Ini menggemakan ayat dalam Injil Yohanes 1:14: “Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, … yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa.” Sebutan “Putra Tunggal” menyingkapkan dengan lugas siapa Yesus sebenarnya, yaitu Firman Allah yang menjadi manusia.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring