| Halaman Depan | Bacaan Harian | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Lumen Christi | Support Renungan Pagi|

Semua hal mengenai Pekan Suci

Gambar Minggu Ini: Mat 16:24-25

Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku. Karena barangsiapa mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya; tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya. (Mat 16:24-25)

Minggu, 30 Agustus 2020 Hari Minggu Biasa XXII

Minggu, 30 Agustus 2020 
Hari Minggu Biasa XXII
     

"Terlepas dari salib, tidak ada tangga lain yang kita dapat masuk surga" (St. Rosa dari Lima).

Antifon Pembuka (Mzm 85:3.5)

Kasihanilah aku, ya Tuhan, sebab kepada-Mulah aku berseru sepanjang hari. Engkau baik hati, ya Tuhan, dan suka mengampuni, kasih setia-Mu berlimpah bagi semua orang yang berseru kepada-Mu.

Have mercy on me, O Lord for I cry to you all the day long. O Lord, you are good and forgiving, full of mercy to all who call to you.

Miserere mihi Domine, quoniam ad te clamavi tota die: quia tu Domine suavis ac mitis es, et copiosus in misericordia omnibus invocantibus te.
    

Doa Pembuka


Allah yang Mahakuasa, Engkaulah sumber dan asal segala yang baik. Bangkitkanlah dalam diri kami kasih akan Dikau dan tambahkanlah iman kami. Semoga Engkau memupuk benih-benih yang baik dalam diri kami dan memeliharanya sampai menghasilkan buah. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepan-jang masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yeremia (20:7-9)

  
"Firman Tuhan telah menjadi cela dan cemooh bagiku sepanjang hari."
  
Kata Nabi Yeremia, “Engkau telah membujuk aku, ya Tuhan, dan aku telah membiarkan diriku Kaubujuk. Engkau terlalu kuat bagiku dan Engkau menundukkan aku. Aku telah menjadi tertawaan sepanjang hari, semua orang mengolok-olokkan aku. Sebab setiap kali aku berbicara, terpaksa aku berteriak, terpaksa berseru, “Kelaliman! Aniaya!” Sebab firman Tuhan telah menjadi cela dan cemooh bagiku sepanjang hari. Tetapi apabila aku berpikir, ‘Aku tidak mau mengingat Tuhan, dan tidak mau mengucapkan firman lagi demi nama-Nya’, maka dalam hatiku ada sesuatu yang seperti api yang menyala-nyala, terkurung dalam tulang-tulangku; aku berlelah-lelah untuk menahannya, tetapi aku tidak sanggup.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
      

Mazmur Tanggapan, do = d, 2/2, PS 843
Ref. Jiwaku haus pada-Mu, Tuhan, ingin melihat wajah Allah.
Ayat. (Mzm 63:2.3-4.5-6.8-9; Ul: 2b, 2/4)
1. Ya Allah Engkaulah Allahku, kucari-cari dan kudambakan Engkau jiwaku menghauskan Tuhanku laksana gurun gersang, tandus tanpa air.
2. Semoga hamba boleh memandang Tuhanku melihat kemuliaan-Mu yang besar Cinta-Mu lebih berharga daripada hidup hendaknya mulutku memuji-Mu.
3. Demikianlah sepanjang hidupku aku hendak menghormati Engkau. Jiwaku dikenyangkan dengan lemak dan sumsum, aku bersorak-sorai dan memuji-muji.
4. Jiwaku melekat pada-Mu, tangan kanan-Mu menopang aku. Sungguh Engkau melulu yang menolong dan di bawah sayap-Mu sentosalah aku.
        
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (12:1-2)
  
"Persembahkanlah tubuhmu sebagai persembahan yang hidup."

   
Saudara-saudara, demi kemurahan Allah aku menasihati kamu, supaya mempersembahkan tubuhmu sebagai persembahan yang hidup, yang kudus yang berkenan kepada Allah. Itulah ibadahmu yang sejati! Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah, mana yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
   

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 961
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Ef 1:17-18)
Semoga Bapa Tuhan kita Yesus Kristus menerangi mata hati kita, supaya kita memahami pengharapan yang terkandung dalam panggilan kita.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (16:21-27)
 
"Setiap orang yang mau mengikuti Aku, ia harus menyangkal dirinya."
  
Sekali peristiwa Yesus menyatakan kepada murid-murid-Nya bahwa Ia harus pergi ke Yerusalem dan menanggung banyak penderitaan dari pihak tua-tua, imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, lalu dibunuh dan dibangkitkan pada hari ketiga. Tetapi Petrus menarik Yesus ke samping dan menegur Dia, katanya, “Tuhan, kiranya Allah menjauhkan hal itu! Hal itu sekali-kali takkan menimpa Engkau!” Maka Yesus berpaling dan berkata kepada Petrus, “Enyahlah Iblis! Engkau suatu batu sandungan bagi-Ku, sebab engkau memikirkan bukan yang dipikirkan Allah, melainkan yang dipikirkan manusia.” Lalu Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Setiap orang yang mengikuti Aku, harus menyangkal diri, memikul salibnya dan mengikuti Aku. Karena barangsiapa mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya. Tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya. Apa gunanya bagi seseorang jika ia memperoleh seluruh dunia tetapi kehilangan nyawanya? Apakah yang dapat diberikannya sebagai ganti nyawanya? Sebab Anak Manusia akan datang dalam kemuliaan Bapa-Nya diiringi malaikat-malaikat-Nya. Pada waktu itu Ia akan membalas setiap orang setimpal dengan perbuatannya.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan 
  
 
Dalam Injil, kita melihat Yesus menunjukkan apa artinya menjadi seorang guru. Dia memberikan ajaran tentang menjadi murid-Nya dan memikul salib. Dia juga mengajarkan nilai-nilai kehidupan dan apa yang benar-benar penting dalam hidup.

Dia juga menunjukkan ketegasan-Nya sebagai seorang guru ketika Dia dengan tajam menegur Petrus tentang menjadi penghambat, karena cara berpikir Petrus tentu saja bukan cara Tuhan.  Yesus melihat pikiran Petrus yang menganggap pelayanan itu penuh dengan penerimaan dari pihak lain dan tidak ada penolakan, dianggap sebagai pemikiran iblis. Maka untuk sampai pada penyangkalan diri, memanggul salib harus memiliki persepsi yang sama dengan apa yang dikehendaki Allah. Kehendak Allah tidak lain adalah terus bertekun di dalam pelayanan, di dalam sesulit apapun tantangan itu. Menemukan kedamaian dalam situasi itu sehingga kita tetap bertahan dalam pelayanan. Sehingga kita berani untuk kehilangan nyawa sekalipun untuk pelayanan itu.

Yesus adalah seorang guru yang mengajar dengan perbedaan dan Dia mengajar dengan otoritas. Yesus adalah seorang guru yang ingin membuat perbedaan dalam kehidupan orang dan juga dalam hidup kita.
 
Ada cerita bahwa saat makan malam, para tamu sedang duduk-duduk mengelilingi meja membicarakan kehidupan. Seorang pria, seorang CEO, memutuskan untuk menjelaskan masalahnya dengan pendidikan. Dia berargumen, "Apa yang akan dipelajari seorang anak dari seseorang yang memutuskan bahwa pilihan terbaiknya dalam hidup adalah menjadi seorang guru?" Dia mengingatkan tamu makan malam lainnya apa yang mereka katakan tentang guru, "Mereka yang bisa, lakukan. Yang tidak bisa, ajarlah.
Untuk menekankan maksudnya, dia berkata kepada tamu lain; "Kamu seorang guru, Maria. Jujurlah. Kamu membuat apa?"
Maria, yang memiliki reputasi kejujuran dan keterusterangan menjawab, "Anda ingin tahu apa yang saya buat?" Dia berhenti sebentar, lalu dia mulai.
"Yah, aku membuat anak-anak bekerja lebih keras dari yang mereka kira. Aku membuat siswa D merasa seperti berlian yang perlu dipoles."
"Saya membuat anak-anak duduk selama 40 menit di kelas ketika orangtua mereka tidak dapat menyuruh mereka duduk selama lima menit tanpa iPad, atau Playstation atau Xbox, atau terpaku pada ponsel mereka."

Dia berhenti lagi dan melihat ke setiap orang di meja, dan melanjutkan, "Kamu ingin tahu apa yang saya buat?"
- "Aku membuat anak-anak bertanya-tanya."
- "Saya membuat mereka mempertanyakan."
- "Saya membuat mereka meminta maaf dan bersungguh-sungguh."
- "Saya membuat mereka menghormati dan bertanggung jawab atas tindakan mereka."
- "Saya mengajari mereka menulis lalu saya membuat mereka menulis. Keyboard bukanlah segalanya."
- "Saya membuat mereka membaca, membaca, dan membaca buku-buku yang bagus."
- "Saya membuat mereka menunjukkan semua pekerjaan mereka dalam matematika. Mereka menggunakan otak yang diberikan Tuhan, bukan kalkulator buatan manusia."
- "Saya menjadikan kelas saya tempat di mana semua siswa saya merasa aman."
- "Saya membuat mereka mengerti bahwa jika mereka menggunakan hadiah yang mereka berikan, bekerja keras, dan mengikuti kata hati mereka, mereka bisa sukses dalam hidup."

Berhenti untuk terakhir kalinya, Maria melanjutkan, "Kemudian, ketika orang mencoba menilai saya dengan apa yang saya hasilkan, dengan saya mengetahui uang bukanlah segalanya, saya dapat mengangkat kepala saya tinggi-tinggi dan tidak memperhatikan karena mereka bodoh. Anda ingin tahu apa yang saya buat. Saya membuat perbedaan. "
"Apa yang Anda buat, Tuan CEO?" CEO tercengang, dan dia diam.

Guru yang baik ingin membuat perbedaan dalam kehidupan siswanya. Mereka mengajari mereka nilai-nilai yang baik dan apa yang benar-benar penting dan penting dalam hidup. Guru yang baik mengikuti teladan Yesus yang datang untuk mencari dan menyelamatkan apa yang hilang dan membuat perbedaan dalam hidup kita.

Yesus mengajari kita untuk berpikir seperti Tuhan dan tidak berpikir seperti orang dunia. Jadi seperti lilin yang menghabiskan dirinya untuk menerangi jalan bagi orang lain, kita memikul salib kita untuk melayani orang lain dan menuntun mereka kepada Yesus yang akan mengajar mereka tentang kehidupan. (RENUNGAN PAGI)
 
“Jika engkau mengikuti kehendak Allah, engkau tahu bahwa biarpun ada serba macam hal mengerikan yang terjadi atas dirimu, namun engkau tidak akan kehilangan tempat perlindungan terakhir. Engkau tahu bahwa fondasi dunia ini adalah kasih sehingga biarpun tak ada seorang manusia pun yang dapat atau bersedia membantumu, engkau tetap dapat berjalan maju, seraya mempercayai Ia yang mengasihimu” – Joseph Ratzinger (Paus Emeritus Benediktus XVI)
     
 
 

Antifon Komuni (Mzm 31:20)

Betapa berlimpahlah kebaikan-Mu, yang Kausediakan bagi orang takwa.
   
atau (Mzm 71:16-18)

Domine, memorabor iustitiæ tuæ solius: Deus, docuisti me a iuventute mea, et usque in senectam et senium, Deus, ne derelinquas me

Sabtu, 29 Agustus 2020 Peringatan Wajib Wafatnya St. Yohanes Pembaptis, Martir

Sabtu, 29 Agustus 2020
Peringatan Wajib Wafatnya St. Yohanes Pembaptis, Martir

“Yohanes Pembaptis, yang diberi karunia istimewa membaptis Penebus dunia, dibaptis dengan darahnya sendiri” (St. Beda Venerabilis)


Antifon Pembuka (Mzm 118:46-47)

Aku akan berbicara tentang hukum-Mu. Aku tidak malu di hadapan para raja. Segala aturan-Mu menjadi kesukaanku, yang sangat kucintai.

Doa Pembuka

Allah Bapa, kekuatan para kudus, Santo Yohanes Pembaptis telah Kaujadikan perintis jalan bagi kelahiran dan kematian Putra-Mu terkasih. Ia gugur sebagai saksi kebenaran dan keadilan. Semoga kami pun gigih berjuang untuk memberi kesaksian tentang ajaran-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
   
       
Bacaan dari Kitab Yeremia (1:17-19)
    
"Sampaikanlah kepada Yehuda segala yang Kuperintahkan kepadamu. Janganlah gentar terhadap mereka."
        
Sekali peristiwa, Tuhan berkata kepadaku, Yeremia, “Baiklah engkau bersiap! Bangkitlah dan sampaikanlah kepada umat-Ku segala yang Kuperintahkan kepadamu. Janganlah gentar terhadap mereka, supaya jangan Aku menggentarkan engkau di depan mereka! Mengenai Aku, sungguh, pada hari ini Aku membuat engkau menjadi kota yang berkubu, menjadi tiang besi dan menjadi tembok tembaga melawan seluruh negeri ini, menentang raja-raja Yehuda dan pemuka-pemukanya, menentang para imam dan rakyat negeri lain. Mereka akan memerangi engkau, tetapi tidak akan mengalahkan engkau, sebab Aku menyertai engkau untuk melepaskan engkau, demikianlah firman Tuhan.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 2/4, PS 842
Ref. Mulutku akan menceritakan keadilan-Mu.
atau Hanya pada Tuhanlah hatiku tenang.
Ayat. (Mzm 71:1-4a.5-6b.15ab.17)
1. Padamu, ya Tuhan, aku berlindung, jangan sekali-kali aku mendapat malu. Lepaskanlah dan luputkanlah aku oleh karena keadilan-Mu, sendengkanlah telinga-Mu kepadaku dan selamatkanlah aku!
2. Jadilah bagiku gunung batu tempat berteduh, kubu pertahanan untuk menyelamatkan diri; sebab Engkaulah bukit batu dan pertahananku, ya Allah, luputkanlah aku dari tangan orang fasik.
3. Sebab Engkaulah harapanku, ya Tuhan, Engkaulah kepercayaanku sejak masa muda, ya Allah. Kepada-Mulah aku bertopang mulai dari kandungan, Engkaulah yang telah mengeluarkan aku dari perut ibuku.
4. Mulutku akan menceritakan keadilan-Mu, dan sepanjang hari mengisahkan keselamatan yang datang dari-Mu, sebab aku tidak dapat menghitungnya. Ya Allah, Engkau telah mengajar aku sejak kecilku, dan sampai sekarang aku memberitakan perbuatan-Mu yang ajaib.
  
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 5:10)
Berbahagialah orang yang dianiaya demi kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga.
    
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (6:17-29)
    
"Aku mau supaya sekarang juga engkau berikan kepadaku kepala Yohanes Pembaptis!"
     
Sekali peristiwa Herodes menyuruh orang menangkap Yohanes dan membelenggunya di dalam penjara berhubung dengan peristiwa Herodias, yakni karena Herodes telah memperisteri Herodias, isteri Filipus saudaranya. Yohanes pernah menegur Herodes, “Tidak halal engkau mengambil isteri saudaramu!” Karena kata-kata itu Herodias menaruh dendam kepada Yohanes, dan bermaksud membunuh dia, tetapi tidak dapat, sebab Herodes segan terhadap Yohanes. Karena ia tahu bahwa Yohanes adalah orang yang benar dan suci; jadi ia melindunginya. Tetapi setiap kali mendengarkan Yohanes, hati Herodes selalu terombang-ambing; namun ia merasa senang juga mendengarkan dia. Akhirnya tiba juga kesempatan yang baik bagi Herodias, yakni ketika Herodes – pada hari ulang tahunnya – mengadakan perjamuan untuk pembesar-pembesar, para perwira dan orang-orang terkemuka di Galilea. Pada waktu itu putri Herodias tampil lalu menari, dan ia menyukakan hati Herodes serta tamu-tamunya. Maka Raja Herodes berkata kepada gadis itu, “Mintalah dari padaku apa saja yang kauingini, maka akan kuberikan kepadamu!” Lalu Herodes bersumpah kepadanya, “Apa saja yang kauminta akan kuberikan kepadamu, sekalipun itu setengah dari kerajaanku!” Anak itu pergi dan menanyakan kepada ibunya, “Apa yang harus kuminta?” Jawab ibunya, “Kepala Yohanes Pembaptis!” Maka cepat-cepat ia pergi kepada raja dan meminta, “Aku mau, supaya sekarang juga engkau memberikan kepadaku kepala Yohanes Pembaptis dalam sebuah talam!” maka sangat sedihlah hati raja! Tetapi karena sumpahnya dan karena tamu-tamunya, ia tidak mau menolaknya. Raja segera menyuruh seorang pengawal dengan perintah supaya mengambil kepala Yohanes. Orang itu pergi dan memenggal kepala Yohanes di penjara. Ia membawa kepala itu di sebuah talam dan memberikannya kepada gadis itu, dan gadis itu memberikannya pula kepada ibunya. Ketika murid-murid Yohanes mendengar hal itu, mereka datang dan mengambil mayatnya, lalu membaringkannya dalam kubur.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
  
 
Renungan
 
       Sangat mudah untuk berdiri bersama orang banyak, tetapi butuh keberanian untuk berdiri sendiri.

Seperti yang bisa dikatakan tentang St. Yohanes Pembaptis. Dia memiliki keberanian untuk melepaskan diri dari warisan imamatnya (ayahnya Zakharia adalah seorang imam) dan pergi ke padang gurun untuk menjalani kehidupan menyendiri.

Ketika waktunya tiba untuk melaksanakan misinya, dia adalah satu-satunya suara yang berseru di padang gurun, memanggil orang-orang untuk bertobat dan membaptis mereka yang bertobat.

Tidak lama setelah dia membaptis Yesus di tepi sungai Yordan, Yohanes Pembaptis mencela raja Herodes, mengatakan kepadanya bahwa menikahi istri saudaranya adalah melanggar hukum.

Tidak ada yang berani menunjukkan hal itu kepada raja Herodes yang kejam dan tak terduga, karena takut akan nyawa mereka. Tak seorang pun kecuali St. Yohanes Pembaptis yang memiliki keberanian untuk berdiri sendiri untuk itu.

Dan pada akhirnya, itu karena raja Herodes yang ingin bersama orang banyak sehingga St. Yohanes Pembaptis dipenggal dengan polosnya.

Tapi pada akhirnya, ini menunjukkan siapa pengecut dan siapa yang memiliki keberanian.

Ada banyak situasi berbeda dalam hidup yang tidak kita hadapi. Tetapi keberanian tidak berarti bahwa kita tidak takut; melainkan itu berarti kita menghadapi apa yang kita takuti atau tidak suka.

Dan keberanian tidak selalu mengaum. Seringkali hanya suara kecil itu yang menyuruh kita untuk mencoba lagi.

Semoga teladan St. Yohanes Pembaptis mendorong kita agar kita berani menghadapi orang-orang yang sulit dan situasi sulit, bahkan jika kita harus berdiri sendiri untuk itu.
  
   
RENUNGAN PAGI

Bulan Kitab Suci Nasional 2020


Download Cover Buku Pegangan BKSN 2020
  
Download Buku Pegangan BKSN 2020
  
Download Poster BKSN 2020
    
Download Keterangan Poster BKSN 2020

Solidaritas antaragama dalam melayani dunia yang dilanda Covid-19

 
Dewan Kepausan untuk Dialog Antaragama dan Dewan Gereja Dunia menyerukan umat Kristiani untuk merenungkan "pentingnya solidaritas antaragama di dunia yang terluka oleh pandemi Covid-19."


Oleh Vatican News

Dewan Kepausan untuk Dialog Antaragama (PCID) dan Dewan Gereja Dunia (WCC) pada hari Kamis merilis dokumen bersama. Di dalamnya, mereka menyerukan umat Kristiani untuk merefleksikan pentingnya solidaritas antaragama saat dunia menghadapi krisis Covid-19.
     
   

“Melayani Dunia yang Terluka dalam Solidaritas Antaragama: Seruan Kristen untuk Bercermin dan Bertindak Selama COVID-19,
” ditujukan untuk mendorong “gereja dan organisasi Kristen untuk merefleksikan pentingnya solidaritas antaragama di dunia yang terluka oleh pandemi Covid-19. ”
 
Membangun solidaritas melalui hubungan antaragama


Dokumen tersebut memberikan alasan Kristen untuk solidaritas antaragama dalam menanggapi krisis, tetapi juga ditujukan untuk pengikut agama lain, "yang telah menanggapi Covid-19" dengan refleksi serupa berdasarkan tradisi mereka sendiri.

“Karena hubungan antaragama dapat menjadi sarana yang ampuh untuk mengekspresikan dan membangun solidaritas, dan membuka diri terhadap sumber daya yang datang kepada kita dari luar batasan kita, kita mengundang refleksi tentang bagaimana kita sebagai orang Kristen dapat menjadi mitra dalam solidaritas dengan semua orang yang beriman dan berkehendak baik. Dalam perjalanan menuju solidaritas ini, komunitas yang berbeda terinspirasi dan dipertahankan oleh harapan yang kami temukan dalam tradisi kami masing-masing. "
   
Solidaritas antaragama berdasarkan kepercayaan pada Tritunggal


Dalam dokumen tersebut, PCID dan WCC menemukan dasar "untuk solidaritas antaragama dalam keyakinan kita kepada Tuhan yang adalah satu dari tiga Pribadi, Bapa, Putra, dan Roh Kudus."

Dalam serangkaian pernyataan, dokumen tersebut mencatat bahwa semua manusia adalah satu keluarga, yang diciptakan oleh Tuhan menurut rencana Bapa; bahwa "kepercayaan dan harapan kita ada di dalam Yesus Kristus"; dan bahwa kita "semua terhubung oleh pekerjaan Roh Kudus". Ini berfungsi sebagai fondasi solidaritas universal, mengikuti teladan Kristus dalam melayani sesama, diilhami oleh kekuatan spiritual dari Roh yang "mengarahkan kita kepada Tuhan dalam doa dan kepada sesama kita dalam pelayanan dan solidaritas."
 
Prinsip Kristiani untuk dialog antaragama


Dokumen tersebut berlanjut dengan prinsip-prinsip Kristiani bersama yang dapat "membimbing kita dalam pekerjaan kita dalam melayani satu sama lain di dunia yang terluka, bersama dengan semua orang yang beriman dan memiliki niat baik."

Prinsip-prinsip ini termasuk kerendahan hati dan kerentanan, rasa hormat terhadap orang lain, kasih sayang, dialog, pertobatan, rasa syukur dan kemurahan hati, dan cinta.
   
Rekomendasi untuk melayani orang lain

Inti dari dokumen ini terletak pada serangkaian rekomendasi tentang bagaimana orang Kristen dapat melayani sesama kita, dan melayani bersama mereka.

Ini meminta orang Kristen untuk mempertimbangkan menemukan cara untuk menjadi saksi penderitaan; memelihara solidaritas melalui bentuk-bentuk umum spiritualitas; mendorong dan mendukung idealisme dan energi kaum muda; dan merestrukturisasi proyek dan proses untuk solidaritas antaragama, di antara ide-ide lainnya.
 
"Mencintai satu sama lain"

Dalam pernyataan pengantar dokumen tersebut, Kardinal Miguel Ángel Ayuso Guixot, Presiden PCID, mencatat bahwa pandemi Covid-19 “telah mengungkap luka dan kerapuhan dunia kita, mengungkapkan bahwa tanggapan kita harus ditawarkan dalam solidaritas yang inklusif, terbuka untuk pengikut tradisi agama lain dan orang-orang yang berniat baik, mengingat kepedulian terhadap seluruh keluarga manusia. "

Sekretaris jenderal sementara WCC, Dr Ioan Sauca berkata, "Dalam menghadapi pandemi COVID-19, keluarga manusia menghadapi seruan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk melindungi satu sama lain, dan untuk menyembuhkan komunitas kita." Dia menambahkan:

“Dialog antaragama tidak hanya membantu memperjelas prinsip-prinsip iman kita sendiri dan identitas kita sebagai orang Kristen, tetapi juga membuka pemahaman kita tentang tantangan — dan solusi kreatif — yang mungkin dimiliki orang lain.”


Kutipan dari "Melayani Dunia yang Terluka dalam Solidaritas Antaragama: Seruan Kristen untuk Bercermin dan Bertindak Selama COVID-19", bersama dengan tautan ke teks lengkap (file PDF), dapat ditemukan di situs web Dewan Kepausan untuk Dialog Antaragama.

Jumat, 28 Agustus 2019 Peringatan Wajib St. Agustinus, Uskup dan Pujangga Gereja

Jumat, 28 Agustus 2019
Peringatan Wajib St. Agustinus, Uskup dan Pujangga Gereja 
     
“Kita selalu perlu dibasuh oleh Kristus, yang membasuh kaki kita, dan diperbarui oleh-Nya. Kita memerlukan pertobatan yang tiada henti, yang setiap harinya dalam doa kita ucapkan: ampunilah kesalahan kami, seperti kamipun mengampuni yang bersalah kepada kami. Hingga akhir hidup kita, kita memerlukan kerendahan hati yang menyadarkan kita bahwa dalam peziarahan ini, kita adalah pendosa, hingga Tuhan menjulurkan tangan-Nya secara definitif dan mengantar kita ke dalam kehidupan kekal. Kerendahan hati inilah yang dijalani hari demi hari, hingga wafatnya.” (Paus Benediktus XVI)
           
 
 
 
  
Antifon Pembuka (Sir 15:5)

Di tengah umat, Tuhan membuka mulut orang yang takut akan Dia dan memenuhi dia dengan roh kebijaksanaan dan pengetahuan, serta mendandani dia dengan jubah kemuliaan.

Doa Pembuka
  
Ya Tuhan, Engkau telah memenuhi Santo Agustinus, Uskup dengan roh kebijaksanaan dan pengetahuan. Bantulah dan penuhilah Gereja-Mu dengan roh yang samam agar kami selalu haus akan Dikau, satu-satunya Sumber Kebijaksanaan Sejati, dan mencari Dikau, pemberi cinta ilahi. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Tuhan kami yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
  
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1:17-25)
   
"Kami memberitakan Kristus yang tersalib, suatu sandungan bagi kebanyakan orang, tetapi bagi mereka yang terpanggil, merupakan hikmat Allah."    
 
  Saudara-saudara, Kristus mengutus aku bukan untuk membaptis, melainkan untuk memberitakan Injil; dan ini pun bukan dengan hikmat perkataan, supaya salib Kristus jangan menjadi sia-sia. Sebab pemberitaan tentang salib memang suatu kebodohan bagi mereka yang akan binasa, tetapi bagi kita yang diselamatkan pemberitaan itu adalah kekuatan Allah. Karena ada tertulis, 'Aku akan membinasakan hikmat orang-orang arif dan melenyapkan kearifan orang-orang bijak.' Di manakah terdapat orang berhikmat? Di manakah si ahli Taurat? Di manakah orang cerdik pandai dari dunia ini? Bukankah Allah telah membuat hikmat dunia ini menjadi kebodohan? Sebab hikmat Allah telah menentukan bahwa dunia dengan hikmatnya tidak mengenal Allah. Oleh karena itu Allah berkenan menyelamatkan mereka yang percaya berkat kebodohan pemberitaan Injil. Orang Yahudi menuntut tanda dan orang Yunani mencari hikmat. Tetapi kami memberitakan Kristus yang tersalib, suatu sandungan bagi orang Yahudi, dan kebodohan bagi orang bukan Yahudi. Tetapi bagi mereka yang dipanggil, baik Yahudi maupun bukan Yahudi, Kristus adalah kekuatan dan hikmat Allah! Karena yang bodoh dari Allah lebih besar hikmatnya daripada manusia, dan yang lemah dari Allah lebih kuat daripada manusia.
Demikianlah sabda Tuhan
 U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan, do = g, 4/4, PS 833
Ref. Kita memuji Allah kar'na besar cinta-Nya.
Ayat. (Mzm. 33:1-2.4-5.10ab,11; R:22)
1. Bersorak-sorailah, dalam Tuhan, hai orang-orang benar, dalam Tuhan! Sebab memuji-muji itu layak bagi orang jujur. Bersyukurlah kepada Tuhan dengan kecapi, bermazmurlah bagi-Nya dengan gambus sepuluh tali!
2. Sebab firman Tuhan itu benar, segala sesuatu dikerjakan-Nya dengan kesetiaan. Ia senang pada keadilan dan hukum; bumi penuh dengan kasih setia-Nya.
3. Tuhan menggagalkan rencana bangsa-bangsa; Ia meniadakan rancangan suku-suku bangsa; tetapi rencana Tuhan tetap selama-lamanya, rancangan hati-Nya turun-temurun.


Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 24:42a.44)
Berjaga-jagalah dan berdoalah selalu, agar kalian layak berdiri di hadapan Anak Manusia.
  
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (25:1-13)

"Lihatlah pengantin datang, pergilah menyongsong dia!

Pada suatu hari Yesus mengucapkan perumpamaan ini kepada murid-murid-Nya, "Hal Kerajaan Surga itu seumpama sepuluh gadis, yang mengambil pelitanya dan pergi menyongsong pengantin. Lima di antaranya bodoh dan lima bijaksana. Yang bodoh membawa pelita, tetapi tidak membawa minyak. Sedangkan yang bijaksana, selain pelita juga membawa minyak dalam buli-bulinya. Tetapi karena pengantin itu lama tidak datang-datang, mengantuklah mereka semua, lalu tertidur. Tengah malam terdengarlah suara berseru, 'Pengantin datang! Songsonglah dia!' Gadis-gadis itu pun bangun semuanya lalu membereskan pelita mereka. Yang bodoh berkata kepada yang bijaksana, 'Berilah kami minyakmu sedikit, sebab pelita kami mau padam.' Tetapi yang bijaksana menjawab, 'Tidak, jangan-jangan nanti tidak cukup untuk kami dan untuk kalian. Lebih baik kalian pergi membelinya pada penjual minyak.' Tetapi sementara mereka pergi membelinya, datanglah pengantin, dan yang sudah siap sedia masuk bersama dia ke dalam ruang perjamuan nikah. Lalu pintu ditutup. Kemudian datanglah juga gadis-gadis yang lain itu dan berkata, 'Tuan, Tuan, bukakanlah kami pintu!' Tetapi tuan itu menjawab, 'Sungguh, aku berkata kepadamu, aku tidak mengenal kalian.' Karena itu, berjaga-jagalah sebab kalian tidak tahu akan hari maupun saatnya.'
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!


Renungan
 
   Ada sepuluh gadis, lima bijaksana dan lima lagi bodoh.  Gadis-gadis yang bodoh tidak membawa persediaan minyak untuk pelitanya, sebagaimana dilakukan oleh gadis- gadis yang bijaksana itu. Ketika pengantin pria terlambat datang, gadis-gadis yang bodoh  tidak siap, karena sangkanya tidak datang pada saat tengah malam, sedangkan gais-gadis yang bijaksana senantiasa siap dengan membawa pelitanya dan persediaan minyak; meski pun tengah malam. Seorang beriman hendaknya meneladan gadis-gadis yang bijaksana, yang selalu siap sedia, kapan pun juga. Kebijaksanaan dinilai dari sikap orang, ketika menghadapi tugas atau pekerjaan penting dan itu tergantung pada keputusan yang diambilnya. Sikap gais-gadis yang bijaksana pantas dan perlu kita teladani. Mereka bersikap serius, penuh perhatian dan perhitungan. Sebaliknya gadis-gadis yang bodoh menggambarkan sikap yang tidak bisa menilai penting tidak- nya suatu tugas.

Orang-orang bijak berhati-hati dengan mempersiapkan minyak ekstra untuk pelita mereka. Orang-orang yang bodoh dan ceroboh tidak mempertimbangkan keadaan yang tidak terduga. Jadi, menjadi bijak adalah berhati-hati dan bersiap untuk hal yang tidak terduga. Menjadi bodoh adalah ceroboh dan tidak peduli dengan situasi yang tidak terduga. Tetapi apakah bijaksana atau bodoh, ada konsekuensi yang lebih baik atau lebih buruk, seperti yang dikatakan oleh perumpamaan Injil kepada kita. Tetapi menjadi bijak bukan hanya tentang berhati-hati dan siap untuk situasi apa pun.

Seperti yang dikatakan Santo Paulus pada bacaan pertama, hikmat adalah tentang memahami salib sebagai kekuatan Tuhan untuk menyelamatkan. Salib mungkin tampak seperti kebodohan, bagi orang Yahudi rintangan yang tidak dapat mereka lewati, dan orang Yunani mencari hikmat, tetapi bagi mereka yang dipanggil untuk beriman, itu adalah kekuatan dan kebijaksanaan Tuhan. Belum terlambat bagi kita untuk memahami makna salib, kekuatan dan hikmat yang Tuhan berikan melalui-Nya, sehingga kita akan berhati-hati dan siap menghadapi tantangan hidup.
  
 
 
 
 
RENUNGAN PAGI

Paus Fransiskus mendorong refleksi tentang kesenjangan sosial yang diperburuk oleh pandemi

Paus Fransiskus memusatkan perhatian pada masalah global lain yang diperburuk oleh pandemi: kesenjangan antara kelas sosial.

Paus menjelaskan bahwa ketidaksetaraan ini terus meningkat karena ekonomi yang sakit yang meremehkan nilai-nilai kemanusiaan yang fundamental. Itu sebabnya dia mendorong penggunaan krisis ini sebagai kesempatan untuk mengubah sistem saat ini yang didominasi oleh ketidakadilan sosial dan pengabaian lingkungan.

Terakhir, Paus Fransiskus mengajak umat beriman untuk memupuk anugerah harapan yang datang dari Kristus, di tengah masa-masa sulit yang kita jalani.

RINGKASAN KATEKESIS Paus:

Saudara dan saudari terkasih,

Dalam refleksi berkelanjutan kami tentang efek pandemi saat ini, kami telah melihat bagaimana masalah dunia kita menjadi semakin nyata dan bahkan lebih serius.

Di antaranya adalah ketidaksetaraan sosial, yang merupakan buah dari ekonomi global yang tidak adil yang menciptakan kekayaan tak terbatas bagi sedikit orang dan pemiskinan yang lebih besar bagi seluruh keluarga manusia kita. Dalam rencana Tuhan, bumi diciptakan sebagai taman, untuk diolah, bukan dieksploitasi secara brutal.

Sebagai pelayan ciptaan, kita dipanggil untuk memastikan bahwa buahnya, yang ditakdirkan untuk semua, sebenarnya dibagikan oleh semua. Gereja mengingatkan kita bahwa prinsip subordinasi milik pribadi dengan tujuan universal barang adalah prinsip pertama dari seluruh tatanan etis dan sosial.

Ketika jutaan orang tidak memiliki akses ke barang-barang primer, ketika ketidaksetaraan dan kurangnya kesempatan mengancam tatanan masyarakat, dan ketika keserakahan membahayakan lingkungan tempat kita tinggal, tidak ada dari kita yang bisa berdiam diri. Pengharapan Kristiani, yang percaya pada anugerah dari Kristus yang bangkit, mendorong kita untuk bekerja untuk penyembuhan dunia kita dan membangun tatanan sosial yang lebih adil dan pantas. (RomeReports.com)



Remaja Italia, yang meninggal karena tumor otak, dalam perjalanan menjadi orang suci



Matteo Farina, seorang remaja Italia yang meninggal karena tumor otak pada tahun 2009 telah dinyatakan "dihormati/venerabilis" oleh Paus Fransiskus.

Di usianya yang hampir 19 tahun, pemuda ini meninggalkan warisan yang bisa diingat selamanya oleh Gereja Katolik.

Romo Claudio Cenacchi memimpin proses keuskupan untuk kanonisasi. Ini dimulai pada 2014 dan mengumpulkan materi dari semua orang yang mengenalnya.

CLAUDIO CENACCHI

Delegasi uskup
Salah satu karakteristik penting Matteo adalah bagaimana dia menjalani iman yang dewasa. Kedewasaan iman ditemukan dalam tiga aspek: waktu yang didedikasikan untuk berdoa, di mana Anda menaruh uang Anda dan bagaimana Anda berbicara tentang orang lain.

Romo Cenacchi mengatakan kehidupan Matteo mencerminkan tiga area ini dengan cara yang maju, yang masih belum tercapai oleh banyak orang dewasa.

Bahkan ketika dia menderita, teman-temannya memperhatikan keberaniannya.

TEMAN MATTEO
“Saat dia sakit, dia tidak pernah bertanya, 'Mengapa saya?' Dia melawan semuanya dengan keberanian yang luar biasa. Setelah tiga operasi di Jerman, dia mempersiapkan ujiannya untuk lulus. Namun, dia tidak pernah mengambilnya karena dia meninggal pada 24 April 2009. ”

Setelah mempelajari kehidupannya, Romo Claudio mengatakan jika dia bisa menyarankan perlindungan untuk remaja itu, dia akan menjadikannya santo pelindung penginjil.

ROMO CLAUDIO CENACCHI
Proses keuskupan untuk kanonisasi
“Dia memiliki hasrat yang besar agar orang lain mengenal Yesus dan mengasihi Dia. Dia ingin menyebarkan Injil di kotanya, di mana dia tinggal, di sekolah, dengan teman-temannya dan di keluarganya. ”

Dia memiliki seorang saudara perempuan, Erika, dan seorang pacar bernama Serena. Keduanya bersaksi tentang bagaimana dia menjalani hidupnya dengan Kristus sebagai pusat dan betapa dia mencintai orang lain.

Kenangan Matteo Farina tidak hanya bertahan di tanah airnya di Italia selatan, tetapi menyebar ke seluruh dunia. Sekarang Gereja sedang menunggu dua mukjizat sebagai penyebab perantaraannya untuk memproses dia untuk dibeatifikasi dan kemudian dikanonisasi.

Sumber: Melissa Butz/RomeReports.com

Kamis, 27 Agustus 2020 Peringatan Wajib St. Monika

Kamis, 27 Agustus 2020
Peringatan Wajib St. Monika
        
Hanya satu ini yang kuminta kepadamu, Agustinus, agar kamu mengenangkan aku di hadapan altar Tuhan, di mana saja kamu berada. (St. Monika)
     

Antifon Pembuka (Ams 31:30.28)

Wanita yang takwa kepada Tuhan sungguh pantas mendapat pujian. Ia disebut bahagia oleh anak-anaknya, dan suaminya pun memuji dia.

Doa Pembuka

Allah Bapa, penghibur orang berdukacita, dengan belas kasih Engkau sudah menerima cinta kasih dan air mata Santa Monika demi bertobatnya Santo Agustinus, putranya. Semoga berkat pertolongan mereka berdua kami menangisi segala dosa dan memperoleh kasih sayang rahmat-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.         
   
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1:1-9)
    
"Di dalam Kristus kalian telah menjadi kaya dalam segala hal."
         
Dari Paulus yang oleh kehendak Allah dipanggil menjadi rasul Kristus Yesus, dan dari Sostenes, saudara kita, kepada jemaat Allah di Korintus, yaitu mereka yang dikuduskan dalam Kristus Yesus dan yang dipanggil menjadi orang kudus, serta kepada saudara sekalian di mana pun, yang berseru kepada nama Yesus Kristus, Tuhan mereka dan Tuhan kita. Kasih karunia dan damai sejahtera dari Allah, Bapa kita, dan dari Tuhan Yesus Kristus menyertai kalian. Aku senantiasa mengucap syukur kepada Allahku karena kalian, atas kasih karunia Allah yang dianugerahkan-Nya kepada kalian dalam Kristus Yesus. Sebab di dalam Kristus kalian telah menjadi kaya dalam segala hal: dalam segala macam perkataan dan pengetahuan, sesuai dengan kesaksian tentang Kristus yang telah diteguhkan di antara kalian, sehingga kalian tidak kekurangan sesuatu karunia pun sementara kalian menantikan penampakan Tuhan kita Yesus Kristus. Dia juga akan meneguhkan kalian sampai kesudahannya, sehingga kalian tak bercacat pada hari Tuhan kita Yesus Kristus. Sebab setialah Allah yang telah memanggil kalian kepada persekutuan dengan Putera-Nya Yesus Kristus, Tuhan kita.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Aku hendak memuji nama-Mu selama-lamanya, ya Allah Rajaku.
Ayat. (Mzm 145:2-3.4-5.6-7)
1. Setiap hari aku hendak memuji Engkau, dan memuliakan nama-Mu untuk selama-lamanya. Besarlah Tuhan, dan sangat terpuji; kebesaran-Nya tidak terselami.
2. Angkatan demi angkatan akan memegahkan karya-karya-Mu, dan akan memberitakan keperkasaan-Mu. Semarak kemuliaan-Mu yang agung akan kukidungkan, dan karya-karya-Mu yang ajaib akan kunyanyikan.
3. Kekuatan karya-karya-Mu yang dahsyat akan dimaklumkan, dan kebesaran-Mu hendak kuceritakan. Kenangan akan besarnya kebaikan-Mu akan dimasyhurkan, orang akan bersorak-sorai tentang keadilan-Mu.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Berjaga-jaga dan bersiap-siaplah, sebab kalian tidak tahu bilamana Anak Manusia datang.
    

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (24:42-51)
   
"Hendaklah kalian selalu siap siaga."
       
Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, “Berjaga-jagalah, sebab kalian tidak tahu pada hari mana Tuhanmu datang. Tetapi ketahuilah ini: Jika tuan rumah tahu pada waktu mana pencuri datang waktu malam, pastilah ia berjaga-jaga dan tidak membiarkan rumahnya dibongkar. Sebab itu hendaklah kalian selalu siap siaga, sebab Anak Manusia datang pada saat yang tidak kalian duga. Siapakah hamba yang setia dan bijaksana, yang diangkat oleh tuannya atas orang-orangnya untuk memberi makan kepada mereka pada waktunya? Berbahagialah hamba, yang didapati tuannya sedang melakukan tugasnya itu, ketika tuannya datang. Aku berkata kepadamu: Sungguh, tuan itu akan mengangkat dia menjadi pengawas segala miliknya. Akan tetapi jika hamba itu jahat, dan berkata dalam hatinya, ‘Tuanku tidak datang-datang’, lalu ia mulai memukul hamba-hamba lain, dan makan minum bersama para pemabuk, maka tuan hamba itu akan datang pada hari yang tidak ia sangka, dan pada saat yang tidak ia ketahui. Maka hamba itu akan dibunuhnya dan dibuatnya senasib dengan orang-orang munafik. Di sanalah akan terdapat ratapan dan kertak gigi.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.
     
Renungan

    
Saat kita harus berjaga-jaga dan tetap terjaga apalagi saat kita menjaga sesuatu yang berharga, itu adalah tanggung jawab yang berat. Di militer, jika seorang tentara ketahuan tidur saat bertugas jaga, dia akan dihukum berat. Namun bukan berarti kita harus tetap terjaga dan berjaga-jaga sepanjang waktu. Jika kita melakukan itu, kelelahan akan muncul dan kita akan kehilangan perhatian. Namun ketika tiba giliran kita untuk berjaga dan tetap terjaga, maka kita harus waspada dan bertanggung jawab atas durasi jam kita.

Jadi, ketika Yesus memberi tahu kita untuk tetap terjaga dan waspada, Dia meminta kita untuk berjaga-jaga ketika Dia memberi tahu kita sesuatu dan ingin kita menyelesaikannya. Kita melihat kewaspadaan dan kewaspadaan dalam bacaan pertama seperti yang dikatakan Santo Paulus bahwa dia tidak pernah berhenti bersyukur kepada Tuhan atas semua rahmat yang diterima orang Korintus melalui Yesus Kristus. Dia terus berterima kasih kepada Tuhan karena telah memperkaya jemaat Korintus dengan guru dan pengkhotbah dan kesaksian yang kuat tentang Kristus oleh jemaat Korintus. Paulus, lebih lanjut mendorong mereka bahwa Tuhan akan menjaga mereka tetap stabil dan tanpa menyalahkan sampai kedatangan Yesus Kristus. Barangsiapa berjaga, akan terjamin keselamatannya dan pada saatnya nanti akan menerima warta sukacita akan datangnya Sang Penyelamat, seperti yang dialami para gembala yang setia menjaga kawanannya. 
 
 
 
Doa Malam
 
Allah Bapa yang Mahabaik, terima kasih atas sapaan-Mu pada sepanjang hari ini. Semoga aku dapat selalu berjaga-jaga dan buatlah aku setia sampai akhir hidup menjemputku. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan dan Juruselamatku, yang hidup dan berkuasa, kini dan sepanjang masa. Amin.
 
   
RENUNGAN PAGI

Rabu, 26 Agustus 2020 Hari Biasa Pekan XXI

Rabu, 26 Agustus 2020
Hari Biasa Pekan XXI
   
“Semua anak-anak Allah sejati memiliki Allah sebagai bapa mereka dan Maria sebagai bunda mereka; setiap orang yang tidak memiliki Maria sebagai bundanya, tidak memiliki Allah sebagai bapanya.” — St. Louis de Montfort

     

Antifon Pembuka (1Tes 2:13)
  
Terimalah sabda Allah, bukan sebagai perkataan manusia, tetapi menurut apa adanya, yaitu sebagai sabda Allah.
       

Doa Pembuka

Allah Bapa Yang Mahakudus, Engkau menganugerahkan kekuatan kepada kami untuk menjalani hidup kami. Semoga berkat pertolongan-Mu kami mempertanggungawabkan hidup kami dengan gembira. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Engkau dan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.                      
  
Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada umat di Tesalonika (3:6-10.16-18)
    
"Barangsiapa tidak mau bekerja, janganlah ia makan."
         
Saudara-saudara, demi nama Tuhan Yesus Kristus kami berpesan kepadamu, supaya kamu menjauhkan diri dari setiap saudara yang tidak melakukan pekerjaannya dan yang tidak menurut ajaran yang telah kamu terima dari kami. Sebab kamu sendiri tahu, bagaimana kamu harus mengikuti teladan kami, karena kami tidak lalai bekerja di antara kamu, dan tidak makan roti orang dengan percuma, tetapi kami berusaha dan berjerih payah siang malam, supaya jangan menjadi beban bagi siapapun di antara kamu. Bukan karena kami tidak berhak untuk itu, melainkan karena kami mau menjadikan diri kami teladan bagi kamu, supaya kamu ikuti. Sebab, juga waktu kami berada di antara kamu, kami memberi peringatan ini kepada kamu: jika seorang tidak mau bekerja, janganlah ia makan. Dan Ia, Tuhan damai sejahtera, kiranya mengaruniakan damai sejahtera-Nya terus-menerus, dalam segala hal, kepada kamu. Tuhan menyertai kamu sekalian. Salam dari padaku, Paulus. Salam ini kutulis dengan tanganku sendiri. Inilah tanda dalam setiap surat: beginilah tulisanku. Kasih karunia Yesus Kristus, Tuhan kita, menyertai kamu sekalian!
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 841
Ref. Berbahagialah yang mendiami rumah Tuhan.
Ayat. (Mzm 128:1-2.4-5; R:1)
1. Berbahagialah orang yang takwa kepada Tuhan, yang hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya. Apabila engkau menikmati hasil jerih payahmu, berbahagialah engkau dan baiklah keadaanmu!
2. Sungguh, demikianlah akan diberkati Tuhan, orang laki-laki yang takwa hidupnya. Kiranya Tuhan memberkati engkau dari Sion: boleh melihat kebahagiaan Yerusalem seumur hidupmu.
    
 
     
 
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (1 Yoh 2:5)
Sempurnalah cinta Allah dalam hati orang yang mendengarkan Sabda Kristus.
         
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (23:27-32)
   
"Kalian ini keturunan pembunuh nabi-nabi."
    
Pada waktu itu Yesus berkata, "Celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kamu orang-orang munafik, sebab kamu sama seperti kuburan yang dilabur putih, yang sebelah luarnya memang bersih tampaknya, tetapi yang sebelah dalamnya penuh tulang belulang dan pelbagai jenis kotoran. Demikian jugalah kamu, di sebelah luar kamu tampaknya benar di mata orang, tetapi di sebelah dalam kamu penuh kemunafikan dan kedurjanaan. Celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kamu orang-orang munafik, sebab kamu membangun makam nabi-nabi dan memperindah tugu orang-orang saleh dan berkata: Jika kami hidup di zaman nenek moyang kita, tentulah kami tidak ikut dengan mereka dalam pembunuhan nabi-nabi itu. Tetapi dengan demikian kamu bersaksi terhadap diri kamu sendiri, bahwa kamu adalah keturunan pembunuh nabi-nabi itu. Jadi, penuhilah juga takaran nenek moyangmu!
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.


   
Renungan

     

   
  Jika ada hubungan antara kemalasan dan kemunafikan, maka bisa jadi yang satu mengarah ke yang lain.

Kemalasan dapat digambarkan sebagai kecenderungan atau kecenderungan untuk menghindari aktivitas atau pengerahan tenaga atau pekerjaan meskipun ada kemampuan untuk melakukannya.

Kemunafikan dapat digambarkan sebagai praktik mengklaim memiliki standar yang lebih tinggi atau keyakinan yang lebih luhur padahal sebenarnya tidak demikian. Dengan kata lain, itu bisa disebut kepura-puraan.

Dalam bacaan pertama, kita mendengar Santo Paulus mendesak masyarakat untuk menjauhi mereka yang menolak untuk bekerja atau hidup sesuai dengan ajaran iman. Orang-orang itu menolak untuk melakukan pekerjaan apa pun karena mereka mengira Tuhan Yesus akan datang kembali kapan saja sehingga mereka memutuskan untuk menghentikan apa pun yang mereka lakukan dan hanya duduk dan menunggu.

Jadi daripada bekerja untuk keselamatan mereka dengan gemetar ketakutan, mereka lebih memilih untuk tidak melakukan apa-apa dan hanya menunggu. Mereka mungkin memberi tahu orang lain bahwa mereka ingin berfokus untuk menunggu kedatangan Tuhan tetapi pada kenyataannya mereka mungkin hanya malas dan menggunakan iman sebagai kepura-puraan. Itu mungkin juga terjadi pada ahli Taurat dan orang Farisi yang Yesus ajarkan dalam Injil. Kemunafikan sering digunakan untuk menutupi sesuatu yang lain, dalam hal ini kemalasan untuk menjaga disiplin iman.(Renungan Pagi)
 
Antifon Pembuka (Mzm 139:7-8)
 
Ke mana aku dapat pergi menjauhi roh-Mu, ke mana aku dapat lari dari hadapan-Mu? 
 
 
 
 

Paus Fransiskus: 'Kasih Kristen bukanlah filantropi sederhana'

Kota Vatikan, 23 Agustus 2020 / 06:30 MT (CNA) .- Amal Kristen lebih dari sekedar filantropi sederhana, kata Paus Fransiskus dalam pidato Angelusnya hari Minggu.

Berbicara dari jendela yang menghadap ke Lapangan Santo Petrus pada 23 Agustus, paus berkata: “Derma Kristiani bukanlah filantropi sederhana tetapi, di satu sisi, melihat orang lain melalui mata Yesus sendiri dan, di sisi lain, melihat Yesus di hadapan orang miskin. "

Dalam pidatonya, paus merefleksikan pembacaan Injil hari itu (Matius 16: 13-20), di mana Petrus menyatakan imannya kepada Yesus sebagai Mesias dan Putra Allah.

Pengakuan Rasul diprovokasi oleh Yesus sendiri, yang ingin memimpin murid-Nya untuk mengambil langkah yang menentukan dalam hubungan mereka dengan-Nya. Memang, keseluruhan perjalanan Yesus dengan mereka yang mengikuti-Nya, terutama dengan Dua Belas, adalah salah satu mendidik iman mereka,” katanya, menurut terjemahan bahasa Inggris tidak resmi yang disediakan oleh kantor pers Takhta Suci.

Paus mengatakan bahwa Yesus mengajukan dua pertanyaan untuk mendidik para murid: "Kata orang, siapa Anak Manusia itu?" (ayat 13) dan "Menurut kamu, siapakah Aku?" (ayat 15).

Paus menyarankan bahwa, dalam menjawab pertanyaan pertama, para rasul tampaknya berlomba-lomba melaporkan pendapat yang berbeda, mungkin berbagi pandangan bahwa Yesus dari Nazaret pada dasarnya adalah seorang nabi.

Ketika Yesus mengajukan pertanyaan kedua kepada mereka, tampaknya ada "saat hening", kata paus, "karena setiap orang yang hadir dipanggil untuk mempertaruhkan diri, mewujudkan alasan mengapa mereka mengikuti Yesus."

Dia melanjutkan: “Simon melepaskan mereka dari kesulitan dengan menyatakan secara terus terang, 'Engkau adalah Mesias, Putra Allah yang hidup' (ayat 16). Jawaban ini, begitu lengkap dan mencerahkan, tidak datang dari dorongan hatinya sendiri, betapapun dermawannya - Petrus murah hati - tetapi lebih merupakan buah dari anugerah khusus dari Bapa surgawi. Sungguh, Yesus sendiri berkata,  “Berbahagialah engkau, Simon bin Yunus, sebab bukan manusia yang menyatakan itu kepadamu, melainkan Bapa-Ku yang di surga. (ayat 17). "

“Percaya pada Yesus adalah anugerah Bapa. Mengatakan bahwa Yesus adalah Putra dari Allah yang hidup, yang adalah Penebus, adalah rahmat yang harus kita minta: 'Bapa, berikan aku rahmat karena percaya Yesus.' ”

Paus mencatat bahwa Yesus menanggapi Simon dengan menyatakan: "Engkaulah Petrus, dan di atas batu karang ini akan Kudirikan Gereja-Ku, dan alam maut tidak akan menguasainya." (ayat 18).

Dia berkata: "Dengan penegasan ini, Yesus membuat Simon sadar akan arti dari nama baru yang telah Dia berikan kepadanya, 'Petrus': iman yang baru saja dia tunjukkan adalah 'batu' yang tak tergoyahkan di mana Anak Allah ingin membangunnya. Gereja, yaitu Komunitas (red-persekutuan umat beriman.) "

Dan Gereja selalu maju di atas dasar iman Petrus, iman yang Yesus akui [dalam Petrus] dan yang menjadikannya kepala Gereja. ”

Paus berkata bahwa dalam pembacaan Injil hari ini kita mendengar Yesus mengajukan pertanyaan yang sama kepada kita masing-masing: "Dan kamu, menurut kamu, siapakah Aku?"

Kita harus menanggapi bukan dengan "jawaban teoretis, tetapi yang melibatkan iman," jelasnya, mendengarkan "suara Bapa dan kesesuaiannya dengan apa yang terus diwartakan oleh Gereja, yang berkumpul di sekitar Petrus,".

Dia menambahkan: “Ini adalah masalah memahami siapa Kristus bagi kita: jika Dia adalah pusat kehidupan kita, jika Dia adalah tujuan dari komitmen kita di Gereja, komitmen kita dalam masyarakat.”

Dia kemudian memberikan catatan kehati-hatian.

“Tetapi berhati-hatilah,”
katanya, “adalah sangat diperlukan dan patut dipuji bahwa reksa pastoral komunitas kita terbuka terhadap berbagai bentuk kemiskinan dan krisis, yang ada di mana-mana. Kasih selalu merupakan jalan tertinggi dari perjalanan iman, kesempurnaan iman. Tapi itu perlu agar karya solidaritas, karya amal yang kita lakukan, tidak mengalihkan kita dari kontak dengan Tuhan Yesus. "

Setelah membacakan Angelus, paus mencatat bahwa 22 Agustus menandai Hari Internasional Memperingati Korban Tindakan Kekerasan Berdasarkan Agama atau Kepercayaan, yang dilembagakan oleh Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2019.

Dia berkata: “Marilah kita berdoa untuk ini, saudara dan saudari kita, dan marilah kita juga mendukung dengan doa dan solidaritas kita mereka, dan ada banyak, yang saat ini dianiaya karena iman dan agamanya.”
  
Paus mengamati bahwa 24 Agustus menandai peringatan 10 tahun pembantaian 72 migran oleh kartel narkoba di kotamadya San Fernando, di negara bagian Tamaulipas, Meksiko.

“Mereka adalah orang-orang dari berbagai negara yang mencari kehidupan yang lebih baik. Saya menyampaikan solidaritas saya kepada keluarga para korban yang saat ini masih menuntut kebenaran dan keadilan terkait peristiwa tersebut. Tuhan akan meminta pertanggungjawaban kita atas semua migran yang telah jatuh dalam perjalanan harapan mereka. Mereka korban budaya buang, ”ujarnya.

Paus juga mengenang bahwa 24 Agustus adalah peringatan keempat gempa bumi yang melanda Italia tengah, menewaskan 299 orang.

Dia berkata: “Saya memperbaharui doa saya untuk keluarga dan komunitas yang mengalami kerusakan paling parah agar mereka dapat terus maju dalam solidaritas dan harapan, dan saya berharap rekonstruksi dapat dipercepat sehingga orang-orang dapat kembali untuk hidup tenang di wilayah yang indah ini. dari Bukit Apennine. ”

Dia mengungkapkan solidaritasnya dengan umat Katolik di Cabo Delgado, provinsi paling utara Mozambik, yang telah mengalami kekerasan hebat di tangan kaum Islamis.

Paus membuat panggilan telepon yang tidak terduga minggu lalu ke Uskup Pemba Uskup Luiz Fernando Lisboa setempat, yang telah berbicara tentang serangan yang telah menyebabkan lebih dari 200.000 orang mengungsi.

Paus Fransiskus kemudian menyambut para peziarah yang berkumpul di Lapangan Santo Petrus - baik yang berasal dari Roma maupun di tempat lain di Italia. Peziarah berdiri terpisah untuk mencegah penyebaran virus corona.

Dia memilih sekelompok peziarah muda yang mengenakan kaos kuning dari paroki Cernusco sul Naviglio di Italia utara. Dia memberi selamat kepada mereka karena bersepeda dari Siena ke Roma di sepanjang rute ziarah kuno Via Francigena.

Paus juga menyapa keluarga dari Carobbio degli Angeli, sebuah comune di provinsi Bergamo di wilayah Lombardy Italia utara, yang telah melakukan ziarah ke Roma untuk mengenang para korban virus corona.

Lombardy adalah salah satu pusat penyebaran COVID-19 di Italia, yang telah merenggut 35.430 nyawa pada 23 Agustus, menurut Pusat Sumber Daya Coronavirus Johns Hopkins.

Paus mendesak orang-orang untuk tidak melupakan mereka yang terkena pandemi.

Pagi ini saya mendengar kesaksian dari sebuah keluarga yang kehilangan kakek-nenek mereka tanpa akan mengucapkan selamat tinggal kepada mereka, di hari yang sama. Begitu banyak penderitaan, begitu banyak orang yang kehilangan nyawa, korban penyakit ini; dan begitu banyak sukarelawan, dokter, perawat, suster, imam, yang juga kehilangan nyawa. Mari kita kenang keluarga yang menderita karena ini,” katanya.

Mengakhiri refleksi Angelusnya, Paus Fransiskus berdoa: “Semoga Maria Yang Terberkati karena dia percaya, menjadi pembimbing dan teladan kita di jalan iman di dalam Kristus, dan membuat kita sadar bahwa percaya kepada-Nya memberi makna penuh bagi kasih kita dan semua. keberadaan kita. "

 

Selasa, 25 Agustus 2020 Hari Biasa Pekan XXI

Selasa, 25 Agustus 2020
Hari Biasa Pekan XXI
  
“Gembala yang baik memikirkan kesejahteraan kawanannya; gembala yang jahat memikirkan kepentingannya sendiri.” (St. Tomas Aquino)
   
   
Antifon Pembuka (Mzm 96:13)
  
Tuhan datang menghakimi dunia. Ia akan menghakimi dunia dengan adil dan para bangsa dengan tepat.
   
Doa Pembuka

Allah Bapa kami di surga, Engkau menghendaki semua orang dijadikan umat-Mu berkat Yesus, gembala yang baik. Kami mohon, berilah kami orang-orang yang mengucapkan sabda-Nya serta menghayati hidup-Nya. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
      
Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada Jemaat di Tesalonika (2:1-3a.13b-17)
 
"Berpeganglah pada ajaran-ajaran yang telah kalian terima dari kami." 
      
Saudara-saudara, tentang kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus dan berkumpulnya kita dengan Dia, kami minta kepadamu, jangan lekas bingung dan gelisah, baik oleh ilham roh, maupun oleh kabar atau surat yang dikatakan berasal dari kami, seolah-olah hari Tuhan telah tiba. Hendaknya kalian jangan sampai disesatkan orang dengan cara bagaimana pun juga. Allah dari mulanya telah memilih kalian untuk diselamatkan dalam Roh yang menguduskan kalian dalam kebenaran yang kalian percayai. Untuk itulah Ia telah memanggil kalian lewat Injil yang kami wartakan, sehingga kalian dapat memperoleh kemuliaan Yesus Kristus, Tuhan kita. Sebab itu berdirilah teguh dan berpeganglah pada ajaran-ajaran yang kalian terima dari kami baik secara lisan, maupun secara tertulis. Semoga Tuhan kita Yesus Kristus dan Allah, Bapa kita, menghibur dan memperkuat hatimu dalam segala karya dan tutur kata yang baik. Sebab Allah mengasihi kita, Ia memberi kita hiburan abadi dan harapan baik karena kasih karunia-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan akan datang menghakimi dunia dengan adil.
Ayat. (Mzm 96:10-13)
1. Katakanlah di antara bangsa-bangsa: “Tuhan itu Raja! Dunia ditegakkan-Nya, tidak akan goyah. Ia akan mengadili bangsa-bangsa dalam kebenaran.”
2. Biarlah langit bersukacita dan bumi bersorak sorai, biar gemuruhlah laut serta segala isinya; biarlah beria-ria padang dan segala yang ada di atasnya, dan segala pohon di hutan bersorak sorai.
3. Biarlah mereka bersukacita di hadapan Tuhan, sebab Ia datang, sebab Ia datang untuk menghakimi bumi. Ia akan menghakimi dunia dengan keadilan, dan bangsa-bangsa dengan kesetiaan-Nya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Ibr 4:12) 
Sabda Allah itu hidup dan penuh daya, menguji segala pikiran dan maksud hati. Alleluya.
           
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (23:23-26) 
  
"Yang satu harus dilakukan, tetapi yang lain jangan diabaikan." 
      
Pada waktu itu Yesus bersabda, “Celakalah kalian, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kalian orang-orang munafik, sebab persepuluhan dari selasih, adas manis dan jintan kalian bayar, tetapi yang terpenting dalam hukum Taurat kalian abaikan, yaitu keadilan, belas kasih dan kesetiaan. Yang satu harus dilakukan, tetapi yang lain jangan diabaikan. Hai kalian pemimpin-pemimpin buta, nyamuk kalian tepiskan dari minumanmu tetapi unta di dalamnya, kalian telan. Celakalah kalian, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kalian orang-orang munafik, sebab cawan dan pinggan kalian bersihkan sebelah luarnya, tetapi sebelah dalamnya penuh rampasan dan kerakusan. Hai orang-orang Farisi yang buta, bersihkanlah dahulu sebelah dalam cawan itu, maka sebelah luarnya juga akan bersih.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
   
Renungan   

     

Dalam hal menjalankan kewajiban agama, kita ingin tahu kapan hari-hari wajib, kapan hari-hari puasa dan apa yang harus dimakan dan tidak dan seberapa banyak atau sedikit yang bisa kita makan. Pengamatan religius ini penting sebagai ekspresi iman kita, dan kita harus tahu apakah kita telah melakukan tugas agama yang dituntut dari kita. Yang juga penting adalah kewajiban agama yang tidak bisa diukur atau yang tidak bisa dijabarkan secara langsung. Dan inilah yang Yesus tunjukkan dalam perikop Injil hari ini - keadilan, belas kasihan dan iman yang baik. Dan saat itulah menjadi murid Yesus menjadi agak sulit. Karena tidak ada ukuran untuk keadilan ketika itu dipahami sebagai toleransi penuh kasih kepada mereka yang telah melakukan kesalahan pada kita. Tidak ada ukuran untuk belas kasihan jika itu dipahami sebagai tindakan kebaikan kepada mereka yang membuat kesalahan. Dan tidak ada ukuran untuk kesetiaan dalam hal menepati janji dan kesetiaan kita kepada orang lain. Di mana surat hukum berakhir, semangat pemuridan dimulai. Marilah kita perhatikan apa yang Gereja ajarkan namun semoga kita juga memiliki semangat dalam mengikuti Yesus - keadilan, belas kasihan dan kesetiaan.
 
  
 
Doa Malam
 
Ya Tuhan, Sabda-Mu hari ini mengingatkan aku untuk mau bersikap adil dan berbelas kasih kepada sesama. Namun ampunilah aku yang terkadang kurang sabar dan menuntut orang lain supaya mengikuti kemauanku sendiri. Tuhan, kasihanilah aku orang berdosa ini. Amin.
 
 
RENUNGAN PAGI

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2023 -

Privacy Policy