Paus Fransiskus: 'Kasih Kristen bukanlah filantropi sederhana'

Kota Vatikan, 23 Agustus 2020 / 06:30 MT (CNA) .- Amal Kristen lebih dari sekedar filantropi sederhana, kata Paus Fransiskus dalam pidato Angelusnya hari Minggu.

Berbicara dari jendela yang menghadap ke Lapangan Santo Petrus pada 23 Agustus, paus berkata: “Derma Kristiani bukanlah filantropi sederhana tetapi, di satu sisi, melihat orang lain melalui mata Yesus sendiri dan, di sisi lain, melihat Yesus di hadapan orang miskin. "

Dalam pidatonya, paus merefleksikan pembacaan Injil hari itu (Matius 16: 13-20), di mana Petrus menyatakan imannya kepada Yesus sebagai Mesias dan Putra Allah.

Pengakuan Rasul diprovokasi oleh Yesus sendiri, yang ingin memimpin murid-Nya untuk mengambil langkah yang menentukan dalam hubungan mereka dengan-Nya. Memang, keseluruhan perjalanan Yesus dengan mereka yang mengikuti-Nya, terutama dengan Dua Belas, adalah salah satu mendidik iman mereka,” katanya, menurut terjemahan bahasa Inggris tidak resmi yang disediakan oleh kantor pers Takhta Suci.

Paus mengatakan bahwa Yesus mengajukan dua pertanyaan untuk mendidik para murid: "Kata orang, siapa Anak Manusia itu?" (ayat 13) dan "Menurut kamu, siapakah Aku?" (ayat 15).

Paus menyarankan bahwa, dalam menjawab pertanyaan pertama, para rasul tampaknya berlomba-lomba melaporkan pendapat yang berbeda, mungkin berbagi pandangan bahwa Yesus dari Nazaret pada dasarnya adalah seorang nabi.

Ketika Yesus mengajukan pertanyaan kedua kepada mereka, tampaknya ada "saat hening", kata paus, "karena setiap orang yang hadir dipanggil untuk mempertaruhkan diri, mewujudkan alasan mengapa mereka mengikuti Yesus."

Dia melanjutkan: “Simon melepaskan mereka dari kesulitan dengan menyatakan secara terus terang, 'Engkau adalah Mesias, Putra Allah yang hidup' (ayat 16). Jawaban ini, begitu lengkap dan mencerahkan, tidak datang dari dorongan hatinya sendiri, betapapun dermawannya - Petrus murah hati - tetapi lebih merupakan buah dari anugerah khusus dari Bapa surgawi. Sungguh, Yesus sendiri berkata,  “Berbahagialah engkau, Simon bin Yunus, sebab bukan manusia yang menyatakan itu kepadamu, melainkan Bapa-Ku yang di surga. (ayat 17). "

“Percaya pada Yesus adalah anugerah Bapa. Mengatakan bahwa Yesus adalah Putra dari Allah yang hidup, yang adalah Penebus, adalah rahmat yang harus kita minta: 'Bapa, berikan aku rahmat karena percaya Yesus.' ”

Paus mencatat bahwa Yesus menanggapi Simon dengan menyatakan: "Engkaulah Petrus, dan di atas batu karang ini akan Kudirikan Gereja-Ku, dan alam maut tidak akan menguasainya." (ayat 18).

Dia berkata: "Dengan penegasan ini, Yesus membuat Simon sadar akan arti dari nama baru yang telah Dia berikan kepadanya, 'Petrus': iman yang baru saja dia tunjukkan adalah 'batu' yang tak tergoyahkan di mana Anak Allah ingin membangunnya. Gereja, yaitu Komunitas (red-persekutuan umat beriman.) "

Dan Gereja selalu maju di atas dasar iman Petrus, iman yang Yesus akui [dalam Petrus] dan yang menjadikannya kepala Gereja. ”

Paus berkata bahwa dalam pembacaan Injil hari ini kita mendengar Yesus mengajukan pertanyaan yang sama kepada kita masing-masing: "Dan kamu, menurut kamu, siapakah Aku?"

Kita harus menanggapi bukan dengan "jawaban teoretis, tetapi yang melibatkan iman," jelasnya, mendengarkan "suara Bapa dan kesesuaiannya dengan apa yang terus diwartakan oleh Gereja, yang berkumpul di sekitar Petrus,".

Dia menambahkan: “Ini adalah masalah memahami siapa Kristus bagi kita: jika Dia adalah pusat kehidupan kita, jika Dia adalah tujuan dari komitmen kita di Gereja, komitmen kita dalam masyarakat.”

Dia kemudian memberikan catatan kehati-hatian.

“Tetapi berhati-hatilah,”
katanya, “adalah sangat diperlukan dan patut dipuji bahwa reksa pastoral komunitas kita terbuka terhadap berbagai bentuk kemiskinan dan krisis, yang ada di mana-mana. Kasih selalu merupakan jalan tertinggi dari perjalanan iman, kesempurnaan iman. Tapi itu perlu agar karya solidaritas, karya amal yang kita lakukan, tidak mengalihkan kita dari kontak dengan Tuhan Yesus. "

Setelah membacakan Angelus, paus mencatat bahwa 22 Agustus menandai Hari Internasional Memperingati Korban Tindakan Kekerasan Berdasarkan Agama atau Kepercayaan, yang dilembagakan oleh Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2019.

Dia berkata: “Marilah kita berdoa untuk ini, saudara dan saudari kita, dan marilah kita juga mendukung dengan doa dan solidaritas kita mereka, dan ada banyak, yang saat ini dianiaya karena iman dan agamanya.”
  
Paus mengamati bahwa 24 Agustus menandai peringatan 10 tahun pembantaian 72 migran oleh kartel narkoba di kotamadya San Fernando, di negara bagian Tamaulipas, Meksiko.

“Mereka adalah orang-orang dari berbagai negara yang mencari kehidupan yang lebih baik. Saya menyampaikan solidaritas saya kepada keluarga para korban yang saat ini masih menuntut kebenaran dan keadilan terkait peristiwa tersebut. Tuhan akan meminta pertanggungjawaban kita atas semua migran yang telah jatuh dalam perjalanan harapan mereka. Mereka korban budaya buang, ”ujarnya.

Paus juga mengenang bahwa 24 Agustus adalah peringatan keempat gempa bumi yang melanda Italia tengah, menewaskan 299 orang.

Dia berkata: “Saya memperbaharui doa saya untuk keluarga dan komunitas yang mengalami kerusakan paling parah agar mereka dapat terus maju dalam solidaritas dan harapan, dan saya berharap rekonstruksi dapat dipercepat sehingga orang-orang dapat kembali untuk hidup tenang di wilayah yang indah ini. dari Bukit Apennine. ”

Dia mengungkapkan solidaritasnya dengan umat Katolik di Cabo Delgado, provinsi paling utara Mozambik, yang telah mengalami kekerasan hebat di tangan kaum Islamis.

Paus membuat panggilan telepon yang tidak terduga minggu lalu ke Uskup Pemba Uskup Luiz Fernando Lisboa setempat, yang telah berbicara tentang serangan yang telah menyebabkan lebih dari 200.000 orang mengungsi.

Paus Fransiskus kemudian menyambut para peziarah yang berkumpul di Lapangan Santo Petrus - baik yang berasal dari Roma maupun di tempat lain di Italia. Peziarah berdiri terpisah untuk mencegah penyebaran virus corona.

Dia memilih sekelompok peziarah muda yang mengenakan kaos kuning dari paroki Cernusco sul Naviglio di Italia utara. Dia memberi selamat kepada mereka karena bersepeda dari Siena ke Roma di sepanjang rute ziarah kuno Via Francigena.

Paus juga menyapa keluarga dari Carobbio degli Angeli, sebuah comune di provinsi Bergamo di wilayah Lombardy Italia utara, yang telah melakukan ziarah ke Roma untuk mengenang para korban virus corona.

Lombardy adalah salah satu pusat penyebaran COVID-19 di Italia, yang telah merenggut 35.430 nyawa pada 23 Agustus, menurut Pusat Sumber Daya Coronavirus Johns Hopkins.

Paus mendesak orang-orang untuk tidak melupakan mereka yang terkena pandemi.

Pagi ini saya mendengar kesaksian dari sebuah keluarga yang kehilangan kakek-nenek mereka tanpa akan mengucapkan selamat tinggal kepada mereka, di hari yang sama. Begitu banyak penderitaan, begitu banyak orang yang kehilangan nyawa, korban penyakit ini; dan begitu banyak sukarelawan, dokter, perawat, suster, imam, yang juga kehilangan nyawa. Mari kita kenang keluarga yang menderita karena ini,” katanya.

Mengakhiri refleksi Angelusnya, Paus Fransiskus berdoa: “Semoga Maria Yang Terberkati karena dia percaya, menjadi pembimbing dan teladan kita di jalan iman di dalam Kristus, dan membuat kita sadar bahwa percaya kepada-Nya memberi makna penuh bagi kasih kita dan semua. keberadaan kita. "