Selasa, 04 Agustus 2020 Peringatan Wajib St. Yohanes Maria Vianney, Imam

Selasa, 04 Agustus 2020
Peringatan Wajib St. Yohanes Maria Vianney, Imam

“Di dalam doa yang dilakukan dengan baik, semua kesulitan lenyap, seperti salju di bawah sinar matahari” (St. Yohanes Maria Vianney)

Antifon Pembuka (Mzm 132 (131):9)

Semoga imam-Mu berpakaian kesucian, dan umat-Mu bersorak kegirangan.

Your priests, O Lord, shall be clothed with justice; your holy ones shall ring out their joy


Doa Pembuka


Allah Bapa Yang Mahakuasa dan penuh belaskasih, Engkau sudah memasyhurkan Santo Yohanes Maria, karena kegiatannya sebagai pastor di Ars. Semoga berkat doa dan teladannya kami berusaha membawa sesama kepada cinta kasih Kristus dan dapat memperoleh kemuliaan abadi bersama mereka. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

 
Bacaan dari Kitab Yeremia (30:1-2.12-15.18-22) 
 
"Karena kesalahan dan dosamu sangat banyak, maka Aku telah memukul engkau. Tetapi Aku akan memulihkan kemah Yakub." 

Tuhan bersabda kepada Yeremia demikian, “Beginilah sabda Tuhan, Allah Israel, ‘Tulislah segala perkataan yang telah Kusabdakan kepadamu dalam sebuah kitab’.” Beginilah sabda Tuhan tentang Israel, “Penyakitmu sangat parah, lukamu tak tersembuhkan! Tiada orang yang membela hakmu, tiada obat untuk bisulmu, tiada kesembuhan lagi. Sungguh, Aku telah memukul engkau dengan pukulan musuh, dan dengan hajaran yang bengis, karena kesalahanmu banyak dan besarlah jumlah dosamu! Mengapa engkau berteriak karena penyakitmu? Mengapa engkau mengaduh karena kepedihanmu sangat payah? Karena kesalahanmu banyak, dan dosamu besar jumlahnya, maka Aku telah melakukan semuanya ini kepadamu.” Dan beginilah sabda Tuhan selanjutnya, “Sesungguhnya, Aku akan memulihkan keadaan kemah-kemah Yakub, dan akan mengaasihani tempat-tempat tinggalnya. Kota itu akan dibangun kembali di atas reruntuhannya, dan purinya akan berdiri di tempatnya yang asli. Nyanyian syukur akan terdengar dari antara mereka, juga suara orang yang bersukaria. Aku akan membuat mereka berlipatganda, dan mereka tidak akan berkurang lagi. Aku akan membuat mereka dipermuliakan, dan mereka tidak akan dihina lagi. Anak-anak mereka akan menjadi seperti dahulu kala, dan perkumpulan mereka akan tinggal tetap di hadapan-Ku. Aku akan menghukum semua orang yang menindas mereka. Orang yang memerintah atas mereka akan tampil dari antara mereka sendiri. Dan orang yang berkuasa atas mereka akan bangkit dari tengah-tengah mereka. Aku akan membuat dia maju dan mendekat kepada-Ku. Sebab siapakah yang berani mempertaruhkan nyawanya untuk mendekat kepada-Ku?” demikianlah firman Tuhan. Maka kamu akan menjadi umat-Ku, dan Aku akan menjadi Allahmu.”
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah

Mazmur Tanggapan 
Ref. Tuhan akan membangun Sion dan menampakkan diri dalam kemuliaan.
Ayat. (Mzm 102:16-18.19-21.29.22-23)
1. Maka bangsa-bangsa menjadi takut akan nama Tuhan, dan semua raja bumi menyegani kemuliaan-Mu, bila Engkau sudah membangun Sion, dan menampakkan diri dalam kemuliaan-Mu; bila Engkau mendengarkan doa orang-orang papa, dan tidak memandang hina doa mereka.
2. Biarlah hal ini dituliskan bagi angkatan yang kemudian, dan bangsa yang diciptakan nanti akan memuji-muji Tuhan, sebab Ia telah memandang dari tempat-Nya yang kudus, Tuhan memandang dari surga ke bumi, untuk mendengarkan keluhan orang tahanan, dan membebaskan orang-orang yang ditentukan harus mati.
3. Anak hamba-hamba-Mu akan diam dengan tenteram dan anak cucu mereka akan tetap ada di hadapan-Mu. Supaya nama Tuhan diceritakan di Sion, dan Dia dipuji-puji di Yerusalem apabila para bangsa berkumpul bersama-sama dan kerajaan-kerajaan berhimpun untuk beribadah kepada Tuhan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Rabi, Engkau Anak Allah, Engkaulah raja Israel. Alleluya.
    
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (15:1-2, 10-14)
 
"Tuhan, suruhlah aku datang kepada-Mu dengan berjalan di atas air." 
   
Sekali peristiwa datanglah kepada Yesus beberapa orang Farisi dan ahli Taurat dari Yerusalem. Mereka berkata, “Mengapa murid-murid-Mu melanggar adat istiadat nenek moyang? Mereka tidak membasuh tangan sebelum makan.” Yesus lalu memanggil orang banyak dan berkata kepada mereka, “Dengarkan dan camkanlah, bukan yang masuk ke dalam mulut yang menajiskan orang, melainkan yang keluar dari mulut, itulah yang menajiskan orang.” Maka datanglah para murid dan bertanya kepada Yesus, “Tahukah Engkau bahwa perkataan-Mu itu telah menjadi batu sandungan bagi orang Farisi?” Tetapi Yesus menjawab, “Setiap tanaman yang tidak ditanam oleh Bapa-Ku yang di surga, akan dicabut sampai akar-akarnya. Biarkanlah mereka itu. Mereka itu orang buta yang menuntun orang buta. Jika orang buta menuntun orang buta, pasti keduanya jatuh ke dalam lubang.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus
 
Renungan

 

Selalu penting untuk berhati-hati setiap kali kita menuliskan sesuatu. Itu karena kata yang tertulis tidak dapat diubah, dan dapat memiliki efek jangka panjang, jika bukan efek yang bertahan lama. Terutama saat menulis tentang Tuhan. Terlebih lagi, kehati-hatian harus dilakukan. Namun Allah Sendiri tampaknya tidak menahan sentimen ketika Dia mengatakan kepada nabi Yeremia untuk menuliskan kata-katanya, seperti yang kita dengar pada bacaan pertama. Sebanyak Allah membiarkan umat-Nya dihukum oleh musuh-musuh mereka karena dosa-dosa dan perselingkuhan mereka, Allah juga ada di sana untuk menyembuhkan dan memulihkan umat-Nya. Jadi, sebanyak umat-Nya berpaling dari Tuhan, Dia masih menepati janji-Nya - Engkau akan menjadi umat-Ku dan Aku akan menjadi Allahmu.

Dan Yesus menguatkan janji itu dengan mengatakan kepada para murid-Nya - Keberanian, inilah aku! Jangan takut. Jadi, apakah kita sedang berjalan tinggi di bawah sinar matahari kepercayaan atau berputar-putar dalam perairan yang gelap mari kita mengingat tiga kata Petrus: Tuhan! Selamatkan aku! Ya, tiga kata sederhana itu pasti akan membawa keselamatan dan kesembuhan bagi kita.
(RENUNGAN PAGI)
 
    
 
Santo Yohanes Maria Vianney
  
Yohanes Maria Vianney lahir di Lyon, Perancis pada 8 Mei 1786. Ia berasal dari keluarga petani. Ketika dia berusia 18 tahun, dia minta kepada ayahnya agar diizinkan menjadi seorang imam. Tetapi, ayahnya tidak mengizinkannya. Baru setelah berusia 20 tahun sang ayah mengizinkannya untuk masuk seminari. 
 
Kesulitan terbesar yang dialaminya adalah belajar. Dia tidak pernah berhasil dengan baik meskipun dia sudah berusaha dengan tekun. Hal ini juga dialaminya ketika dia sedang menghadapi ujian. Dia tahu apa yang seharusnya dia jawab, hanya saja dia kesulitan ketika menerjemahkannya ke dalam bahasa Latin yang rumit. Pendidikan imamatnya sangat lambat, namun akhirnya dia menerima Sakramen Imamat berkat kesucian dan keteguhan hatinya, pada 12 Agustus 1815. 
 
 Setelah menjadi imam ia tidak diperkenankan untuk mendengarkan pengakuan karena dianggap kurang pandai. Ia menetap di Ars selama 40 tahun hingga akhir hidupnya pada 4 Agustus 1859, dalam usia 73 tahun. Pada 3 Oktober 1874 Paus Pius IX menggelarinya sebagai Venerabilis. Kemudian ia dibeatifikasi oleh Paus Pius X pada 8 Januari 1905 dan dikanonisasi pada 31 Mei 1925 oleh Paus Pius XI. Peringatannya dirayakan setiap tanggal 4 Agustus. 
 
Refleksi: "Segala pekerjaan baik digabung menjadi satu masih tidak sebanding nilainya dengan Kurban Kudus Misa, sebab segala pekerjaan baik itu adalah karya manusia, sementara Misa Kudus adalah karya Allah." (St. Yohanes Maria Vianney)  (RUAH, dari beberapa sumber)
    
Antifon Komuni (Bdk. Mat 24:46-47)

Berbahagialah hamba, yang didapati tuannya melakukan tugasnya itu, ketika tuannya itu datang. Amin Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya tuannya itu akan mengangkat dia menjadi pengawas segala miliknya.

Blessed is the servant whom the Lord finds watching when he comes. Amen I say to you: He will put that servant in charge of all his property