Minggu, 17 Januari 2021 Hari Minggu Biasa II

Minggu, 17 Januari 2021
Hari Minggu Biasa II
  
Amanat misi. "Kepada para bangsa Gereja diutus oleh Allah untuk menjadi 'Sakramen universal keselamatan'. Untuk memenuhi tuntutan-tuntutan hakiki sifat katoliknya, menaati perintah Pendirinya, Gereja sungguh-sungguh berusaha mewartakan Injil kepada semua orang" (AG 1): "Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman" (Mat 28:19-20). (Katekismus Gereja Katolik, 849)

  
Antifon Pembuka (Mzm 66:4)
 
Seluruh bumi hendaknya menyembah Dikau, ya Allah, dan bermazmur bagi-Mu, meluhurkan nama-Mu, ya Allah Mahatinggi.
 
All the earth shall bow down before you, O God, and shall sing to you, shall sing to your name, O Most High!
 
Omnis terra adoret te, Deus, et psallat tibi: psalmum dicat nomini tuo, Altissime.
 

Doa Pembuka


Ya Allah, melalui Yesus Kristus, Putra-Mu, Engkau hadir di tengah-tengah kami. Kami mohon, gerakkanlah kami untuk dengan setia mengikuti Dia, tinggal bersama-Nya, mendengarkan Sabda-Nya dan melaksanakan kehendak-Nya. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
  
Bacaan dari Kitab Pertama Samuel (1Sam 3:3b-10.19)
   
 
"Bersabdalah, ya Tuhan, hamba-Mu mendengarkan."
  
Pada hari itu Samuel telah tidur di dalam Bait Suci Tuhan, tempat tabut Allah. Lalu Tuhan memanggil, “Samuel! Samuel!” Samuel menjawab, “Ya, Bapa.” Lalu berlarilah ia kepada Eli, dan berkata, “Ya Bapa, bukankah Bapa memanggil aku?” Tetapi Eli berkata, “Aku tidak memanggil; tidurlah kembali.” Samuel pergi dan tidur lagi. Dan Tuhan memanggil Samuel sekali lagi. Samuel pun bangun, lalu pergi mendapatkan Eli serta berkata, “Ya, Bapa, bukankah Bapa memanggil aku?” Tetapi Eli berkata, “Aku tidak memanggil, anakku. Tidurlah kembali.” Waktu itu Samuel belum mengenal Tuhan. Firman Tuhan belum pernah dinyatakan kepadanya. Dan Tuhan memanggil Samuel sekali lagi, untuk ketiga kalinya. Samuel pun bangun, lalu pergi mendapatkan Eli serta berkata, “Ya Bapa, bukankah Bapa memanggil aku?” Lalu mengertilah Eli, bahwa Tuhanlah yang memanggil anak itu. Sebab itu berkatalah Eli kepada Samuel, “Pergilah tidur, dan apabila engkau dipanggil lagi, katakanlah: Bersabdalah, ya Tuhan, hamba-Mu mendengarkan.” Maka pergilah Samuel, dan tidurlah ia di tempat tidurnya. Lalu datanglah Tuhan, berdiri di sana, dan memanggil seperti yang sudah-sudah, “Samuel! Samuel!” Dan Samuel menjawab, “Bersabdalah, ya Tuhan, hamba-Mu mendengarkan.” Samuel makin bertambah besar, dan Tuhan menyertai dia. Tidak ada satu pun dari firman Tuhan itu yang dibiarkan-Nya gugur.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = f, 4/4, PS 850
Ref. Ya Tuhan aku datang melakukan kehendak-Mu.
Ayat. (Mzm 40.2.4ab.7-8a.8b-9.10)
1. Aku sangat menanti-nantikan Tuhan; lalu Ia menjengukku dan mendengar teriakku minta tolong. Ia memberikan nyanyian baru dalam mulutku untuk memuji Allah kita.
2. Kurban dan persembahan tidak Kauinginkan, tetapi Engkau telah membuka telingaku; kurban bakar dan kurban silih tidak Engkau tuntut. Lalu aku berkata, "Lihatlah Tuhan, aku datang!"
3. Dalam gulungan kitab ada tertulis tentang aku. Aku senang melakukan kehendak-Mu, ya Allahku; Taurat-Mu ada di dalam dadaku.
4. Aku mengabarkan keadilan di tengah jemaat yang besar, bibirku tidak kutahan terkatup; Engkau tahu itu, ya Tuhan.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1Kor 6:13c-15a.17-20)
  
"Tubuhmu adalah bait Roh Kudus."
    
Saudara-saudara, tubuh bukanlah untuk percabulan, melainkan untuk Tuhan, dan Tuhan untuk tubuh. Allah yang membangkitkan Tuhan Yesus akan membangkitkan kita juga oleh kuasa-Nya. Tidak tahukah kamu, bahwa tubuhmu adalah anggota Kristus? Siapa yang mengikatkan dirinya pada Tuhan, menjadi satu roh dengan Dia. Jauhkanlah dirimu dari percabulan! Setiap dosa lain yang dilakukan manusia, terjadi di luar dirinya. Tetapi orang yang melakukan percabulan berdosa terhadap dirinya sendiri. Atau tidak tahukah kamu bahwa tubuhmu adalah bait Roh Kudus yang diam di dalam kamu, yaitu Roh Kudus yang kamu peroleh dari Allah, dan bahwa kamu bukan milik kamu sendiri? Sebab kamu telah dibeli, dan harganya telah dibayar lunas! Karena itu muliakanlah Allah dengan tubuhmu!
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Bait Pengantar Injil, do = f, 4/4, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Yoh 1:14:12b)
Kami telah menemukan Mesias, yaitu Kristus. Ia mendatangkan kasih karunia dan kebenaran.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (1:35-42)
  
"Mereka datang dan melihat di mana Yesus tinggal, dan hari itu mereka tinggal bersama-sama dengan Dia."
  
Sekali peristiwa Yohanes berdiri di tempat ia membaptis orang di Sungai Yordan bersama dengan dua orang muridnya. Ketika melihat Yesus lewat, Yohanes berkata, “Lihatlah Anak domba Allah!” Mendengar apa yang dikatakan Yohanes, kedua murid itu pergi mengikuti Yesus. Tetapi Yesus menoleh ke belakang. Melihat bahwa mereka mengikuti Dia, Yesus lalu berkata kepada mereka, “Apakah yang kamu cari?” Kata mereka kepada-Nya, “Rabi (artinya: Guru), di manakah Engkau tinggal?” Yesus berkata kepada mereka, “Marilah, dan kamu akan melihatnya.” Mereka pun datang, dan melihat di mana Yesus tinggal, dan hari itu mereka tinggal bersama-sama dengan Dia. Waktu itu kira-kira pukul empat. Salah seorang dari kedua murid yang mendengar perkataan Yohanes lalu mengikut Yesus adalah Andreas, saudara Simon Petrus. Andreas mula-mula bertemu dengan Simon, saudaranya, dan ia berkata kepadanya, “Kami telah menemukan Mesias (artinya: Kristus).” Lalu Andreas membawa Simon kepada Yesus. Yesus memandang dia dan berkata, “Engkau Simon, anak Yohanes, engkau akan dinamakan Kefas (artinya: Petrus).”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
Renungan
   
  Antara penglihatan dan suara, sulit untuk mengatakan mana yang memiliki keuntungan lebih menarik.

Sebelum era televisi, ketika radio menguasai gelombang udara, mendengarkan berarti memahami. Tapi dengan televisi, melihat berarti percaya.

Tetap saja, mendengar itu penting. Cobalah untuk menonton film tanpa audio, atau dengan audio yang jelek, dan itu bisa sangat membuat frustrasi.

Dan bisa juga membuat frustasi bagi orang yang mengalami gangguan pendengaran atau orang tuli. Meskipun orang yang buta atau tunanetra mudah terlihat, orang yang tuli atau tuli terlihat biasa seperti yang lainnya.

Alat bantu dengar mungkin berguna tetapi tergantung situasi dan lingkungan sekitar.

Seorang pria lanjut usia memiliki masalah pendengaran yang serius selama bertahun-tahun. Akhirnya dia pergi ke dokter dan kemudian dokter memasangkan alat bantu dengar yang baru dan menyuruhnya kembali sebulan kemudian.

Sebulan berlalu dan orang tua itu kembali ke dokter dan dokter bertanya tentang alat bantu pendengarannya.

Orang tua itu berkata bahwa itu bekerja dengan sangat baik. Dan dokter berkata, "Oh, keluargamu pasti senang karena kamu bisa mendengar lagi."

Orang tua itu menjawab, "Oh, saya belum memberi tahu mereka. Saya hanya duduk-duduk dan mendengarkan percakapan mereka. Dan saya telah mengubah keinginan saya tiga kali. ”

Ya, hati-hatilah dengan apa yang kita katakan. Bahkan dinding pun memiliki telinga. Dan alat bantu dengar bisa membuat perbedaan!

Dalam bacaan pertama, Samuel muda mendengar sebuah suara dan dia mengira itu adalah Eli yang memanggilnya. Tetapi setelah ketiga kalinya, Eli mengerti bahwa itu adalah suara Tuhan yang memanggil Samuel dan dia mengajari Samuel bagaimana menanggapi: Bersabdalah ya Tuhan, hamba-Mu mendengarkan.

Dan dengan itu Samuel menjadi nabi Tuhan dan suara Tuhan sekarang terdengar melalui dia.

Di dalam Injil, ada suara nabi lain - Yohanes Pembaptis.mengatakan, "
“Lihatlah Anak domba Allah!” saat dia menunjukkan Yesus kepada murid-muridnya.

Mendengar ini, kedua murid itu mengikuti Yesus. Yesus berbalik, melihat mereka mengikuti dan bertanya, "Apa yang kamu cari?"

Jadi suara Tuhan yang kita dengar pada bacaan pertama memanggil kita, dan suara Yesus saat kita mendengar dalam Injil bertanya kepada kita, "Apa yang kamu cari?"

Ketika kita memikirkan tentang apa yang Yesus tanyakan kepada kita, ketika kita memikirkan tentang apa yang kita inginkan, ada sebuah artikel di Catholic News tentang 19 imam Katolik dan religius yang terbunuh di Aljazair antara 1993 dan 1996, selama konflik bersenjata yang menghancurkan Aljazair .

Di antara 19 adalah tujuh biksu Trappist Prancis yang diculik dari biara mereka di Tibhirine dan kemudian dibunuh oleh kelompok pemberontak ekstremis.

Kisah mereka dijadikan film berjudul "Of Gods and Men" Para biarawan dari biara Tibhirine tahu mereka dalam bahaya, dan akan dibunuh jika mereka tetap di Aljazair dan mereka punya pilihan untuk meninggalkan negara itu. Tetapi mereka berunding dan berdebat di antara mereka sendiri, berdoa dan mendengarkan suara Tuhan, dan mereka memilih untuk tinggal.

Pastor Christian de Cherge, kepala biara yang terbunuh, telah menulis dalam sebuah surat hampir tiga tahun sebelum kematiannya bahwa dia dan para bhikkhu lainnya akan dengan sukarela mempersembahkan diri mereka sebagai korban untuk rakyat Aljazair.

“Ketika saatnya tiba, saya ingin memiliki kejernihan yang memungkinkan saya untuk meminta pengampunan kepada Tuhan dan saudara-saudara saya dalam kemanusiaan, memaafkan dengan sepenuh hati, pada saat yang sama, siapapun pembunuh saya,”
dia menulis, "Semoga kita bisa bertemu lagi, pencuri yang bahagia, di surga, haruskah itu menyenangkan Tuhan."

Meskipun mereka kehilangan nyawa, kemartiran mereka mengajarkan kita sesuatu tentang mendengarkan suara Tuhan dalam menghadapi bahaya dan kematian.
 
Dengan Injil nilai-nilai kasih dan damai dan pengampunan, dengan doa dan Firman Tuhan, para biarawan itu mendengarkan suara Tuhan yang benar dan menjadi alat penghakiman-Nya saat yang perkasa dicampakkan dari takhta mereka dan yang rendah dibangkitkan.

Ya, kita harus mendengarkan suara dari satu Tuhan yang benar. Saat Yesus bertanya kepada kita apa yang kita cari, marilah kita meminta Yesus untuk memberi kita iman untuk percaya pada kebenaran-Nya, bahwa melalui doa dan ketekunan, dengan cinta dan pengampunan, kita akan mengalahkan kekuatan dan kekuatan dari dewa-dewa palsu itu dan membungkam ejekan mereka. .

Seperti Samuel, mari kita berkata, "Bersabdalah ya Tuhan, hamba-Mu mendengarkan." 
(RENUNGAN PAGI)
 
    
Antifon Komuni (Bdk. Mzm 23:5)
 
Engkau menyediakan hidangan di hadapanku, pialaku penuh melimpah.
 
Atau Kita telah mengenal dan telah percaya akan kasih Allah kepada kita. (1Yoh 4:16)