Paus Fransiskus berdoa untuk Indonesia setelah gempa mematikan

 

Credit photo: Vatican Media



Vatican City, 15 Jan 2021 / 06:19 MT (CNA) .- Paus Fransiskus mengirim telegram hari Jumat dengan ucapan belasungkawa untuk Indonesia, setelah gempa kuat menewaskan sedikitnya 67 orang di pulau Sulawesi.

Ratusan orang juga terluka dalam gempa berkekuatan 6,2 itu, menurut Jan Gelfand, ketua Federasi Palang Merah Internasional dan Bulan Sabit Merah di Indonesia.

Paus Fransiskus "sedih mengetahui kematian tragis dan kehancuran harta benda yang disebabkan oleh gempa bumi yang hebat di Indonesia."

Dalam sebuah telegram kepada nunsius apostolik di Indonesia, yang ditandatangani oleh Sekretaris Negara Kardinal Pietro Parolin, paus menyatakan "solidaritas yang sepenuh hati dengan semua yang terkena dampak bencana alam ini."

Fransiskus “berdoa untuk ketenangan orang yang meninggal, penyembuhan yang terluka dan penghiburan bagi semua yang berduka. Dengan cara tertentu, dia menawarkan dorongan kepada otoritas sipil dan mereka yang terlibat dalam upaya pencarian dan penyelamatan yang berkelanjutan," dalam surat itu.

Korban tewas diperkirakan akan meningkat, menurut tim pencarian dan penyelamatan lokal, yang mengatakan bahwa banyak orang masih terjebak di reruntuhan bangunan yang runtuh, CNN melaporkan.

Telegram itu diakhiri dengan seruan Paus tentang "berkat ilahi berupa kekuatan dan harapan."

Sulawesi, yang diatur oleh Indonesia, adalah salah satu dari empat Kepulauan Sunda Besar. Sisi barat dilanda gempa berkekuatan 6,2 pada pukul 1:28 pagi waktu setempat sekitar 3,7 mil timur laut kota Majene.

Delapan orang tewas dan sedikitnya 637 orang luka-luka di Majene. Tiga ratus rumah rusak dan 15.000 penduduk mengungsi, menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana Indonesia.

Daerah yang terdampak juga merupakan zona merah COVID-19, memicu kekhawatiran tentang penyebaran virus corona di tengah bencana.

 

Sumber: CNA