Minggu, 24 Januari 2021 Hari Minggu Biasa III (Hari Minggu Sabda Allah)


Minggu, 24 Januari 2021

Hari Minggu Biasa III (Hari Minggu Sabda Allah)
 
"Sesudah Yohanes ditangkap, datanglah Yesus ke Galilea memberitakan Injil Allah, katanya: 'Waktunya telah genap; Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil'" (Mrk 1:14-15). "Untuk memenuhi kehendak Bapa, Kristus meresmikan Kerajaan surga di dunia" (LG 3). Tetapi kehendak Bapa itulah "mengangkat manusia untuk ikut serta menghayati hidup ilahi" (LG 2). Ia melakukan itu, dengan mengumpulkan manusia-manusia di keliling Anak-Nya Yesus Kristus. Perhimpunan ini adalah Gereja; ia merupakan "benih serta awal Kerajaan Allah di dunia" (LG 5). -- Katekismus Gereja Katolik, 541
 
Antifon Pembuka (Mzm 96:1.6)

Nyanyikanlah nyanyian baru bagi Tuhan, bernyanyilah bagi Tuhan, hai seluruh bumi. Keagungan dan semarak ada di hadapan-Nya, kekuatan dan kehormatan ada di tempat kudus-Nya.
 
O sing a new song to the Lord; sing to the Lord, all the earth. In his presence are majesty and splendor, strength and honor in his holy place.
 
Doa Pembuka

Allah Bapa kami, melalui Yesus Kristus, Putra-Mu, Engkau telah memanggil kami untuk bertobat dan percaya kepada Injil. Kami mohon, berilah kami keberanian untuk menanggapi panggilan-Mu dan menempuh jalan yang ditunjukkan oleh Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Engkau dan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Bacaan dari Nubuat Yunus (3:1-5.10)
  
"Orang Niniwe berbalik dari tingkah lakunya yang jahat."
    
Untuk kedua kalinya Tuhan berfirman kepada Yunus, "Bangunlah, dan berangkatlah ke Niniwe, kota besar itu. Sampaikanlah kepadanya seruan yang Kufirmankan kepadamu." Maka bersiaplah Yunus, lalu pergi ke Niniwe, sesuai dengan firman Allah. Niniwe adalah sebuah kota yang mengagumkan besarnya, tiga hari perjalanan luasnya. Mulailah Yunus masuk ke dalam kota itu sehari perjalanan jauhnya, lalu berseru, "Empat puluh hari lagi Niniwe akan ditunggangbalikkan." Orang Niniwe percaya kepada Allah, lalu mereka mengumumkan puasa; baik orang dewasa maupun anak-anak mengenakan kain kabung. Ketika Allah melihat perbuatan mereka itu, yakni bagaimana mereka berbalik dari tingkah lakunya yang jahat, maka menyesallah Allah karena malapetaka yang telah dirancangkan-Nya terhadap mereka; dan Ia pun tidak jadi melakukannya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
       
Mazmur Tanggapan, mi = fis, 4/4, PS 845
Ref. Tuhan adalah kasih setia bagi orang yang berpegang pada perjanjian-Nya.
Ayat. (Mzm 25:4bc-5ab.6-7bc.8-9)
1. Beritahukanlah jalan-jalan-Mu kepadaku, ya Tuhan, tunjukkanlah lorong-lorong-Mu kepadaku. Bawalah aku berjalan dalam kebenaran-Mu dan ajarlah aku, sebab Engkaulah Allah yang menyelamatkan aku.
2. Ingatlah segala rahmat dan kasih setia-Mu, ya Tuhan, sebab semuanya itu sudah ada sejak purbakala. Ingatlah kepadaku sesuai dengan kasih setia-Mu, oleh karena kebaikan-Mu, ya Tuhan.
3. Tuhan itu baik dan benar, sebab itu Ia menunjukkan jalan kepada orang yang sesat. Ia membimbing orang yang rendah hati menurut hukum, dan Ia mengajarkan jalan-Nya kepada orang-orang yang rendah hati.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus (1Kor 7:29-31)
 
"Dunia seperti yang kita kenal sekarang ini akan berlalu."
     
Saudara-saudara, waktunya singkat! Sebab itu dalam waktu yang masih sisa ini mereka yang beristeri hendaknya berlaku seolah-olah tidak beristeri; orang-orang yang menangis seolah-olah tidak menangis; orang-orang yang bergembira seolah-olah tidak bergembira; dan orang-orang yang membeli seolah-olah tidak memiliki apa yang mereka beli. Pendeknya orang-orang yang mempergunakan barang-barang duniawi seolah-olah sama sekali tidak mempergunakannya. Sebab dunia seperti yang kita kenal sekarang ini akan berlalu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Bait Pengantar Injil, do = g , 4/4, PS 962
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mrk 1:15)
Kerajaan Allah sudah dekat. Percayalah kepada Injil!

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (1:14-20)
  
"Bertobatlah dan percayalah kepada Injil!"
  
Sesudah Yohanes Pembaptis ditangkap, datanglah Yesus ke Galilea, memberitakan Injil Allah. Yesus memberitakan, "Waktunya telah genap. Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil!" Ketika Yesus sedang berjalan menyusur Danau Galilea, Ia melihat Simon dan Andreas, saudara Simon. Mereka sedang menebarkan jala di danau, sebab mereka itu penjala ikan. Yesus berkata kepada mereka, "Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia." Mereka pun segera meninggalkan jalanya, dan mengikuti Yesus. Setelah Yesus meneruskan perjalanan-Nya sedikit lagi, dilihat-Nya Yakobus anak Zebedeus, dan Yohanes saudaranya, sedang membereskan jala di dalam perahu. Yesus segera memanggil mereka, dan mereka meninggalkan ayahnya, Zebedeus, di atas perahu bersama orang-orang upahannya. Lalu mereka mengikuti Yesus.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus

Renungan 
    
  Saat kita duduk untuk mendengarkan homili, beberapa dari kita mungkin secara kebiasaan atau naluriah melirik jam tangan kita. Bukannya kita ingin menghitung waktu homili untuk melihat berapa lama waktu yang dibutuhkan. (Pokoknya saya sudah mengatur waktunya - ini akan memakan waktu sekitar 7 menit)

Karena kebanyakan dari kita memakai jam tangan atau memiliki semacam arloji, itu hanya menunjukkan betapa pentingnya waktu bagi kita.

Lebih dari sekedar ingin mengetahui jam berapa hari ini, kita juga ingin mengetahui berapa banyak waktu yang kita miliki untuk janji temu selanjutnya, apakah kita akan tepat waktu atau tidak, dan seberapa banyak waktu yang kita miliki untuk hal-hal yang telah kita rencanakan. .

Tapi kita juga memahami waktu dalam arti yang lebih luas. Ada "pertama kali" yang menandai pengalaman baru atau pertemuan baru.
  
Ada “waktu berikutnya” di mana kita akan lebih siap dari apa yang telah kita pelajari sebelumnya. Ada “waktu terakhir” yang bisa berarti bagaimana kita selalu melakukan sesuatu di masa lalu, atau ketika kita ingin mengakhiri sesuatu.

Dan tentu saja ada istilah "tidak ada waktu" yang terkenal untuk menunjukkan betapa sibuknya kita. Namun sebenarnya itu hanyalah cara lain untuk mengatakan bahwa itu bukan prioritas kami sehingga kami tidak punya waktu untuk itu. Atau kita hanya tidak ingin melakukannya, jadi kita bilang kita tidak punya waktu.

Jika kita perhatikan pada bacaan pertama, itu dimulai dengan
Untuk kedua kalinya Tuhan berfirman kepada Yunus”. Jadi ini kedua kalinya Tuhan memanggil Yunus. Jadi apa yang terjadi pertama kali?

Sederhananya, pada awalnya, Yunus tidak punya waktu karena dia tidak ingin melakukan apa yang Tuhan inginkan darinya, karena itu tidak sesuai dengan keinginannya.

Tuhan menyuruhnya pergi ke timur ke Niniwe, dan dia pergi ke barat untuk berlayar. Tuhan menyuruhnya untuk berkhotbah, tapi dia pergi ke pantai. Dengan kata lain, Tuhan berkata "pergi" tapi dia berkata "tidak".

Kita mungkin pernah mendengar tentang kisah Yunus, bagaimana dia berlayar untuk melarikan diri dari Tuhan, tetapi badai meletus dan dia harus dilempar ke laut untuk memadamkan badai, dan ditelan oleh ikan besar, sering dikenal sebagai , seekor paus.

Tetapi bahkan ikan besar tidak tahan karena setelah tiga hari di dalam perutnya, ia melemparkannya ke pantai. Mungkin itu pertama dan terakhir kali Yunus ingin berada di dalam perut ikan besar.

Namun tiga hari di dalam perut ikan besar itu memiliki makna spiritual. Karena itu adalah waktu bagi Yunus untuk memikirkan banyak hal. Inti dari semua ini adalah Yunus dibawa ke kedalaman sehingga dia bisa bangkit kembali. Seolah-olah agar Yunus bergerak maju, dia harus masuk ke dalam.

Sesuatu dalam diri Yunus harus menyerah sebelum dia bisa menyerah. Pencerahan hanya bisa muncul setelah mengalami pemurnian. Dan pengalaman Yunus memang memberi pelajaran bagi kita.

Seperti Yunus, kita mungkin tidak memperhatikan pada awalnya; kita mungkin tidak menanggapi arahan Tuhan untuk kita. Tapi Tuhan masih memanggil kita untuk kedua kalinya, atau bahkan di waktu berikutnya.

Tetapi bacaan ke-2 juga memberi tahu kita bahwa waktu kita semakin singkat, dan bahwa waktu kita di dunia ini terus berjalan, perlahan tapi pasti.

Dan Yesus, di dalam Injil, akan mengumumkannya dengan lebih mendesak:
"Waktunya telah genap. Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil!" 
   
Dalam waktu apa pun dalam hidup kita, ada waktu yang ditentukan ketika Tuhan memanggil kita dan menunggu tanggapan kita.

Ketika waktu yang ditentukan tiba untuk Yunus, dia harus merespon. Ketika waktu yang ditentukan tiba untuk Simon dan Andreas, untuk Yakobus dan Yohanes, mereka juga menanggapi dan melakukan apa yang Tuhan inginkan dari mereka.

Mereka meninggalkan jala dan perahu mereka dan mengikuti Yesus, dan mereka hanya dapat mempercayai-Nya bahwa Dia mengetahui rencana-rencana yang Dia miliki untuk mereka, rencana untuk kebaikan mereka dan bukan untuk bencana, rencana untuk memberi mereka harapan dan masa depan. (lih Yeremia 29:11)

Melakukan apa yang mereka lakukan pasti akan membuat kita merasa tidak aman. Dan terkadang kita mungkin merasa seperti ditelan ikan besar dan dibiarkan berguling-guling dan berputar-putar dalam kegelapan perut dunia.

Di sinilah refleksi waktu dapat membantu dan itu diletakkan hanya dalam empat kata - Pertama, Berikutnya, Lalu, Terakhir.

Pertama: Tuhan membawaku pada ini. Kehendak Tuhan tidak akan pernah membawa saya ke tempat dimana kasih karunia Tuhan tidak akan melindungi saya. Dalam hal itu saya akan merasa damai.

Selanjutnya: Tuhan akan menjaga saya dalam kasih-Nya untuk berperilaku sebagai anak-Nya dalam pencobaan ini. Tuhan tidak akan pernah memberi kita lebih dari yang bisa kita terima. Dia akan membiarkan kita membungkuk, tetapi Dia tidak akan pernah membiarkan kita hancur.

Kemudian: Dia akan mengubah pencobaan menjadi berkat dan akan mengajari saya pelajaran yang Dia ingin saya pelajari. Tuhan tidak hanya ingin kita melewatinya; Dia ingin kita tumbuh melaluinya.

Terakhir: Dalam waktu baik Tuhan, Dia akan membawa saya keluar dan membiarkan saya bangkit dan bersinar. Kemudian kita menyadari bahwa agar cahaya bersinar terang, kegelapan harus ada.

Jadi hanya empat kata yang berhubungan dengan waktu - Pertama, Berikutnya, Lalu, Terakhir. Semoga kita tahu bahwa dari waktu ke waktu, apakah itu Pertama, Berikutnya, Kemudian atau Terakhir, semuanya ada dalam waktu yang ditentukan Tuhan.
(RENUNGAN PAGI)
  
Antifon Komuni

Tujukanlah pandanganmu kepada Tuhan maka wajahmu akan berseri-seri dan tidak akan malu tersipu-sipu.

Look toward the Lord and be radiant; let your faces not be ashamed. (Bdk. Mzm 34:6)

atau

Akulah terang dunia, Sabda Tuhan. Barangsiapa mengikuti Aku, ia tidak akan berjalan dalam kegelapan, melainkan ia akan mempunyai terang kehidupan.

I am the light of the world, says the Lord; whoever follows me will not walk in darkness, but will have the light of life. (Yoh 8:12)