Sabtu, 23 Januari 2021 Hari Biasa Pekan II


Sabtu, 23 Januari 2021

Hari Biasa Pekan II

Pujilah Tuhan, hai jiwaku; seluruh diriku, pujilah nama-Nya yang kudus (Mzm 103:1)

Antifon Pembuka (Mzm 47:8-9)

Allahlah Raja semesta alam, bermazmurlah penuh seni. Allah merajai segala bangsa, bersemayamlah di takhta kudus.

Doa Pembuka

Allah Bapa kami yang mahabaik, betapa indahnya hidup kami yang telah Kausucikan dengan darah-Mu yang kudus ya Yesus. Semoga dengan Roh Kudus, kami semakin mampu mempersembahkan seluruh hidup kami kepada-Mu. Sebab Dialah Tuhan pengantara kami. Amin.

Kristus sebagai imam agung datang untuk membawa kesejahteraan dan masa depan bagi umat-Nya. Hal itu terjadi dalam korban salib-Nya. Darah-Nya menyucikan hati nurani kita dari perbuatan yang sia-sia. Kita dijadikan layak untuk masuk dalam kemuliaan-Nya.

Pembacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (9:2-3.11-14)

"Kristus masuk ke dalam tempat kudus dengan membawa darah-Nya sendiri."

Saudara-saudara, dalam kemah suci, yaitu bagian yang paling depan dan di situ terdapat kaki dian dan meja dengan roti sajian. Bagian ini disebut tempat yang kudus. Di belakang tirai yang kedua terdapat suatu kemah lagi yang disebut tempat yang maha kudus. Tetapi Kristus telah datang sebagai Imam Besar untuk hal-hal yang baik yang akan datang: Ia telah melintasi kemah yang lebih besar dan yang lebih sempurna, yang bukan dibuat oleh tangan manusia, --artinya yang tidak termasuk ciptaan ini, -- dan Ia telah masuk satu kali untuk selama-lamanya ke dalam tempat yang kudus bukan dengan membawa darah domba jantan dan darah anak lembu, tetapi dengan membawa darah-Nya sendiri. Dan dengan itu Ia telah mendapat kelepasan yang kekal. Sebab, jika darah domba jantan dan darah lembu jantan dan percikan abu lembu muda menguduskan mereka yang najis, sehingga mereka disucikan secara lahiriah, betapa lebihnya darah Kristus, yang oleh Roh yang kekal telah mempersembahkan diri-Nya sendiri kepada Allah sebagai persembahan yang tak bercacat, akan menyucikan hati nurani kita dari perbuatan-perbuatan yang sia-sia, supaya kita dapat beribadah kepada Allah yang hidup.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 4/4, PS 825
Ref. Allah telah naik diiringi sorak-sorai, Tuhan mengangkasa diiringi bunyi sangkakala.
Ayat. (Mzm 47:2-3.6-7.8-9; R: 6)
1. Hai segala bangsa, bertepuktanganlah, elu-elukanlah Allah dengan sorak-sorai! Sebab Tuhan, Yang Mahatinggi, adalah dahsyat, Raja agung atas seluruh bumi.
2. Allah telah naik diiringi sorak-sorai, Tuhan mengangkasa diiringi bunyi sangkakala. Bermazmurlah bagi Allah, bermazmurlah! Kidungkan mazmur bagi Raja kita, kidungkan mazmur!
3. Sebab Allah adalah Raja seluruh bumi, bermazmurlah dengan lagu yang paling indah! Allah merajai segala bangsa, di atas takhta-Nya yang kudus Ia bersemayam.

Bait Pengantar Injil, do = a, 4/4, PS 962
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Kis 16:14b)
Bukalah hati kami, ya Allah, agar dapat memperhatikan sabda Anak-Mu.
      
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (3:20-21)

"Orang-orang mengatakan Yesus tidak waras lagi."

Sekali peristiwa Yesus bersama murid-murid-Nya masuk ke sebuah rumah. Maka datanglah orang banyak berkerumun pula, sehingga makanpun mereka tidak dapat. Waktu kaum keluarga-Nya mendengar hal itu, mereka datang hendak mengambil Dia, sebab kata mereka Ia tidak waras lagi.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan

Jika Anda memiliki anak sendiri, maka mari kita berspekulasi tentang skenario ini.

Katakanlah salah satu anak Anda memberi tahu Anda bahwa dia ingin pergi ke suatu negara yang kurang berkembang untuk melakukan pekerjaan misionaris dan membantu orang-orang meningkatkan kehidupan mereka dan untuk berbagi dengan mereka kasih Yesus.

Apa reaksi kita? Apapun reaksi kita, mereka pasti lebih dari campuran.

Kami mungkin mengajukan pertanyaan seperti: Mengapa Anda tidak dapat melakukan sesuatu yang lebih normal seperti kebanyakan orang? Apa untungnya? Bagaimana itu membantu masa depan Anda? Apa yang akan orang pikirkan?

Mungkin itu sebabnya keluarga Yesus khawatir tentang Dia dan berpikir bahwa Dia tidak berpikir benar.


Yesus dan pengikut-Nya memang kerap dipandang tidak waras karena terlalu banyak berpikir dan berbuat bagi orang lain, termasuk mereka yang dipandang musuh atau bukan kelompok-Nya; sementara ukuran umum dalam masyarakat, keluarga, dan kerabatlah yang mesti didahulukan dalam segala hal dengan segala biaya, yang memang menjadi sebab merajalelanya korupsi dan kebusukan.
  
  
Kita jadi tahu, kaum keluarga-Nya berniat menyelamatkan Kristus dari desakan orang-orang yang terus saja datang kepada-Nya karena melihat karya-Nya yang demikian hebat seakan-akan itu bukan diri-Nya sebagaimana yang dikenal oleh keluarga-Nya.
   
Dia membuang rasa aman dan rumah untuk menjadi pengkhotbah dalam perjalanan.

Dia menangguhkan keselamatan-Nya ketika Dia menghadapi para ahli Taurat dan orang Farisi.

Dia tidak peduli tentang apa yang akan orang katakan tentang teman-teman-Nya.

Mengikuti Yesus mengambil risiko. Kita mungkin harus membuang rasa aman dangkal kita, menggantung tindakan pencegahan keselamatan kita yang lemah dan menutup telinga terhadap kritik dan keputusasaan di sekitar kita.

Tetapi ketika orang lain berpikir bahwa kita sudah gila, atau mungkin ketika kita bertanya-tanya apakah diri kita sendiri sudah gila, maka Yesus akan datang dan memimpin kita.
   
Yesus konsisten bahwa Kerajaan Allahlah yang pertama-tama mesti dikedepankan. Kepentingan keluarga dan kerabat mendapat porsinya dalam kepentingan umum masyarakat.

RENUNGAN PAGI