Minggu, 31 Januari 2021 Hari Minggu Biasa IV

 


Minggu, 31 Januari 2021
Hari Minggu Biasa IV
 
Barangsiapa takut akan Tuhan tidak kuatir terhadap apapun, dan tidak menaruh ketakutan sebab Tuhanlah pengharapannya. (Sir 34:14)

 
Antifon Pembuka (Mzm 105:47)

Selamatkanlah kami, ya Tuhan Allah kami, dan kumpulkanlah kami dari antara bangsa-bangsa supaya kami bersyukur kepada nama-Mu yang kudus dan bermegah-megah dalam puji-pujian kepada-Mu.

Save us, O Lord our God! And gather us from the nations, to give thanks to your holy name, and make it our glory to praise you.

 
atau

Lætetur cor quærentium Dominum: quærite Dominum, et confirmamini: quærite faciem eius semper.
 

Doa Pembuka

 
Ya Allah, Engkau telah mengutus Yesus Kristus, Putra-Mu untuk mengajar kami. Semoga berkat pengajaran-Nya yang penuh kuasa, kami semakin terbuka dan memusatkan perhatian pada Sabda yang akan membawa pengudusan bagi hidup kami. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Bacaan dari Kitab Ulangan (18:15-20)
   
 
"Seorang nabi akan Kubangkitkan, Aku akan menaruh firman-Ku dalam mulutnya."
   
Sekali peristiwa berkatalah Musa kepada bangsanya, “Seorang nabi sama seperti aku akan dibangkitkan bagimu oleh Tuhan, Allahmu, dari tengah-tengahmu, dari antara saudara-saudaramu. Dialah yang harus kamu dengarkan. Di Gunung Horeb dulu, pada hari perkumpulan, kamu minta kepada Tuhan, Allahmu, dengan berkata: Aku tidak mau lagi mendengar suara Tuhan, Allahku, dan tidak mau lagi melihat api yang besar ini, supaya aku jangan mati! Lalu berkatalah Tuhan kepadaku: Apa yang dikatakan mereka itu baik. Aku akan membangkitkan bagi mereka seorang nabi seperti engkau dari antara saudara-saudara mereka sendiri. Aku akan menaruh firman-Ku dalam mulutnya, dan ia akan mengatakan kepada mereka segala yang Kuperintahkan kepadanya. Orang yang tidak mendengarkan firman-Ku yang akan diucapkan oleh nabi itu demi nama-Ku, dari padanya akan Kutuntut pertanggungjawaban. Tetapi seorang nabi yang berani mengucapkan demi nama-Ku perkataan yang tidak Kuperintahkan, atau yang berkata demi allah lain, nabi seperti itu harus mati.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Mazmur Tanggapan, mi = d, 4/4, PS 854
Ref. Singkirkanlah penghalang Sabda-Mu, cairkanlah hatiku yang beku, dan bimbinglah kami di jalan-Mu.
Ayat (Mzm 95:1-2.6-7.7-9)
1. Marilah kita bernyanyi-nyanyi bagi Tuhan, bersorak-sorai bagi Gunung Batu keselamatan kita. Biarlah kita menghadap wajah-Nya dengan lagu syukur bersorak-sorailah bagi-Nya dengan nyanyian mazmur.
2. Masuklah, mari kita sujud menyembah, berlutut di hadapan Tuhan yang menjadikan kita. Sebab Dialah Allah kita; kita ini umat gembalaan-Nya serta kawanan domba-Nya.
3. Pada hari ini, kalau kamu mendengar suara-Nya, janganlah bertegar hati seperti di Meriba, seperti waktu berada di Masa di padang gurun, ketika nenek moyangmu mencobai dan menguji Aku, padahal mereka melihat perbuatan-Ku.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (7:32-35)
  
"Anak-anak gadis memusatkan perhatiannya pada perkara Tuhan, supaya tubuh dan jiwa mereka kudus."
   
Saudara-saudara, aku, Paulus, ingin supaya kamu hidup tanpa kekuatiran. Orang yang tidak beristeri memusatkan perhatiannya pada perkara Tuhan, bagaimana supaya Tuhan berkenan kepadanya. Orang yang beristeri memusatkan perhatiannya pada perkara duniawi, bagaimana supaya ia dapat menyenangkan isterinya, dan dengan demikian perhatiannya terbagi-bagi. Perempuan yang tidak bersuami dan anak-anak gadis memusatkan perhatiannya pada perkara Tuhan, supaya tubuh dan jiwa mereka kudus. Tetapi perempuan yang bersuami memusatkan perhatiannya pada perkara duniawi, bagaimana supaya ia dapat menyenangkan suaminya. Semuanya ini kukatakan untuk kepentingan kamu sendiri; bukan untuk menghalang-halangi kamu dalam kebebasanmu, tetapi sebaliknya supaya kamu melakukan apa yang benar dan baik, dan melayani Tuhan tanpa gangguan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = d, 2/4, PS 961
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 4:16)
Bangsa yang diam dalam kegelapan, telah melihat terang besar, dan bagi yang diam di negeri yang dinaungi maut, telah terbit terang. Alleluya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (1:21-28)
 
"Yesus mengajar sebagai orang yang berkuasa."
  
Pada awal karya-Nya Yesus beserta murid-murid-Nya tiba di Kapernaum. Setelah hari Sabat mulai, Yesus masuk ke dalam rumah ibadat dan mengajar. Orang-orang takjub mendengar pengajaran-Nya, sebab Ia mengajar mereka sebagai orang yang berkuasa, tidak seperti ahli-ahli Taurat. Pada waktu itu, di dalam rumah ibadat itu ada seorang yang kerasukan roh jahat. Orang itu berteriak, “Apa urusan-Mu dengan kami, hai Yesus orang Nazaret? Engkau datang hendak membinasakan kami? Aku tahu siapa Engkau, yakni Yang Kudus dari Allah!” Tetapi Yesus menghardiknya, kata-Nya, “Diam, keluarlah dari padanya!” Roh jahat itu menggoncang-goncang orang itu, dan sambil menjerit dengan suara nyaring ia keluar dari padanya. Mereka semua takjub, sehingga mereka memperbincangkannya, katanya, “Apa ini? Suatu ajaran baru? Guru ini berkata-kata dengan kuasa. Roh-roh jahat pun Ia perintah, dan mereka taat kepada-Nya!” Lalu tersebarlah dengan cepat kabar tentang Yesus ke segala penjuru di seluruh daerah Galilea.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan
   
  Pada hari Sabat di sinagoga seperti yang kita dengar dalam Injil, orang-orang yang berkumpul di sana juga mengira bahwa itu hanyalah Sabat biasa.

Sampai Yesus datang dan mulai mengajar. Dan ajaran-Nya memberikan kesan yang dalam bagi mereka karena Dia mengajar dengan otoritas.

Dan bukan hanya itu, ketika muncul seseorang yang dirasuki roh najis dan menantang Yesus, Yesus mengusir roh najis itu dari orang itu.

Pastinya, bagi orang-orang yang berkumpul di sinagoga, itu adalah hari Sabat untuk diingat. Mereka heran dan bertanya-tanya apa artinya semua itu. Tapi itu juga membuat kesan yang mendalam bagi mereka.

Sekarang kembali kepada kita yang berkumpul di sini untuk Misa pada hari Minggu ini. Akankah ada sesuatu yang spektakuler yang terjadi? Akankah ada sesuatu yang akan membuat kita terkesan?

Nah, di tingkat permukaan, tidak mungkin. Kecuali jika paduan suara benar-benar menyanyi, atau para kolektan lupa berkeliling untuk mengumpulkan kolekte, atau AC rusak. Tapi tidak ada yang akan berteriak atau berteriak atau membuat keributan.

Jadi di tingkat permukaan, semua tampak normal dan terkendali. Tapi itu hanya di tingkat permukaan. Tetapi ada juga tingkat kesadaran spiritual yang perlu dipertimbangkan.

Dan di sinilah kita perlu diam. Kita perlu diam untuk mendengarkan. Bagaimanapun kata "diam" dan "dengarkan" terdiri dari huruf yang sama.

Kita perlu diam untuk mendengarkan doa dan Sabda Tuhan. Jika kita ditanya apa bacaan Kitab Suci hari Minggu lalu, kita mungkin akan memutar mata ke atas seolah-olah bacaan itu ada di langit-langit.

Dan jika kita ditanya apakah kita ingat salah satu doa yang diucapkan dalam Misa Minggu lalu, kita mungkin hanya akan ingat mengucapkan "Amin". Segala sesuatu yang lain tampaknya telah keluar di satu telinga dan keluar dari telinga lainnya oleh telinga lainnya.

Meskipun kita mungkin ingat hanya mengucapkan "Amin", namun satu kata itu adalah penegasan yang kuat. Maksud ya! Pasti!

Kita mengucapkannya di awal dan di akhir Misa. Kita mengucapkannya di akhir setiap doa. Secara keseluruhan kita mengucapkan "Amin" tidak kurang dari sepuluh kali dalam Misa.

Apa yang kita katakan adalah bahwa apa yang telah kita dengarkan dan apa yang telah kita doakan akan digenapi.
 
Jadi bagaimana itu terpenuhi bahkan ketika kita mendengarkan dan mengatakan "Amin" bahwa itu akan terjadi.
            

Banyak orang kurang punya telinga yang baik untuk mendengarkan. Banyak orang lebih suka mendengarkan diri mereka sendiri. 
 
 Mereka kurang suka mendengarkan nasihat-nasihat yang baik dari orang lain. Mereka merasa bahwa nasihat-nasihat orang lain itu hanyalah usaha untuk menguasai diri mereka. Benarkah demikian?

Untuk itu, kita perlu belajar mendengarkan dengan baik. 
 
 Artinya, kita ingin agar apa yang disampaikan kepada kita menjadi suatu masukan yang berguna bagi hidup kita. 
 
 Kita mau bersikap rendah hati, agar apa yang kita dengarkan itu membuahkan hasil bagi kehidupan kita. Kita bersyukur bahwa masih ada orang yang mau memberi nasihat yang baik bagi kita.

  Sebagai orang beriman, mendengarkan dengan baik setiap nasihat orang lain menjadi suatu keutamaan. 
 
  Artinya, dari sikap itu muncul suatu perjuangan untuk meneruskan kehidupan ini. Dengan sikap mendengarkan itu, kita mau melaksanakan tugas-tugas kita sebagai orang beriman. 
 
  Jadi mari kita diam. Marilah kita diam dan mendengarkan, agar Sabda Tuhan dan doa-doa kita dalam Misa membekas dalam diri kita seraya kita menunggu tanda-tanda dan keajaiban bahwa Tuhan akan bekerja untuk kita.  (RENUNGAN PAGI)

Antifon Komuni (Mzm 31:17-18)

Buatlah wajah-Mu bercahaya atas hamba-Mu. Selamatkanlah aku oleh kasih setia-Mu. Tuhan, janganlah membiarkan aku mendapat malu, sebab aku berseru kepada-Mu.

Let your face shine on your servant. Save me in your meciful love. O Lord, let me never be put to shame, for I call to you.

Illumina faciem tuam super servum tuum, et salvum me fac in tua misericordia: Domine, non confundar, quoniam invocavi te.