| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Orang Kudus hari ini: 01 Juni 2024 St. Yustinus, Martir

 
 
World History Archive / Aurimages
Hari ini, Gereja memperingati St. Yustinus, Martir. St Yustinus adalah teladan yang luar biasa bagi kita semua dalam bagaimana dia sepenuhnya mengabdikan hidupnya untuk melayani Tuhan dan dalam kegigihannya dalam menanggung semua tantangan dan penganiayaan yang dia hadapi, bahkan sampai saat kemartirannya, selalu penuh dengan penderitaan iman dan komitmen kepada Tuhan. St Yustinus adalah seorang pria Yunani yang beralih ke iman Katolik ketika dia bertemu dengan seorang lelaki tua, yang kemungkinan besar adalah seorang Katolik Suriah di tepi pantai, dan terlibat dengannya dalam dialog tentang Tuhan, meyakinkannya bahwa iman kepada Tuhan, para nabi-Nya dan utusan jauh lebih baik dan unggul daripada terlibat dalam kebijaksanaan dan perdebatan para filsuf, karena St. Yustinus sedang mencari makna hidup dan kebenaran saat itu. 
 
St Yustinus sang Martir adalah contoh cemerlang dari pemuridan Kristen dan dia menunjukkan kepada kita semua apa arti sesungguhnya dari berbuah dalam iman kita. Dia adalah seorang manusia brilian yang hidup di era Kekaisaran Romawi yang kafir, dan merupakan seorang filsuf kafir yang terkenal dan intelektual, yang sedang mencari makna hidup dan kebijaksanaan yang sebenarnya.

Namun, pada akhirnya, sebanyak apapun ilmu dan kebijaksanaan yang diperolehnya, ia tidak mampu memuaskan hasratnya dan kekosongan yang ia rasakan dalam pikiran dan hatinya. Sebaliknya, hal itu menuntunnya untuk berjumpa dengan Tuhan melalui iman Katolik, dan setelah berdiskusi dan berdebat tentang iman, dia akhirnya diyakinkan akan kebenaran dan kebijaksanaan iman Katolik.


Sejak saat itu, St Yustinus melayani banyak umat beriman, melalui kecerdasan, kebijaksanaan dan pengetahuannya yang luar biasa, menyebarkan iman ke banyak bagian Kekaisaran. Banyak jiwa diselamatkan karena karya dan ajarannya, dan dia tanpa kenal lelah mengerahkan upayanya untuk membawa kebenaran kepada lebih banyak orang. Namun, ia menghadapi banyak tantangan dan kesulitan, sampai-sampai ditangkap setelah salah satu filsuf pagan yang berdebat dengannya melaporkan dia ke pihak berwenang karena iman Kristennya.

Meskipun segala upaya dilakukan untuk mencoba membuat dia meninggalkan imannya kepada Tuhan, dan bahkan ketika kecerdasannya mengesankan banyak penyiksa dan sipir penjara, termasuk bahkan Kaisar Romawi, St. Yustinus tetap melekat kuat dan teguh pada imannya, dan tetap bertahan. mengabdikan diri sepenuhnya kepada Tuhan, memilih mati menjadi martir daripada meninggalkan Tuhan dan Tuannya. Ini, saudara-saudari dalam Kristus, adalah jenis iman dan dedikasi yang harus kita miliki masing-masing, yaitu iman yang berbuah dan hidup.

Oleh karena itu, marilah kita semua mengabdikan diri kita kembali kepada Tuhan, tidak hanya melalui ketaatan iman secara lahiriah, namun juga melalui kasih dan perhatian kita terhadap satu sama lain, menunjukkan kasih Kristiani yang sejati, bahkan kepada mereka yang menderita di sekitar kita. Melalui inilah kita semua menjalani kehidupan Kristiani yang sejati, dan dengan saling mengasihi kita juga mengasihi Tuhan, Allah kita. Dia sendiri menunjukkan kepada kita sebuah penglihatan tentang Penghakiman Terakhir dan berkata, bahwa apapun yang telah kita lakukan terhadap saudara kita yang paling hina, kita melakukannya untuk Tuhan. St. Yustinus menjadi martir di Roma sekitar tahun 165. Ia dihormati sebagai salah satu santo pelindung para filsuf.

Saudara dan saudari seiman dalam Kristus, marilah kita semua berpaling kepada Tuhan dengan segenap hati kita, dan memusatkan perhatian kita kepada-Nya mulai sekarang. Marilah kita semua menjadikan Tuhan sebagai pusat dan jantung kehidupan kita. Semoga Tuhan menyertai kita semua dalam perjalanan hidup ini, dan semoga Dia terus memberi kita kekuatan untuk menjalani hidup dengan setia hari demi hari. Amin.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati