| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Minggu, 02 Juni 2024 Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus

 
Minggu, 02 Juni 2024
Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus

Paskah Kristus mencakup bukan hanya sengsara dan wafat-Nya, melainkan juga kebangkitan-Nya. Ini dikumandangkan oleh aklamasi umat sesudah konsekrasi: "Kebangkitan-Mu kami muliakan." Kurban Ekaristi menghadirkan bukan saja misteri sengsara dan wafat Juruselamat, tetapi juga misteri kebangkitan-Nya, yang memahkotai pengorbanan-Nya. (Paus Yohanes Paulus II, Surat Ensiklik Ecclesia de Eucharistia, Ekaristi dan Hubungannya dengan Gereja, No. 14)


Antifon Pembuka (Bdk. Mzm 81:17)

Ia telah memberi mereka gandum yang terbaik. Ia telah mengenyangkan mereka dengan madu dari gunung batu.

He fed them with the finest wheat and satisfied them with honey from the rock.

atau
Antifon: Cibavit eos ex adipe frumenti, alleluia: et de petra, melle saturavit eos, alleluia, alleluia, alleluia.
Ayat Mazmur.
1. Exsultate Deo adiutori nostro: iubilate Deo Iacob. (Antifon)
2. Sumite psalmum, et date tympanum: psalterium iucundum cum cithara. (Antifon)
3. Ego enim sum Dominus Deus tuus, qui eduxi te de terra ægypti: dilata os tuum, et implebo illud. (Antifon)

Doa Pagi

Allah Bapa kami yang maha pengasih dan penyayang, Engkau tak henti-hentinya memperkuat Gereja dengan santapan tubuh dan darah Putra-Mu. Semoga kami selalu memperoleh kekuatan baru setiap kali kami menyambut Tubuh dan Darah Putra-Mu Yesus Kristus, Tuhan kami yang hidup dan bertakhta bersama Bapa dalam persatuan Roh Kudus, kini dan sepanjang segala masa. Amin.
 

 
 
 Bacaan dari Kitab Keluaran (24:3-8)   
 
"Inilah darah perjanjian yang diikat Allah dengan kamu."
   
Ketika Musa turun Gunung Sinai, dan memberitahukan kepada bangsa Israel segala firman dan peraturan Tuhan, maka seluruh bangsa itu menjawab serentak, “Segala firman yang telah diucapkan Tuhan itu, akan kami laksanakan!” Musa lalu menuliskan segala firman Tuhan itu. Keesokan harinya, pagi-pagi, didirikannya mezbah di kaki gunung itu, dengan dua belas tugu sesuai dengan kedua belas suku Israel. Kemudian disuruhnyalah orang-orang muda dari bangsa Israel mempersembahkan kurban bakaran dan menyembelih lembu-lembu jantan sebagai kurban keselamatan kepada Tuhan. Sesudah itu Musa mengambil sebagian dari darah itu, lalu ditaruhnya ke dalam pasu; sebagian lagi dari darah itu disiramkannya pada mezbah itu. Lalu diambilnya kitab perjanjian itu dan dibacakannya, dan bangsa itu mendengarkan. Lalu mereka berkata, “Segala firman Tuhan akan kami laksanakan dan kami taati!” Kemudian Musa mengambil darah itu dan memercikkannya kepada bangsa itu seraya berkata, “Inilah darah perjanjian yang diikat Tuhan dengan kamu, berdasarkan segala firman ini.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, 3/4, PS 856
Ref. Inilah Tubuh-Ku yang diserahkan bagimu, Inilah Darah-Ku yang ditumpahkan bagimu. Lakukanlah ini akan peringatan kepada-Ku.
Ayat. (Mzm 116:12-13.15.16b-18; Ul: lh. 1Kor 10: lh.16)
1. Bagaimana akan kubalas kepada Tuhan, segala kebaikan-Nya kepadaku? Aku akan mengangkat piala keselamatan, dan akan menyerukan nama Tuhan.
2. Sungguh berhargalah di mata Tuhan, kematian semua orang yang dikasihi-Nya, Ya Tuhan, aku hamba-Mu, aku hamba-Mu, anak sahaya-Mu, Engkau telah melepaskan belengguku.
3. Aku akan mempersembahkan kurban syukur kepada-Mu, dan akan menyerukan nama Tuhan. Aku akan membayar nazarku kepada Tuhan di depan seluruh umat-Nya.

Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (9:11-15)
   
"Darah Kristus akan menyucikan hati nurani kita."
     
Saudara-saudara terkasih, Kristus telah datang sebagai Imam Agung demi kesejahteraan masa yang akan datang; Ia telah melintasi kemah yang lebih besar dan lebih sempurna, yang bukan buatan tangan manusia, artinya yang tidak termasuk ciptaan ini, dan Ia telah masuk satu kali untuk selama-lamanya ke dalam tempat yang kudus bukan dengan membawa darah domba jantan dan darah anak lembu, tetapi dengan membawa darah-Nya sendiri. Dan dengan itu Ia telah mendapat pelunasan yang kekal. Sebab, jika darah domba dan lembu jantan dan percikan abu lembu muda mampu menguduskan mereka yang najis, sehingga mereka disucikan secara lahiriah, betapa lebihnya darah Kristus, yang atas dorongan Roh Abadi telah mempersembahkan diri-Nya sendiri kepada Allah sebagai persembahan yang tidak bercacat; betapa darah ini akan menyucikan hati nurani kita dari perbuatan-perbuatan yang sia-sia, supaya kita dapat beribadah kepada Allah yang hidup. Karena itu Kristus adalah Pengantara dari suatu perjanjian yang baru, supaya mereka yang telah terpanggil dapat menerima bagian kekal yang dijanjikan, sebab Ia telah mati untuk menebus pelanggaran-pelanggaran yang telah dilakukan selama perjanjian yang pertama.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Madah Ekaristi, sol = es, m.7, PS 556 
Syair: Lauda Sion, ayat 1-4.5-8 Thomas dari Aquino 1263/64, terj. Komlit KWI 1992
Lagu: Prancis abad ke-12, Graduale Romanum 1974
1. Sion, puji Penyelamat, Sang Pemimpin dan Gembala dalam kidung pujian.
2. Pujilah sekuat hati, kar'na Dia melampaui puji yang kaulambungkan.
3. Hari ini yang tersaji: Roti Hidup yang dipuji, sumber hidup yang kekal.
4. Itulah yang dihidangkan bagi para rasul Tuhan: Tak perlu diragukan.
5. Lihat Roti malaikat, jadi boga peziarah: sungguh itu roti putra, anjing jangan diberi.
6. Inilah yang dilambangkan waktu Ishak dikurbankan: Domba Paskah disajikan, dan manna dihujankan.
7. Yesus, Roti yang sejati, Kau Gembala murah hati, s'lalu lindungilah kami, dan tunjukkan pada kami bahagia yang kekal.
8. Dikau Allah mahakuasa, bimbing kami, insan fana, undang kami dalam pesta, dan jadikan kami warga umat kudus bahagia. Amin. Alleluya.

Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (lih. Yoh 6:51) 2/4
Akulah roti hidup yang turun dari surga; siapa yang makan roti ini akan hidup selama-lamanya.

Inilah Injil Suci menurut Markus (14:12-16.22-26)
   
"Inilah Tubuh-Ku, inilah Darah-Ku."
    
Pada hari pertama Hari Raya Roti Tidak Beragi, pada waktu orang menyembelih domba Paskah, murid-murid berkata kepada Yesus, “Ke tempat mana Engkau kehendaki kami pergi untuk mempersiapkan perjamuan Paskah bagi-Mu?” Lalu Yesus menyuruh dua orang murid-Nya dengan pesan, “Pergilah ke kota! Di sana kamu akan bertemu dengan seorang yang membawa kendi berisi air. Ikutilah dia, dan katakanlah kepada pemilik rumah yang dimasukinya: Guru berpesan, ‘Di manakah ruangan yang disediakan bagi-Ku untuk makan Paskah bersama dengan murid-murid-Ku? Lalu orang itu akan menunjukkan kepadamu sebuah ruangan yang besar, yang sudah lengkap dan tersedia. Di situlah kamu harus mempersiapkan perjamuan Paskah untuk kita!’” Maka berangkatlah kedua murid itu. Setibanya di kota, mereka dapati semua seperti yang dikatakan Yesus kepada mereka. Lalu mereka mempersiapkan Paskah. Ketika Yesus dan murid-murid-Nya sedang makan, Yesus mengambil roti, mengucap berkat, membagi-bagi roti itu lalu memberikannya kepada para murid, seraya berkata “Ambillah, inilah Tubuh-Ku!” Sesudah itu Ia mengambil cawan, mengucap syukur, lalu memberikannya kepada para murid, dan mereka semua minum dari cawan itu. Dan Yesus berkata kepada mereka, “Inilah Darah-Ku, darah perjanjian yang ditumpahkan bagi banyak orang. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya Aku tidak lagi akan minum hasil pokok anggur sampai pada hari Aku meminumnya yang baru, yaitu dalam Kerajaan Allah.” Sesudah menyanyikan lagu pujian, pergilah mereka ke Bukit Zaitun.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe   
(U. Terpujilah Kristus)

Renungan


Fr. Lawrence Lew, OP (CC BY-NC_ND2.0)

Saudara dan saudari terkasih di dalam Kristus, hari ini kita semua merayakan Hari Raya Tubuh  dan Darah Kristus, yang juga biasa dikenal sebagai Hari Raya Corpus Christi, yang berlangsung secara tradisional pada hari Kamis setelah Hari Raya Tritunggal Mahakudus, atau di beberapa tempat agar lebih banyak orang mengikuti, pada hari Minggu setelah Minggu Tritunggal Mahakudus. Dan perayaan ini sangat penting bagi kita, karena selain Tritunggal Mahakudus, Ajaran Kehadiran Nyata Kristus Tuhan dalam Ekaristi adalah salah satu prinsip inti utama dari iman Katolik kita. 
 
Setiap kali kita berbicara tentang kuda, kita akan membayangkan makhluk anggun dan gesit yang diduduki para pahlawan dalam film aksi.  Setiap kali kita berbicara tentang keledai, kita akan memikirkan semua lelucon tentang keledai, pemanggilan nama (menyebut seseorang keledai bukanlah suatu pujian), hewan beban yang membosankan dan keras kepala, tanpa banyak keanggunan.

Nah yang jadinya kalau keledai dan kuda bersatu, maka keturunannya disebut bagal. Bagal merupakan hasil persilangan antara keledai jantan dan kuda betina. Bagal terkenal lebih sabar dan tangguh dibandingkan kuda, serta tidak terlalu keras kepala dan sedikit lebih pintar dibandingkan keledai.

Sulit untuk mengatakan apakah bagal adalah yang terbaik dari kedua dunia, atau yang lebih buruk dari kedua dunia. Bagal tidak banyak ditampilkan dalam cerita, tapi ini ada satu dan ada hubungannya dengan Hari Raya Corpus Christi.

Namun sebelum membahas bagal tersebut, mari kita bicara tentang St. Antonius dari Padua. Dia sering disebut sebagai Santo Pelindung barang-barang yang hilang. Tapi sebenarnya dia lebih seperti Santo Pelindung orang-orang terhilang, maksudnya, orang-orang yang kehilangan iman, atau tersesat dalam pemikiran yang keras kepala.

St Antonius hidup pada abad ke-13, dan ia memiliki semangat yang besar terhadap Kehadiran Nyata Yesus dalam Ekaristi Kudus. Selama perjalanannya melalui sebuah kota bernama Rimini, Santo Antonius terlibat dalam percakapan dengan seorang bidah yang keras kepala bernama Bononillo. Orang ini dengan keras kepala menolak mengakui misteri Kehadiran Nyata dalam Ekaristi.

Sia-sia St. Antonius menyajikan bukti-bukti yang diambil dari Kitab Suci dan ajaran Gereja. Ketika usahanya gagal karena sikap keras kepala Bononillo, dia memutuskan untuk mengubah strateginya.

St Antonius berkata kepadanya, “Kamu memiliki bagal yang sering kamu tunggangi. Aku akan mempersembahkan hosti yang telah dikuduskan padanya; jika ia berlutut di hadapan Sakramen Mahakudus, akankah engkau mengenali Kehadiran Nyata Juruselamat dalam penampakan Ekaristi-Nya?” “Tentu saja,” jawab orang yang tidak beriman itu, yang merasa yakin bahwa akibatnya akan mempermalukan orang kudus itu.

Kedua pria itu sepakat untuk bertemu lagi di alun-alun pasar tiga hari kemudian. Mereka kemudian berpisah, masing-masing bersiap menghadapi pertarungan rohani dengan caranya sendiri.

Bononillo, untuk memastikan kemenangan, melarang bagalnya makan selama tiga hari. St Antonius bersiap dengan doa dan puasa. Pada hari dan waktu yang ditentukan, St. Antonius meninggalkan Gereja sambil membawa siborium di tangannya. Bononillo tiba sambil menuntun keledai yang kelaparan itu dengan memegang kekang.

Banyak orang berkumpul di alun-alun, penasaran untuk menyaksikan pemandangan yang luar biasa tersebut. Dengan senyuman di bibirnya, Bononillo, yang percaya bahwa kemenangan sudah menjadi miliknya, meletakkan sekarung gandum dan jerami di depan bagal.

Ketika semua orang menyaksikan dalam antisipasi yang terengah-engah, bagal yang lapar itu berbalik dari makanannya dan berbalik ke arah Hosti Kudus yang dijunjung tinggi oleh St. Antonius. Dengan gerakan anggun yang tidak seperti biasanya, bagal itu membungkuk rendah ke tanah, memberikan rasa hormat kepada Penciptanya. Ia tidak berdiri tegak atau berdiri lagi sampai mendapat izin dari St. Antonius untuk melakukannya.

Meski kisah ini menginspirasi, namun membuat kita bertanya-tanya siapa yang lebih keras kepala? Manusia atau bagal?

Hari ini ketika Gereja merayakan hari raya Tubuh dan Darah Kristus, kita diingatkan kembali akan Kehadiran Nyata Yesus Kristus dalam Ekaristi.
Kehadiran Yesus dalam Ekaristi dapat dikatakan bersifat mukjizat sekaligus supranatural. Yang dimaksud dengan mukjizat adalah bahwa hukum alam dikecualikan, bahwa meskipun bentuk roti dan anggur tetap tidak berubah, hakikatnya berubah dan hakikatnya mengambil kehadiran Kristus.

Yang dimaksud dengan supernatural adalah bahwa ini adalah pekerjaan Tuhan, dan bukan pemikiran manusia, dan iman kepada keilahian Yesus diperlukan untuk percaya bahwa Dia benar-benar hadir dalam hosti dan anggur yang disucikan.

Bagian Injil menceritakan kepada kita apa yang Yesus katakan pada Perjamuan Terakhir ketika Dia mengambil roti dan berkata “Inilah Tubuh-Ku”, dan kemudian Dia mengambil anggur dan berkata “Inilah Darah-Ku”.

Dan kita mendengar dalam kata-kata konsekrasi, “Inilah Tubuh-Ku yang diserahkan bagimu.” dan “Inilah piala Darah-Ku, Darah perjanjian baru dan kekal, yang ditumpahkan bagimu dan bagi banyak orang demi pengampunan dosa. Lakukanlah ini sebagai kenangan akan Daku.”

Jadi kita datang ke Ekaristi, dan kita mengingat apa yang Yesus lakukan untuk menyelamatkan kita, dan kita mengambil bagian dalam Tubuh dan Darah-Nya.

Dan ketika kita maju ke depan untuk menerima Komuni Kudus, imam akan mengangkat Hosti yang telah dikonsekrir dan mengucapkan “Tubuh Kristus” dan kita menjawab dengan “Amin”. Kita harus mengatakan “Amin” karena ini adalah tindakan iman. Kita tidak perlu meneriakkannya dengan lantang, namun kita tetap harus mengatakannya dengan penegasan dan keyakinan.

Sekarang ketika berbicara tentang Tubuh Kristus, mungkin terdengar seperti pertanyaan yang kasar dan konyol jika kita bertanya, “Bagian mana dari Tubuh Kristus itu?”

Mungkin terdengar kasar, namun refleksi lebih jauh akan membawa kita pada kesadaran bahwa Tubuh Kristus ini tidak lain adalah Hati Kristus!

Jadi singkatnya, Ekaristi adalah sebuah undangan untuk bersatu dengan Yesus dan untuk bersatu ke dalam Hati-Nya.

Sesungguhnya Ekaristi adalah sebuah mukjizat dan bersifat supranatural. Yesus memberi kita Hati-Nya agar Dia dapat menjadikan hati kita serupa dengan hati-Nya. Dia menjawab permohonan kita agar kita dapat terus percaya.

Kuda, keledai, dan bagal mungkin tidak memahami hal ini, namun mereka dapat merasakan kehadiran Ilahi. Padahal kita bisa memahaminya. Kita tidak hanya dapat memahaminya, tetapi marilah kita juga percaya dan mengagumi Kehadiran Nyata Yesus dalam Ekaristi. 
[RENUNGAN PAGI] 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
 

 


Antifon Komuni (Yoh 6:56)

Siapa yang makan Daging-Ku dan minum Darah-Ku, tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, sabda Tuhan.

Whoever east my flesh and drinks my blood remains in me and I in him, says the Lord.

Qui manducat carnem meam, et bibit sanguinem meum, in me manet, et ego in eo, dicit Dominus.

 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati