| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Selasa, 04 Juni 2024 Hari Biasa Pekan IX

 
Selasa, 04 Juni 2024
Hari Biasa Pekan IX
    
“Satu esensi, perbedaan pribadi, begitulah misteri Trinitas, begitulah kehidupan batin Allah. Tiga sudut segitiga tidak membentuk tiga segitiga melainkan satu; seperti panas, kekuatan, dan cahaya matahari tidak membuat tiga matahari tetapi satu; seperti air, udara, dan uap, semuanya adalah manifestasi dari satu substansi; karena bentuk, warna, dan keharuman mawar tidak membuat tiga mawar, melainkan satu; sebagai jiwa kita, intelek kita, dan kehendak kita tidak menjadikan tiga substansi, melainkan satu; sebagai satu kali satu kali satu kali satu tidak sama dengan tiga, tetapi satu, demikian pula dengan cara yang jauh lebih misterius, ada tiga Pribadi Ilahi dalam Tuhan dan hanya satu Tuhan.” (Yang Mulia Uskup Agung Fulton J. Sheen)

    
Antifon Pembuka (Mzm 112:1)

Berbahagialah orang yang takwa kepada Tuhan, yang sangat menyukai segala perintah-Nya.

Doa Pagi


Allah Bapa sumber kebahagiaan, bangkitkanlah dalam hati kami rasa tanggung jawab akan kebahagiaan sesama, dan semoga kami menemukan sukacita dalam kebiasaan tolong menolong, bergotong-royong di tengah-tengah masyarakat kami. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
Credit: PaulCalbar/istock.com
  
Bacaan dari Surat Kedua Rasul Petrus (3:12-15a.17-18)

"Kita menantikan langit dan bumi yang baru."
 
Saudara-saudara terkasih, kalian menantikan dan berusaha mempercepat kedatangan hari Allah. Pada hari itu langit akan binasa oleh api dan unsur-unsur dunia akan lebur oleh nyalanya. Tetapi sesuai dengan janji Allah, kita menantikan langit dan bumi yang baru, tempat terdapat kebenaran. Sebab itu, Saudara-saudaraku terkasih, seraya menantikan semuanya itu, haruslah kalian berusaha supaya kedapatan tak bercacat dan tak bernoda di hadapan-Nya, serta dalam perdamaian dengan Dia. Anggaplah kesabaran Tuhan kita sebagai kesempatan bagimu untuk beroleh selamat. Saudara-saudaraku terkasih, kalian telah mengetahui hal ini sebelumnya. Karena itu waspadalah! Jangan sampai kalian terseret ke dalam kesesatan orang-orang yang tak mengenal hukum, dan jangan sampai kehilangan peganganmu yang teguh. Tetapi hendaklah kalian bertumbuh dalam kasih karunia dan semakin mengenal Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus. Terpujilah Dia. Bagi-Nya kemuliaan sekarang dan selama-lamanya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan, Engkaulah pelindung kami turun-temurun.
Ayat. (Mzm 90:2.3-4.10.14.16)
1. Sebelum gunung-gunung dilahirkan, sebelum bumi dan dunia diperanakkan, bahkan dari sediakala sampai selama-lamanya Engkaulah Allah.
2. Engkau mengembalikan manusia kepada debu, hanya dengan berkata, “Kembalilah, hai anak-anak manusia!” Sebab di mata-Mu seribu tahun sama seperti hari kemarin atau seperti satu giliran jaga di waktu malam.
3. Masa hidup kami tujuh puluh tahun, atau jika kuat, delapan puluh tahun, tapi isinya hanyalah kesukaran dan penderitaan; begitu cepat mereka lewat dan kami hanyut lenyap.
4. Kenyangkanlah kami di waktu pagi dengan kasih setia-Mu, supaya kami bersorak-sorai dan bersukacita sepanjang hayat. Biarlah hamba-hamba-Mu menyaksikan perbuatan-Mu, biarlah anak cucu mereka menyaksikan semarak-Mu.


Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Ef 1:17-18)
Semoga Bapa Tuhan kita Yesus Kristus menerangi mata budi kita agar kita mengenal harapan panggilan kita.  


Inilah Injil Suci menurut Markus (12:13-17)

"Berikanlah kepada kaisar apa yang menjadi hak kaisar dan kepada Allah apa yang menjadi hak Allah."

Pada waktu itu beberapa orang Farisi dan Herodian disuruh menghadap Yesus, untuk menjerat Dia dengan suatu pertanyaan. Orang-orang itu datang dan berkata kepada-Nya, “Guru, kami tahu, Engkau adalah seorang yang jujur. Engkau tidak takut kepada siapa pun, sebab Engkau tidak mencari muka, tetapi dengan jujur mengatakan jalan Allah. Nah, bolehkah kita membayar pajak kepada kaisar atau tidak?” Tetapi Yesus mengetahui kemunafikan mereka, lalu berkata kepada mereka, “Mengapa kalian mencobai Aku? Tunjukkanlah suatu dinar untuk Kulihat!” Mereka menunjukkan sekeping dinar. Lalu Yesus bertanya, “Gambar dan tulisan siapakah ini?” Jawab mereka, “Gambar dan tulisan kaisar.” Maka Yesus berkata kepada mereka, “Berikanlah kepada kaisar apa yang menjadi hak kaisar, dan kepada Allah apa yang menjadi hak Allah!” Mereka sangat heran mendengar Dia.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)



   
Renungan

Sabotase berarti dengan sengaja menghancurkan, merusak, atau menghalangi (sesuatu), terutama untuk keuntungan politik atau militer.

Sabotase adalah tindakan yang disengaja yang bertujuan untuk melemahkan suatu entitas atau organisasi melalui subversi, penghalangan, gangguan atau penghancuran. Orang yang melakukan sabotase adalah penyabot. Penyabot biasanya berusaha menyembunyikan identitas mereka karena konsekuensi tindakan mereka.

Jadi dengan kata lain, sabotase biasanya dilakukan oleh pihak yang lebih lemah terhadap pihak yang lebih kuat, oleh pihak yang lebih kecil terhadap pihak yang lebih besar, oleh pihak yang memukul dan lari serta bersembunyi.

Sabotase tidak digunakan sebaliknya, yaitu oleh pihak yang lebih kuat terhadap pihak yang lebih lemah, dan oleh pihak yang lebih besar terhadap pihak yang lebih kecil.

Namun dalam Injil, kita mendengar tentang tindakan sabotase yang tidak biasa. Ada imam-imam kepala, ahli-ahli Taurat dan tua-tua mengutus beberapa orang Farisi dan Herodian kepada Yesus untuk menangkap Dia dalam perkataan-Nya. Mereka keluar untuk menjebak Dia.

Mereka bahkan menyamarkan tindakan licik yang mereka rencanakan dengan menyebut Yesus sebagai "Guru" dan memuji Yesus sebagai orang jujur ​​yang tidak takut pada siapa pun karena kedudukan manusia tidak berarti apa-apa, dan bahwa Dia adalah guru jalan Tuhan.

Dengan kemunafikan yang menyamarkan kebencian mereka, mereka mengajukan pertanyaan yang sensitif secara politik dan agama: Apakah diperbolehkan membayar pajak kepada Kaisar atau tidak?

Ini adalah pertanyaan yang sensitif secara politik karena legiun Kaisar Romawi telah menduduki wilayah tersebut, dan jika Yesus mengatakan "Tidak" untuk membayar pajak, itu berarti bahwa Dia sedang menghasut pemberontakan terhadap para penjajah.

Ini adalah pertanyaan yang sensitif secara agama karena jika Yesus mengatakan "Ya" untuk membayar pajak, maka Dia tunduk kepada Kaisar dan tidak mengakui kedaulatan Allah atas umat-Nya.

Namun jawaban Yesus, “Berikan kepada Kaisar apa yang menjadi milik Kaisar, dan kepada Allah apa yang menjadi milik Allah” benar-benar mengejutkan mereka.

Orang-orang Farisi dan Herodian tidak hanya tidak menangkap apa pun dengan perangkap mereka, tetapi juga seperti si pemburu yang masuk ke dalam perangkapnya sendiri.

Sebenarnya, Yesus bertanya kepada mereka mengapa mereka menggunakan cara-cara dunia yang licik untuk menyabotase Dia.

Sebagai umat beragama, mengapa mereka tidak sadar atau mendengarkan jalan Tuhan dalam berhubungan dengan-Nya.

Jadi Yesus sebenarnya menyuruh mereka untuk memberikan kembali kepada dunia, cara-cara yang menjadi milik dunia. Mereka harus kembali kepada Tuhan dan berjalan di jalan-Nya, dan bukan di jalan-jalan dunia.

Bacaan ke-1 mengajak kita untuk hidup kudus tanpa noda dan tak bercela agar kita bisa berdamai dengan Tuhan, dengan sesama dan dengan diri kita sendiri.

Lebih lanjut, bacaan tersebut juga mengingatkan kita untuk berhati-hati agar tidak terbawa oleh kesalahan orang-orang yang tidak berprinsip dari landasan kokoh yang kita pijak.

Ya, kita harus berdiri teguh di jalan Tuhan dan tidak teralihkan oleh jalan dunia.

Kami tidak membalas kejahatan dengan kejahatan. Itulah cara dunia. Jalan kita adalah jalan Tuhan, yaitu jalan kasih dan perdamaian.

Sekalipun kita disabotase, marilah kita percaya bahwa jalan Tuhan adalah kebenaran, dan kebenaran tidak dapat disabotase.

Jadi kita memberikan kembali kepada dunia apa yang menjadi milik dunia. Kita berjalan di jalan Tuhan, dan kita harus menunjukkan jalan itu kepada dunia yang tersesat.

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
 
Antifon Komuni (Mrk 12:16)

Berikanlah kepada kaisar, yang menjadi hak kaisar. Berikanlah kepada Allah, yang menjadi hak Allah.
 
Doa Malam

Terima kasih ya Bapa, atas anugerah-Mu hari ini. Semoga aku senantiasa berjalan benar di hadapan-Mu. Maka, mampukanlah aku supaya berani berkorban seperti St. Bonifasius martir-Mu. Amin.

RENUNGAN PAGI

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati