| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Orang Kudus hari ini: 22 Mei 2024 St. Rita dari Cascia

 
Public Domain
Hari ini, Gereja memperingati St. Rita dari Cascia, seorang perempuan suci, yang berdedikasi dalam upayanya untuk menjalani kehidupan yang layak dan baik yang selaras dengan jalan Tuhan. St Rita dari Cascia menikah pada usia muda dengan seorang bangsawan meskipun dia ingin bergabung dengan biara dan menjadi biarawati. Suaminya juga dikenal tidak bermoral dan pemarah, namun terlepas dari semua itu, St. Rita dari Cascia menjalani hidupnya dengan kebajikan dan semangat untuk Tuhan, dan menjadi istri dan ibu teladan bagi anak-anaknya, di tengah kondisi yang menantang saat itu, persaingan politik dan antar keluarga yang merajalela pada saat itu.

Salah satu perselisihan tersebut menyebabkan suami St. Rita dari Cascia ditikam sampai mati, dan keluarganya yang berduka menginginkan agar putra-putra St. Rita dari Cascia mengikuti jejak ayah mereka dan melanjutkan perseteruan tersebut, membalas pembunuhan ayah mereka dengan keluarga saingannya.  Dan ketika putra St Rita dari Cascia berada dalam bahaya melakukan dosa dalam mengejar balas dendam, dia dengan sukarela meminta Tuhan untuk membawa mereka pergi agar mereka tidak jatuh ke jalan dosa dan kutukan. Ajaibnya, Tuhan mendengarkan doanya, dan putra-putranya diambil darinya, karena mereka meninggal karena disentri, sebelum mereka dapat melakukan pembunuhan dan dosa berat yang dapat merugikan dan membahayakan jiwa abadi mereka. Setelah itu, pada tahun 1413 St Rita dari Cascia memasuki biara St Maria Magdalena di Cascia, di mana dia mengabdikan sisa hidupnya untuk karya doa dan kesalehan, dan berhasil menyatukan dua keluarga yang bertikai dalam memenuhi persyaratan yang ada dipaksakan padanya sebelum dia bergabung dengan komunitas biara, dia mengabdikan hidupnya untuk selanjutnya hanya untuk pemuliaan Tuhan. St Rita meninggal pada tanggal 22 Mei 1457, dan dikanonisasi pada tahun 1900. Saat ini, St Rita dihormati sebagai pelindung kasus-kasus mustahil dan jenazahnya yang tidak rusak diabadikan di sebuah basilika yang didedikasikan untuk menghormatinya di Cascia. Menurut tradisi kuno, mawar sering diberkati pada pesta Santa Rita, mengingat sebuah legenda bahwa dia meminta mawar dan buah ara saat dia sekarat. Keduanya ditemukan oleh para biarawati meskipun itu bukan musim yang tepat untuk keduanya.   
 
Saudara-saudari dalam Kristus, melalui teladan dan komitmen yang ditunjukkan oleh St. Rita dari Cascia, kita dapat melihat bagaimana kita juga dapat berkomitmen agar kita dapat terus hidup layak di jalan yang telah Tuhan tunjukkan kepada kita, dengan menjauhkan diri dari hal-hal yang tidak baik, ambisi dan pengejaran duniawi, dan menempatkan fokus hidup kita pada Tuhan dan melakukan kehendak-Nya daripada mengejar kemuliaan dan kebesaran, yang seperti telah kita lihat dari kehidupan St. Rita dari Cascia, tidak ada gunanya, tidak berarti dan sia-sia, dan hal ini sering kali hanya membawa kita ke jalan kehancuran dan kutukan, bukannya jalan kebenaran dan kebajikan.
 
Semoga Tuhan terus membantu dan menguatkan kita dalam perjalanan kita, dan semoga Dia terus memberkati kita semua, memberdayakan kita untuk hidup setia sebagai hamba-Nya yang baik, mewartakan Kabar Baik dan keselamatan-Nya kepada semua orang. Semoga Tuhan memberkati setiap upaya baik kita, dan semoga Dia selalu membimbing kita di jalan hidup kita, sekarang dan selamanya. Amin.

 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati