Uskup Michael Jarrell: Tak ada jalan bagi pernikahan sesama jenis di gereja-gereja Katolik

Sementara Mahkamah Agung (Amerika Serikat) memutuskan pada hari Jumat, untuk mendukung pernikahan sesama jenis, gay dan lesbian umat Katolik tidak akan diizinkan untuk menikah di tempat-tempat milik gereja, termasuk gereja-gereja, di Keuskupan Lafayette.

"Tidak ada seorang imam atau diakon dari Keuskupan ini dapat berpartisipasi dalam penyelenggaraan upacara sipil, perayaan perkawinan sesama jenis," kata Uskup Michael Jarrell, di dalam Keuskupan Gereja Katolik Roma dari Lafayette mengenai informasi yang diberitakan tentang keputusan tersebut. "Semua umat Katolik didesak untuk tidak menghadiri upacara perkawinan sesama jenis."

"Tidak ada fasilitas Katolik atau kepemilikan yang bersifat pribadi, tak terkecuali namun tidak terbatas pada paroki-paroki, misi, kapel-kapel, ruang pertemuan, pendidikan Katolik , kesehatan atau lembaga amal kasih, atau fasilitas yang dimiliki dengan tujuan kebajikan yang mungkin dipergunakan untuk penyelenggaraan upacara perkawinan sesama jenis."
   
Dalam pemberitaan, Jarrell mengatakan bahwa meskipun itu keputusan, hukum manusia tidak bisa melampaui hukum Allah.

"Kami sangat sedih dengan keputusan ini. Izinkan saya menyatakan dengan sangat jelas bahwa tidak ada pengadilan manusia memiliki wewenang untuk mengubah apa yang telah dituliskan Allah ke dalam hukum penciptaan. Putusan ini dapat direkonsiliasi dengan kodrat alami dan definisi dari perkawinan sebagaimana ditetapkan oleh Hukum Ilahi."

"Perjanjian perkawinan ditetapkan oleh Allah dengan sifat alaminya yang layak dan hukum-hukumnya," kata Jarrell terkait dalam pemberitaan.

Dalam pernyataan Jarrell itu, Uskup mengakui bahwa keputusan itu "akan menciptakan masalah hati nurani bagi banyak umat Katolik, terutama di jabatan publik. Dalam beberapa kasus pembangkangan sipil mungkin adalah respon yang tepat."

Jarrell mengatakan keputusan itu bisa dibahas di Sinode Pernikahan dan Keluarga di bulan Oktober.

"Hal ini didedikasikan untuk panggilan dan misi keluarga di Gereja dan di dunia kontemporer," kata Jarrell. "Ini mungkin memberikan pertimbangan terhadap masalah-masalah yang diciptakan oleh perubahan dari hukum adat tentang pernikahan."

Menurut website Konferensi Waligereja Amerika Serikat, Sinode adalah pertemuan Uskup dari seluruh dunia yang membantu Bapa Suci dengan mengumpulkan nasihat tentang pertanyaan penting yang dihadapi Gereja dengan cara yang melindungi ajaran Gereja dan memperkuat disiplin internal gereja .

Kesimpulannya, Jarrell menyatakan, "Sebagai umat Katolik kita memiliki rasa hormat yang mendalam untuk martabat semua anak Allah. Namun demikian tidak ada dasar hukum atau di alam untuk mengubah definisi tradisional pernikahan, didirikan oleh Allah dari awal."


diterjemahkan: AG 

Bangunlah Yesus menghardik angin dan danau itu, maka danau itu menjadi teduh sekali.

Selasa, 30 Juni 2015
Hari Biasa Pekan XIII
   


Kej. 19:15-29; Mzm. 26:2-3,9-10,11-12; Mat. 8:23-27.

Bangunlah Yesus menghardik angin dan danau itu, maka danau itu menjadi teduh sekali.

Kisah Ayub, yang sebagian kita baca dalam bacaan I, menegaskan bahwa kedekatan kepada Tuhan dan kesalehan hidup tidak menjamin kita untuk terbebas dari masalah, ujian dan cobaan. Bahkan, terjadi juga bahwa iman dan kedekatan kita dengan Tuhan justru mendatangkan masalah dan kesulitan bagi kita, misalnya sulit membangun gereja, sulit naik jabatan atau mengembangkan karir, sulit mencari pekerjaan, bahkan ada yang sudah mati pun sulit dimakamkan. Para murid pun mengalami. Ketika mereka bersama-sama Yesus dalam perahu, mereka mengalami diombang-ambingkan angin taufan yang sangat dahsat sampai ombak masuk ke dalam perahu mereka.  Mungkin kita juga pernah mengalami: seolah-olah Tuhan tertidur, tidak peduli dan membiarkan kita berjuang sendiri. Dalam situasi demikian, iman kita pun bisa jadi goyah. Kita datang kepada Tuhan, "membangunkan-Nya" dan berseru minta tolong, bukan bukan dengan baik-baik tetapi dengan marah dan menuduh: kenapa Tuhan tidak peduli dan membiarkan kami celaka. Kalau ini terjadi, rupanya kita perlu mengubah penghayatan iman kita: bersama Tuhan pasti terbebas dari setiap persoalan, derita dan cobaan, tetapi senantiasa menghadapi semua persoalan, derita dan cobaan hidup bersama Tuhan. Meskipun perahu dan para murid hampir tenggelam dan binasa, tetapi Tuhan menyelamatkan mereka. Hanya "hampir", tidak sungguh-sungguh terjadi.

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu agar dalam keadaan apa pun, lebih-lebih dalam kesulitan, kami tetap percaya dan selalu bersama-Mu. Amin. -agawpr-

Selasa, 30 Juni 2015 Hari Biasa Pekan XIII

Selasa, 30 Juni 2015
Hari Biasa Pekan XIII

“Orang yang memiliki hati nurani suci, tidak mengejar kesenangan hati manusia” (St. Agustinus)


Antifon Pembuka (Mzm 26:3.11b)

Mataku tertuju kepada kasih setia-Mu, dan aku hidup dalam kebenaran-Mu. Bebaskanlah aku dan kasihanilah aku.

Doa Pagi


Allah Bapa kami di surga, Engkau selalu membangkitkan daya hidup baru pada umat-Mu. Engkau telah memulihkan martabat kami dan mengangkat kami menjadi putra dan putri-Mu. Berilah kami keberanian untuk mengikuti jejak-Nya, dan menghimpun orang-orang menjadi satu umat, di mana harapan akan kedamaian takkan pernah memudar dan sabda-Mu menjadi daya kekuatan untuk membahagiakan dunia. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
      

Bacaan dari Kitab Kejadian (19:15-29)
  
  
"Tuhan menurunkan hujan belerang dan api ke atas Sodom dan Gomora."
   
Pada suatu pagi, di saat fajar menyingsing dua malaikat Tuhan mendesak Lot, agar segera berangkat, katanya, “Bangunlah, bawalah istrimu dan kedua anakmu yang ada di sini, supaya engkau jangan sampai mati lenyap karena kedurjanaan kota ini.” Ketika Lot berlambat-lambat, maka tangannya, tangan istri dan kedua anaknya dipegang oleh kedua orang itu, sebab Tuhan hendak mengasihani dia. Lalu kedua orang itu menuntunnya ke luar kota dan melepaskannya di sana. Kemudian berkatalah salah seorang dari mereka, “Larilah, selamatkanlah dirimu. Janganlah menoleh ke belakang, dan janganlah berhenti di mana pun di Lembah Yordan. Larilah ke pegunungan, supaya engkau jangan mati binasa.” Kata Lot kepada mereka, “Janganlah kiranya demikian, Tuanku. Sungguh, hambamu ini telah dikaruniai belas kasihan di hadapanmu, dan Tuanku telah berbuat kemurahan besar kepadaku dengan memelihara hidupku. Tetapi jika aku harus lari ke pegunungan, aku pasti tersusul oleh bencana itu, sehingga matilah aku. Lihatlah di sana ada kota yang cukup dekat, kota itu kecil! Izinkanlah aku lari ke sana. Bukankah kota itu kecil? Jika demikian, nyawaku akan terpelihara.” Sahut malaikat itu kepadanya, “Baiklah, permintaanmu ini pun kukabulkan. Kota yang kausebut itu takkan kujungkirbalikkan! Cepatlah, larilah ke sana, sebab aku tidak dapat berbuat apa-apa, sebelum engkau sampai ke sana.” Itulah sebabnya nama kota itu disebut Zoar. Matahari telah terbit menyinari bumi, ketika Lot tiba di Zoar. Kemudian Tuhan menurunkan hujan belerang dan api dari langit atas Sodom dan Gomora. Api itu berasal dari Tuhan. Tuhan menunggangbalikkan kota-kota itu, dan seluruh Lembah Yordan serta semua penduduk kota dan tumbuh-tumbuhan di ladang. Tetapi istri Lot yang berjalan di belakang suaminya, menoleh ke belakang, lalu berubahlah ia menjadi tiang garam. Pagi-pagi Abraham pergi ke tempat ia berdiri di hadapan Tuhan. Ia memandang ke arah Sodom dan Gomora serta ke seluruh tanah Lembah Yordan. Maka dilihatnya asap dari bumi membubung ke atas seperti asap dari dapur peleburan. Pada waktu Allah memusnahkan kota-kota di Lembah Yordan dan menunggangbalikkan kota-kota kediaman Lot, Allah ingat akan Abraham, sehingga Ia menyelamatkan Lot dari tengah-tengah tempat yang ditunggangbalikkan-Nya itu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Ya Tuhan, mataku tertuju kepada kasih setia-Mu.
Ayat. (Mzm 26:2-3.9-10.11-12)
1. Ujilah aku, ya Tuhan, dan cobalah aku, selidikilah batinku dan hatiku. Sebab mataku tertuju pada kasih setia-Mu, dan aku hidup dalam kebenaran-Mu.
2. Janganlah mencabut nyawaku bersama-sama orang berdosa, atau memotong hidupku bersama-sama penumpah darah, yang pada tangannya melekat perbuatan mesum, dan tangan kanannya menerima suapan.
3. Tetapi aku ini hidup dalam ketulusan; bebaskanlah aku dan kasihanilah aku. Kakiku berdiri di tanah yang rata; aku mau memuji Tuhan dalam jemaat.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mzm 129:5)
Aku menanti-nantikan Tuhan, jiwaku mengharapkan sabda-Nya.
    
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (8:23-27)
  
"Yesus bangun, menghardik angin dan danau, maka danau menjadi teduh sekali."
  
Pada suatu hari Yesus naik ke dalam perahu, dan murid-murid-Nya mengikuti Dia. Sekonyong-konyong mengamuklah angin ribut di danau itu, sehingga perahu ditimbus gelombang. Tetapi Yesus tidur. Maka murid-murid-Nya membangunkan Dia, katanya, “Tuhan, tolonglah, kita binasa!” Yesus berkata kepada mereka, “Mengapa kalian takut, hai orang yang kurang percaya!” Lalu bangunlah Yesus menghardik angin dan danau. Maka danau menjadi teduh sekali. Dan heranlah orang-orang itu, katanya, “Orang apakah Dia ini, sehingga angin dan danau pun taat kepada-Nya?”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Dalam bacaan pertama hari ini, sebelum Kota Sodom dan Gomora dihancurkan oleh Yahweh, seorang malaikat Tuhan diutus untuk menyelamatkan Lot dan keluarganya. Malaikat Tuhan membimbing Lot keluar dari kota itu sehingga luput dari bahaya. Sayangnya, istri Lot tidak patuh pada perintah malaikat sehingga dia mendapat malapetaka. Di dalam Injil, Yesus meredakan gelombang tinggi yang hampir menenggelamkan perahu murid sehingga mereka luput dari bahaya. Di dalam kedua peristiwa Allah tampil sebagai penolong manusia.

Allah kita bukan Allah yang tidak turut merasakan kesulitan atau penderitaan manusia. Ketika kita mengalami berbagai badai kehidupan, Tuhan tidak akan meninggalkan kita sendirian. Di mana ada Kristus berada pasti di situ ada kedamaian, sukacita, dan kesejahteraan. Oleh sebab itu, apabila iman kita mungkin tergoncang atau mengalami persoalan-persoalan dalam hidup, berpalinglah kepada Yesus. Dia akan hadir untuk membantu kita mengatasi persoalan-persoalan tersebut. Tuhan memberkati!

Tuhan, batu karang hidupku, kuatkanlah aku dalam mengatasi persoalan-persoalan di dalam hidupku. Amin. (Ziarah Batin 2015, Renungan dan Catatan Harian)

Antifon Komuni (Mat 8:25-26)

Para murid membangunkan Yesus dan berkata, "Tuhan, tolonglah, kita binasa!" Yesus bangun dan berkata, "Mengapa kalian takut, hai orang-orang yang kurang percaya?"

Santo Petrus Damianus (1049): apa yang harus dilakukan Gereja dalam menanggapi homoseksualitas yang merajalela di kalangan imam ?

29 Juni 2015 (LifeSiteNews) - Maraknya kekuatan dan pengaruh para imam homoseksual, uskup dan kardinal, sebagaimana awam juga terpengaruh, telah menjadi faktor utama dalam menumbuhkan kekacauan dalam iman Katolik selama 60 tahun terakhir. Gangguan ini dalam Gereja Katolik telah memiliki dampak negatif di seluruh dunia karena penurunan jumlah pengaruh positif yang dihasilkan umat yang beriman Katolik selama berabad-abad.
Untuk berpikir bahwa apa yang terjadi sekarang ini adalah sesuatu yang baru terjadi, bagaimanapun, mengkhianati akan ketidaktahuan dari sejarah. Pada tahun 1049, ketika Santo Petrus Damianus menulis risalah, Kitab Gomora (Liber Gomorrhianus), kepada Paus Leo IX, homoseksualitas dan penyimpangan seksual pada umumnya jauh lebih terbuka merajalela dalam kalangan imam daripada sekarang. Kasus yang menghebohkan ini adalah apa yang dibahas Santo Petrus Damianus dalam memohon kepada Paus untuk segera mereformasi sangat dibutuhkan.

Kita sering mengantuk tapi mendengar, merasa nyaman, namun pengecut, penakut atau menjadi suatu kebiasaan seorang Katolik, dan terutama dari imam yang secara langsung terlibat dalam homoseksualitas, bahwa kita tidak boleh mengkritik para Imam, Uskup dan terutama Paus. Semestinya, hal itu lebih besar dosanya dibanding bidah dan penyimpangan seksual memfasilitasi penderitaan pribadi yang besar dan mengirim jiwa ke neraka tanpa ada yang melakukan apa yang diperlukan baik untuk mengubah atau menghentikan mereka.

Santo Petrus Damianus tidak begitu tolol untuk mendengarkan omong kosong seperti menyangkal Tuhan, keadilan-Nya pada saat ketika Gereja muncul berada di dalam pergolakan kematiannya. Dia memahami tugas berat untuk menjadi semakin tumpul karena bahaya dan dosa, tidak mengurangi bencana yang akan datang jika tindakan yang kuat tidak cepat diambil dan menuntut tindakan korektif. Namun, ia juga menekankan bahwa semua ini harus dilakukan dengan kasih dan harapan sebagai orang Kristen bagi orang-orang yang terlibat dalam korupsi moral. Perubahan mereka adalah di atas semua yang diharapkan dan berdoa untuk lebih baik daripada pengecaman pada mereka untuk selamanya.
  
Versi terjemahan Italia dari Kitab Gomora baru-baru ini diterbitkan. Versi bahasa Inggris dengan hati-hati diterjemahkan oleh salah satu wartawan LifeSite kami juga akan segera tersedia.

Pada tanggal 11 Februari tahun ini website Rorate Caeli menerbitkan kutipan dari pendahuluan oleh Profesor Roberto de Mattei untuk versi Italia.
  
Berikut ini adalah beberapa paragraf dari pendahuluan yang saya harapkan akan membangkitkan beberapa orang beriman, terutama mengingat apa yang terjadi sekarang di Amerika Serikat sebagai akibat dari keputusan yang gila dari Mahkamah Agung dan kekacauan moral sekitar Sinode keluarga tentang ajaran seksual menurut Gereja.
  
Kutipan Pendahuluan:
  
Santo Petrus Damianus (1007-1072) Kepala Biara Avellana Biara Fonte dan kemudian Kardinal / Uskup Ostia, adalah salah satu tokoh yang paling menonjol dari reformasi Katolik di abad XI. Kitab Gomoranya “Liber Gomorrhianus”, muncul sekitar 1049, di zaman ketika korupsi moral menyebar luas, bahkan di jajaran tertinggi dunia gerejawi.
   
Dalam tulisan ini, ditujukan kepada Paus Leo IX, Petrus Damianus mengutuk kebiasaan menyimpang pada waktu itu dalam bahasa yang tidak paham belas kasihan palsu atau kompromi. Dia yakin bahwa semua dosa, paling berat adalah sodomi, istilah yang mencakup semua tindakan terhadap alam dan yang ingin memuaskan kesenangan seksual dengan memisahkannya dari prokreasi. "Jika yang benar-benar mewakili sesuatu yang memalukan dan keji ini tidak segera dihentikan dengan tangan besi - ia menulis - pedang dari kemurkaan Ilahi akan jatuh atas kita, membawa kehancuran bagi banyak orang."

Ada saat-saat dalam sejarah (Gereja) ketika kesucian menjalar kepadanya dan kepada orang lain ketika anggota-anggotanya mengalami pembelotan…..menyeba­bkan mereka runtuh ke dalam kegelapan, muncul hampir seolah-olah keilahian telah ditinggalkannya.

Suara Petrus Damianus bergema hari ini, seperti yang terjadi kemarin, dengan dorongan dan kenyamanan bagi mereka, seperti dia, yang telah berjuang, menderita, menangis dan berharap, sepanjang perjalanan sejarah.

Dia tidak sedang membahasakannya, tapi menyimpannya dengan berapi-api untuk menunjukkan kemarahan-Nya. Dia takut dalam menyuarakan kebencian tanpa kompromi untuk dosa dan justru kebencian ini yang diberikan untuk membakar cintanya bagi kebenaran dan kebaikan.
  
Hari ini, pada awal milenium ketiga dari kelahiran Kristus, para imam, para uskup dan konferensi para uskup Kristus yang berargumen untuk imam yang menikah; mereka menempatkan dalam kebimbangan yang tidak terceraikan dari ikatan perkawinan antara pria dan wanita dan pada saat yang sama, menerima pengenalan hukum untuk homoseksual pseudo-perkawinan. Sodomi tidak sedang dianggap sebagai dosa yang benar-benar menyedihkan bagi Tuhan tetapi malah menyebar di seminari-seminari, perguruan tinggi, universitas gerejawi dan bahkan dalam tembok suci Vatikan itu sendiri.
  
Kitab Gomora “Liber Gomorrhianus” mengingatkan kita bahwa ada sesuatu yang lebih buruk dari moral yang mewakili praktek dan teori. Ini adalah pendiaman yang harus dikatakan, yang abstain yang harus campur tangan, ikatan keterlibatan yang ditetapkan di antara orang-orang jahat dan yang lain, yang dengan dalih menghindari skandal dengan diam, dan, dengan menjadi bungkam , yang merupakan persetujuan.

Gravel still, adalah penerimaan homoseksualitas oleh gereja, pemikiran sebagai ketegangan "positif" terhadap kebaikan, layak bagi pelayanan pastoral dan perlindungan hukum dan bukan sebagai dosa yang keji. Dalam ringkasan Relatio post disceptationem pada minggu pertama hari kerja dalam Sinode Para Uskup pada bulan Oktober 2014, dalam suatu paragraf menegaskan bahwa: "orang homoseksual memiliki hadiah dan kualitas untuk menawarkan komunitas Kristen", bersama undangan untuk para Uskup "... apakah kita mampu menyambut orang-orang ini, menjamin ruang persaudaraan mereka di komunitas kita? "

Pernyataan skandal ini telah dihapus dari laporan akhir, tetapi beberapa uskup dan kardinal, di dalam dan di luar ruang Sinode , bersikeras memohon untuk mencari aspek-aspek positif dari kesatuan melawan kodrat alami, sejauh harapan bagi "cara untuk menggambarkan hak-hak orang yang tinggal dalam kesatuan sesama jenis. "
  
Santo Petrus Damianus sebagai seorang biarawan yang sederhana, dan dengan alasan yang lebih besar sebagai kardinal, tidak ragu-ragu dalam menuduh bahkan kepada Paus waktu itu untuk kelalaian tentang skandal mereka. Akankah dengan membaca Kitab Gomora “Liber Gomorrhianus” menanamkan semangat Santo Petrus Damianus di hati beberapa waligereja atau umat awam, dengan gemetar keluar dari mati suri mereka dan memaksa mereka untuk berbicara dan bertindak? Bahkan jika semakin kacau menjauh dari kesucian dan semangat kenabian Santo Petrus Damianus, mari kita membuat kejengkelan-nya melawan kejahatan, kita, dan dengan kata-kata yang menyimpulkan risalahnya, kita mengalihkan ke wakil Kristus, Yang Mulia, Paus Fransiskus, saat menjabat , sehingga beliau mungkin ikut campur dan mengakhiri skandal doktrin dan moral ini: "Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa membantu kita, Bapa Suci, sehingga pada masa Kerasulannya, semua keburukan yang mewakil ini dihancurkan dan kesatuan Gereja, yang saat ini terpuruk, seluruhnya akan bangkit lagi dengan semua kekuatannya. "

diterjemahkan oleh: AG

Keputusan Mahkamah Agung tentang Perkawinan "Sebuah Kesalahan Tragis" Kata Presiden Konferensi Waligereja Amerika Serikat


WASHINGTON - Keputusan Mahkamah Agung Amerika Serikat, 26 Juni 2015, menafsirkan Konstitusi AS untuk meminta semua negara mengijinkan dan mengakui “perkawinan” sesama jenis. "adalah kesalahan tragis yang merugikan kepentingan umum dan paling rentan di antara kita," kata Uskup Agung Joseph E . Kurtz dari Louisville, Kentucky, Presiden Konferensi Uskup Katolik AS (USCCB).

Pernyataan lengkapnya sebagai berikut:

Terlepas dari apa yang mayoritas memahami secara sempit dari Mahkamah Agung dapat menyatakan pada saat ini dalam sejarah, secara kodrat pribadi manusia dan perkawinan tetap tidak berubah dan tidak dapat diubah. Sama seperti Roe v. Wade tidak menyelesaikan masalah aborsi lebih dari empat puluh tahun yang lalu, Obergefell v. Hodges tidak menyelesaikan masalah perkawinan hari ini. Keputusan tidak berakar pada kebenaran, dan sebagai hasilnya, baik pada akhirnya akan gagal. Hari ini Mahkamah melakukan kesalahan lagi. Hal ini sangat tidak bermoral dan tidak adil bagi pemerintah untuk menyatakan bahwa dua orang dari jenis kelamin yang sama dapat membentuk sebuah perkawinan.
   
Arti unik perkawinan sebagai persatuan seorang pria dan seorang wanita yang tergambarkan dalam tubuh kita sebagai laki-laki dan perempuan. Perlindungan makna ini adalah dimensi penting dari "ekologi yang utuh" bahwa Paus Fransiskus telah memanggil kami untuk mempromosikan. Mandat perkawinan kembali dipertanyakan di seluruh negeri adalah kesalahan tragis yang merugikan kepentingan umum dan paling rentan di antara kita, terutama anak-anak. Hukum memiliki kewajiban untuk mendukung hak dasar setiap anak untuk dibesarkan, mana mungkin, ayah dan ibunya yang menikah tinggal tetap di rumah.

Yesus Kristus, dengan cinta yang besar, mengajarkan jelas bahwa dari awal perkawinan adalah kesatuan seumur hidup seorang pria dan seorang wanita. Sebagai Uskup Katolik, kami mengikuti Tuhan dan akan terus mengajar dan bertindak sesuai dengan kebenaran ini.

Saya mendorong umat Katolik untuk bergerak maju dengan iman, harapan, dan kasih: iman dalam kebenaran tidak berubah tentang perkawinan, berakar pada sifat abadi dari pribadi manusia dan ditetapkan oleh wahyu ilahi; berharap bahwa kebenaran ini akan sekali lagi berlaku dalam masyarakat kita, tidak hanya dengan logika mereka, tetapi dengan keindahan/keagungan yg besar dan layanan nyata untuk kepentingan umum; dan kasih kepada semua manusia, bahkan mereka yang membenci kita atau akan menghukum kita untuk iman dan keyakinan moral kita.
  
Terakhir, saya mengajak semua orang yang berkehendak baik untuk bergabung dengan kami dalam mewartakan kebaikan, kebenaran, dan keindahan/keagungan perkawinan sebagai pemahaman yang benar selama ribuan tahun, dan saya meminta semua dalam posisi yang punya kekuasaan dan wewenang untuk menghormati kebebasan yang diberikan Tuhan untuk mencari, hidup, dan menjadi saksi kebenaran.
    
Sumber: USCCB http://www.usccb.org/news/2015/15-103.cfm
diterjemahkan: AG

Uskup Agung Coakley, Keuskupan Agung Oklahoma, Pernyataan Keputusan Mahkamah Agung untuk Perkawinan Sesama Jenis

AMERIKA SERIKAT - "Hari ini adalah konsekuensi momen sejarah bagi bangsa kita. Mahkamah Agung telah membuat kesalahan tragis. Keputusan ini akan memiliki konsekuensi yang menghancurkan, terutama untuk anak-anak hari ini dan untuk generasi mendatang. Tidak perduli putusan pengadilan, tidak dapat mengubah apa arti perkawinan sebenarnya. Perkawinan kodratnya tetap persatuan seorang pria dan seorang wanita. Perkawinan adalah lembaga alami yang terbentuk sebelum dan mendahului pemerintah dan peraturan pemerintah.

Perkawinan adalah tentang jauh melebihi kasih yang dibagi/diberikan antara orang dewasa. Masyarakat membutuhkan institusi yang menghubungkan anak-anak kepada ibu dan ayah mereka, dan perkawinan adalah satu-satunya lembaga yang sifatnya mampu mencapai hal ini. Anak-anak memiliki hak mendasar, sedapat mungkin, untuk mengetahui dan dicintai oleh ayah dan ibu mereka bersama-sama dalam kesatuan yang tetap.

Gereja tetap akan mempertahankan hak ini, dan terus menegaskan kekudusan perkawinan yang ditetapkan oleh Allah, ditulis ke dalam sifat manusia, dan diakui sebagai demikian selama ribuan tahun. Bahkan sebagai Roe v. Wade tidak mengakhiri perdebatan publik atas aborsi, keputusan ini tidak akan mengakhiri perdebatan pernikahan. Saya mendorong doa untuk bangsa kita, untuk keluarga dan anak-anak, dan bagi mereka yang tidak setuju dengan kami. Sekarang, lebih dari sebelumnya kami harus waspada dalam mempertahankan kebebasan beragama yang kami miliki, karena ancaman yang pasti meningkat sebagai hasil dari keputusan ini dan konsekuensinya dalam hukum dan opini publik. "

Mgr. Paul S. Coakley, Uskup Agung


Sumber: EWTN 
diterjemahkan oleh: AG