Kamis, 28 Februari 2019 Hari Biasa Pekan VII

Kamis, 28 Februari 2019
Hari Biasa Pekan VII
  

     Pembaptisan adalah Sakramen yang pertama dan terpenting demi pengampunan dosa: ia mempersatukan kita dengan Kristus yang telah dan bangkit dan memberi kepada kita roh Kudus. (Katekismus Gereja Katolik, 985)
   
 Antifon Pembuka (Sir 5:7)
  
Jangan menunda-nunda untuk bertobat kepada Tuhan, jangan Kautangguhkan dari hari ke hari. Sebab tiba-tiba saja meletuslah murka Tuhan, dan engkau binasa pada saat hukuman.

Doa Pembuka

Allah Bapa Yang Maharahim, Engkau senantiasa memanggil kami untuk kembali. Berilah kami keberanian untuk bertobat setiap kali kami mulai menjauhkan diri dari-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dan dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, sepanjang segala masa. Amin.
      
Bacaan dari Kitab Putra Sirakh (5:1-8)
 
"Jangan menunda-nunda berbalik kepada Tuhan."
 
Jangan mengandalkan kekayaanmu, dan jangan berkata, “Ini cukup bagiku.” Hati dan kekuatanmu jangan kauturuti untuk berlaku sesuai dengan hawa nafsumu. Jangan berkata, “Siapa berkuasa atas diriku?” Camkanlah, Tuhan akan menghukum engkau dengan keras. Jangan berkata, “Betul aku sudah berdosa, tetapi apakah yang menimpa diriku sebab Tuhan panjang hati!” Jangan menyangka pengampunan terjamin, sehingga engkau boleh menimbun dosa demi dosa. Jangan berkata, “Belas kasihan Tuhan memang besar. Dosaku yang banyak ini pasti diampuni-Nya.” Sebab belas kasihan memang ada pada Tuhan tetapi kemurkaan pun ada pada-Nya, dan geram-Nya turun atas orang jahat. Jangan menunda-nunda untuk bertobat kepada Tuhan, jangan kautangguhkan dari hari ke hari. Sebab tiba-tiba saja meletuslah kemurkaan Tuhan, dan engkau binasa pada saat hukuman. Jangan percaya pada harta benda yang diperoleh dengan tidak adil, sebab pada hari sial takkan berguna sedikit pun.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Berbahagialah orang yang mengandalkan Tuhan.
Ayat. (Mzm 1:1-2.3.4.6)
1. Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan kaum pencemooh; tetapi yang kesukaannya ialah hukum Tuhan, dan siang malam merenungkannya.
2. Ia seperti pohon, yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buah pada musimnya, dan tak pernah layu; apa saja yang diperbuatnya berhasil.
3. Bukan demikianlah orang-orang fasik: mereka seperti sekam yang ditiup angin. Sebab Tuhan mengenal jalan orang benar, tetapi jalan orang fasik menuju kebinasaan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Sambutlah sabda Tuhan, bukan sebagai perkataan manusia, melainkan sebagai sabda Allah.
    
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (9:41-50)
 
"Lebih baik bagimu dengan tangan terkudung masuk dalam kehidupan, daripada dengan keduabelah tangan masuk dalam api yang tak terpadamkan."

Pada suatu hari berkatalah Yesus kepada murid-murid-Nya, “Barangsiapa memberi kalian minum air secangkir oleh karena kalian adalah pengikut Kristus, ia tak akan kehilangan ganjarannya. Barangsiapa menyesatkan salah seorang dari anak-anak kecil yang percaya ini, lebih baik baginya jika sebuah batu kilangan diikatkan pada lehernya lalu ia dibuang ke dalam laut. Dan jika tanganmu menyesatkan engkau, penggallah, karena lebih baik bagimu dengan tangan terkudung masuk dalam kehidupan, daripada dengan utuh kedua belah tangan masuk dalam neraka, ke dalam api yang tak terpadamkan. Dan jika kaki menyesatkan engkau, penggallah, karena lebih baik bagimu dengan kaki timpang masuk ke dalam hidup, daripada dengan utuh kedua kakimu dicampakkan ke dalam neraka. Dan jika matamu menyesatkan engkau, cungkillah, karena lebih baik bagimu masuk ke dalam kerajaan Allah dengan bermata satu daripada dengan bermata dua dicampakkan ke dalam neraka, di mana ulat-ulat bangkai tidak mati dan api tak pernah padam. Sebab setiap orang akan digarami dengan api. Garam itu memang baik! Tetapi jika garam menjadi hambar, dengan apakah kalian akan mengasinkannya? Hendaklah kalian selalu mempunyai garam dalam dirimu dan selalu hidup berdamai seorang dengan yang lain.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
   
Menunda-nunda. Itulah penyakit banyak orang. Menunda pekerjaan pasti akan berdampak buruk pada kinerja kita. Menunda minum obat tentu dapat membuat penyakit kita tidak sembuh. Dari sekian jenis menunda, kebiasaan menunda yang sangat tidak baik dalam hidup iman kita adalah menunda untuk bertobat. Mentang. mentang masih muda, orang melanjutkan kebiasaan: malas berdoa, malas ke gereja, malas mengaku dosa (Sakramen Tobat)… ini baru yang bersifat rohani. Yang paling parah ialah kalau orang masih terus merasa nyaman dalam berbuat dosa: berbohong, korupsi, memhtnah sesama, berselingkuh.... Bahkan ada yang berucap: orang itu “setia", maksudnya: selingkuh tiada akhir!

Bacaan pertama dari Putra Sirakh hari ini menyampaikan sabda Tuhan yang sudah amat jelas, lugas, dan tanpa perlu tafsiran lagi. Jangan berkata: “Betul aku sudah berdosa, tetapi apakah yang menimpa diriku sebab Tuhan panjang hati!” Jangan menyangka pengampunan terjamin, sehingga engkau boleh menimbun dosa demi dosa. Jangan berkata: “Belas kasihan Tuhan memang besar. Dosaku yang banyak pasti diampuni-Nya”. Sebab belas kasihan memang ada pada Tuhan tetapi kemurkaan pun ada pada-Nya, dan geram-Nya turun atas orang jahat. Jangan menunda-nunda untuk bertobat kepada Tuhan, jangan kautangguhkan dari hari ke hari. Intinya, kita jangan menyalahgunakan kemurahan hati Tuhan, belas kasihan Tuhan. Karena merasa bahwa Tuhan itu amat baik dan selalu mengampuni, lalu tidak apalah kita berbuat dosa terus selama masih hidup. Nanti saja kalau sudah tua atau hampir meninggal, kita bertobat. Sikap semacam ini pasti sangat tidak baik dan tidak tepat.

Jangan pernah menunda untuk bertobat! Marilah kita hidup dalam damai, seperti Tuhan Yesus katakan di akhir Injil hari ini. Tidak menunda untuk bertobat bukan hanya berkaitan dengan agar kita siap meninggal setiap saat, itu masih dalam arti takut neraka, tetapi terlebih karena Tuhan yang begitu berbelas kasih dan mengasihi kita, dan kasih Tuhan itu begitu menyentuh hati dan mengubah kita, sehingga tidak ada sikap dan tindakan kita yang lebih pas untuk setiap detiknya: selain menanggapi kasih-Nya dengan hidup damai, baik dan benar!

       
Antifon Komuni (Yoh 15:16)

Berbahagialah orang yang suka akan hukum Tuhan, dan siang malam merenungkannya.


EM/INSPIRASI BATIN 2019