Darah para martir adalah benih Gereja.

"Darah para martir adalah benih Gereja."

Hidup tanpa Tuhan adalah hidup tanpa makna atau tanpa tujuan. Bahkan seorang ateis dapat memiliki tujuan jangka pendek yang penting untuk dicapai — seperti membentuk hubungan dan mencari nafkah. Dan tujuan semacam itu memang ada artinya.

Tetapi apakah hanya itu yang ada?

Berkeliaran, berjuang, bekerja, menghasilkan, menabung, mengumpulkan, hanya untuk memiliki semuanya gagal ketika kita mengambil nafas terakhir? Itukah semua kehidupan ini? Atau ada sesuatu yang lebih ?

Sejarah menunjukkan kepada kita bahwa banyak yang telah mencapai kesuksesan materi yang luar biasa dalam kehidupan ini masih pada akhirnya menjadi tidak terpenuhi meskipun memiliki semua yang diceritakan dunia mereka adalah resep untuk kebahagiaan. Itulah salah satu alasan mengapa kemartiran dapat memiliki efek yang sangat besar pada Pertumbuhan Gereja karena dampaknya yang mendalam pada orang lain.

Kemartiran itu adalah kesaksian yang jelas dan meyakinkan untuk sesuatu lebih besar - sesuatu yang melampaui kehidupan terbatas ini - sesuatu yang dijanjikan kepada kita oleh Yesus Kristus — kehidupan abadi yang penuh kebahagiaan bersama Bapa yang mengasihi kita di luar kehidupan kita. (imajinasi terliar).

Tetapi jangan sampai kita mengira hanya ada satu jenis kemartiran - merah martir — menumpahkan darah seseorang sampai mati ; mari kita diingatkan "martir putih" - martir tanpa darah yang menderita karena Iman kita tanpa sekarat , tetapi dengan maksud menawarkan penderitaan dan pengorbanan itu sebagai buah spiritual untuk kebaikan orang lain ... dan kemuliaan Tuhan.

Yesus menanam benih Firman-Nya yang hidup di dalam hati kita. Ketika kita membiarkan benih kata-katanya untuk mengakar di hati kita , kita sendiri menjadi benih yang bisa Dia hamburkan bahkan pertumbuhan Kerajaan Allah yang lebih jauh— kerajaan kebenaran dan kehidupan, kerajaan kekudusan dan kasih karunia, kerajaan keadilan, cinta, dan kedamaian.