Sabtu, 29 Juni 2019 Hari Raya St. Petrus dan St. Paulus, Rasul

Sabtu, 29 Juni 2019
Hari Raya St. Petrus dan St. Paulus
, Rasul
  
“Yesus tidak lagi memanggilnya Simon, menunjukkan otoritas dan memerintah atasnya, seperti menjadikannya milik-Nya sendiri. Tetapi dengan gelar yang menyerupai benda, ia mengubah namanya menjadi Petrus, dari kata petra (batu karang); sebab diatasnya Ia kemudian mendirikan Gereja-Nya.” (St. Sirilus dari Aleksandria)


Antifon Pembuka

Inilah orang-orang yang semasa hidupnya telah menyuburkan Gereja dengan darah mereka: dari piala Tuhan mereka telah minum dan menjadi sahabat-sahabat Allah.

These are the ones who, living in the flesh, planted the Church with their blood; they drank the chalice of the Lord and became the friends of God.

Nunc scio vere, quia misit Dominus Angelum suum: et eripuit me de manu Herodis, et de omni exspectatione plebis Iudæorum.

Doa Pembuka


Ya Allah, pada Hari Raya Santo Petrus dan Paulus ini, Engkau telah melimpahkan sukacita yang sejati. Bantulah Gereja-Mu untuk senantiasa mengikuti ajaran Rasul-rasulmu, yang telah menyampaikan dasar iman kepada kami. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kisah Para Rasul (12:1-11)
     
  
"Sekarang benar-benar tahulah aku bahwa Tuhan telah menyuruh malaikat-Nya dan menyelamatkan aku dari tangan Herodes."
    
Waktu terjadi penganiayaan terhadap jemaat, Raja Herodes mulai bertindak dengan keras terhadap beberapa orang dari jemaat. Ia menyuruh membunuh Yakobus, saudara Yohanes, dengan pedang. Ketika ia melihat bahwa hal itu menyenangkan hati orang Yahudi, ia melanjutkan perbuatannya itu dan menyuruh menahan Petrus. Waktu itu hari raya Roti Tidak Beragi. Setelah Petrus ditangkap, Herodes menyuruh memenjarakannya di bawah penjagaan empat regu, masing-masing terdiri dari empat prajurit. Maksudnya ialah, supaya sehabis Paskah ia menghadapkannya ke depan orang banyak. Demikianlah Petrus ditahan di dalam penjara. Tetapi jemaat dengan tekun mendoakannya kepada Allah. Pada malam sebelum Herodes menghadapkannya kepada orang banyak, Petrus tidur di antara dua orang prajurit, terbelenggu dengan dua rantai. Selain itu prajurit-prajurit pengawal sedang berkawal di muka pintu. Tiba-tiba berdirilah seorang malaikat Tuhan dekat Petrus, dan cahaya bersinar dalam ruang itu. Malaikat itu menepuk Petrus untuk membangunkannya. Kata malaikat itu, “Bangunlah segera!” Maka gugurlah rantai itu dari tangan Petrus. Lalu kata malaikat itu kepadanya, “Ikatlah pinggangmu dan kenakanlah sepatumu!” Petrus pun berbuat demikian. Lalu malaikat itu berkata kepadanya, “Kenakanlah jubahmu dan ikutlah aku!” Lalu ia mengikuti malaikat itu keluar, dan ia tidak tahu bahwa apa yang dilakukan malaikat itu sungguh-sungguh terjadi; sangkanya ia melihat suatu penglihatan. Setelah mereka melalui tempat kawal pertama dan tempat kawal kedua, sampailah mereka ke pintu gerbang besi yang menuju ke kota. Pintu itu terbuka dengan sendirinya bagi mereka. Sesudah tiba di luar, mereka berjalan sampai ke ujung jalan, dan tiba-tiba malaikat itu meninggalkan dia. Dan setelah sadar akan dirinya, Petrus berkata, “Sekarang benar-benar tahulah aku bahwa Tuhan telah menyuruh malaikat-Nya dan menyelamatkan aku dari tangan Herodes dan dari segala sesuatu yang diharapkan orang Yahudi.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 838
Ref. Tuhan telah membebaskan dan menyelamatkan daku.
Ayat. (Mzm 34:2-3.4-5.6-7.8-9; Ul: 2/4)
1. Aku hendak memuji Tuhan setiap waktu; puji-pujian kepada-Nya selalu ada di dalam mulutku. Karena Tuhan jiwaku bermegah; biarlah orang-orang yang rendah hati mendengarkan dan bersukacita.
2. Muliakanlah Tuhan bersama dengan daku, marilah kita bersama-sama memasyhurkan nama-Nya. Aku telah mencari Tuhan, lalu Ia menjawab aku, dan melepaskan daku dari segala kegentaranku.
3. Tujukanlah pandanganmu kepada-Nya, maka mukamu akan berseri-seri dan tidak akan malu tersipu-sipu. Orang yang tertindas ini berseru, dan Tuhan mendengarkan; Ia menyelamatkan dia dari segala kesesakannya!
4. Malaikat Tuhan berkemah di sekeliling orang-orang yang bertakwa, lalu meluputkan mereka. Kecaplah dan lihatlah, betapa baiknya Tuhan! Berbahagialah orang yang berlindung pada-Nya!
   
Bacaan dari Surat kedua Rasul Paulus kepada Timotius (4:6-8.17-18)
  
"Sekarang telah tersedia bagiku mahkota kebenaran."
  
Saudaraku terkasih, darahku sudah mulai dicurahkan sebagai persembahan, dan saat kematianku sudah dekat. Aku telah mengakhiri pertandingan dengan baik, aku telah mencapai garis akhir, dan aku telah memelihara iman. Sekarang telah tersedia bagiku mahkota kebenaran yang akan dikaruniakan kepadaku oleh Tuhan, Hakim yang adil, pada hari-Nya; bukan hanya kepadaku, tetapi juga kepada semua orang yang merindukan kedatangan-Nya. Tuhan telah mendampingi aku dan menguatkan aku, supaya dengan perantaraanku Injil diberitakan dengan sepenuhnya dan semua orang bukan Yahudi mendengarkannya. Dengan demikian aku lepas dari mulut singa. Tuhan akan melepaskan daku dari setiap usaha yang jahat. Dia akan menyelamatkan aku, sehingga aku masuk ke dalam Kerajaan-Nya di surga. Bagi-Nyalah kemuliaan selama-lamanya! Amin.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 16:18)
Engkaulah Petrus, dan di atas wadas ini akan Kudirikan Gereja-Ku, dan kerajaan maut tidak akan mengalahkannya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (16:13-19)
    
"Engkau adalah Petrus, kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan Surga."
     
Sekali peristiwa Yesus tiba di daerah Kaisarea Filipi. Ia bertanya kepada murid-murid-Nya, “Kata orang, siapakah Anak Manusia itu?” Jawab mereka, “Ada yang mengatakan: Yohanes Pembaptis, ada juga yang mengatakan: Elia, dan ada pula yang mengatakan: Yeremia atau salah seorang dari para nabi.” Lalu Yesus bertanya kepada mereka, “Tetapi apa katamu, siapakah Aku ini?” Maka jawab Simon Petrus, “Engkau adalah Mesias, Anak Allah yang hidup!” Kata Yesus kepadanya, “Berbahagialah engkau Simon bin Yunus, sebab bukan manusia yang mengatakan itu kepadamu, melainkan Bapa-Ku yang di surga. Dan Aku pun berkata kepadamu: Engkau adalah Petrus, dan di atas batu karang ini akan Kudirikan Gereja-Ku, dan alam maut tidak akan menguasainya. Kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan Surga, dan apa yang kaulepaskan di dunia ini akan terlepas di surga.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!  
      
Renungan
  
   Hari ini Gereja merayakan Hari Raya St. Petrus dan Paulus, Rasul. Santo Petrus yang secara langsung menjadi murid Yesus memiliki gaya pewartaan yang khas dan berbeda dengan Santo Paulus, yang meski tidak mengalami langsung hidup bersama Yesus, namun memiliki keyakinan iman yang teguh. Tanpa Petrus, semua yang ada di Gereja Katolik akan hancur, berkurang menjadi beberapa bagian dan tidak menjadi apa-apa. Yesus tidak pernah menciptakan konferensi para uskup atau gereja-gereja lokal. Menghancurkan kesatuan Gereja-Nya sama dengan menolak Yesus. Iman kita bergantung pada kesaksian para Rasul, dengan cara yang sama seperti iman para Rasul bersandar pada kesaksian Yesus. Yesus memberikan hidup-Nya sebagai tanda kesetiaan kepada kebenaran yang disaksikan-Nya. Dengan cara yang sama, para rasul mati sebagai martir, bukan karena mereka fanatik, tetapi karena yang mereka saksikan adalah fakta sejarah dan bukan ide: yaitu, kedatangan Allah di dalam Yesus Kristus di antara manusia, hasrat, kematian dan kebangkitan Yesus untuk keselamatan kita. Bahkan ketika mereka para rasul dihukum mati, fakta-fakta yang mereka saksikan tidak kurang dari kenyataan. Ini juga berlaku bagi kita: Kesaksian kita dibangun di atas realitas kematian dan kebangkitan Yesus. Dan kita harus siap mati untuk menjadi saksi fakta bahwa Yesus hidup. Itu juga kekuatan cinta-Nya yang membuat kita bertindak untuk meringankan penderitaan orang yang membutuhkan dan semua orang yang menderita di seluruh dunia. 
    
Pada 13 Oktober 1992, ketika kekaisaran Soviet runtuh, Pater Werenfried berdoa rosario di Lapangan Merah di Moskow, di depan makam Lenin. Dalam karyanya, Where God Weeps, ia menceritakan tentang seorang saksi dari seorang imam dari Ceko yang telah menghabiskan 12 tahun penjara di bawah rezim Komunis di negaranya. Inilah yang dikatakan imam ini, yang ingin tetap anonim, 'Saya berada di penjara selama 12 tahun karena saya ingin tetap setia ke Roma. Saya menjadi martir karena saya tidak ingin tidak setia kepada Paus. Saya kehilangan segalanya karena iman saya. Tetapi iman ini telah memberi saya kedamaian dan kepastian yang mengubah tahun-tahun penjara ini menjadi tahun-tahun yang paling memperkaya dalam hidup saya. '
  
Di zaman sekarang ini, banyak orang yang hidup dalam kemurtadan yang diam, tidak lagi membutuhkan Tuhan. Orang-orang berusaha untuk melepaskan gereja-gereja lokal dari Roma. Dalam Audiensi-nya tanggal 14 November 2012, Paus Benediktus XVI berkata bahwa “pada waktu kita sekarang terdapat fenomena yang berbahaya bagi iman; ada fakta sebuah bentuk ateisme yang kita definisikan sebagai “praktis” yang tidak menolak kebenaran-kebenaran iman atau ibadah-ibadah religius tetapi dengan mudah menganggap itu semua tidak relevan dengan kehidupan sehari-hari, terlepas dari hidup, tidak berguna. Seringkali, kemudian, orang-orang percaya kepada Allah dengan cara yang mudah, tetapi hidup “seolah-olah Allah tidak ada” (etsi Deus non daretur). Pada akhirnya, cara hidup seperti ini lebih menghancurkan karena membawa kepada sikap acuh tak acuh terhadap iman dan pertanyaan mengenai Allah.” Contoh sederhana dari Ateisme Praktis adalah ketika mengakui bahwa Tuhan itu ada dan melihat segala yang kita lakukan tetapi kita malah berbohong untuk kepentingan kita dan kemudian mengabaikan kebenaran bahwa Allah itu ada dan melihat kebohongan kita itu. Pada saat kita secara sukarela dan sadar melakukan dosa bohong itu, kita telah mengabaikan Allah yang jelas menolak dosa bohong itu. Dalam masyarakat seperti kita, di mana ateisme sedang bangkit, pertanyaan tentang apa manusia, tergantung, dalam banyak kasus, di mana orang itu .... konyol seperti itu terdengar. Izinkan saya untuk mengilustrasikan:
 
Jika pribadi manusia terletak di dalam rahim , maka pribadi manusia itu dianggap "Bayi" selama si ibu senang hamil. Jika ibu tidak senang karena hamil, maka orang kecil itu "diturunkan" ke status “benda” yang dapat dibuang — “rumpun sel” atau “produk konsepsi” .
 
Siapakah manusia — apakah manusia itu — saat masih dalam kandungan? Dalam masyarakat ateistik, jawabannya bergantung pada perasaan sang ibu, dan bukan perasaan bayi mungil yang tak berdaya itu . Dalam masyarakat ateistik, aborsi muncul, cukup dapat diprediksi —pertama sebagai sesuatu yang harus " aman dan legal"; kemudian sebagai masalah yang sulit untuk dibahas antara seorang wanita dan dokternya ; maka sebagai positif baik ... dan akhirnya hak asasi manusia ... untuk ibu , tentu saja ... tetapi tidak untuk anak di rahimnya
 
Jika nenek atau kakek sakit atau cacat, misalnya, maka apa dia, tergantung pada perasaan anggota keluarga ... atau hukum negara . Jika biaya perawatan kesehatan nenek atau kakek menjadi terlalu tinggi — bahkan jika nenek atau kakek tidak sekarat! - maka keputusan harus dibuat  tetap hidup atau tidak. Tentu saja, lebih mudah untuk membunuh nenek atau kakek jika kita dapat meyakinkan diri sendiri — atau meyakinkan nenek dan kakek — bahwa nilai mereka diukur dengan kegunaannya dan produktivitas — berdasarkan apa yang bisa mereka lakukan ... daripada pada siapa atau apa mereka
 
Maka, dalam masyarakat ateistik, eutanasia muncul, dengan cukup dapat diprediksi — sebagai cara untuk melakukannya mengurangi biaya, dsb. Itu adalah rencana utama Iblis karena setan tahu bahwa jika dia berhasil membutakan kita terhadap siapa Allah itu , maka kita akan — sama seperti Adam dan Hawa — mulai mengambil hal-hal ke tangan kita sendiri — untuk menggantikan Allah — hingga menghancurkan segala yang kita terima dari-Nya — termasuk diri kita sendiri . Ini bukan "Teori konspirasi". Inilah yang terjadi di negara-negara maju pada tahun 2019 ini!
    
  Santo Paulus menggambarkan Gereja dengan beberapa istilah yang membantu kita memahami kesatuan antara Kristus dan Gereja: baginya Gereja adalah tubuh Kristus, dan Kristus adalah kepalanya (Ef 5:23); Gereja juga disebutnya sebagai mempelai Kristus (Ef 5:23-32). Kepala dan tubuh tidak dapat dipisahkan: pisahkan kepalanya maka tubuh akan mati; dalam perkawinan suci pun hanya ada satu mempelai dan bukan banyak mempelai, kita melihat bahwa dalam Perjanjian Lama pun relasi Allah dan bangsa Israel digambarkan demikian. Sekalipun bangsa Israel kerap meninggalkan Allah, namun Allah tetap setia padanya.Gereja juga digambarkan sebagai Gereja Allah, keluarga Allah (Ef 2:19) dan Bait Allah yang hidup (1 Kor 3:16; 2 Kor 6:16), dan bila digabungkan dengan gambaran Gereja sebagai tubuh Kristus dan mempelai Kristus, maka hal ini menunjukkan asal-usul Gereja yang berasal dari Allah. Gereja tidak lahir dari keputusan dan kehendak manusia, melainkan ia berasal dari inisiatif Allah yang hendak menyelamatkan manusia. 
 
 Santo Paulus pun juga menegaskan bahwa hanya ada “satu Tuhan, satu iman, satu baptisan” (Ef 4:5-6), dan karenanya hanya ada satu Gereja Kristus. Kesatuan Gereja juga harus berdasarkan kesatuan dalam hal ajaran, sakramen, dan kepemimpinan Paus bersama para uskup. Paulus menyadari bahwa kesatuan Gereja haruslah mengacu juga kepada para rasul, karena Gereja dibangun di atas dasar para rasul dan para nabi, dengan Kristus Yesus sebagai batu penjuru (Ef 2:20).Persekutuan dengan para rasul juga terlihat jelas dalam hidup St. Paulus: ketika jemaat di Galatia menolak otoritas Paulus dan mempertentangkan dengan otoritas Petrus dan para rasul, ia pergi menemui Petrus dan memastikan bahwa Injilnya yang diwartakannya sama dengan Petrus (Gal 1, 2:1-10).Kekudusan Gereja terlihat ketika Paulus berkata bahwa anggota Gereja merupakan orang-orang kudus (1 Kor 6:1) dan ia memberikan nasihat supaya “jemaat kudus dan tidak bercela” (Ef 5:27). Gereja itu kudus karena Kristus, Yang Kudus dari Allah, telah menyerahkan diri bagi Gereja-Nya untuk menguduskannya (Ef 5:25-26) dan memberikannya karunia Roh Kudus. Jadi, kekudusan Gereja berasal dari Allah, namun pada saat yang sama, kita sebagai anggota Gereja harus berusaha untuk bertumbuh dalam kekudusan dengan pertolongan sakramen-sakramen.
  
Santo Paulus adalah sosok pembela dan penyebar iman Kristus pada masa awal Gereja Perdana. Sungguh sebuah lompatan iman yang sangat indah, dari seorang yang menentang dan mati-matian melawan para pengikut Yesus, menjadi seorang yang begitu fanatik menjadi pengikut Yesus. Bahkan, direlakannya seluruh sisa hidupnya untuk melayani Tuhan, untuk mewartakan kabar kebaikan ke seluruh penjuru dunia. Ini terbukti dengan tersebarnya iman Kristiani ke seluruh dunia. Rupanya, pertobatan karena perjumpaaan (immersion) dengan Yesus telah meluluhkan hatinya dan mengubah arah kompas hidupnya.
(RENUNGAN PAGI, sebagian disarikan dari: luxveritatis7.wordpress.com)

Antifon Komuni (Bdk. Mat 16:16.18)

Petrus berkata kepada Yesus, "Engkaulah Mesias, Anak Allah yang hidup!" Yesus menjawab, "Engkau adalah Petrus dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan Gereja-Ku."

Peter said to Jesus: You are the Christ, the Son of the living God. And Jesus replied: You are Peter, and upon this rock I will build my Church.

Tu es Petrus, et super hanc petram ædificabo Ecclesiam meam.