Jumat, 24 April 2020 Hari Biasa Pekan II Paskah

Jumat, 24 April 2020
Hari Biasa Pekan II Paskah
   
Ikutlah kamu menerima korban Paskah yang membawa keselamatan. (St. Gaudentius) 
 
Antifon Pembuka (Why 5:9-10)

Tuhan, Engkau telah menebus kami dengan darah-Mu, dari tiap suku, bahasa, rakyat dan bangsa; dan Engkau telah menjadikan kami raja dan imam bagi Allah Bapa, alleluya.

You have redeemed us, Lord, by your Blood, from every tribe and tongue and people and nation, and have made us into a kingdom, priests for our God, alleluia.


Doa Pembuka


Allah Bapa yang perkasa, Engkau menghendaki Putra-Mu menderita di salib untuk mengenyahkan kuasa musuh dari kami. Semoga abdi-abdi-Mu, kelak memperoleh rahmat kebangkitan. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Para rasul kembali dihadapkan ke Mahkamah Agama Yahudi. Meskipun dilarang, mereka justru berbahagia karena boleh menderita penghinaan karena nama Yesus. Para rasul pun tetap mengajar di Bait Allah atas nama Yesus.


Bacaan dari Kisah Para Rasul (5:34-42)
 
"Para rasul bergembira karena mereka dianggap layak menderita penghinaan oleh karena nama Yesus."
   
Pada waktu itu para rasul sedang diperiksa oleh Mahkamah Agama Yahudi. Maka seorang Farisi dalam Mahkamah Agama itu, yang bernama Gamaliel, seorang ahli Taurat yang sangat dihormati seluruh orang banyak, bangkit dan meminta supaya para rasul itu disuruh keluar sebentar. Sesudah itu ia berkata kepada sidang, "Hai orang-orang Israel, pertimbangkanlah baik-baik apa yang hendak kamu perbuat terhadap orang-orang ini! Sebab dahulu telah muncul Si Teudas, yang mengaku dirinya seorang istimewa, dan ia mempunyai kira-kira empat ratus pengikut; tetapi ia dibunuh, lalu cerai-berailah seluruh pengikutnya dan lenyap. Sesudah dia, pada waktu pendaftaran penduduk, muncullah Si Yudas, seorang Galilea. Ia menyeret banyak orang dalam pemberontakannya, tetapi ia juga tewas dan cerai-berailah seluruh pengikutnya. Karena itu aku berkata kepadamu: Janganlah bertindak terhadap orang-orang ini. Biarkanlah mereka, sebab jika maksud dan perbuatan mereka berasal dari manusia, tentu akan lenyap; tetapi kalau berasal dari Allah, kamu tidak akan dapat melenyapkan orang-orang ini; mungkin ternyata juga nanti, bahwa kamu melawan Allah." Nasihat itu diterima. Sesudah itu para rasul dilepaskan. Rasul-rasul itu meninggalkan sidang Mahkamah Agama dengan gembira, karena mereka telah dianggap layak menderita penghinaan oleh karena nama Yesus. Dan setiap hari mereka melanjutkan pengajaran mereka di Bait Allah dan di rumah-rumah umat dan memberitakan Injil tentang Yesus yang adalah Mesias.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Satu hal telah kuminta kepada Tuhan, diam di rumah Tuhan seumur hidupku.
Ayat. (Mzm 27:1.4.13-14; Ul:4b)
1. Tuhan adalah terang dan keselamatanku, kepada siapakah aku harus takut? Tuhan adalah benteng hidupku, terhadap siapakah aku harus gentar?
2. Satu hal telah kuminta kepada Tuhan, satu inilah yang kuingini: diam di rumah Tuhan seumur hidupku, menyaksikan kemurahan Tuhan, dan menikmati bait-Nya.
3. Sungguh, aku percaya akan melihat kebaikan Tuhan di negeri orang-orang yang hidup! Nantikanlah Tuhan! Kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu! Ya, nantikanlah Tuhan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 4:4b)
Manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah.

Lima roti jelai dan dua ikan yang dimiliki seorang anak dipakai oleh Yesus untuk mengenyangkan banyak orang yang berbondong-bondong mengikuti-Nya. Bahkan ketika para rasul mengumpulkan sisanya, terkumpul 12 bakul penuh. 
   
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (6:1-15)   
  
"Yesus membagi-bagikan roti kepada orang banyak yang duduk di situ, sebanyak mereka kehendaki."
      
Pada waktu itu Yesus berangkat ke seberang danau Galilea, yaitu danau Tiberias. Orang banyak berbondong-bondong mengikuti Dia, karena mereka melihat mukjizat-mukjizat penyembuhan, yang diadakan-Nya terhadap orang-orang sakit. Yesus naik ke atas gunung dan duduk di situ dengan murid-murid-Nya. Ketika itu Paska, hari raya orang Yahudi, sudah dekat. Ketika Yesus memandang sekeliling-Nya, dan melihat bahwa orang banyak berbondong-bondong datang kepada-Nya, berkatalah Ia kepada Filipus, "Di manakah kita akan membeli roti, sehingga mereka ini dapat makan?" Hal itu dikatakan-Nya untuk mencobai dia, sebab Ia sendiri tahu apa yang hendak dilakukan-Nya. Jawab Filipus kepada-Nya, "Roti seharga dua ratus dinar tidak akan cukup untuk mereka ini, sekalipun masing-masing mendapat sepotong kecil saja!" Seorang dari murid-murid-Nya, yaitu Andreas, saudara Simon Petrus, berkata kepada-Nya, "Di sini ada seorang anak, yang membawa lima roti jelai dan mempunyai dua ikan; tetapi apakah artinya itu untuk orang sebanyak ini?" Kata Yesus, "Suruhlah orang-orang itu duduk!" Ada pun di tempat itu banyak rumput. Maka duduklah orang-orang itu, kira-kira lima ribu laki-laki banyaknya. Lalu Yesus mengambil roti itu, mengucap syukur dan membagi-bagikannya kepada mereka yang duduk di situ; demikian juga dibuat-Nya dengan ikan-ikan itu, sebanyak yang mereka kehendaki. Dan setelah mereka kenyang Ia berkata kepada murid-murid-Nya, "Kumpulkanlah potongan-potongan yang lebih, supaya tidak ada yang terbuang." Maka mereka pun mengumpulkannya, dan mengisi dua belas bakul penuh dengan potongan-potongan dari kelima roti jelai yang lebih setelah orang makan. Ketika orang-orang itu melihat mukjizat yang telah diadakan Yesus, mereka berkata, "Dia ini benar-benar nabi yang akan datang ke dalam dunia!" Karena Yesus tahu bahwa mereka akan datang dan hendak membawa Dia dengan paksa untuk dijadikan raja, Ia menyingkir lagi ke gunung seorang diri.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
Renungan

  
 
  Dalam Injil Yohanes, Penginjil menghubungkan mukjizat dengan misi Yesus dan Ekaristi: ia menggunakan kata kerja yang sama yang kemudian kita temukan dalam Ekaristi - Yesus mengambil roti, bersyukur dan memberikan roti kepada orang-orang yang mengundang mereka untuk mengambil sebanyak mungkin mereka membutuhkan.
    
 Dalam Injil-Injil lain, Ekaristi diperlihatkan hanya pada Perjamuan Terakhir, tetapi dalam Injil Yohanes, kita memiliki catatan yang lebih lengkap tentang ajaran-ajaran Ekaristi — Roti Kehidupan. 
 
Yesus melipatgandakan roti dan ikan untuk lima ribu orang yang berkumpul untuk mendengarkan ajaran-Nya. Mukjizat ini dilakukan tidak hanya untuk memberi makan perut lapar, tetapi untuk mempersiapkan pendengarnya untuk mukjizat yang lebih besar - pemberian Tubuh dan Darah-Nya sendiri untuk makanan kita yang sebenarnya. Yesus ingin mengajar kita, dengan terlebih dahulu menarik perhatian kita pada apa yang paling langsung kita makan. Untuk mengisi dan memuaskan rasa lapar kita adalah kebutuhan yang sangat nyata, kebutuhan yang kita semua miliki; itu adalah yang paling dasar dari semua insting. Orang-orang yang mendengarkan Yesus lapar dan mungkin terganggu karena mendengarkan Yesus mengajar mereka dengan rasa lapar mereka. Ini mengingatkan saya bahwa Santo Fransiskus pernah berkata, "Engkau tidak dapat mengkhotbahkan Injil dengan perut kosong." Bagi kita manusia, bahkan pada usia paling awal, kelaparan hadir; ketika kami masih bayi misalnya, segera setelah kita merasakan rasa lapar, kita mulai menangis dan ibu kita memberi kita makan. Bahkan ketika kita sudah lebih tua, rasa sakit karena lapar bisa sangat traumatis. Mereka yang mengalami ditahan di kamp-kamp konsentrasi selama Perang Dunia II, mengatakan bahwa sebagai tahanan, mereka dapat mengabaikan kedinginan atau sakit dan kesakitan mereka, tetapi kelaparan mereka yang terus menerus memakan mereka, dan makanan memenuhi setiap pikiran mereka, bahkan impian mereka. Ketika kita lapar, tidak ada lagi yang bisa mengalihkan pikiran kita dari rasa lapar kita, hanya makanan yang bisa memuaskan kita. Saya bertaruh bahkan pada saat ini banyak dari kita di sini berpikir tentang apa yang akan kita makan setelah misa. Yesus menginginkan orang-orang yang lapar dalam Injil untuk mengalami kebutuhan dan ketergantungan mereka, kelaparan mereka, sehingga mereka kemudian dapat belajar untuk bergantung kepada-Nya untuk memuaskan, tidak hanya kelaparan mereka tetapi semua keinginan mereka - Yesus adalah satu-satunya yang dapat memenuhi kebutuhan dan keinginan kita yang terdalam.
  
Yesus tahu kelaparan alami mereka - lagi-lagi keinginan paling mendasar pada tingkat fisik, tetapi Dia ingin menunjukkan kepada kita bahwa kelaparan rohani bahkan lebih mendasar. Yesus menginginkan agar orang-orang pada zamannya menerima ajarannya dan kemudian percaya bahwa Ia adalah Pribadi Ilahi - Allah. Namun, orang-orang menolak dan hanya bertahan pada tingkat fisik; mereka hanya bisa memikirkan perut mereka - mereka ingin Yesus menjadi raja - karena itu adalah tukang roti utama untuk negara itu, orang yang akan memberi mereka hanya makanan duniawi dan kemakmuran.
    
Yesus ingin memberi mereka satu-satunya makanan yang bisa memuaskan rasa lapar yang paling terdalam dari semua itu, rasa lapar akan cinta. Setiap hati manusia merindukan, lapar akan Cinta dan hanya cinta yang dapat membuatnya benar-benar bahagia — tidak ada yang akan memuaskannya. Makanan Yesus ini, satu-satunya makanan yang benar-benar dapat memuaskan rasa lapar kita akan cinta adalah Ekaristi - hadiah dari diri-Nya sendiri, Dia yang merupakan sumber dari semua cinta, manusia dan ilahi. Dengan kata lain, Yesus adalah makanan yang kita dambakan — Ekaristi adalah makanan yang kita dambakan — karena Ekaristi adalah Cinta — karena Ekaristi adalah Allah.
  
Dalam mukjizat kita, Yesus tidak hanya memberi roti, tetapi juga memberikannya dalam jumlah yang sangat besar; ada dua belas keranjang sisa makanan. Dengan hati-hati, para rasul mengumpulkan mereka agar tidak ada yang sia-sia. Teladan mereka tentang rasa hormat yang dalam bahkan untuk makanan pokok, mengajarkan kepada kita betapa lebih banyak lagi yang perlu diperhatikan sehubungan dengan Ekaristi! Makanan ini, dan hanya makanan ini, dapat memuaskan setiap kebutuhan spiritual kita. Kita tahu betul kebutuhan dasar kita, tetapi berapa banyak lagi yang harus kita sadari akan kebutuhan rohani kita dan karenanya tumbuh dalam kesadaran kita akan ketergantungan penuh kita pada Yesus dalam Ekaristi Kudus untuk memberi makan rasa lapar kita yang terdalam, yang merupakan kelaparan bagi Kasih-Nya — Manusia hanya bahagia ketika Dia dipenuhi dengan Cinta ini. Jika kita beralih ke Makanan ini yaitu Yesus, bahkan kebutuhan duniawi kita akan terpenuhi juga, bersama dengan kebutuhan rohani kita yang lebih dalam.
  
Antifon Komuni (Rm 4:25)

Kristus, Tuhan kita diserahkan karena pelanggaran kita dan dibangkitkan karena pembenaran kita, alleluya.
 
Christ our Lord was handed over for our transgressions and was raised again for our justification, alleluia.
 
Doa Malam
 
Allah Bapa yang kekal dan kuasa, kami bersyukur karena telah menerima jaminan keselamatan abadi. Kami mohon, perkenankanlah kami mengerahkan segala upaya agar dapat mencapainya. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin. 
 
   


Ekaristi adalah jaminan yang paling aman dan tanda yang paling jelas bahwa harapan besar akan surga baru dan dunia baru, di mana terdapat keadilan, Bdk. 2 Ptr 3:13. akan terpenuhi. Setiap kali misteri ini dirayakan, "terlaksanalah karya penebusan kita" (LG 3) dan kita memecahkan "satu roti..., obat kebakaan, penangkal racun, sehingga orang tidak mati, tetapi hidup selama-lamanya dalam Yesus Kristus" (Ignasius dari Antiokia, Eph. 20,2). (Katekismus Gereja Katolik, 1405)

RENUNGAN PAGI