Paus berdoa bagi mereka yang merawat pasien cacat di tengah pandemi

 
Vatican City, 18 April 2020 / 04:00 pagi (CNA) .- Paus Fransiskus berdoa bagi mereka yang merawat orang-orang cacat selama krisis coronavirus pada Misa Sabtu pagi.

Berbicara dari kapel tempat tinggalnya di Vatikan, Casa Santa Marta, 18 April, dia berkata bahwa dia telah menerima sepucuk surat dari seorang saudari yang bekerja sebagai penerjemah bahasa isyarat untuk orang tuli. Dia mengatakan kepadanya tentang kesulitan yang dihadapi petugas kesehatan, perawat dan dokter dalam merawat pasien cacat yang terkena COVID-19.

“Jadi marilah kita berdoa bagi mereka yang selalu melayani orang-orang cacat ini,” katanya.

Paus membuat komentar pada awal Misa, yang disiarkan langsung karena pandemi.

Dalam homilinya, ia merenungkan bacaan pertama hari itu (Kisah Para Rasul 4: 13-21), di mana otoritas agama memerintahkan Petrus dan Yohanes untuk tidak mengajar dalam nama Yesus.

Para rasul menolak untuk patuh, kata paus, menjawab dengan "keberanian dan kejujuran" bahwa tidak mungkin bagi mereka untuk tetap diam tentang apa yang telah mereka lihat dan dengar.

Sejak itu, ia menjelaskan, keberanian dan kejujuran telah menjadi ciri khas khotbah Kristen.

Paus teringat akan suatu bagian dalam Surat kepada Orang Ibrani (10: 32-35), di mana orang-orang Kristen yang suam-suam kuku didesak untuk mengingat pergumulan awal mereka dan mendapatkan kembali kepercayaan dan keterbukaan mereka.

"Anda tidak bisa menjadi Kristen tanpa kejujuran ini: jika tidak datang, Anda bukan orang Kristen yang baik," katanya. "Jika Anda tidak memiliki keberanian, jika untuk menjelaskan posisi Anda, Anda masuk ke ideologi atau penjelasan kasuistik, Anda tidak memiliki kejujuran, Anda tidak memiliki gaya Kristen, kebebasan untuk berbicara, untuk mengatakan segalanya."

Kejujuran Petrus dan Yohanes mengacaukan para pemimpin, penatua dan ahli Taurat, katanya.

"Sungguh, mereka terpojok oleh kejujuran: mereka tidak tahu bagaimana keluar dari itu," katanya. “Tetapi tidak terpikir oleh mereka untuk mengatakan, 'Mungkinkah ini benar?' Jantung sudah tertutup, sulit; hati itu rusak. "

Paus mencatat bahwa Petrus tidak dilahirkan dengan berani, tetapi telah menerima karunia parrhesia - kata Yunani yang terkadang diterjemahkan sebagai "keberanian" - dari Roh Kudus.

"Dia seorang pengecut, dia menyangkal Yesus," katanya. “Tapi apa yang terjadi sekarang? Mereka [Petrus dan Yohanes] menjawab: “Taat kepada kamu atau taat kepada Allah. Sebab tidak mungkin bagi kami untuk tidak berkata-kata tentang apa yang telah kami lihat dan yang telah kami dengar.”

“Tetapi dari mana datangnya keberanian ini, pengecut ini yang telah menyangkal Tuhan? Apa yang terjadi dalam hati pria ini? Karunia Roh Kudus: kejujuran, keberanian, parrhesia adalah karunia, anugerah yang diberikan Roh Kudus pada hari Pentakosta. "

“Setelah menerima Roh Kudus, mereka pergi untuk berkhotbah: sedikit berani, sesuatu yang baru bagi mereka. Ini adalah konsistensi, tanda orang Kristen, orang Kristen sejati: dia berani, dia mengatakan seluruh kebenaran karena dia konsisten. ”

Beralih ke bacaan Injil hari itu (Markus 16: 9-15), di mana Kristus yang bangkit mencela murid-murid karena tidak percaya dengan laporan kebangkitan-Nya, Paus mencatat bahwa Yesus memberi mereka karunia Roh Kudus yang memungkinkan mereka untuk melaksanakan misi mereka untuk "Pergi ke seluruh dunia dan memberitakan Injil kepada setiap makhluk."

“Misi datang justru dari sini, dari pemberian ini yang membuat kita berani, terus terang dalam memproklamirkan kata,” katanya.

Setelah Misa, paus memimpin Adorasi dan Doa Sakramen Mahakudus, sebelum memimpin mereka yang menonton daring dalam doa komuni spiritual.

Paus ingat bahwa besok ia akan mempersembahkan Misa di Santo Spirito di Sassia, sebuah gereja di dekat Basilika Santo Petrus, pada pukul 11:00 waktu setempat.

Akhirnya, mereka yang hadir menyanyikan antifon Paskah Maria "Regina caeli."

Dalam kotbahnya, paus menjelaskan bahwa orang Kristen harus berani dan bijaksana.

“Semoga Tuhan selalu membantu kita menjadi seperti ini: berani. Ini tidak berarti ceroboh: tidak, tidak. Berani. Keberanian Kristen selalu bijaksana, tetapi itu adalah keberanian, ”katanya.