Salib telah mengubah arti penderitaan, kata pengkhotbah kepausan pada Jumat Agung


 Vatican City, 10 April 2020 / 11:57 (CNA) .- Melalui kematian-Nya di kayu salib, Yesus telah menebus semua rasa sakit manusia, termasuk penderitaan yang disebabkan oleh pandemi coronavirus, Pastor Raniero Cantalamessa, OFM Cap., Mengatakan di Vatikan pada Jumat Agung.

Pengkhotbah apostolik itu berkata, "Salib Kristus telah mengubah makna kesakitan dan penderitaan manusia - dari setiap jenis penderitaan, fisik dan moral."

“Itu bukan lagi hukuman, kutukan. Itu ditebus pada akarnya ketika Anak Allah mengambilnya sendiri, ”
katanya 10 April di Basilika Santo Petrus.

Karena krisis coronavirus, perayaan khusyuk itu terjadi hanya dengan jemaat kecil. Sebagai tindakan pencegahan, hanya Paus Fransiskus yang mencium salib selama adorasi salib.

Berbicara selama Liturgi Sengsara Tuhan, dirayakan oleh Paus Fransiskus, Cantalamessa bertanya: "Apa bukti paling pasti bahwa minuman yang diberikan seseorang kepada Anda tidak diracun? Itu jika orang itu minum dari cangkir yang sama sebelum Anda melakukannya. "    


“Inilah yang telah dilakukan Allah: di kayu salib Dia minum, di depan seluruh dunia, cawan rasa sakit sampai ke ampasnya. Ini adalah cara Dia menunjukkan kepada kita bahwa itu tidak diracuni, tetapi ada mutiara di dasar piala ini, ”katanya.

Cantalamessa telah menjadi pengkhotbah apostolik, atau pengkhotbah ke rumah tangga kepausan, sejak 1980.      
Di awal liturgi untuk Sengsara Tuhan, Paus Fransiskus tiarap di lantai Basilika Santo Petrus di depan salib ajaib Gereja San Marcello al Corso.

Dia kemudian mendengarkan bacaan kitab suci, termasuk kisah sengsara dalam Injil St. Yohanes.
Khotbah setelah pembacaan Injil, Cantalamessa menunjuk kepada Firman Tuhan sebagai jawaban atas penderitaan dan penderitaan pandemi coronavirus saat ini.

"Apa yang baru saja kita dengarkan adalah kisah tentang kejahatan terbesar yang dilakukan secara objektif di bumi," katanya, menjelaskan bahwa "salib lebih dipahami oleh dampaknya daripada oleh sebab-sebabnya."  


“Dan apa dampak dari kematian Kristus? Dibenarkan melalui iman kepada-Nya, didamaikan dan damai dengan Allah, dan dipenuhi dengan harapan hidup yang kekal! " dia berkata.

"Apakah Allah Bapa mungkin menginginkan kematian Putra-Nya untuk menarik kebaikan dari-Nya?" Cantalamessa berkata. "Tidak, dia hanya mengizinkan kebebasan manusia untuk mengambil jalan-Nya, membuat-Nya melayani, bagaimanapun, tujuannya sendiri dan bukan tujuan manusia."
    
   Dia menambahkan bahwa hal yang sama berlaku untuk bencana alam seperti gempa bumi dan tulah. Tuhan tidak membawa mereka, tetapi Ia telah memberikan sifat suatu bentuk kebebasan, berbeda dari kebebasan manusia, katanya. Tuhan mengizinkan alam “untuk berkembang sesuai dengan hukum perkembangannya sendiri.”

“Pandemi virus corona telah tiba-tiba membangkitkan kita dari bahaya terbesar yang orang dan manusia selalu rentan terhadap: delusi kemahakuasaan,”
kata Cantalamessa, mencatat bahwa kitab suci mengajarkan kepada kita bahwa pada masa-masa sulit, hal pertama yang harus kita lakukan adalah “ berseru kepada Tuhan. "   

“Apakah Tuhan mungkin suka dimohonkan petisi sehingga ia dapat memberikan manfaatnya? Bisakah doa kita membuat Allah mengubah rencana-Nya? ”
Dia bertanya. "Tidak, tetapi ada hal-hal yang Allah telah putuskan untuk mengaruniakan kepada kita sebagai buah dari rahmat dan doa kita, hampir seolah-olah berbagi dengan makhluk-makhluk-Nya penghargaan atas manfaat yang diterima."  



"Tuhan adalah orang yang mendorong kita untuk melakukannya:‘ Cari dan kalian akan menemukan, "kata Yesus; ‘Ketuk dan pintu-Nya akan dibuka untukmu.’ ”

Cantalamessa mengutip Paus St. Yohanes Paulus II, yang menulis dari ranjang rumah sakitnya setelah upaya pembunuhan terhadapnya: "Menderita berarti menjadi sangat rentan, khususnya terbuka bagi karya kuasa Allah yang menyelamatkan, yang ditawarkan kepada umat manusia di dalam Kristus." ”

“Berkat salib Kristus, penderitaan juga menjadi semacam 'sakramen keselamatan universal' bagi umat manusia,”
katanya.


Sumber: CNA 

Diposting 11 April 2020 09.47 WIB