Selasa, 21 April 2020 Hari Biasa Pekan II Paskah

Selasa, 21 April 2020
Hari Biasa Pekan II Paskah

“Dengan kebangkitan-Nya, Tuhan memotong kematian dari daging.” (St. Agustinus)

Antifon Pembuka (bdk. Why 19:7.6)

Marilah kita bergembira dan memuliakan Tuhan, Raja yang Mahakuasa, alleluya.

Let us rejoice and be glad and give glory to God, for the Lord our God the Almighty reigns, alleluia.

Doa Pembuka

Allah Bapa Mahakuasa, semoga kami mewartakan kemuliaan Putra-Mu yang telah bangkit, agar dapat memperoleh kurnia yang Kaujanjikan. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
  
Orang-orang yang percaya akan Yesus hidup sehati dan sejiwa. Mereka saling berbagi kepunyaan bersama. Tidak ada seorang pun yang berkekurangan.
       

Bacaan dari Kisah Para Rasul (4:32-37)
    
     
"Mereka sehati dan sejiwa."
        
Kumpulan orang yang telah percaya akan Yesus sehati dan sejiwa. Dan tidak ada seorang pun yang berkata bahwa sesuatu dari kepunyaannya adalah miliknya sendiri, tetapi segala sesuatu adalah kepunyaan mereka bersama. Dan dengan kuasa yang besar rasul-rasul memberi kesaksian tentang kebangkitan Tuhan Yesus, dan mereka semua hidup dalam kasih karunia yang melimpah-limpah. Di antara mereka tidak ada seorang pun yang berkekurangan. Karena semua orang yang mempunyai tanah atau rumah, menjual kepunyaannya itu, dan hasil penjualan itu mereka bawa dan mereka letakkan di depan kaki rasul-rasul; lalu dibagi-bagikan kepada setiap orang sesuai dengan keperluannya. Demikian pula dengan Yusuf, yang oleh rasul-rasul disebut Barnabas, artinya anak penghiburan, seorang Lewi dari Siprus. Ia menjual ladang miliknya, lalu membawa uangnya itu dan meletakkannya di depan kaki rasul-rasul.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 2/4, PS 836
Ref. Segala bangsa bertepuk-tanganlah, berpekiklah untuk Allah raja semesta.
atau Tuhan adalah Raja, Ia berpakaian kemegahan!
Ayat. (Mzm 93:1ab.1cd-2.5)
1. Tuhan adalah Raja, Ia berpakaian kemegahan, dan kekuatanlah ikat pinggang-Nya.
2. Sungguh, telah tegaklah dunia, tidak lagi goyah! Takhta-Mu tegak sejak dahulu kala, dari kekal Engkau ada.
3. Peraturan-Mu sangat teguh; bait-Mu berhiaskan kekudusan, ya Tuhan sepanjang masa.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 3:14b.15)
Anak Manusia harus ditinggikan supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal.

Nikodemus heran dengan pengajaran Yesus tentang dilahirkan dalam Roh. Padahal, yang diajarkan Yesus adalah hal-hal surgawi yang diketahui dan dilihat oleh Yesus. Yesuslah Anak Manusia yang turun dari surga.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (3:7b-15)
   
"Tidak ada seorang pun yang telah naik ke surga, selain Dia yang telah turun dari surga, yaitu Anak Manusia."
         
Dalam percakapannya dengan Nikodemus, Yesus berkata, “Janganlah engkau heran karena Aku berkata kepadamu: Kamu harus dilahirkan kembali. Angin bertiup ke mana ia mau; engkau mendengar bunyinya, tetapi engkau tidak tahu darimana ia datang atau ke mana ia pergi. Demikianlah halnya dengan tiap-tiap orang yang lahir dari Roh.” Nikodemus menjawab, katanya, “Bagaimanakah mungkin hal itu terjadi?” Jawab Yesus, “Engkau adalah pengajar Israel, dan engkau tidak mengerti hal-hal itu? Aku berkata kepadamu, sesungguhnya kami berkata-kata tentang apa yang kami ketahui, dan kami bersaksi tentang apa yang kami lihat, tetapi kamu tidak menerima kesaksian kami. Kamu tidak percaya waktu Aku berkata-kata dengan kamu tentang hal-hal duniawi, bagaimana kamu akan percaya kalau Aku berkata-kata dengan kamu tentang hal-hal surgawi? Tidak ada seorang pun yang telah naik ke surga, selain Dia yang telah turun dari surga, yaitu Anak Manusia. Dan sama seperti Musa meninggikan ular di padang gurun, demikian juga Anak Manusia harus ditinggikan, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

     

"Kamu tidak percaya, waktu Aku berkata-kata dengan kamu tentang hal-hal duniawi, bagaimana kamu akan percaya, kalau Aku berkata-kata dengan kamu tentang hal-hal sorgawi?  Tidak ada seorangpun yang telah naik ke sorga, selain dari pada Dia yang telah turun dari sorga, yaitu Anak Manusia.
" (Yoh 3:12-13)


Di seluruh Injil Santo Yohanes, Yesus tidak bisa lebih masuk akal ketika ia mengumumkan Injil. Kebenarannya jelas; otoritasnya, pasti. Tetapi, seperti dalam percakapan dengan Nikodemus, mereka bahkan tidak dapat setuju tentang "hal-hal duniawi." Bagaimana mereka bisa sepakat tentang hal-hal surgawi?
 
Yesus adalah Utusan dari Realitas ke dunia delusi kita. Dosa Asal, dengan akar tentakel dalam setiap orang dan setiap institusi manusia, membutakan kita terhadap kebenaran yang sederhana dan jelas. Seringkali kita “tidak dapat melihat hutan untuk pepohonan.” Sejarah mengingat ancaman yang begitu jelas dan bahaya yang membayangi begitu tak dapat disangkal - seperti serangan di Pearl Harbor, Nine-Eleven dan Resesi Hebat tahun 2008, virus covid-19 - sehingga kita sulit percaya bahwa kita tidak melihat mereka datang.
 
Saya ingat seorang rekan yang diberitahu berulang kali bahwa ia harus merawat dirinya sendiri dengan lebih baik, bahwa tekanan darah tinggi adalah bom waktu. Saya ingat bagaimana dia kadang-kadang tersandung di sekitar rumah dengan tekanan di otaknya. Tetapi ketika akhirnya tiba, dia mengeluh, “Mengapa saya tidak memperingatkan? Apakah Anda harus memukul saya dengan keras? "
 
Yesus menampilkan diri-Nya dengan otoritas dan rasionalitas. Dia melihat dengan jelas apa yang terjadi; Dia tahu persis apa yang Dia lakukan; dan Dia mengerti apa yang tidak bisa dibayangkan lawan-Nya. Alasannya sempurna dan otoritasnya Ilahi; tetapi Nikodemus maupun yang lain tidak bisa menerimanya.
  
Gereja sering menemukan dirinya dalam pertengkaran buta yang sama dengan masyarakat. Kita melihat dengan jelas bahwa aborsi itu jahat; bahwa hukuman mati adalah kekerasan yang tidak masuk akal; bahwa setiap orang memiliki hak atas perawatan kesehatan dasar. Tidak perlu bola kristal untuk melihat di mana kesalahpahaman dunia harus memimpin. Tetapi mereka tidak akan mendengarkan. Namun demikian kita harus mewakili Injil secara wajar seperti yang dilakukan Yesus - dan dengan otoritas moralnya - kepada dunia yang tertekan dan kacau.
   
Kisah ular tembaga Musa adalah bahwa pada saat orang Israel melewati padang gurun selama eksodus keluar dari Mesir, mereka memberontak dan berdosa terhadap Allah. Sebagai akibat dari dosa-dosa mereka, Allah mengirim ular-ular yang berapi-api kepada orang-orang, dan ular-ular itu menggigit banyak di antara orang-orang Israel dan sebagai hasilnya, mereka yang digigit, mereka binasa di padang pasir.

Orang-orang sangat berdosa terhadap Allah, dan mereka layak dihancurkan dan dibinasakan karena ketidaktaatan mereka. Tetapi Tuhan mendengar permohonan mereka untuk belas kasihan dan berteriak minta tolong. Karena itu, Dia memberi tahu Musa untuk membuat seekor ular tembaga dan meletakkannya di atas sebuah tiang agar itu dapat diangkat tinggi di hadapan orang-orang. Mereka yang digigit dan melihat ular tembaga disembuhkan dan tidak binasa.

Tuhan Yesus membandingkan diri-Nya, Anak Manusia, dengan ular tembaga Musa. Dia mengatakan bahwa sama seperti ular tembaga itu dinaikkan tinggi, demikian pula Anak Manusia harus ditinggikan sebelumnya, di atas salib di Kalvari. Melalui tindakan kasih yang sempurna dan tanpa pamrih itu, Dia telah menebus kita dari dosa-dosa kita, bahwa dengan mengumpulkan bagi diri-Nya semua dosa kita, sengatan perbuatan Setan, dan semua kerusakan dan kejahatan yang telah menyertai kita dan di dalam kita, Dia memberi kita semua harapan baru untuk kehidupan baru.
 
Saudara-saudari,, kasih tanpa pamrih dan sempurna inilah yang ditunjukkan Tuhan Yesus kepada kita semua murid-Nya, yang telah menyebabkan banyak pengikut-Nya mengikuti-Nya, dalam menjalani kehidupan mereka sendiri dan dalam tindakan mereka , seperti yang dilakukan komunitas Kristen awal. Sayangnya, banyak dari kita lupa untuk melakukan ini, dan sebaliknya kita telah dicobai dan dibujuk oleh iblis untuk menjauh dari Allah dan dari jalan yang Dia tunjukkan kepada kita.

Kita telah tergoda untuk menjadi egois dalam tindakan kita, dalam mencari untuk memuaskan keinginan pribadi kita dan mencapai kemuliaan serta pencapaian pribadi terlebih dahulu. Tetapi ini bukan yang harus kita semua lakukan sebagai orang Kristen. Mari kita semua menyadari kebenaran ini, dan berpaling dari semua tindakan egois dan jahat yang telah kita lakukan sejauh ini. Sebagai gantinya, mari kita mengikuti teladan para pendahulu kita yang kudus dan saleh, saling mengasihi dan merawat mereka yang membutuhkan, dan karenanya, menjadi umat Allah yang layak.

Semoga Tuhan selalu bersama kita, dan semoga Dia memberdayakan kita untuk hidup dengan setia dan berjalan dengan semangat di jalan yang Dia tunjukkan kepada kita. Semoga Dia memberkati kita semua dan semua upaya kita, sekarang dan selalu. Amin.


Antifon Komuni (Bdk. Luk 24:46,26)

Mesias harus menderita dan bangkit dari antara orang mati, dan masuk ke dalam kemuliaan-Nya, alleluya.

The Christ had to suffer and rise from the dead, and so enter into his glory, alleluia.
 
    
    

Doa Malam

Ya Bapa, kini kami telah mengakhiri satu hari yang telah kami isi dengan berbagai pengalaman dan perjumpaan dengan sesama. Kami bersyukur karena kami boleh menyapa-Mu sebagai Bapa kami. Engkau selalu menyertai dan menjaga kami, maka dalam istirahat malam ini kami pun tetap Kaujaga dan Kaulindungi serta Kauantar kepada hari baru yang cerah. Doa ini kami unjukkan pada-Mu dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.
 
 
RENUNGAN PAGI