Paus mendorong kaum muda untuk menjadi saksi harapan



Paus Fransiskus menyapa umat beriman setelah Misa Minggu Palma dan berdoa untuk orang sakit dan keluarga mereka, dan semua orang yang rela berkorban merawat mereka.

Oleh Vatican Media

Paus Fransiskus mengakhiri misa Minggu Palma dengan menyapa umat beriman "mengambil bagian melalui sarana komunikasi sosial". Secara khusus, ia berkata, "Pikiranku ditujukan kepada orang-orang muda di seluruh dunia", yang hidup di Hari Orang Muda Sedunia Keuskupan hari ini "dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya". Hari Orang Muda Sedunia Keuskupan 2020 ditandai pada Minggu Palma, 5 April.

Hari Minggu 5 April seharusnya juga menandai "penyerahan Salib" dari orang-orang muda Panama, di mana Hari Orang Muda Sedunia yang terakhir terjadi pada tahun 2019, kepada orang-orang dari Lisbon, di mana Hari Orang Muda Sedunia berikutnya akan berlangsung pada tahun 2022 "Gerakan yang sangat signifikan ini" telah ditunda dan sekarang akan dilakukan pada hari Minggu Kristus Raja, pada 22 November, kata Paus. "Sambil menunggu saat itu, saya mendesak Anda, orang-orang muda untuk berkultivasi dan bersaksi atas harapan, kemurahan hati, solidaritas yang kita semua butuhkan di saat yang sulit ini," tambahnya.

Ke depan, Paus Fransiskus mencatat bahwa Senin 6 April menandai Hari Olahraga Internasional untuk Pembangunan dan Perdamaian PBB. Dalam periode ini "banyak acara olahraga telah ditangguhkan", kata Paus. Meskipun demikian, lanjutnya, kami dapat melihat buah-buahan terbaik dari olahraga muncul: "perlawanan, semangat tim, persaudaraan ...". Jadi, dia mendesak, "mari kita luncurkan olahraga untuk perdamaian dan pembangunan sekali lagi!".

Paus Fransiskus menyimpulkan dengan meminta umat beriman untuk "melakukan perjalanan dalam iman menuju Pekan Suci di mana Yesus menderita, mati dan bangkit". Dia mengundang semua orang yang tidak dapat berpartisipasi dalam perayaan liturgi untuk “berkumpul bersama dalam doa di rumah, dibantu oleh sarana teknologi”.

Mari kita dekat secara rohani dengan mereka yang sakit dan keluarga mereka, dan semua yang rela berkorban merawat mereka. Mari kita berdoa untuk orang yang sudah meninggal dalam terang iman paskah. Setiap orang hadir dalam hati kita, dalam pikiran kita, dalam doa kita.

Akhirnya, Paus berdoa agar Maria “berjalan bersama kami dan menopang harapan kami”, ketika kita “mengikuti Yesus di jalan salib yang menuntun kita menuju kemuliaan Kebangkitan”.

SUMBER: