Paus dalam Misa: Berdoa untuk orang yang menderita hukuman yang tidak adil

  
Paus Fransiskus mempersembahkan Misa pada hari Selasa pagi di Casa Santa Marta untuk orang-orang yang menderita hukuman yang tidak adil karena penganiayaan. Dia juga mengingatkan kita bahwa kita dipilih untuk melayani.

Oleh RP. Benedict Mayaki, SJ

Memperkenalkan homili Selasa pagi, Paus Fransiskus berkata, "Saya ingin berdoa hari ini untuk semua orang yang menderita hukuman yang tidak adil karena penganiayaan."

Paus Fransiskus menjelaskan bahwa Yesus diburu oleh para doktor hukum meskipun Dia tidak bersalah.
  
Kita semua dipilih

Nubuat Yesaya (Yes 49: 1-6) berhubungan dengan Mesias dan Umat Allah. Tuhan memilih nabi sebelum Dia dilahirkan, jelas Paus Fransiskus. Dengan cara yang sama, kita masing-masing dipilih dengan panggilan melayani dari rahim ibu kita. Tidak ada dari kita yang jatuh ke dunia ini secara kebetulan.

“Kita masing-masing memiliki takdir, takdir bebas. Nasib adalah pemilihan Allah. Saya dilahirkan untuk menjadi hamba Allah dengan tugas melayani. ”

Panggilan pelayanan

"Melayani bukanlah berpura-pura bahwa kita memiliki manfaat lain untuk diberikan daripada melayani," kata Paus Fransiskus. Yesus, Hamba Allah memberi kita contoh pelayanan. Kemuliaan Yesus melayani sampai mati. Tampaknya kekalahan tetapi itu adalah cara melayani.

Ketika Umat Allah menjauhkan diri dari sikap melayani, mereka adalah orang yang telah murtad, jelaskan Paus. Ini membimbing mereka untuk membangun kehidupan mereka di atas cinta-kasih lain yang sering menjadi penyembah berhala dan mereka kehilangan pekerjaan mereka.
   
Sikap pertobatan

Paus Fransiskus menjelaskan bahwa yang penting adalah sikap kita di hadapan Tuhan yang memilih kita dan mengurapi kita sebagai hamba-Nya. Kecuali Bunda Maria dan Yesus, kita semua telah jatuh. Contoh Petrus adalah sumber inspirasi. Ketika Petrus menyangkal Yesus dan ayam jantan berkokok, ia menangis dan bertobat (Mat 26:75). Ini adalah jalan seorang pelayan yang meminta pengampunan ketika dia terpeleset dan jatuh.

Jalan lainnya adalah hamba yang tidak mampu memahami bahwa ia telah jatuh. Jalan ini membuat hati terbuka terhadap hasrat yang mengarah pada penyembahan berhala. Seperti Yudas, hati menjadi terbuka untuk setan.

Doa Paus

Mengakhiri homilinya, Paus mengundang kita untuk memikirkan Yesus yang setia dalam pelayanan. Kita dengan panggilan dimaksudkan untuk melayani dan bukan untuk mendapat untung dari posisi kita di Gereja. Paus Fransiskus berdoa agar seperti Petrus, kita mungkin dapat menangis ketika kita terpeleset dan jatuh.