Kamis, 29 Juli 2021 Peringatan Wajib St. Marta, Maria, Lazarus

Kamis, 29 Juli 2021
Peringatan Wajib St. Marta, Maria, Lazarus
         
Gereja mengajarkan bahwa setiap jiwa rohani langsung diciptakan Allah Bdk. Pius XII. Ens. "Humani generis" 1950: DS 3896; SPF 8. - ia tidak dihasilkan oleh orang-tua - dan bahwa ia tidak dapat mati Bdk. Konsili Lateran V 1513: DS 1440.: ia tidak binasa, apabila pada saat kematian ia berpisah dari badan, dan ia akan bersatu lagi dengan badan baru pada hari kebangkitan. (Katekismus Gereja Katolik, 366)

       

Antifon Pembuka (Luk 10:38)
   
Yesus memasuki sebuah dusun, dan seorang wanita bernama Marta menyambut-Nya ke dalam rumahnya. 

Doa Pagi

Allah Bapa yang kekal dan kuasa, Putra-Mu telah sudi bertamu di rumah Santa Marta. Semoga berkat doanya kami setia melayani Kristus dalam diri sesama kami, supaya kelak kami pun masuk ke dalam kediaman surgawi. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang masa. Amin. 

 
Bacaan Injil diambil dari rumus khusus untuk Peringatan Wajib Santa Marta, Maria, Lazarus

Bacaan dari Kitab Keluaran (40:16-21.34-38)    
    
"Awan menutupi Kemah Pertemuan dan kemuliaan Tuhan menutupi Kemah Suci."
   
Tentang hal ikhwal Kemah Suci Musa melakukan semuanya secara tepat, seperti yang diperintahkan Tuhan kepadanya. Dan terjadilah dalam bulan pertama tahun kedua, pada tanggal satu bulan itu didirikanlah Kemah Suci. Beginilah Musa mendirikan Kemah Suci itu: Ia memasang alas-alasnya, menyusun papan-papannya, memasang kayu-kayu lintang dan mendirikan tiang-tiangnya. Kemudian ia membentangkan atap kemah yang menudungi Kemah Suci dan meletakkan tudung kemah di atasnya, seperti diperintahkan Tuhan kepadanya. Lalu awan menutupi Kemah Pertemuan dan kemuliaan Tuhan memenuhi Kemah Suci, sehingga Musa tidak dapat memasuki Kemah Pertemuan, sebab awan itu hinggap di atas kemah dan kemuliaan Tuhan memenuhi Kemah Suci. Setiap kali awan itu naik dari atas kemah Suci, berangkatlah orang Israel dari tempat mereka berkemah. Tetapi jika awan itu tidak naik, mereka pun tidak berangkat, sampai hari awan itu naik. Sebab awan Tuhan itu berada di atas Kemah Suci pada siang hari, dan pada malam hari ada api di dalamnya, di depan mata seluruh umat Israel pada setiap tempat mereka berkemah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Betapa menyenangkan tempat kediaman-Mu, ya Tuhan semesta alam!
Ayat. (Mzm 84:3-4.5-6a.8a.11)
1. Jiwaku merana karena merindukan pelataran rumah Tuhan, jiwa dan ragaku bersorak-sorai kepada Allah yang hidup.
2. Bahkan burung pipit mendapat tempat dan burung layang-layang mendapat sebuah sarang, tempat mereka menaruh anak-anaknya, pada mezbah-mezbah-Mu, ya Tuhan semesta alam, ya Rajaku dan Allahku!
3. Berbahagialah orang yang diam di rumah-Mu, yang memuji-muji Engkau tanpa henti. Berbahagialah para peziarah yang mendapat kekuatan dari pada-Mu, langkah mereka makin lama makin tinggi.
4. Sebab lebih baik satu hari di pelataran-Mu daripada seribu hari di tempat lain; lebih baik berdiri di ambang pintu rumah Allahku daripada diam di kemah-kemah orang fasik.
       
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 8:12) 
Akulah terang dunia. Barangsiapa mengikut Aku, ia tidak berjalan dalam kegelapan, dan ia akan mempunyai terang hidup.
    

Inilah Injil Suci menurut Yohanes (11:19-27)
    
   
"Akulah kebangkitan dan hidup!"
   
Menjelang hari raya Paskah, banyak orang Yahudi datang kepada Marta dan Maria untuk menghibur mereka berhubung dengan kematian saudaranya. Ketika Marta mendengar, bahwa Yesus datang, ia pergi mendapatkan-Nya. Tetapi Maria tinggal di rumah. Maka kata Marta kepada Yesus, ‘Tuhan, sekiranya Engkau ada di sini, saudaraku pasti tidak mati. Tetapi sekarang pun aku tahu, bahwa Allah akan memberikan kepada-Mu segala sesuatu yang Engkau minta kepada-Nya’. Kata Yesus kepada Marta, “Saudaramu akan bangkit.” Kata Marta kepada-Nya, “Aku tahu bahwa ia akan bangkit pada waktu orang-orang bangkit pada akhir zaman.” Jawab Yesus, “Akulah kebangkitan dan hidup! Barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan hidup walaupun sudah mati; dan setiap orang yang hidup serta percaya kepada-Ku, tidak akan mati selama-lamanya. Percayakah engkau akan hal ini?” Jawab Marta, “Ya Tuhan, aku percaya, bahwa Engkaulah Mesias, Anak Allah, Dia yang akan datang ke dalam dunia.”
Verbum Domini 
U. Laus tibi Christe

 
Renungan

    
Setiap kali kita berbicara tentang St. Marta, bayangan orang yang aktif dan berorientasi pada pekerjaan serta berorientasi pada tugas muncul di benak kita.

Itu mungkin karena peristiwa itu (Lukas 10:38-42) ketika dia mengundang Yesus ke rumahnya dan dia disibukkan dengan semua pelayanan.

Dan kemudian dia mengeluh kepada Yesus tentang meminta saudara perempuannya, Maria, untuk membantunya dalam pekerjaan itu.

Tetapi Yesus mengatakan kepadanya bahwa dia khawatir dan resah tentang banyak hal, namun hanya satu yang penting, dan Maria telah memilih bagian yang lebih baik.

Marta pasti ingat apa yang Yesus katakan kepadanya, jadi meskipun sedih dan berduka atas kematian saudara laki-lakinya, dia tahu bahwa hanya Yesus yang dapat menghiburnya.

Dan sesuai dengan kepribadiannya, dia bergerak untuk pergi keluar dan bertemu Yesus dan untuk mengungkapkan imannya kepada Yesus.

Tetapi pada kesempatan ini, dia juga membuat pewartaan yang mendalam.

Marta menyatakan Yesus sebagai Kristus, Anak Allah.

Hanya Santo Petrus yang membuat pernyataan serupa itu.

Oleh karena itu, St. Marta, terlepas dari kepribadiannya yang aktif dan berorientasi pada pekerjaan dan berorientasi pada tugas, perlahan-lahan mulai mengenali siapa Yesus itu.

St. Marta adalah contoh bagi kita tentang seseorang yang aktif dan sibuk namun meluangkan waktu untuk merenung dan menemukan siapa Yesus.

Seperti St. Marta, kita mungkin juga memiliki kehidupan yang sangat aktif dan sibuk dengan banyak hal.

Tetapi janganlah kita melupakan satu hal penting - doa!

Dalam doa kita akan memperoleh kedamaian untuk mengetahui bahwa Yesus adalah benar-benar Anak Allah, Juruselamat kita. (RENUNGAN PAGI)
 
Author Andrewrabbott
Creative Commons Attribution-Share Alike 4.0 International
 
  
Antifon Komuni (Yoh 11:27)
 
Marta berkata kepada Yesus: "Engkaulah Kristus, Putra Allah yang hidup, yang telah datang ke dunia ini."
   
Dixit Martha ad Iesum: Tu es Christus, Filius Dei vivi, qui in hunc mundum venisti.
 
Martha said to Jesus: You are the Christ, the Son of God, who is coming into this world.
.
   
Doa Malam 
    
Allah Bapa yang Mahakuasa dan kekal, terima kasih atas kurnia-Mu yang mengagumkan hari ini. Sadarkanlah kami selalu untuk bersyukur atas belas kasihan-Mu yang tak berkesudahan. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.