Minggu, 25 Juli 2021 Hari Minggu Biasa XVII

 

Credit:m_a_n/istock.com

Minggu, 25 Juli 2021
Hari Minggu Biasa XVII
     
 Ekaristi adalah khazanah maha berharga: bukan hanya dengan merayakannya tetapi juga dengan berdoa di hadapannya di luar Misa, kita dimampukan berhubungan dengan maha-sumber rahmat. (St. Paus Yohanes Paulus II, Ensiklik Ecclesia de Eucharistia No. 25)
  

Antifon Pembuka (Mzm 67:6.7.36)

Allah bersemayam di tempat-Nya yang kudus. Di dalam rumah-Nya Ia menghimpun semua orang. Dia sendiri akan memberi kekuatan dan keberanian kepada umat-Nya.

God is in his holy place, God who unites those who dwell in his house; he himself gives might and strength to his people.

Deus in loco sancto suo: Deus, qui inhabitare facit unanimes in domo: ipse dabit virtutem et fortitudinem plebi suæ.

  
Doa Pembuka


Allah, Engkaulah pelindung bagi mereka yang berharap kepada-Mu. Tanpa Engkau, tiada suatu pun yang baik, tiada suatu pun yang kudus. Lipatgandakanlah belas kasih-Mu dalam diri kami agar dengan bimbingan dan bantuan-Mu kami menggunakan harta yang fana dengan tetap terarah pada harta yang abadi.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.     
   
Bacaan dari Kitab Kedua Raja-Raja (4:42-44)
     
    
"Orang akan makan, dan bahkan akan ada sisanya."
    
Sekali peristiwa datanglah seseorang dari Baal-Salisa dengan membawa bagi Elisa, abdi Allah, roti-hulu-hasil, yaitu dua puluh roti jelai serta gandum baru dalam sebuah kantong. Lalu berkatalah Elisa, "Berikanlah roti itu kepada orang-orang ini, supaya mereka makan." Tetapi pelayan abdi Allah itu berkata, "Bagaimanakah aku dapat menghidangkannya di depan seratus orang?" Jawab abdi Allah itu, "Berikanlah kepada orang-orang itu, supaya mereka makan, sebab beginilah firman Tuhan: Orang akan makan, dan bahkan akan ada sisanya." Lalu dihidangkannyalah roti itu di depan mereka. Maka makanlah mereka, dan masih ada sisa, sesuai dengan firman Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 3/4, PS 857
Ref. Kecaplah betapa sedapnya Tuhan, Kecaplah betapa sedapnya Tuhan.
Ayat. (Mzm 145:10-11.15-16.17-18; Ul: lh.16)
1. Segala yang Kaujadikan akan bersyukur kepada-Mu ya Tuhan, dan orang-orang yang Kaukasihi akan memuji Engkau. Mereka akan mengumumkan kemuliaan kerajaan-Mu, dan akan membicarakan keperkasaan-Mu.
2. Mata sekalian orang menantikan Engkau, dan Engkau pun memberi mereka makanan pada waktunya; Engkau membuka tangan-Mu dan berkenan mengenyangkan segala yang hidup.
3. Tuhan itu adil dalam segala jalan-Nya dan penuh kasih setia dalam segala perbuatan-Nya. Tuhan dekat pada setiap orang yang berseru kepada-Nya, pada setiap orang yang berseru kepada-Nya dalam kesetiaan.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Efesus (4:1-6)
   
"Satu tubuh, satu Tuhan, satu iman, satu baptisan."
    
Saudara-saudara, aku, orang yang dipenjarakan demi Tuhan, menasihati kamu, supaya sebagai orang-orang yang terpanggil, kamu hidup berpadanan dengan panggilan itu. Hendaklah kamu selalu rendah hati, lemah lembut dan sabar. Tunjukkanlah kasihmu dalam saling membantu. Dan berusahalah memelihara kesatuan Roh dalam ikatan damai sejahtera: Satu tubuh, satu Roh, sebagaimana kamu telah dipanggil kepada satu pengharapan yang terkandung dalam panggilanmu. Satu Tuhan, satu iman, satu baptisan, satu Allah dan Bapa kita semua, yang mengatasi semua, menyertai semua dan menjiwai semua.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 956
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Luk 7:16)
Seorang nabi besar telah muncul di tengah kita, dan Allah telah melawat umat-Nya.

Inilah Injil Suci menurut Yohanes (6:1-15)
      
"Yesus membagi-bagikan roti kepada orang banyak, sebanyak yang mereka kehendaki."
      
Sekali peristiwa Yesus berangkat ke seberang Danau Galilea, yaitu Danau Tiberias. Orang banyak berbondong-bondong mengikuti Dia, karena mereka melihat mukjizat-mukjizat penyembuhan, yang diadakan-Nya terhadap orang-orang sakit. Yesus naik ke atas gunung dan duduk di situ dengan murid-murid-Nya. Ketika itu Paskah, hari raya orang Yahudi, sudah dekat. Ketika Yesus memandang sekeliling-Nya, dan melihat bahwa orang banyak berbondong-bondong datang kepada-Nya, berkatalah Ia kepada Filipus, "Di manakah kita akan membeli roti, supaya mereka ini dapat makan?" Hal itu dikatakan-Nya untuk mencobai Filipus, sebab Ia sendiri tahu apa yang hendak dilakukan-Nya. Jawab Filipus kepada-Nya, "Roti seharga dua ratus dinar tidak akan cukup untuk mereka ini, sekalipun masing-masing mendapat sepotong kecil saja!" Seorang dari murid-murid-Nya, yaitu Andreas, saudara Simon Petrus, berkata kepada Yesus, "Di sini ada seorang anak, yang mempunyai lima roti jelai dan dua ikan; tetapi apakah artinya untuk orang sebanyak ini?" Kata Yesus, "Suruhlah orang-orang itu duduk!" Adapun di tempat itu banyak rumput. Maka duduklah orang-orang itu, kira-kira lima ribu laki-laki banyaknya. Lalu Yesus mengambil roti itu, mengucap syukur dan membagi-bagikannya kepada mereka yang duduk di situ; demikian juga dibuat-Nya dengan ikan-ikan itu, sebanyak yang mereka kehendaki. Dan setelah mereka kenyang, Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, "Kumpulkanlah potongan-potongan yang lebih, supaya tidak ada yang terbuang." Maka mereka pun mengumpulkannya, dan mengisi dua belas bakul penuh dengan potongan-potongan dari lima roti jelai yang lebih setelah orang makan. Ketika orang-orang itu melihat mukjizat yang telah diadakan Yesus, mereka berkata, "Dia ini adalah benar-benar nabi yang akan datang ke dunia." Karena Yesus tahu bahwa mereka akan datang dan hendak membawa Dia dengan paksa untuk dijadikan raja, Ia menyingkir lagi ke gunung seorang diri.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan

   
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari Minggu ini, kita mendengarkan Sabda Tuhan dalam Kitab Suci, dari Perjanjian Lama dan Baru, dan dari bagian Injil, semuanya membentuk tema umum tentang Tuhan memberi makan umat-Nya melalui perbuatan-perbuatan ajaib, melalui para nabi dan Putra-Nya sendiri, memberi mereka makanan untuk dimakan, dan kemudian, bagaimana berbagi makanan dan makanan ini sangat simbolis bagi kita semua sebagai orang Kristen.

Dalam bacaan pertama hari ini, kita mendengar dari Kitab Raja-Raja saat ketika seseorang membawa persembahan makanan kepada abdi Allah, Elisa, nabi yang telah Allah angkat atas umat-Nya. Elisa menyuruh orang itu memberikan roti itu kepada orang-orang yang jumlahnya lebih dari seratus orang. Ternyata, tidak ada cukup roti untuk orang itu segera mengatakan bahwa dia tidak bisa memberikan roti itu kepada semua orang yang berkumpul di sana.

Tetapi nabi Elisa menyuruh orang itu untuk percaya pada firman Tuhan, dan mengikuti apa yang Dia minta dia lakukan melalui nabi. Karena Tuhan memang akan menyediakan bagi umat-Nya, dan benar, semua orang cukup makan dari beberapa potong roti, dan berbagi roti, mereka bahkan memiliki sisa untuk dikumpulkan. Peristiwa ajaib ini akan terjadi lagi pada masa Yesus, memberi makan lima ribu orang yang terkenal yang disebutkan dalam perikop Injil kita hari ini.

Saat itu, ada lima ribu pria dan lebih banyak lagi wanita dan anak-anak yang tak terhitung jumlahnya berkumpul di dataran tempat Tuhan sedang mengajar dan memberitakan kebenaran Allah. Mereka telah mengikuti Dia selama beberapa hari, datang dari kota-kota terdekat dan bahkan lebih jauh, tidak membawa banyak perbekalan atau makanan bersama mereka. Secara alami, mereka juga akan kelaparan dan Tuhan mengasihani mereka.

Jadi, Tuhan meminta makanan untuk dibagikan di antara orang-orang, tetapi hanya ada lima roti dan dua ikan yang dibawa oleh seorang anak laki-laki. Para murid ragu, dan Andreas bertanya, seperti orang dalam kisah nabi Elisa, apakah ada cukup roti dan makanan untuk memberi makan banyak orang. Tetapi Tuhan meyakinkan mereka, dan menyuruh mereka melakukan apa yang Dia katakan. Dia menyuruh mereka semua duduk untuk siap memberi makan dari roti dan ikan yang diberikan dari tangan-Nya.

Tuhan memberkati roti dan ikan, dan mengambil roti, dan memecahkannya, dan memberikannya kepada murid-murid-Nya, untuk dibagikan kepada orang-orang. Dari sana, semua orang makan sampai mereka semua kenyang, namun, masih ada dua belas bakul penuh roti yang bisa dikumpulkan pada akhirnya. Ini memang prestasi lain yang tampaknya mustahil, mirip dengan apa yang telah dilakukan nabi Elisa. Tetapi kasih karunia Tuhan benar-benar ada bersama umat-Nya, dan Tuhan sendiri, melalui Putra-Nya, Yesus, melakukan itu di hadapan umat.

Kemudian, jika kita membaca bacaan kedua kita hari ini, yang diambil dari Surat St. Paulus kepada Jemaat di Efesus, apa yang telah kita dengar dari kisah pemecahan roti dan pembagian makanan yang diberkati Tuhan, kita semua dapat melihat makna dan arti penting baru dari apa yang baru saja kita dengar. Sebenarnya, ini adalah bagian dari prinsip utama iman kita dan apa artinya bagi kita menjadi orang Kristen, sebagai anggota Gereja Yang Satu, Kudus, Katolik dan Apostolik.
 
Kita semua dipersatukan dalam Tubuh yang sama ini, Gereja Allah, setelah menerima Roh yang sama, dan dipersatukan oleh identitas kita yang sama, yaitu berbagi Tubuh Yang Paling Berharga dan Kudus, dan Darah Tuhan kita, Yesus Kristus, dalam Ekaristi. Kata Perjamuan Kudus sendiri mengacu pada pembagian Tubuh dan Darah Kristus yang sama, yang kita terima pada perayaan Misa Kudus. Hanya mereka yang telah dibaptis sebagai anggota Gereja yang setia dan saleh yang dapat menerima Komuni Kudus.

Ini bukan pernyataan eksklusivitas, melainkan pengulangan fakta bahwa kita semua yang telah menerima Komuni Kudus dan dalam keadaan iman yang baik dan dalam keadaan rahmat, layak untuk terus menerima Ekaristi, dipersatukan dengan satu sama lain, sebagai anggota Gereja Suci Allah, berbagi dalam Tubuh Kristus. Dan untuk sepenuhnya menghargai pentingnya fakta ini, kita harus menghubungkan apa yang telah kita dengar dari bacaan pertama kita dan perikop Injil hari ini, dengan institusi Ekaristi itu sendiri.

Pada Perjamuan Terakhir, Tuhan memecahkan roti dan membagikan roti itu kepada murid-murid-Nya, dan melakukan hal yang sama dengan anggur, yang diberikan-Nya kepada murid-murid-Nya untuk diminum. Dan Dia berkata bahwa roti adalah Tubuh-Nya, dan anggur adalah Darah-Nya. Pada saat itu, para murid belum memahami
arti penuh dari kata-kata ini yang dikatakan Kristus kepada mereka. Tetapi setelah peristiwa yang terjadi pada hari berikutnya, yang kita rayakan setiap tahun pada Jumat Agung, penyaliban itu sendiri, seluruh kebenaran Ekaristi telah tersedia bagi kita semua.

Karena Tuhan yang disalibkan di Golgota, di kayu salib-Nya, adalah penggenapan pemecahan roti dan penetapan Ekaristi yang telah Dia lakukan pada Perjamuan Terakhir. Dengan menyerahkan hidup-Nya dan diangkat di kayu salib, Ia mempersembahkan diri-Nya, dalam Tubuh dan Darah-Nya, roti dan anggur yang dipersembahkan, baik pada Perjamuan Terakhir maupun pada setiap perayaan Misa Kudus, kepada Allah Bapa, yang menerima persembahan sempurna dari Putra-Nya, dan kita semua yang menerima Tubuh dan Darah Tuhan kita yang sama ini, sekarang menjadi satu Tubuh di dalam Dia.

Dengan mengambil bagian Tubuh dan Darah Tuhan kita, kita membawa Tuhan ke dalam diri kita sendiri, dan kita menjadi bersatu dalam tubuh dan roh dengan Dia. Dan melalui persatuan inilah kita telah mempersatukan diri kita sebagai satu Gereja melalui Kristus, dengan semua saudara dan saudari seiman kita. Dan sekarang, jika kita belum menerima persatuan ini, yaitu Perjamuan Kudus yang kita miliki sebagai anggota Gereja yang baik dan benar, mungkin, inilah saatnya kita mulai melakukannya.

Apa artinya ini? Ini berarti bahwa setiap kali kita melakukan dosa besar, kita telah memisahkan diri dari persatuan dengan Tuhan, dan oleh karena itu Gereja telah memutuskan bahwa berdasarkan kebenaran Kitab Suci dan Tradisi para Rasul dan Bapa Gereja, kita harus pergi ke pengakuan dosa sebelum kita untuk menerima Ekaristi, atau jika tidak, kita melakukan dosa yang lebih besar, ketidaktahuan akan sifat sejati Ekaristi, yaitu Tuhan kita sendiri, hadir dalam Tubuh dan Darah.

Dan jika Tuhan sendiri telah datang kepada kita dan bersedia untuk masuk ke dalam hidup kita, maka tidakkah kita harus menganggap iman kita lebih serius mula2i sekarang? Tidakkah kita akan menyerahkan diri kita dengan sepenuh hati kepada Tuhan, yang sangat mengasihi kita, sehingga Dia memberi kita bukan hanya roti seperti yang telah Dia lakukan dengan orang-orang pada zaman Elisa dan orang-orang pada zaman Yesus? Tetapi dengan Roti Hidup itu sendiri, Tuhan yang memelihara kita dengan pengorbanan-Nya sendiri di kayu salib?

Akankah kita berpaling kepada-Nya dengan penyesalan atas dosa-dosa dan kejahatan kita dalam hidup, jika kita telah melakukan ketidakadilan dan kesalahan kepada-Nya, tidak menaati hukum dan perintah-Nya, dan melakukan dosa-dosa yang cukup besar untuk memisahkan kita dari Perjamuan yang kita miliki dengan sesama saudara kita? dalam satu Gereja Tuhan? Maukah kita mulai sekarang, dengan sungguh-sungguh percaya di dalam hati, pikiran, dan seluruh jiwa kita, bahwa kita akan memiliki iman yang utuh dan mutlak kepada Allah dan Kehadiran Nyata-Nya dalam Ekaristi?

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua berusaha untuk memelihara kesatuan ini, kesucian yang ada di dalam Gereja. Dan bagaimana kita melakukannya? Itu adalah dengan menghidupi iman kita dengan dedikasi dan komitmen yang tulus, setiap hari dalam hidup kita. Jika kita melihat ada saudara kita yang murtad dari jalan iman, marilah kita semua membantu dan mendoakan mereka, agar mereka kembali kepada iman yang benar, dan kita sendiri harus menjadi teladan dalam hidup kita, kalau tidak, bagaimana kita bisa meyakinkan orang lain untuk setia kepada Tuhan?

Marilah kita semua memperbarui komitmen kita kepada Allah, dan marilah kita semua menjalani hidup kita dengan kesadaran yang lebih besar akan keberadaan kita sebagai anggota Gereja Allah yang kudus, bersatu dengan Dia dan dengan satu sama lain, sesama saudara dan saudari dalam Kristus. Semoga Tuhan menjadi kekuatan kita, dan semoga Dia terus membimbing kita dan memberdayakan kita, setiap hari, bahwa terlepas dari tantangan dan godaan untuk berbuat dosa, kita akan selalu berusaha untuk menjadi layak bagi Tuhan, dan dalam kekudusan ini kita dipanggil untuk menjadi sebagai anggota dari satu Tubuh Allah, satu Gereja. Amin. [RENUNGAN PAGI]
    
"Bukan manusia yang menyebabkan bahwa bahan persembahan menjadi Tubuh dan Darah Kristus, melainkan Kristus sendiri yang telah disalibkan untuk kita. Imam yang mewakili Kristus, mengucapkan kata-kata ini, tetapi daya kerjanya dan rahmat datang dari Allah. Inilah Tubuh-Ku, demikian ia berkata. Kata-kata ini mengubah bahan persembahan itu" (St. Yohanes Krisostomus, prod. Jud. 1,6). 
    
Antifon Komuni (Mzm 103:2)

Pujilah Tuhan, hai jiwaku, dan janganlah lupa akan segala kebaikan-Nya.

Bless the Lord, O my soul, and never forget all his benefits.