Minggu, 01 Agustus 2021 Hari Minggu Biasa XVIII

 

Minggu, 01 Agustus 2021
Hari Minggu Biasa XVIII
 
“Siapa Yesus bagiku? Yesus adalah Firman yang menjadi Daging. Yesus adalah Roti Hidup. Yesus adalah Korban yang dipersembahkan untuk dosa-dosa kita di kayu salib. Yesus adalah kurban yang dipersembahkan dalam Misa Kudus untuk dosa dunia dan dosaku. Yesus adalah Firman – untuk diucapkan. Yesus adalah Kebenaran – untuk diwartakan. Yesus adalah Jalan – untuk dijalani. Yesus adalah Terang – untuk dinyalakan. Yesus adalah Hidup – untuk dijalani. Yesus adalah Cinta – untuk dicintai,” – Bunda Teresa
 
Antifon Pembuka (Mzm 70:2.6)

Ya Allah, bersegeralah menolong aku, Tuhan, perhatikanlah hamba-Mu. Engkaulah Penolong dan Pembebasku; Tuhan, janganlah berlambat.

O God, come to my assistance; O Lord, make haste to help me! You are my rescuer, my help; O Lord, do not delay.
 
Deus in adiutorium meum intende: Domine ad adiuvandum me festina: confundantur et revereantur inimici mei, qui quærunt animam meam. (Mzm 70:2-4)

Doa Pagi

Ya Allah, ajarilah kami untuk menimba semangat dari ekaristi dengan berani berbagi berkat kepada sesama kami. Semoga segala pencobaan dan kesusahan yang kami alami tak pernah memisahkan kami dari kasih-Mu sendiri yang telah Kaunyatakan kepada kami dalam Diri Yesus Kristus, Putra-Mu. Sebab Dialah Tuhan yang hidup dan berkuasa, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Keluaran (16:2-4.12-15)
   
 
"Aku akan menurunkan dari langit hujan roti bagimu."

Di padang gurun itu bersungut-sungutlah segenap jemaah Israel kepada Musa dan Harun. Mereka berkata kepada mereka, "Ah, andaikata tadinya kami mati di tanah Mesir oleh tangan Tuhan, tatkala kami duduk menghadapi kuali penuh daging dan makan roti sepuas hati! Sebab kamu membawa kami keluar ke padang gurun ini untuk membunuh seluruh jemaah ini dengan kelaparan." Lalu berfirmanlah Tuhan kepada Musa, "Sesungguhnya, Aku akan menurunkan dari langit hujan roti bagimu. Maka bangsa itu akan keluar dan memungut tiap-tiap hari sebanyak yang perlu untuk sehari. Dengan cara itu Aku hendak menguji apakah mereka hidup menurut hukum-Ku atau tidak. Aku telah mendengar orang Israel bersungut-sungut. Katakanlah kepada mereka, 'Pada waktu senja kamu akan makan daging dan pada waktu pagi kami akan makan roti sampai kenyang. Maka kamu akan mengetahui bahwa Akulah Tuhan, Allahmu." Pada waktu petang datanglah berduyun-duyun burung-burung puyuh menutupi perkemahan mereka. Pagi harinya terhamparlah embun sekeliling perkemahan. Setelah embun menguap, tampaklah pada permukaan gurun sesuatu yang halus mirip sisik, halus seperti embun yang membeku di atas tanah. Melihat itu umat Israel saling bertanya-tanya, 'Apakah ini?' Sebab mereka tidak tahu apa itu. Lalu berkatalah Musa, "Inilah roti yang diberikan Tuhan menjadi makananmu."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, la = fis, 4/4, PS 846
Ref. Tuhan memberkati umat-Nya dengan damai sejahtera.
Ayat. (Mzm 78:3.4bc.23-24.25.54; Ul:lh. 24b)
1. Yang telah kami dengar dan kami ketahui, dan yang diceritakan kepada kami oleh para leluhur akan kami teruskan kepada angkatan yang kemudian: Puji-pujian kepada Tuhan dan kekuatan-Nya.
2. Ia memberi perintah kepada awan-awan dari atas, dan membuka pintu-pintu langit; Ia akan menghujankan manna untuk mereka makan, dan memberi mereka gandum dari langit.
3. Roti para malaikat menjadi santapan insan, bekal berlimpah disediakan oleh Allah. Dibawa-Nya mereka ke tanah-Nya yang kudus, ke gunung-gunung yang Ia rebut dengan tangan kanan-Nya.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Efesus (4:17.20-24)
 
"Kenakanlah manusia baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah."
 
Saudara-saudara, di dalam Tuhan aku menegaskan hal ini kepadamu: Jangan lagi hidup dengan pikiran yang sia-sia, seperti orang-orang yang tidak mengenal Allah. Kamu jangan hidup secara demikian! Kamu telah belajar mengenal Kristus. Karena kamu telah mendengar tentang Dia, dan menerima pengajaran di dalam Dia menurut kebenaran yang nyata dalam Yesus. Maka, sehubungan dengan kehidupanmu yang dahulu, kamu harus menanggalkan manusia - lama yang menemui kebinasaan oleh karena nafsu yang menyesatkan, supaya kamu dibaharui di dalam roh dan pikiranmu. Hendaklah kamu mengenakan manusia - baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah; hendaklah kamu hidup di dalam kebenaran dan kekudusan yang sesungguhnya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, kanon, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 4:4b)
Manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah.

Inilah Injil Suci menurut Yohanes (6:24-35)
  
"Barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi."
     
Di seberang Danau Galilea, ketika orang banyak melihat, bahwa Yesus tidak ada di situ dan murid-murid-Nya juga tidak, mereka naik ke perahu-perahu itu lalu berangkat ke Kapernaum untuk mencari Yesus. Ketika orang banyak menemukan Yesus di seberang laut itu, mereka berkata kepada-Nya: "Rabi, bilamana Engkau tiba di sini?" Yesus menjawab mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya kamu mencari Aku, bukan karena kamu telah melihat tanda-tanda, melainkan karena kamu telah makan roti itu dan kamu kenyang. Bekerjalah, bukan untuk makanan yang akan dapat binasa, melainkan untuk makanan yang bertahan sampai kepada hidup yang kekal, yang akan diberikan Anak Manusia kepadamu; sebab Dialah yang disahkan oleh Bapa, Allah, dengan meterai-Nya." Lalu kata mereka kepada-Nya: "Apakah yang harus kami perbuat, supaya kami mengerjakan pekerjaan yang dikehendaki Allah?" Jawab Yesus kepada mereka: "Inilah pekerjaan yang dikehendaki Allah, yaitu hendaklah kamu percaya kepada Dia yang telah diutus Allah." Maka kata mereka kepada-Nya: "Tanda apakah yang Engkau perbuat, supaya dapat kami melihatnya dan percaya kepada-Mu? Pekerjaan apakah yang Engkau lakukan? Nenek moyang kami telah makan manna di padang gurun, seperti ada tertulis: Mereka diberi-Nya makan roti dari surga." Maka kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya bukan Musa yang memberikan kamu roti dari surga, melainkan Bapa-Ku yang memberikan kamu roti yang benar dari surga. Karena roti yang dari Allah ialah roti yang turun dari surga dan yang memberi hidup kepada dunia." Maka kata mereka kepada-Nya: "Tuhan, berikanlah kami roti itu senantiasa." Kata Yesus kepada mereka: "Akulah roti hidup; barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)
  
Renungan

   
Karya: PaoloGaetano/istock.com



Mencari dan lapar akan Yesus adalah seperti kisah orang Arab yang lapar di padang gurun yang mencari mata air yang dikenalnya, untuk menghilangkan dahaganya. Saat dia bangun, dia melihat sebuah tas, dijatuhkan oleh seorang musafir, dan dia dengan gembira berseru, “Ini makanannya.” Dengan penuh semangat dia merobeknya, dan kemudian dalam kekecewaan pahit dia berteriak, "Aduh, itu hanya mutiara!"
 
Dalam insiden lain, seorang anak laki-laki sering terlambat makan malam. Suatu hari orang tuanya telah memperingatkan dia untuk datang tepat waktu, tetapi dia datang lebih lambat dari biasanya. Dia menemukan orang tuanya sudah duduk di meja, akan memulai makan. Dengan cepat dia duduk di tempatnya, dan kemudian memperhatikan apa yang ada di hadapannya – sepotong roti dan segelas air. Ada keheningan saat dia duduk menatap piringnya, hancur. Tiba-tiba dia melihat tangan ayahnya terulur, mengambil piringnya dan meletakkannya di depan dirinya sendiri. Kemudian ayahnya meletakkan piringnya sendiri di depan putranya, tersenyum hangat saat dia melakukan pertukaran. Ketika anak laki-laki itu menjadi laki-laki dewasa, dia berkata, "Sepanjang hidupku, aku sudah tahu seperti apa Tuhan itu dari apa yang ayahku lakukan malam itu."

Dalam bacaan pertama hari ini, orang Israel melihat diri mereka sendiri, keluarga mereka, dan kawanan mereka semakin menipis dan karena mereka melihat hari demi hari tidak ada sumber makanan di padang gurun tempat mereka bepergian, menjadi jelas bagi mereka bahwa mereka akan mati. kecuali sesuatu yang dramatis terjadi untuk membalikkan keadaan mereka. Perjalanan mereka yang panjang telah melibatkan banyak perhatian dan usaha, yang sekarang mulai memandang mereka seolah-olah semuanya telah dihabiskan dengan sia-sia. Dengan demikian mereka mulai menggerutu. Mereka mengklaim bahwa mereka memiliki "semua makanan" di Mesir yang mereka inginkan. Mengingat sekarang apa yang mereka yakini sendiri adalah masa lalu yang indah, orang-orang memandang masa lalu secara berbeda dari cara mereka memandangnya ketika itu terjadi.

Tuhan tidak membuang waktu untuk memanifestasikan dirinya bahkan lebih dramatis daripada melalui pilar awan sebagai objek besar yang terlihat. Tuhan mengirimkan burung puyuh dan manna untuk orang Israel. Manna singkat dan jelas tidak penting karena burung puyuh mewakili persediaan daging untuk satu malam, sedangkan manna harus menjadi kejadian sehari-hari selama empat puluh tahun dan persediaan makanan yang lebih penting bagi seluruh generasi orang Israel itu.

Dalam bacaan kedua, Rasul Paulus memberi kita gambaran grafis tentang orang yang terhilang hari ini. “
Jangan lagi hidup dengan pikiran yang sia-sia” berarti ilusi kosong dari kehidupan yang menganggap ada kepuasan dalam dosa. Itu bukanlah kehidupan kebahagiaan yang Tuhan telah rencanakan untuk anak-anak-Nya. Ini adalah perjalanan orang yang tersesat, berjalan dalam kesombongan pikiran. Ini adalah ilusi hidup yang kosong. Apa yang akan mengubah orang bukan Yahudi dari sifat lama mereka? Apa yang harus mereka lakukan? Mereka harus mendengarkan Kristus. Mereka harus mendengar-Nya. Mereka harus diajar oleh-Nya. Mereka yang bukan domba-Nya tidak akan mendengarkan-Nya. Orang yang diselamatkan memandang Tuhan Yesus sebagai Gembala-Nya. Dia mendengarkan Gembala dan dia mengikuti-Nya. Orang yang belum diselamatkan berjalan dengan caranya sendiri. Kebenaran ada di dalam Yesus. Yesus adalah Dia yang telah menjadi pionir; Dia adalah contoh kehidupan di bumi ini. Tidak ada alasan bagi setiap orang percaya untuk berada dalam kegelapan hari ini atau menjadi bodoh atau menjadi buta.
   
Roti pada zaman Yesus adalah makanan pokok mereka yang berpenghasilan rendah. Biasanya dibuat menjadi kue pipih dari tepung terigu. Biji-bijian digiling di penggilingan dan roti akan baru dipanggang.

Jadi apa maksud Yesus ketika dia berkata, “Akulah Roti Hidup?” Apakah maksudnya Dia tiba-tiba menjadi sepotong roti?

Apa yang Yesus maksudkan adalah bahwa hanya Dia yang dapat memuaskan kebutuhan kita yang terdalam.

Mari kita lihat latar belakang ceritanya. Yesus baru saja memberi makan kerumunan pria dan wanita yang datang untuk mendengarkan Dia berkhotbah. Dia kemudian pergi tetapi orang banyak mengikuti-Nya. Mengapa, karena Dia telah memenuhi kebutuhan fisik – Dia memberi mereka makan ketika mereka lapar. Sekarang Yesus menantang mereka:

"Aku berkata kepadamu, sesungguhnya kamu mencari Aku, bukan karena kamu telah melihat tanda-tanda, melainkan karena kamu telah makan roti itu dan kamu kenyang. Bekerjalah, bukan untuk makanan yang akan dapat binasa, melainkan untuk makanan yang bertahan sampai kepada hidup yang kekal” (Yoh 6:26,27)

Apa misi Yesus di bumi?

Apakah itu untuk menjadi guru yang baik – Yah, Dia adalah guru yang baik.
Apakah itu untuk menjadi pekerja mukjizat – Ya, Dia adalah pekerja mukjizat yang hebat.
Apakah itu menjadi contoh yang baik tentang bagaimana hidup – Ya, Yesus memberi kita contoh terbaik tentang bagaimana hidup.

Tapi misinya di bumi lebih dari itu…. itu untuk memuaskan kebutuhan rohani kita yang terdalam. Yesus berkata, "Akulah roti hidup; barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi." Yang cukup menarik, di mana Yesus dilahirkan? Ia lahir di Betlehem, yang berarti “rumah roti”. Yesus datang dari “Rumah Roti”.
   
 Dua dimensi Ekaristi – menjadi “sumber” dan “puncak” spiritualitas Kristen – mengungkapkan bagaimana Ekaristi, sebagai Kristus sendiri, menyatukan Allah dan manusia dalam dialog penyelamatan, hubungan saling memberi dan menerima. Singkatnya, dalam perjanjian cinta. Ekaristi sekaligus merupakan pemberian Bapa tentang diri-Nya di dalam Kristus kepada kita dan, melalui Kristus, persembahan kita akan Kristus dan, bersama Dia, diri kita sendiri – pikiran dan hati kita, kehidupan kita sehari-hari – kepada Bapa.

Sebagai sumber spiritualitas Kristen, Ekaristi mengungkapkan bahwa keselamatan kita dimulai dari Allah, bukan diri kita sendiri. Allah menawarkan diri-Nya kepada manusia di dalam Kristus terlebih dahulu. Pada saat yang sama, sebagai puncak spiritualitas Kristen, Ekaristi adalah persembahan diri manusia yang tertinggi, dimungkinkan oleh anugerah, dan diberikan secara cuma-cuma kepada Allah melalui Yesus Kristus, imam besar kita, oleh kuasa Roh Kudus. Kesatuan atau persekutuan pribadi yang intim antara Allah dan manusia yang diwujudkan melalui pemberian diri Allah kepada manusia dan tanggapan setia manusia, kita sebut persekutuan.

“Jika malaikat bisa cemburu pada manusia, mereka akan cemburu karena satu alasan: Ekaristi Kudus.” - St. Maximilian Kolbe


Antifon Komuni (Keb 16:20)

Tuhan, Engkau telah memberi kami roti surgawi yang lezat dan nikmat.

Panem de cælo dedisti nobis, Domine, habentem omne delectamentum, et omnem saporem suavitatis.
 
 RENUNGAN PAGI