Minggu, 01 Mei 2022 Hari Minggu Paskah III

 

Minggu, 01 Mei 2022
Hari Minggu Paskah III

“Berhati-hatilah, untuk melaksanakan satu perayaan Ekaristi. Sebab terdapat satu Tubuh Tuhan kita, Yesus Kristus, dan satu piala Darah-Nya yang membuat kita satu, dan satu altar, sama seperti terdapat satu Uskup bersama dengan para imam dan diakon, sesama pelayan seperti saya.” (St. Ignatius dari Antiokhia)
   
  
Antifon Pembuka  
(Mzm 65:1-2)     
   
Bersorak-sorailah bagi Allah, hai seluruh bumi, mazmurkanlah kemuliaan nama-Nya, muliakanlah Dia dengan puji-pujian! Alleluya. 

Iubilate Deo omnis terra, alleluia: psalmum dicite nomni eius, alleluia: date gloriam laudi eius, alleluia, alleluia, alleluia. Dicite Deo, quam terribilia sunt opera tua, Domine! in multitudine virtutis tuae mentientur tibi inimici tui. Gloria Patri…(Mzm 65:1-3)

    

Doa Pagi

Ya Allah, umat-Mu selalu bersukacita karena semangatnya telah Engkau barui. Semoga kami yang hari ini bergembira karena telah Engkau angkat menjadi anak-Mu menantikan hari kebangkitan dengan harapan penuh syukur.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin. 
  
Bacaan dari Kisah Para Rasul (5:27b-32.40b-41)
  
    
"Kami dan Roh Kudus adalah saksi hal-hal ini."
  
Setelah ditangkap oleh pengawal Bait Allah, para rasul dihadapkan ke Mahkamah Agama Yahudi. Imam Agung mulai menegur mereka, “Dengan keras kami melarang kamu mengajar dalam nama Yesus. Namun ternyata kamu telah memenuhi Yerusalem dengan ajaranmu, dan kamu hendak menanggungkan darah Orang itu kepada kami.” Tetapi Petrus dan rasul-rasul itu menjawab, “Kita harus lebih taat kepada Allah daripada kepada manusia. Allah nenek moyang kita telah membangkitkan Yesus, yang kamu gantungkan pada kayu salib dan kamu bunuh. Dialah yang telah ditinggikan oleh Allah sendiri dengan tangan kanan-Nya menjadi Pemimpin dan Penyelamat, supaya Israel dapat bertobat dan menerima pengampunan dosa. Dan kami adalah saksi dari segalanya itu: kami dan Roh Kudus, yang dikaruniakan Allah kepada semua orang yang mentaati Dia.” Mereka lalu menyesah para rasul, dan melarang mereka mengajar dalam nama Yesus. Sesudah itu mereka dilepaskan. Rasul-rasul itu meninggalkan sidang Mahkamah Agama dengan gembira, karena mereka telah dianggap layak menderita penghinaan oleh karena nama Yesus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = f, 2/4, PS 829
Ref. Aku akan memuji Engkau ya Tuhan, sebab Engkau telah menarik aku ke atas.
Aku hendak memuji nama-Mu ya Tuhan, selama-lamanya.
Ayat. (Mzm 30:2.4.5-6.11.12a.13b; Ul: 2a)
1. Aku akan memuji Engkau, ya Tuhan, sebab Engkau telah menarik aku ke atas, dan tidak membiarkan musuh-musuhku bersukacita atas diriku. Tuhan, Engkau mengangkat aku dari dunia orang mati, Engkau menghidupkan daku di antara mereka yang turun ke liang kubur.
2. Nyanyikanlah mazmur bagi Tuhan, hai orang-orang yang dikasihi oleh-Nya, dan persembahkanlah syukur kepada nama-Nya yang kudus! Sebab hanya sesaat Ia murka, tetapi seumur hidup Ia murah hati; sepanjang malam ada tangisan, menjelang pagi terdengar sorak-sorai.
3. Dengarlah Tuhan, dan kasihanilah aku! Tuhan jadilah penolongku! Aku yang meratap Kauubah menjadi orang yang menari-nari, Tuhan, Allahku, untuk selama-lamanya aku mau menyanyikan syukur bagi-Mu.

Bacaan dari Kitab Wahyu (5:11-14)
  
"Anak Domba yang disembelih itu layak menerima kuasa dan kekayaan."
  
Aku, Yohanes, melihat dan mendengar suara banyak malaikat di sekeliling takhta, makhluk-makhluk dan tua-tua di surga; jumlah mereka berlaksa-laksa dan beribu-ribu laksa; dan aku mendengar suara nyaring dari mereka, “Anak Domba yang disembelih itu layak menerima kuasa dan kekayaan, hikmat dan kekuatan, hormat, kemuliaan, dan puji-pujian!” Dan aku mendengar semua makhluk yang di surga dan yang di bumi, yang di bawah bumi dan yang di laut, dan semua yang ada di dalamnya, berkata, “Bagi Dia yang duduk di atas takhta dan bagi Anak Domba, puji-pujian dan hormat, kemuliaan dan kuasa sampai selama-lamanya!” Dan keempat makhluk di surga itu berkata, “Amin!” Dan para tua-tua itu jatuh tersungkur dan menyembah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = g, 4/4, PS 963
Ref. Alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya.
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. Kristus, pencipta semesta alam, telah bangkit.
Ia penuh kasih kepada umat manusia.


Inilah Injil Suci menurut Yohanes (21:1-19) (Singkat: 21:1-14)

"Yesus mengambil roti dan ikan serta memberikannya kepada para murid."

Sesudah bangkit dari antara orang mati, Yesus menampakkan diri kepada murid-murid-Nya di pantai Danau Tiberias. Ia menampakkan diri sebagai berikut: Di pantai itu berkumpul Simon Petrus, Tomas yang disebut Didimus, Natanael dari Kana yang di Galilea, anak-anak Zebedeus dan dua orang murid Yesus yang lain. Kata Simon Petrus kepada mereka, "Aku pergi menangkap ikan." Kata mereka kepadanya, "Kami pergi juga dengan engkau." Mereka berangkat, lalu naik ke perahu. Tetapi malam itu mereka tidak menangkap apa-apa. Ketika hari mulai siang, Yesus berdiri di pantai akan tetapi murid-murid itu tidak tahu bahwa itu adalah Yesus. Kata Yesus kepada mereka, "Hai anak-anak adakah kamu mempunyai lauk-pauk?" Jawab mereka, "Tidak ada!" Maka kata Yesus kepada mereka, "Tebarkanlah jalamu di sebelah kanan perahu, maka akan kamu peroleh." Lalu mereka menebarkannya, dan mereka tidak dapat menariknya lagi karena banyaknya ikan. Maka murid yang dikasihi Yesus berkata kepada Petrus, "Itu Tuhan!" Ketika Petrus mendengar bahwa itu adalah Tuhan, maka ia mengenakan pakaiannya sebab ia tidak berpakaian, lalu terjun ke dalam danau. Murid-murid yang lain datang dengan perahu karena mereka tidak jauh dari darat, hanya kira-kira dua ratus hasta saja; dan mereka menghela jala yang penuh ikan itu. Ketika tiba di darat, mereka melihat api arang, dan di atasnya ada ikan serta roti. Kata Yesus kepada mereka, "Bawalah beberapa ikan yang baru kamu tangkap itu!" Simon Petrus naik ke perahu, lalu menghela jala itu ke darat, penuh ikan-ikan besar: seratus lima puluh tiga ekor banyaknya; dan sungguhpun sebanyak itu ikannya, jala itu tidak koyak. Kata Yesus kepada mereka, "Marilah dan sarapanlah!" Tidak ada di antara murid-murid itu yang berani bertanya kepada-Nya, `Siapakah Engkau', sebab mereka tahu bahwa Ia adalah Tuhan. Yesus maju ke depan, mengambil roti dan memberikannya kepada mereka; demikian juga ikan itu. Itulah ketiga kalinya Yesus menampakkan diri kepada murid-murid-Nya sesudah Ia bangkit dari antara orang mati. Sesudah mereka sarapan, Yesus berkata kepada Simon Petrus, "Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku lebih daripada mereka ini?" Jawab Petrus kepada-Nya, "Benar, Tuhan, Engkau tahu bahwa aku mengasihi Engkau." Kata Yesus kepadanya, "Gembalakanlah domba-domba-Ku!" Kata Yesus pula kepadanya untuk kedua kalinya, "Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku?" Jawab Petrus kepadanya, "Benar, Tuhan, Engkau tahu bahwa aku mengasihi Engkau." Kata Yesus kepadanya, "Gembalakanlah domba-domba-Ku!" Kata Yesus kepadanya untuk ketiga kalinya, "Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku?" Maka sedihlah hati Petrus, karena Yesus berkata untuk ketiga kalinya, `Apakah engkau mengasihi Aku'. Maka ia berkata kepada-Nya, "Tuhan, Engkau tahu segala sesuatu! Engkau tahu bahwa aku mengasihi Engkau." Kata Yesus kepadanya, "Gembalakanlah domba-domba-Ku!" Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya, ketika masih muda, engkau sendiri mengikat pinggangmu dan engkau berjalan ke mana saja kaukehendaki. Tetapi jika engkau sudah menjadi tua, engkau akan mengulurkan tanganmu, dan orang lain akan mengikat engkau dan membawa engkau ke tempat yang tidak kaukehendaki." Hal ini dikatakan Yesus untuk menyatakan bagaimana Petrus akan mati dan memuliakan Allah. Sesudah mengatakan demikian Yesus berkata kepada Petrus, "Ikutlah Aku!"
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan

Setiap kali kita berbicara tentang berjalan menyusuri jalan kenangan, kita berbicara tentang mengingat masa lalu yang indah dan mendapatkan perasaan nostalgia yang hangat.

Kita berbicara tentang bagaimana keadaan dulu ketika hidup lebih sederhana dan lebih lambat. Apakah itu lebih baik atau tidak, itu cukup sulit untuk dikatakan. Tapi hidup jelas lebih sederhana dan lebih lambat.

Tergantung pada apakah Anda adalah generasi “pelopor” atau “merdeka”, atau generasi milenial atau stroberi, Anda mungkin memiliki pandangan yang berbeda tentang masa lalu dan masa kini.

Sebuah cerita mengatakan bahwa seorang anak muda bertanya kepada kakeknya: Kakek, bagaimana kalian hidup sebelumnya tanpa teknologi, tanpa pesawat terbang, tanpa internet, tanpa komputer, tanpa AC, tanpa mobil, tanpa ponsel?

Kakek menjawab: Sama seperti bagaimana generasi Anda hidup hari ini: tidak ada doa, tidak ada kasih sayang, tidak ada kehormatan, tidak ada rasa hormat, tidak ada karakter, tidak ada rasa malu.

Ini pasti hanya lelucon, karena untuk mengatakan bahwa kepada anak-anak, perang akan dimulai.

Tetapi apapun situasinya sekarang, akan menyenangkan untuk mengingat dan mengenang masa lalu dan hari-hari yang telah berlalu, dan untuk melihat hal-hal dulu dan sekarang.

Dalam Injil, kita mendengar sekelompok murid yang agak tidak memiliki tujuan dan arah yang tampaknya masih tertidur secara rohani, meskipun Tuhan Yesus yang Bangkit telah menampakkan diri kepada mereka dua kali.

Dalam keadaan yang membosankan itu, Simon Petrus ingin pergi memancing dan yang lainnya mengikuti. Mungkin dengan tidak banyak yang bisa dilakukan, mereka hanya ingin kembali ke masa lalu.

Dan terutama bagi Simon Petrus, dia ingin kembali ke pekerjaan sebelumnya sebagai nelayan, dan memikirkan bagaimana sebelumnya dan bagaimana kehidupan telah berubah.

Tapi itu seperti “déjà vu” baginya, dengan begitu banyak hal yang membawa kembali kenangan masa lalu.

Pertama, adalah malam penangkapan ikan yang sia-sia, ketika pada suatu waktu dia juga bekerja keras sepanjang malam dan tidak menangkap apa pun.

Kemudian atas dorongan orang asing itu, ada tangkapan ikan yang ajaib dan dia ingat pertemuan pertama dengan Yesus dan misi menjadi "penjala manusia".

Dan kemudian api arang itu tentu saja membawa kembali kenangan yang jelas. Belum lama berselang dan di atas api arang lain Petrus menyangkal mengenal Yesus, tidak hanya sekali tetapi tiga kali.

Jadi di pantai Laut Tiberias itulah banyak kenangan menjadi hidup bagi Petrus, dan juga bagi murid-murid lainnya. Dan di pusat ingatan itu tidak lain adalah Tuhan Yesus yang Bangkit sendiri.

Dan dengan masa lalu menjadi hidup di masa sekarang, Yesus mengajukan pertanyaan kepada Petrus: Apakah engkau mengasihi-Ku? Ini bukan pertanyaan tentang masa lalu, tetapi lebih untuk masa kini dan juga masa depan.

Ini adalah pertanyaan yang bukan hanya untuk dijawab oleh Petrus, tetapi juga untuk kita jawab.

Dan sebelum kita menjawab dengan “Ya, Tuhan, Engkau tahu aku mengasihi-Mu”, mari kita mengingat sedikit tentang masa lalu, terutama ketika cinta kita kepada Yesus diuji dan bagaimana kita menanggapi tantangan itu.

Tidak peduli bagaimana kita menanggapi di masa lalu, akan selalu ada masa-masa sulit dan cobaan hidup.

Tetapi apakah di saat-saat sulit atau di saat-saat pencobaan, marilah kita memiliki arah iman dan semoga keempat kata ini membantu kita dalam arah kita. Empat kata itu adalah: Pertama, Selanjutnya, Lalu, Terakhir.

Pertama – Tuhanlah yang telah membawa saya ke situasi ini. Kehendak Tuhan tidak akan pernah membawa saya ke tempat dimana kasih karunia Tuhan tidak akan melindungi saya. Dalam hal itu saya akan damai.

Selanjutnya – Tuhan akan menjaga saya dalam kasih-Nya untuk berperilaku sebagai anak-Nya dalam pencobaan ini. Tuhan tidak akan pernah memberi kita lebih dari yang bisa kita ambil. Dia akan membiarkan kita membungkuk, tetapi Dia tidak akan pernah membiarkan kita patah.

Kemudian – Dia akan mengubah cobaan menjadi berkat dan mengajari saya pelajaran yang Dia ingin saya pelajari. Tuhan tidak hanya ingin kita melaluinya. Dia ingin kita tumbuh melaluinya.

Terakhir – Pada waktu Tuhan yang baik, Dia akan membawa saya keluar darinya dan membiarkan saya bangkit dan bersinar. Kemudian kita akan menyadari bahwa agar cahaya bersinar terang, kegelapan harus hadir.

Jadi hanya empat kata untuk memberi kita arahan untuk membuat keputusan – Pertama, Selanjutnya, Lalu, Terakhir

Kita berdoa agar seperti Petrus, kami juga akan berkata dengan tegas: Ya, Tuhan, Engkau tahu bahwa aku mengasihi Engkau.

Jadi baik di saat-saat sulit atau di saat-saat pencobaan, semoga kita tahu bahwa itu semua adalah waktu Tuhan.

Dan demikianlah setiap waktu, semoga selalu: Ya, Tuhan, Engkau tahu aku mengasihi-Mu.


Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
 
Lukisan Duccio (abad ke 14) - Public Domain

 



Antifon Komuni (Bdk. Luk 24:35)

Para murid mengenali Tuhan Yesus ketika Ia memecah-mecahkan roti, alleluya.