Apa itu Oktaf Paskah?

Minggu Paskah dan tujuh hari berikutnya menyajikan waktu khusus untuk menikmati kemuliaan kebangkitan.

Oktaf Paskah adalah salah satu perayaan liturgi yang kurang dikenal di Gereja Katolik. Ini termasuk Minggu Paskah dan tujuh hari berikutnya, yang berpuncak pada perayaan Minggu Kerahiman Ilahi (juga dikenal sebagai Minggu Paskah Kedua).

Setidaknya mulai dari abad ke-3 atau ke-4, orang Kristen mulai memperpanjang hari raya tertentu di luar hari pertama. Ini berarti bahwa perayaan Minggu Paskah yang penuh sukacita diperpanjang dan berlangsung selama delapan hari penuh.

Faktanya, orang Kristen memperlakukan setiap hari dalam oktaf seolah-olah itu adalah Minggu Paskah. Tradisi ini telah dilestarikan oleh Ritus Romawi dan banyak Ritus Timur, di mana bacaan dan tindakan liturgi setiap hari seperti apa yang terjadi pada Minggu Paskah.
 
Selain itu umat yang baru dibaptis akan mengenakan gaun pembaptisan mereka selama seluruh oktaf. Menurut Catholic Encyclopedia, Minggu Kedua Paskah ”karenanya dikenal sebagai dominica in albis (deponendis), hari Minggu (menyingkirkan) pakaian putih”.

Sementara tradisi pembaptisan khusus ini tidak lagi dipraktekkan oleh Gereja Katolik, Oktaf Paskah tetap menjadi waktu perayaan bagi orang Kristen di seluruh dunia dan dimaksudkan sebagai waktu yang menggembirakan untuk tetap berada dalam keindahan kebangkitan Tuhan.

Seperti cara Natal dirayakan di Gereja Katolik, masa Paskah  dimulai dengan Minggu Paskah. Ini adalah waktu untuk berpesta, memuji Tuhan dan menikmati kebersamaan dengan keluarga dan teman-teman.

Lewatlah sudah hari-hari puasa Prapaskah! (Bahkan pantang pada hari Jumat yang dipraktikkan banyak umat Katolik sepanjang tahun, ditangguhkan pada Jumat dalam Oktaf Paskah.)  


Roma, Italia - Gereja SP. Maria Immakulata dan St. Yohanes Berchmans: Yesus yang dibangkitkan menampakkan diri kepada Maria dari Magdala. Lukisan fresco oleh Mario Prayer (1887-1959). Dia adalah seorang pelukis Italia, terutama lukisan dinding untuk gereja atau aula besar.