Minggu, 03 April 2022 Hari Minggu Prapaskah V

 

Minggu, 03 April 2022
Hari Minggu Prapaskah V

Tradisi Gereja telah memasukkan juga "hal menegur para pendosa" ini di antara perbuatan-perbuatan kasih yang bersifat spiritual. Pentinglah memulihkan kembali dimensi kasih kristiani ini. Kita tidak boleh diam saja terhadap kejahatan. Saya ingat akan semua orang kristiani yang, hanya karena pertimbangan manusiawi atau hanya karena kecocokan dengan selera pribadi lebih mengadaptasi mentalitas yang sedang berlaku umum dari pada menegur saudara dan saudarinya untuk menentang cara berpikir dan bertindak yang bertentangan dengan kebenaran dan yang tidak mengikuti jalan kebaikan. --- Pesan Paus Benediktus XVI, Prapaskah 2012


Antifon Pembuka (Bdk. Mzm 43:1-2)
  
Berilah keadilan kepadaku, ya Allah, dan perjuangkanlah perkaraku terhadap kaum yang tidak saleh. Luputkanlah aku dari penipu dan orang yang curang. Sebab Engkaulah Allahku dan kekuatanku.

  
Iudica me Deus, et discerne causam meam de gente non sancta: ab homine iniquo et doloso eripe me: quia tu es Deus meus, et fortitudo mea.

   
Doa Pagi
 
Tuhan dan Allah kami, Putra-Mu telah menyerahkan diri-Nya sampai wafat karena kasih-Nya kepada kami. Kami mohon, semoga berkat bantuan-Mu, kami hidup dan bertindak penuh semangat dalam kasih yang sama.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.     
    
Bacaan dari Kitab Yesaya (43:16-21)
 
"Aku hendak membuat sesuatu yang baru dan Aku akan memberi minum umat pilihan-Ku."
 
Tuhan telah membuat jalan melalui laut dan melalui air yang hebat; Ia telah menyuruh kereta dan kuda keluar untuk berperang, dan membawa tentara serta pasukan yang gagah, yang terbaring dan tidak dapat bangkit lagi, yang sudah mati dan padam laksana sumbu. Beginilah firman Tuhan yang telah melakukan semua itu, “Janganlah mengingat-ingat hal-hal yang dahulu, dan janganlah perhatikan hal-hal yang dari zaman purbakala! Lihat, Aku hendak membuat sesuatu yang baru, yang sekarang sudah tumbuh; belumkah kamu mengetahuinya? Aku hendak membuat jalan di padang gurun dan sungai-sungai di padang belantara. Binatang hutan akan memuliakan Aku, demikian pula serigala dan burung unta, sebab Aku telah membuat air memancar di padang gurun dan sungai-sungai di padang belantara, untuk memberi minum umat pilihan-Ku. Umat yang telah Kubentuk bagi-Ku akan memberitakan kemasyhuran-Ku.”
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 2/4, PS 830
Ref. Aku wartakan karya agung-Mu, Tuhan, karya agung-Mu karya keselamatan.
Ayat. (Mzm 126:1-2ab.2cd-3.4-5.6)

1. Ketika Tuhan memulihkan keadaan Sion, kita seperti orang-orang yang bermimpi. Pada waktu itu mulut kita penuh dengan tawa ria, dan lidah kita dengan sorak-sorai.
2. Pada waktu itu berkatalah orang di antara bangsa-bangsa, "Tuhan telah melakukan perkara besar kepada orang-orang ini!" Tuhan telah melakukan perkara besar kepada kita, maka kita bersukacita.
3. Pulihkanlah kepada kami, ya Tuhan, seperti memulihkan batang air kering di tanah Negeb! Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata, akan menuai dengan bersorak-sorai.
4. Orang yang berjalan maju dengan menangis sambil menabur benih, pasti pulang dengan sorak-sorai sambil membawa berkas-berkasnya.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Filipi (3:8-14)

        
"Oleh karena Kristus aku telah melepaskan segala sesuatu, sambil membentuk diri menjadi serupa dengan Dia dalam kematian-Nya."

Saudara-saudara, segala sesuatu kuanggap rugi, karena pengenalan akan Kristus Yesus, Tuhanku, lebih mulia daripada semuanya. Oleh karena Dialah aku telah melepaskan semuanya itu dan menganggapnya sampah, supaya aku memperoleh Kristus dan berada dalam Dia, bukan dengan kebenaranku sendiri karena menaati hukum Taurat, melainkan dengan kebenaran karena iman kepada Kristus, yaitu kebenaran yang dianugerahkan Allah berdasarkan kepercayaan. Yang kukehendaki ialah: mengenal Dia dan kuasa kebangkitan-Nya, dan bersatu dalam kematian-Nya, di mana aku menjadi serupa dengan Dia dalam kematian-Nya, supaya akhirnya aku pun beroleh kebangkitan dari antara orang mati. Bukan berarti aku telah memperoleh hal ini atau telah sempurna, melainkan aku mengejarnya, kalau-kalau aku dapat juga menangkapnya, karena aku pun telah ditangkap oleh Kristus Yesus. Saudara-saudara, aku sendiri tidak menganggap bahwa aku telah menangkapnya; tetapi inilah yang kulakukan: Aku melupakan apa yang telah di belakangku, dan mengarahkan diri kepada apa yang ada di hadapanku; aku berlari kepada tujuan untuk memperoleh hadiah, yaitu panggilan surgawi dari Allah dalam Kristus Yesus.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. (Yl 2:12-13)
Berbaliklah kepada-Ku dengan sepenuh hatimu, sabda Tuhan, sebab Aku maha pengasih dan penyayang.

Inilah Injil Suci menurut Yohanes (8:1-11)
 
"Barangsiapa di antara kamu tidak berdosa, hendaklah ia yang pertama melemparkan batu kepada perempuan ini."
 
Sekali peristiwa Yesus pergi ke Bukit Zaitun. Pagi-pagi benar Ia berada di Bait Allah, dan seluruh rakyat datang kepada-Nya. Ia duduk dan mengajar mereka. Maka ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi membawa kepada-Nya seorang perempuan yang kedapatan berbuat zinah. Mereka menempatkan perempuan itu di tengah-tengah, lalu berkata kepada Yesus, “Rabi, perempuan ini tertangkap basah ketika ia sedang berbuat zinah. Musa dalam hukum Taurat memerintahkan kita untuk melempari dengan batu perempuan-perempuan yang demikian. Apakah pendapat-Mu tentang hal ini?” Mereka mengatakan hal itu untuk mencobai Yesus, supaya mereka memperoleh sesuatu untuk menyalahkan-Nya. Tetapi Yesus membungkuk lalu menulis di tanah dengan jari-Nya. Dan ketika mereka terus-menerus bertanya kepada-Nya, Ia pun bangkit berdiri lalu berkata kepada mereka, “Barangsiapa di antara kamu tidak berdosa, hendaklah ia yang pertama melemparkan batu kepada perempuan ini.” Lalu Yesus membungkuk lagi dan menulis di tanah. Tetapi setelah mendengar perkataan itu, pergilah mereka seorang demi seorang, mulai dari yang tertua. Akhirnya tinggallah Yesus seorang diri dengan perempuan itu, yang tetap di tempatnya. Lalu Yesus bangkit berdiri dan berkata kepadanya, “Hai perempuan, di manakah mereka? Tidak adakah seorang yang menghukum engkau?” Jawab perempuan itu, “Tidak ada, Tuhan.” Lalu kata Yesus, “Aku pun tidak menghukum engkau. Pergilah, dan jangan berbuat dosa lagi mulai dari sekarang.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)
    
Renungan 
   
Dalam Injil, Yesus berada di Bukit Zaitun, tempat yang populer untuk berdoa dan meditasi. Kemudian saat fajar menyingsing, Dia muncul di Bait Allah dan ketika orang-orang datang kepada-Nya, Dia duduk dan mulai mengajar mereka.

Semuanya tampak baik-baik saja, sampai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi menyeret seorang perempuan yang tertangkap basah melakukan perzinahan. Di hadapan semua orang, mereka meminta Yesus untuk menghakimi dia. Dan seperti yang Injil tambahkan, mereka menanyakan ini kepada-Nya sebagai ujian, mencari sesuatu untuk digunakan melawan Dia.

Setiap kali ahli Taurat dan orang Farisi muncul, mereka membawa kabar buruk, dan sepertinya itu akan menjadi hari buruk lagi bagi Yesus. Jadi bagaimana Dia akan menangani situasi rumit ini?
 
Kita harus tahu sekarang bahwa tidak setiap hari adalah hari yang baik, tetapi ada sesuatu yang baik di setiap hari.
 
Dan itulah yang Yesus ingin ajarkan kepada kita. Setiap hari Dia harus menghadapi rencana ahli Taurat dan orang Farisi, namun melalui semua itu, Dia mengajari kita sesuatu yang baik.

Dan dalam hal ini, Yesus mengajari kita bahwa Dia tidak terlalu peduli dengan tipu daya ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi dan masalah yang sedang Dia hadapi.

Sebaliknya perhatian-Nya adalah untuk wanita yang tertangkap karena melakukan perzinahan, dipermalukan di depan umum, dan mungkin akan dieksekusi dengan rajam. Itu adalah hari yang buruk bagi wanita itu dan sepertinya itu hanya akan menjadi lebih buruk.

Tetapi jika harinya buruk, hidupnya mungkin tragis. Bagaimana dia berakhir dalam keadaan yang buruk, dan sekarang dia digunakan untuk menjebak Yesus dan setelah itu dia akan dibuang. Hidupnya menyedihkan dan berakhir dengan menyedihkan.

Tetapi Yesus mengambil keberdosaan wanita itu dan mengeluarkan keberdosaan orang lain ketika Dia berkata, “Jika ada seorang di antara kamu yang tidak berbuat dosa, biarlah dia yang pertama melempari dia dengan batu.”

Dan sama seperti pernyataan itu yang menghentikan mereka, pernyataan itu juga seharusnya menghentikan pikiran kita.

Ketika ada yang salah dan menjadi buruk, apakah kita yang pertama melempar batu? Atau apakah kita akan menjatuhkan batu untuk melakukan sesuatu yang baik?
  
Ini mengingatkan kita bahwa tidak setiap hari adalah hari yang baik tetapi ada sesuatu yang baik di setiap hari. (RENUNGAN PAGI)
 
Baca homili panjang Minggu Prapaskah V tahun C di lumenchristi.id silakan klik tautan ini

Antifon Komuni (Tahun C; Yoh 8:10-11)

Tidak adakah seorang pun yang menghukum engkau? Tidak ada Tuan. Aku pun tidak menghukum engkau: mulai sekarang jangan berbuat dosa lagi.