Apa itu Rabu Mata-mata - Rabu Pengkhianatan?

 

Foto: Wikipedia


Sebelum Yesus merayakan Paskah, seorang "mata-mata" keluar untuk mengkhianati-Nya.

Ketika hari-hari Pekan Suci semakin dekat, berbagai peristiwa terjadi yang secara langsung mengarah pada apa yang akan terjadi pada Jumat Agung. Di antara peristiwa-peristiwa ini adalah pengkhianatan Yesus oleh salah satu murid-Nya sendiri.

   "Kemudian pergilah seorang dari kedua belas murid itu, yang bernama Yudas Iskariot, kepada imam-imam kepala.  Ia berkata: "Apa yang hendak kamu berikan kepadaku, supaya aku menyerahkan Dia kepada kamu?" Mereka membayar tiga puluh uang perak  kepadanya.  Dan mulai saat itu ia mencari kesempatan yang baik untuk menyerahkan Yesus." 
(Matius 26:14-16)

Tindakan Yudas ini mendapatkan gelar "mata-mata" oleh orang Kristen abad pertengahan, sesuai dengan definisi tradisional dari kata bahasa Inggris, "seseorang yang menjaga rahasia mengawasi seseorang atau sesuatu untuk memperoleh informasi."

Sejak Rabu dan seterusnya, Yudas diam-diam mencari kesempatan untuk menyerahkan Yesus kepada para imam kepala, dan begitu banyak orang Kristen menyebut hari ini sebagai “Rabu Mata-mata atau Spy Wednesday.”

Dalam nada yang sama berbagai budaya mencerminkan suasana muram hari ini dengan menyebutnya "Rabu Hitam" atau "Rabu Bayangan", yang juga sesuai dengan ritus liturgi Tenebrae yang dirayakan pada hari ini.
      
Itu juga disebut "Rabu Hening," karena Injil tidak mencatat aktivitas apa pun dalam kehidupan Yesus. Satu-satunya peristiwa adalah pertemuan rahasia Yudas dengan para imam kepala.

Peristiwa hari Rabu mengantar hari-hari terakhir kehidupan Yesus di bumi dan secara langsung mengarah pada pengorbanan Yesus pada hari Jumat Agung.
 
Sumber: Philip Kosloski/aleteia.org
 
Baca renungan Rabu dalam Pekan Suci di lumenchristi.id silakan klik tautan ini