Hari ini, 15 Mei 2022 Paus Fransiskus mengkanonisasi 10 Orang Kudus baru

 
Paus Fransiskus pada hari Minggu mengkanonisasi 10 orang kudus baru Gereja Katolik selama Misa kanonisasi di Lapangan Santo Petrus.

Itu adalah kanonisasi pertama Gereja sejak St. Yohanes Henry Newman dan empat lainnya pada Oktober 2019.
“Kekudusan tidak terdiri dari beberapa gerakan heroik, tetapi dari banyak tindakan kecil cinta sehari-hari,” kata Paus Fransiskus dalam homilinya pada 15 Mei, hari yang cerah dan hangat di Roma.

Paus Fransiskus, yang telah menderita sakit lutut dan telah menggunakan kursi roda untuk menghindari berjalan dalam beberapa hari terakhir, mampu berdiri untuk waktu yang singkat dan berjalan jarak pendek selama Misa. Paus mendapat bantuan dan berjalan tampak lebih lambat daripada di masa lalu. .

Misa dimulai dengan ritus kanonisasi, yang mencakup pembacaan biografi singkat setiap orang yang diberkati, yang dibacakan oleh Kardinal Marcello Semeraro, prefek Kongregasi untuk Penggelaran Orang-Orang Suci.

Sebuah litani orang-orang kudus dinyanyikan sebelum Paus Fransiskus membacakan rumusan kanonisasi.   
 
 “Untuk melayani Injil dan saudara dan saudari kita, untuk mempersembahkan hidup kita tanpa mengharapkan imbalan apa pun, atau kemuliaan duniawi apa pun: ini adalah panggilan kita. Begitulah cara rekan-rekan kita yang dikanonisasi hari ini menghayati kekudusan mereka,” kata Paus Fransiskus.

“Dengan merangkul dengan antusias panggilan mereka – beberapa sebagai imam, yang lain sebagai wanita bakti, sebagai umat awam – mereka mengabdikan hidup mereka untuk Injil,” katanya. “Mereka menemukan kegembiraan yang tak tertandingi dan mereka menjadi refleksi brilian dari Penguasa sejarah. Karena itulah orang suci itu: cerminan bercahaya dari Penguasa sejarah.”

Semoga kita berusaha untuk melakukan hal yang sama — jalan kekudusan tidak terhalang; itu bersifat universal dan dimulai dengan baptisan. Hal ini tidak dilarang. Semoga kita berusaha untuk mengikutinya, karena kita masing-masing dipanggil untuk kekudusan, ke bentuk kesucian kita semua,” tambahnya.
 
Sumber: Catholic News Agency