Minggu, 15 Mei 2022 Hari Minggu Paskah V

Minggu, 15 Mei 2022
Hari Minggu Paskah V
 
Kebangkitan Kristus berarti kehidupan bagi orang mati, pengampunan bagi orang berdosa dan kemuliaan bagi orang kudus. (St. Maximus dari Turin)

   
Antifon Pembuka (Bdk. Mzm 98:1-2)
  
Nyanyikanlah nyanyian baru bagi Tuhan sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; Ia telah menyatakan keadilan-Nya di depan mata bangsa-bangsa, alleluya.

 
O sing a new song to the Lord. for he has worked wonders; in the sight of the nations he has shown his deliverance, alleluia.
 
Cantate Domino canticum novum, alleluia: quia mirabilia fecit Dominus, alleluia: ante conspectum gentium revelavit iustitiam suam, alleluia, alleluia.
 
  
Doa Pagi

Allah yang Mahakuasa dan kekal, Engkau berkenan memperbarui kami dengan pembaptisan kudus. Sempurnakanlah selalu sakramen Paskah ini dalam diri kami supaya berkat perlindungan-Mu kami menghasilkan banyak buah dan Engkau perkenankan mencapai sukacita hidup abadi. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
  
Bacaan dari Kisah Para Rasul (14:21b-27)
 
"Mereka menceriterakan segala sesuatu yang dilakukan Allah dengan perantaraan mereka."
 
Sekali peristiwa kembalilah Paulus dan Barnabas ke Listra, Ikonium dan Antiokhia. Di tempat itu mereka menguatkan hati murid-murid dan menasihati mereka supaya bertekun di dalam iman. Mereka pun mengatakan bahwa untuk masuk ke dalam Kerajaan Allah kita harus mengalami banyak sengsara. Di tiap-tiap jemaat rasul-rasul itu menetapkan penatua-penatua bagi jemaat setempat, dan setelah berdoa dan berpuasa, mereka menyerahkan penatua-penatua itu kepada Tuhan, yang adalah sumber kepercayaan mereka. Paulus dan Barnabas lalu menjelajah seluruh Pisidia dan tiba di Pamfilia. Di situ mereka memberitakan firman di Perga, lalu pergi ke Atalia di pantai. Dari situ berlayarlah mereka ke Antiokhia. Di tempat inilah mereka dahulu diserahkan kepada kasih karunia Allah untuk memulai pekerjaan yang kini telah mereka selesaikan. Setibanya di situ mereka memanggil jemaat berkumpul, lalu menceritakan segala sesuatu yang dilakukan Allah dengan perantaraan mereka, dan bahwa Allah telah membuka pintu iman bagi bangsa-bangsa lain.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 2/4, PS 836
Ref. Aku hendak mengagungkan Dikau selama-lamanya, ya Allah, Rajaku.
Segala bangsa bertepuk tanganlah, berpekiklah untuk Allah raja semesta.
Ayat. (Mzm 145:8-9.10-11.12.13ab)
1. Tuhan itu pengasih dan penyayang, panjang sabar dan besar kasih setia-Nya. Tuhan itu baik kepada semua orang, penuh rahmat terhadap segala yang dijadikan-Nya.
2. Segala yang Kaujadikan akan bersyukur kepada-Mu, ya Tuhan, dan orang-orang yang Kaukasihi akan memuji Engkau. Mereka akan mengumumkan kemuliaan kerajaan-Mu, dan akan membicarakan keperkasaan-Mu.
3. Mereka memberitahukan keperkasaan-Mu kepada anak-anak manusia, dan memaklumkan kerajaan-Mu yang semarak mulia. Kerajaan-Mu ialah kerajaan abadi, pemerintahan-Mu lestari melalui segala keturunan.
   
Bacaan dari Kitab Wahyu (21:1-5a)    
     
"Allah akan menghapus segala air mata dari mata mereka."
 
Aku, Yohanes, melihat langit yang baru dan bumi yang baru, sebab langit yang pertama dan bumi yang pertama telah berlalu, dan laut pun tidak ada lagi. Dan aku melihat kota yang kudus, Yerusalem yang baru, turun dari surga, dari Allah, berhias bagaikan pengantin perempuan yang berdandan untuk suaminya. Lalu aku mendengar suara yang dari takhta, “Lihatlah, kemah Allah ada di tengah-tengah manusia, dan Ia akan tinggal bersama-sama mereka. Mereka akan menjadi umat-Nya, dan Ia akan menjadi Allah mereka. Allah akan menghapus segala air mata dari mata mereka, dan maut tidak akan ada lagi; tidak akan ada lagi perkabungan, ratap tangis atau dukacita, sebab segala sesuatu yang lama telah berlalu.” Ia yang duduk di atas takhta itu berkata, “Lihatlah, Aku menjadikan segala sesuatu baru!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
    
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Yoh 13:34)
Perintah baru Kuberikan kepada kamu, sabda Tuhan, yaitu supaya kamu saling mengasihi, sebagaimana Aku telah mengasihi kamu.

Inilah Injil Suci menurut Yohanes (13:31-33a.34-35)
 
"Aku memberikan perintah baru kepadamu, yaitu supaya kamu saling mengasihi."
 
Dalam perjamuan malam terakhir, sesudah Yudas meninggalkan ruang perjamuan, berkatalah Yesus kepada para murid yang lain, “Sekarang Anak Manusia dipermuliakan, dan Allah dipermuliakan di dalam Dia. Jikalau Allah dipermuliakan di dalam Dia, Allah akan mempermuliakan Dia juga di dalam diri-Nya, dan akan mempermuliakan Dia dengan segera. Hai anak-anak-Ku, tinggal sesaat lagi Aku ada bersama kamu. Aku memberikan perintah baru kepadamu, yaitu supaya kamu saling mengasihi; sama seperti Aku telah mengasihi kamu, demikian pula kamu harus saling mengasihi. Dengan demikian semua orang akan tahu, bahwa kamu adalah murid-murid-Ku, yaitu jikalau kamu saling mengasihi.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

   
Renungan

  
Ada empat kata ini yang sering tercetak di parsel, bungkusan, dan dus. Empat kata ini adalah “Mudah pecah, handle with care”.

Ini jelas berarti bahwa isi dalam parsel, atau bungkusan, atau kotak, perlu ditangani dengan hati-hati, jika tidak maka akan rusak atau pecah.

Jadi jika ada hal-hal dalam hidup yang rapuh dan harus ditangani dengan hati-hati, maka hal yang sama dapat dikatakan tentang kehidupan.

Memang, hidup ini rapuh dan harus ditangani dengan hati-hati. Lebih dari sekedar ditangani dengan hati-hati, hidup ini rapuh dan juga harus ditangani dengan doa.

Dalam hidup, ada masalah kesehatan dan penyakit, ada kekhawatiran tentang kecukupan finansial, ada masalah dalam hubungan keluarga dan pernikahan, dan daftarnya terus bertambah.

Dan secara harfiah tidak ada dalam hidup yang benar-benar kokoh dan aman. Bahkan benteng-benteng yang kuat akan runtuh seiring berjalannya waktu, dan segala sesuatu yang dianggap kuat dan perkasa akan diuji.

Kita tahu bahwa Yesus secara pribadi memilih 12 rasul-Nya; Duabelas dipilih sendiri oleh-Nya. Namun meskipun dipilih secara pribadi, mereka semua gagal, semua duabelas dari mereka gagal, ketika mereka diuji.

Perikop Injil hari ini dimulai dengan kata-kata ini “Ketika Yudas pergi …” Dengan empat kata itu, apa yang terjadi setelahnya menunjukkan betapa rapuh dan lemahnya ke-12 Rasul itu.

Yang satu mengkhianati Yesus kepada musuh-musuh-Nya, yang lain menyangkal Dia, dan yang lain meninggalkan Dia di saat penderitaan-Nya.

Yesus telah menubuatkan semua ini, dan ketika kehancuran dimulai dengan kepergian Yudas, Yesus tidak meluncurkan manajemen krisis atau pengendalian kerusakan.

Sebaliknya, Dia melihat melampaui kerapuhan dan kegagalan para Rasul, dan memberi mereka arahan dalam bentuk sebuah perintah, sebuah perintah baru: "kasihilah satu sama lain sama seperti Aku telah mengasihi kamu".

Jadi bahkan ketika kerapuhan para Rasul akhirnya terungkap dan mereka dihancurkan oleh ketakutan mereka, mereka masih harus mengingat perintah baru yang diberikan Yesus kepada mereka.

Mereka harus ingat bahwa Yesuslah yang pertama mengasihi mereka, dan mereka harus melanjutkan dengan mengasihi orang lain, terlepas dari dan terlepas dari kerapuhan, kegagalan, dan kehancuran mereka sendiri.

Meskipun demikian, perintah baru untuk mengasihi sesama seperti Yesus mengasihi mereka tidak mungkin dilaksanakan kecuali ada doa.

Itulah sebabnya komunitas Kristen perdana selalu berdoa. Mereka perlu disembuhkan dan dikuatkan oleh kasih Yesus di dalam dan melalui doa.

Memang hidup itu rapuh, harus ditangani dengan hati-hati. Dan bagi kita, hidup itu rapuh, dan itu harus ditangani dengan doa.

Seorang umat paroki memanggil imam dan menceritakan kejadian ini kepadanya. Dia tahu rekan bisnis ini yang tiba-tiba terserang penyakit kritis.

Ketika dia mengetahui kondisi pria itu, dia memanggilnya untuk mengungkapkan keprihatinannya dan mengatakan bahwa dia akan berdoa untuknya meskipun dia tahu bahwa rekan bisnis itu bukan seorang Katolik.

Pria itu depresi dan putus asa karena dia tidak bisa lagi terus bekerja. Dia mengatakan kepada umat paroki bahwa ya, dia membutuhkan doa.

Kemudian laki-laki itu bertanya kepada umat, “Saya juga ingin belajar berdoa. Bagaimana saya berdoa?”

Umat ​​itu, seperti umat Katolik yang baik lainnya, mengatakan kepadanya, “Biarkan saya bertanya kepada imam saya.” Dan itulah tujuan dia memanggil imam.

Jadi umat paroki bertanya kepada imam, “Doa apa yang harus diajarkan kepadanya?” Imam harus berpikir. Bagi umat Katolik, mudah untuk mengajari mereka doa-doa seperti “Doa Bapa Kami”, “Salam Maria”, dll., tetapi apa yang harus diajarkan kepada orang non-Katolik yang hampir tidak memiliki pengetahuan tentang iman?
  
Imam itu berpikir sejenak, dan kemudian dia mengingat dua doa terpendek dari Injil.

Salah satunya adalah "Tuhan, tolong aku." Itu dikatakan oleh wanita Siro-Fenisia kepada Yesus saat dia memohon kepada-Nya untuk menyembuhkan putrinya yang kerasukan.
Yang lainnya adalah "Tuhan, selamatkan aku" yang dibawakan oleh Petrus  saat dia tenggelam ke dalam air.

Jadi imam itu memberi tahu umat paroki, “Ajarkan ini kepada temanmu ‘Yesus, tolong aku. Yesus, selamatkan aku.’ Katakan padanya untuk berdoa ini ketika dia merasakan sakit dan ketika dia cemas tentang masa depan.”

Ini adalah doa sederhana “Yesus, tolong aku. Yesus, selamatkan aku” Menyeru nama Yesus untuk meminta pertolongan pada saat dibutuhkan dan anugerah keselamatan-Nya dalam kerapuhan hidup pasti akan menghasilkan pencurahan kasih-Nya.

Ya, hidup itu rapuh, tangani dengan hati-hati. Hidup ini rapuh, tangani dengan doa. Doanya bisa sesederhana “Yesus, tolong aku. Yesus, selamatkan aku.”
  

   Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 

   
Antifon Komuni

Kristus yang disalibkan telah bangkit dan menebus kita. Alleluya.  

  




   
Kristus Menampakkan Diri kepada Para Rasul setelah Kebangkitan
Artist Szymon Czechowicz  (1689–1775 public domain) 
 

  
 Antifon Komuni (Yoh 15:1.5)

Akulah pokok anggur yang benar dan kamulah ranting-rantingnya, Sabda Tuhan; siapa saja yang tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, alleluya.

atau

Ego sum vitis vera et vos palmites, qui manet in me, et ego in eo, hic fert fructum multum, alleluia, alleluia. (Yoh 15:5)

 
RENUNGAN PAGI