Paus Fransiskus: 'Dokter mengatakan kepada saya untuk tidak berjalan'

 

Kota Vatikan, 30 Apr 2022 18:40 WIB

Paus Fransiskus mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia terus memiliki masalah dengan kakinya, yang oleh dokternya telah memerintahkan dia untuk tidak berjalan.

“Ada masalah: kaki ini tidak bagus, tidak berfungsi, dan dokter menyuruh saya untuk tidak berjalan. Saya suka pergi, tapi kali ini saya harus menuruti dokter,”
ujarnya dalam pertemuan dengan rombongan ziarah Katolik dari Slovakia, 30 April lalu.

Di akhir pidatonya di Aula Paulus VI Vatikan, paus mengatakan dia tidak akan bisa berjalan untuk menyambut para peziarah Slovakia.

“Untuk ini saya akan meminta pengorbanan Anda menaiki tangga dan saya akan menyapa Anda dari sini, duduk,
” katanya. "Ini adalah penghinaan, tapi saya mempersembahkannya untuk negara Anda."

Paus Fransiskus menderita radang ligamen di lutut kanannya, menyebabkan rasa sakit saat dia berjalan. Selama beberapa minggu terakhir, dia telah membatalkan pertemuan dan memilih untuk menghabiskan lebih banyak waktu duduk selama audiensi publik atau Misa.

Selama pertemuan hari Sabtu, paus berjalan tanpa bantuan, tetapi terlihat pincang, ke tempat duduknya di atas panggung. Ia pun berdiri sambil memberikan berkat terakhir. Dia sebaliknya tetap duduk.

Dalam sambutannya, Paus Fransiskus berbicara tentang kunjungannya ke Slovakia pada September 2021, yang katanya dia bawa “di dalam hati saya.”

Dia berbicara kepada ribuan umat Katolik yang datang berziarah ke Roma dari Slovakia sebagai ucapan syukur atas perjalanan paus ke negara mereka.

“Sangat menyenangkan bagi saya untuk melihat bagaimana Gereja di Slovakia menghayati kekayaan keragaman ritus dan tradisi, sebagai jembatan yang menyatukan Kristen Barat dan Timur,” kata Paus Fransiskus.

“Kami bersyukur kepada Tuhan karena, meskipun ada pandemi, saya dapat mengunjungi negara Anda; semoga Dia menjadikan buah-buah perjalanan kerasulan itu matang.”

Paus Fransiskus juga berterima kasih kepada orang-orang Slovakia karena telah menyambutnya di negara mereka, dan atas keramahan yang sekarang mereka tunjukkan kepada para pengungsi Ukraina yang melarikan diri dari perang.

“Dalam beberapa bulan terakhir, banyak keluarga, paroki, dan institusi Anda telah menerima di bawah atap mereka para ibu dan anak-anak dari keluarga Ukraina yang terpaksa berpisah untuk menyelamatkan diri, yang datang dengan barang bawaan mereka yang buruk,” katanya.

“Melihat ke mata mereka,”
Paus menambahkan, “Anda adalah saksi bagaimana perang melakukan kekerasan terhadap ikatan keluarga, menghalangi anak-anak dari kehadiran ayah mereka, sekolah, dan meninggalkan kakek-nenek ditinggalkan.”

Dia mendorong umat Katolik Slovakia untuk terus berdoa dan bekerja untuk perdamaian di negara mereka.

“Barangsiapa menyambut orang yang membutuhkan tidak hanya melakukan tindakan amal, tetapi juga iman, karena dia mengakui Yesus di dalam saudara dan saudarinya,
” katanya.

“Terima kasih,”
lanjutnya, “atas kesetiaan Anda kepada Kristus, yang dimanifestasikan dalam kesaksian iman yang hidup, dalam ekumenisme praktis dari hubungan Anda dengan tetangga Anda, dalam amal penyambutan juga dari mereka yang berbeda, dalam menghormati setiap kehidupan manusia dan dalam kepedulian yang bertanggung jawab terhadap lingkungan.”