St Athanasius, 'Bapa Ortodoksi,' diperingati setiap tanggal 2 Mei

 



Umat ​​Katolik memperingati St. Athanasius setiap 2 Mei. Uskup abad keempat ini dikenal sebagai "bapa ortodoksi" karena dedikasinya yang mutlak terhadap doktrin keilahian Kristus.
     
Ortodoksi (dalam bahasa Yunani: ὀρθοδοξία, ortodoksía, artinya "pendapat yang benar") adalah kepatuhan terhadap keyakinan-keyakinan yang benar, khususnya di dalam kehidupan beragama.
 
St. Athanasius lahir dari orang tua Katolik yang tinggal di kota Alexandria di Mesir pada tahun 296. Orang tuanya sangat berhati-hati untuk mendidik putra mereka, dan bakatnya menarik perhatian seorang imam lokal yang kemudian dikanonisasi sebagai St. Alexander dari Alexandria . Imam dan calon santo mengajari Athanasius dalam teologi, dan akhirnya mengangkatnya sebagai asisten.

Sekitar usia 19, Athanasius menghabiskan periode formatif di gurun Mesir sebagai murid St Antonius dalam komunitas monastiknya. Kembali ke Aleksandria, ia ditahbiskan sebagai diakon pada tahun 319, dan melanjutkan bantuannya kepada Aleksander yang telah menjadi uskup. Gereja Katolik, yang baru diakui oleh Kekaisaran Romawi, telah menghadapi serangkaian bahaya baru dari dalam.

Ancaman paling serius bagi Gereja abad keempat datang dari seorang imam bernama Arius, yang mengajarkan bahwa Yesus tidak mungkin ada secara kekal sebagai Tuhan sebelum inkarnasinya sebagai manusia. Menurut Arius, Yesus adalah makhluk ciptaan tertinggi, dan dapat dianggap "ilahi" hanya dengan analogi. Arian mengaku percaya pada "keilahian" Yesus, tetapi hanya berarti bahwa Dia adalah ciptaan Allah yang terbesar.

Penentang Arianisme melahirkan banyak kitab suci yang mengajarkan pra-eksistensi kekal Kristus dan identitasnya sebagai Tuhan. Meskipun demikian, banyak orang Kristen berbahasa Yunani merasa secara intelektual lebih mudah untuk percaya kepada Yesus sebagai setengah dewa yang diciptakan, daripada menerima misteri hubungan Bapa-Anak di dalam Ketuhanan. Pada 325, kontroversi memecah Gereja dan meresahkan Kekaisaran Romawi.

Pada tahun itu, Athanasius menghadiri Konsili Ekumenis Pertama, yang diadakan di Nicea untuk memeriksa dan menilai doktrin Arius berdasarkan tradisi kerasulan. Ini menegaskan kembali ajaran abadi Gereja tentang keilahian penuh Kristus, dan menetapkan Pengakuan Iman Nicea sebagai pernyataan iman yang otoritatif. Sisa hidup Athanasius adalah perjuangan terus-menerus untuk menegakkan ajaran konsili tentang Kristus.

Menjelang akhir hayat St. Alexander, dia bersikeras agar Athanasius menggantikannya sebagai Uskup Aleksandria. Athanasius mengambil posisi tepat ketika Kaisar Konstantinus, meskipun telah mengadakan Konsili Nicea, memutuskan untuk melonggarkan kecamannya terhadap Arius dan para pendukungnya. Namun, Athanasius terus-menerus menolak untuk menerima Arius dalam persekutuan, meskipun ada desakan dari kaisar.

Sejumlah Arian menghabiskan beberapa dekade berikutnya mencoba untuk memanipulasi uskup, kaisar dan Paus untuk bergerak melawan Athanasius, terutama melalui penggunaan tuduhan palsu. Athanasius dituduh melakukan pencurian, pembunuhan, penyerangan, dan bahkan menyebabkan kelaparan dengan mengganggu pengiriman makanan.

Arius jatuh sakit dan meninggal secara mengenaskan pada tahun 336, tetapi bidatnya terus hidup. Di bawah pemerintahan tiga kaisar yang mengikuti Konstantinus. Athanasius diasingkan setidaknya lima kali karena bersikeras pada Pengakuan Iman Nicea sebagai aturan iman otoritatif Gereja.

Athanasius menerima dukungan dari beberapa Paus, dan menghabiskan sebagian dari pengasingannya di Roma. Namun, Kaisar Konstantius berhasil memaksa satu Paus, Liberius, untuk mengutuk Athanasius dengan menculiknya, diancam akan dibunuh, dan diusir dari Roma selama dua tahun. Paus akhirnya berhasil kembali ke Roma, di mana ia kembali menyatakan ortodoksi Athanasius.

Konstantius bertindak lebih jauh dengan mengirim pasukan untuk menyerang imam dan jemaatnya. Baik tindakan ini, maupun upaya langsung untuk membunuh uskup, tidak berhasil membungkamnya. Namun, mereka sering mempersulit dia untuk tetap tinggal di keuskupannya. Dia menikmati istirahat setelah kematian Konstantius pada tahun 361, tetapi kemudian dianiaya oleh Kaisar Julian yang murtad, yang berusaha untuk menghidupkan kembali paganisme.

Pada tahun 369, Athanasius berhasil mengadakan pertemuan 90 uskup di Alexandria, demi memperingatkan Gereja di Afrika terhadap ancaman Arianisme yang terus berlanjut. Dia meninggal pada tahun 373, dan dibenarkan oleh penolakan yang lebih komprehensif terhadap Arianisme pada Konsili Ekumenis Kedua, yang diadakan pada tahun 381 di Konstantinopel.

St. Gregorius Nazianze, yang memimpin sebagian dari konsili itu, menggambarkan St. Athanasius sebagai “pilar sejati gereja”, yang “kehidupan dan perilakunya adalah aturan para uskup, dan doktrinnya adalah aturan iman ortodoks.”