| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Masuknya Tuhan kita ke Yerusalem

 


Bayangkan masuknya Yesus dengan penuh sukacita dan kemenangan ke Yerusalem. Kerumunan orang yang bersorak-sorai berbaris di sepanjang jalan di mana Dia mendekat, menunggangi seekor anak keledai. Ranting-ranting pohon palem dan zaitun dikibarkan tinggi-tinggi, sementara sekelompok anak-anak berseru: Hosana bagi Anak Daud, diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan, hosana di tempat yang mahatinggi! (Bdk. Mat 21:9) Di tengah semua kegembiraan ini, Yesus tampak asyik dan tidak terikat. Dalam representasi adegan ini, seorang seniman terkenal melukis sebuah salib besar di kejauhan, jauh melampaui kerumunan orang yang bersorak-sorai. Penglihatan ilahi Yesus tentu saja melihat salib ini. Dia tahu bahwa dalam beberapa hari Dia akan ditangkap sebagai penjahat dan disalib di antara dua pencuri. Rasa tidak berterima kasih manusia terhadap Penebus ilahi bahkan sampai sejauh ini. Kita juga akan mendapatkan saat-saat kebahagiaan dan kemenangan dalam hidup. Namun, seperti Yesus, kita tidak boleh terlalu percaya pada kegembiraan dan penaklukan dunia ini. Peringatan Roh Kudus bahwa “kegembiraan dapat berakhir dengan dukacita” (Ams. 14:13), sayangnya, terlalu benar. Kebahagiaan duniawi hanya berlangsung sebentar dan berakhir dengan duka. Jadi kita harus mencari kebahagiaan sejati dan abadi yang berasal dari rahmat Ilahi dan dari keselarasan terus-menerus dengan kehendak Tuhan. Kebahagiaan ini tidak akan pernah berlalu, melainkan akan abadi di Surga.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Pembentukan Karakter Kristen

 

1. Temperamen kita sering kali menjadi beban bagi diri kita sendiri dan terkadang menjadi sumber gangguan bagi orang lain. Jika kita tidak berbuat apa-apa, hal ini bisa menjadi penyebab kegagalan atau perilaku ekstrem kita yang kemudian kita sesali. Oleh karena itu, perlu dibentuk karakter yang sesuai dengan prinsip-prinsip Kristiani. Kita tidak dalam bahaya kehilangan individualitas kita dengan melatih karakter kita dengan cara ini. Anugerah Tuhan tidak mengubah alam, tetapi meninggikan dan menyempurnakannya. Hal ini seperti tunas yang kita tanam di tanah yang belum digarap dalam diri kita sendiri. Buah pertama mungkin terasa asam, tetapi lama kelamaan akan menjadi lebih manis, namun tetap mempertahankan rasa dan aroma esensial dari tanaman induk. St Hieronimus adalah seorang yang keras kepala dan degil, dan ia tetap demikian bahkan setelah kasih karunia Allah telah mengubah dirinya dan menjadikannya suci. Namun sifat kasarnya pada saat yang sama dilunakkan dan diperkuat oleh rahmat ilahi. St Agustinus mempunyai kecerdasan dan hati yang besar. Ketika ia meninggalkan kesesatan filosofis dan kesombongan duniawi untuk mendedikasikan karunia-karunia ini untuk melayani Tuhan, ia mencapai kedalaman pemikiran yang belum pernah dicapai oleh kebijaksanaan Kristen. Kita harus berperilaku dengan cara yang sama. Jika kita mudah marah, kita harus mengubah kecenderungan marah ini menjadi kebencian terhadap dosa. Jika kita pada dasarnya antusias, kita harus mengubah antusiasme kita menjadi kasih kepada Tuhan dan sesama. Jika kita memiliki semangat yang tinggi dan energik, kita hendaknya mengabdikan diri kita pada pekerjaan baik demi keselamatan kita sendiri dan kerasulan bagi jiwa-jiwa. Seberapa jauh kemajuan yang telah kita capai dalam transformasi karakter kita secara Kristiani? Mari kita periksa kemajuan kita dan bertekad untuk berbuat lebih baik.

2. Santo Fransiskus de Sales menulis sebagai berikut dengan kesederhanaannya yang biasa: “Telah ditemukan cara untuk membuat kacang almond yang pahit menjadi manis, dengan menusuk bagian bawahnya dan memeras sarinya. Mengapa kita tidak bisa membuang kecenderungan jahat kita untuk membuat diri kita lebih baik? Tidak ada orang yang pada dasarnya begitu baik sehingga kebiasaan buruk bisa membuat kita menjadi lebih baik, tidak sama sekali merusaknya. Demikian pula, tidak ada orang yang begitu buruk sifatnya sehingga ia tidak dapat dilatih dalam kebaikan atas karunia Tuhan dan ketekunannya sendiri." Santo Fransiskus de Sales tidak mengajarkan hal ini hanya dalam teori, namun ia menerapkan nasihatnya dalam praktik hingga tingkat yang heroik dalam hidupnya sendiri. Secara alami dia dikaruniai dengan watak yang kuat dan penuh kebencian, dan dia menjadi malaikat yang lemah lembut dan ramah. Sejak masa mudanya dia menyadari cacat dalam karakternya. Ia sendiri mengaku berjuang melawan mereka selama dua puluh dua tahun dengan pertolongan Tuhan. Dia mencapai titik di mana dia dapat tetap diam ketika beliau dihina dan menahan diri untuk tidak membela diri ketika dia difitnah, karena dia telah memperoleh kedamaian batin dan sikap yang sangat tenang. Kelembutan karakter ini memampukan dia untuk mempertobatkan lebih dari tujuh puluh ribu bidah, memenangkan kembali orang-orang berdosa yang keras kepala kepada Yesus Kristus, dan membakar banyak jiwa dengan kasih Allah. Kita harus banyak belajar darinya.

3. Ketika Yesus menawarkan diri-Nya sebagai Model Ilahi kita, Dia menggunakan kata-kata ini: “Belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati.” (Mat. 11:29) Kerendahan hati dan kelemahlembutan merupakan sifat penting dari karakter Kristen. Siapa pun yang tidak berhasil memperolehnya berarti membangun di atas pasir. Dia akan menjadi siksaan bagi orang lain dan juga dirinya sendiri. Yesus juga menunjukkan hal ini, karena setelah Dia bersabda: “Belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati,” Dia menambahkan: “dan jiwamu akan mendapat ketenangan.” (Ibid.) Dengan kata lain, Dia memberi tahu kita bahwa hanya dengan syarat inilah kita akan menemukan kedamaian rohani. Ketika kita telah mencontohkan karakter kita berdasarkan kerendahan hati dan kelembutan-Nya, kita akan berkobar dengan kasih kepada Tuhan dan sesama kita. Hanya dengan cara itulah kita akan berhasil memperoleh karakter Kristiani yang sejati dan mendalam.— —Antonio Kardinal Bacci, Meditasi untuk Setiap Hari, 1959.
 
 
   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII

Minggu, 24 Maret 2024 Hari Minggu Palma - Mengenangkan Sengsara Tuhan

 
Minggu, 24 Maret 2024
Hari Minggu Palma - Mengenangkan Sengsara Tuhan
   
Diri kita sendirilah yang harus dihamparkan di bawah kaki Kristus, dan bukannya pakaian atau ranting tak bernyawa atau tunas batang pohon. --- St Andreas dari Kreta
   
BACAAN PERARAKAN  
   
Susunan Liturgi Minggu Palma yang lengkap untuk bahasa Indonesia silahkan membuka Buku Misa Minggu dan Hari Raya, Kanisius 2011, mulai halaman 315, bahasa Inggris, "The Roman Missal, Third Edition" mulai halaman 273.

         
Antifon Pembuka (Mat 21:9; PS 491)
   
Terpujilah Putra Daud! Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan! Terpujilah Yang Mahatinggi!
  
Hosanna filio David: benedictus qui venit in nomine Domini. Rex Israel: Hosanna in excelsis.
  
 
 
Pengantar
   
Hari ini kita mengawali Pekan Suci dengan merayakan Minggu Palma. Perayaan ini disebut Minggu Palma karena kita mengenangkan Yesus yang memasuki kota Yerusalem dan dielu-elukan oleh khalayak ramai dengan membawa daun palma. Konon, daun palma merupakan simbol kemenangan dan sering digunakan untuk menyatakan kemangan para martir. Maka, kalau sekarang kita menggunakan daun palma, itu karena kita menyongsong kemartiran Kristus yang mendatangkan kemenangan atas dosa dan kematian.

Marilah kita bersama-sama memohon kepada Tuhan agar Ia berkenan menguduskan dan memberkati daun-daun palma ini yang akan kita pakai untuk mengiringi Kristus dalam menyongsong sengsara-Nya demi keselamatan kita.
 

  

Diocese of Siouxfall

Inilah Injil Suci menurut Markus (11:1-10)
  
"Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan."
        
Ketika Yesus dan murid-murid-Nya telah dekat Yerusalem, dekat Betfage dan Betania yang terletak di Bukit Zaitun, Yesus menyuruh dua orang murid-Nya dengan pesan: "Pergilah ke kampung yang di depanmu itu. Pada waktu kamu masuk di situ, kamu akan segera menemukan seekor keledai muda tertambat, yang belum pernah ditunggangi orang. Lepaskan keledai itu dan bawalah ke mari. Dan jika ada orang mengatakan kepadamu: Mengapa kamu lakukan itu, jawablah: Tuhan memerlukannya. Ia akan segera mengembalikannya ke sini." Merekapun pergi, dan menemukan seekor keledai muda tertambat di depan pintu di luar, di pinggir jalan, lalu melepaskannya. Dan beberapa orang yang ada di situ berkata kepada mereka: "Apa maksudnya kamu melepaskan keledai itu?" Lalu mereka menjawab seperti yang sudah dikatakan Yesus. Maka orang-orang itu membiarkan mereka. Lalu mereka membawa keledai itu kepada Yesus, dan mengalasinya dengan pakaian mereka, kemudian Yesus naik ke atasnya. Banyak orang yang menghamparkan pakaiannya di jalan, ada pula yang menyebarkan ranting-ranting hijau yang mereka ambil dari ladang. Orang-orang yang berjalan di depan dan mereka yang mengikuti dari belakang berseru: "Hosana! Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan, diberkatilah Kerajaan yang datang, Kerajaan bapak kita Daud, hosana di tempat yang maha tinggi!"

Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus) 
 

 
atau

Inilah Injil Suci menurut Yohanes (12:12-16)

   
"Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan."
  
Menjelang Hari Raya Paskah, ketika orang banyak yang datang untuk merayakan pesta mendengar bahwa Yesus sedang dalam perjalanan menuju Yerusalem, mereka mengambil daun-daun palem, dan pergi menyongsong Dia sambil berseru, "Hosanna! Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan, Raja Israel!" Yesus menemukan seekor keledai muda, lalu naik ke atasnya, seperti ada tertulis: Jangan takut, hai puteri Sion, lihatlah Rajamu datang, duduk di atas seekor keledai. Mula-mula para murid Yesus tidak mengerti akan hal itu, tetapi sesudah Yesus dimuliakan, teringatlah mereka, bahwa nas itu mengenai Dia, dan mereka telah melakukannya juga untuk Dia.

Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus) 
   





         
Perarakan Daun Palma (PS 492-494)
 
Antifon Pembuka (Bdk. Yoh 12:1.12-13; Mzm 24:9-10) 
             
Enam hari sebelum Hari Raya Paskah, tatkala Tuhan memasuki Yerusalem, anak-anak menyongsong Dia. Mereka membawa daun palma dan bersorak gembira:
* Hosanna di tempat yang mahatinggi. Diberkatilah Engkau yang datang dengan membawa kerahiman berlimpah. Tinggikanlah tiangmu, hai gapura-gapura, dan lebarkanlah dirimu, hai gerbang abadi, supaya masuklah raja mulia. Siapakah itu raja mulia? Allah segala kuasa, Dialah raja mulia.
* Hosanna di tempat yang mahatinggi. Diberkatilah Engkau yang datang dengan membawa kerahiman berlimpah.  


 

 
 
  
MISA

Setelah selesai perarakan, atau upacara masuk meriah, Imam memulai misa dengan doa pembuka, hingga misa berakhir nyanyian yang digunakan adalah nyanyian sengsara 
  
Doa Pembuka  
   
I Allah yang Mahakuasa dan kekal, Engkau telah menyerahkan Juru Selamat kami yang telah menjadi manusia dan direndahkan sampai wafat di salib, sebagai teladan kerendahan bagi umat manusia. Perkenankanlah, agar kami meneladani sengsara-Nya dan pantas untuk bangkit bersama Dia, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa.
U Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (50:4-7)
      
   
"Aku tidak menyembunyikan mukaku ketika aku dinodai, karena aku tahu bahwa aku tidak akan mendapat malu."
      
Tuhan Allah memberikan kepadaku lidah seorang murid, supaya dengan perkataanku aku dapat memberi semangat baru kepada orang yang letih lesu. Setiap pagi Ia mempertajam pendengaranku untuk mendengar seperti seperti seorang murid. Tuhan Allah telah membuka telingaku, dan aku tidak memberontak, tidak berpaling ke belakang. Aku memberi punggungku kepada orang-orang yang memukul aku, dan pipiku kepada orang-orang yang mencabuti janggutku. Aku tidak menyembunyikan mukaku ketika aku dinodai dan diludahi. Tetapi Tuhan Allah menolong aku; sebab itu aku tidak mendapat noda. Maka aku meneguhkan hatiku seperti teguhnya gunung batu, karena aku tahu bahwa aku tidak akan mendapat malu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati