Bahan Adven Keuskupan Agung Semarang, Pertemuan Ketiga: Panggilan Keluarga Dalam Mewujudkan Iman di Masyarakat

Pertemuan Ketiga

PANGGILAN KELUARGA DALAM MEWUJUDKAN IMAN DI MASYARAKAT


Tujuan

Umat mensyukuri panggilan hidup keluarga dalam mewujudkan iman di tengah masyarakat.

1. Pembuka
a. Lagu Pembuka: dipilih sesuai dengan tema pertemuan
b. Doa Pembuka: dibuat sendiri, yang berisi:
- Ungkapan syukur atas pertemuan Adven ketiga.
- Mohon terang Roh Kudus agar umat mampu mensyukuri panggilan keluarga dalam mewujudkan iman di tengah masyarakat.

2. Pengantar

Keluarga Katolik, sebagai Gereja mini, yang hidup di tengah masyarakat menerima panggilan dan perutusan yang khas untuk mewartakan Kerajaan Allah, dalam segala segi kehidupan manusia. Kekhasan panggilan dan perutusan di tengah masyarakat ini adalah menyucikan dunia dan mengupayakan kesejahteraan masyarakat. Tugas ini tidak mudah, sehingga memerlukan komitmen dan keterlibatan banyak pihak yang berkehendak baik untuk terlibat di dalamnya. Keluarga Katolik tidak boleh hanya berpangku tangan menyaksikan ketidaknyamanan dunia yang kita tempati, karena terjadinya kemerosotan moral masyarakat. Semua hanya berpikir tentang kepentingan diri sendiri dan kelompoknya, tanpa memperhatikan kepentingan dan kesejahteraan bersama.

3. Pertanyaan Awal

a. Sebutkan tugas-tugas keluarga Katolik dalam mewartakan Kerajaan Allah di tengah masyarakat?
b. Apa yang sudah Anda lakukan di tengah masyarakat sebagai wujud syukur kita atas tugas-tugas tersebut?

4. Materi

a. Panggilan keluarga Katolik hidup di tengah masyarakat Keluarga Katolik, sebagai Gereja mini, diharapkan hadir di tengah masyarakat luas karena keluarga Katolik hidup di tengah masyarakat dan menjadi bagian yang tak terpisahkan dengan masyarakat. Keduanya sangat erat berhubungan dan saling mempengaruhi. Kehadiran keluarga Katolik dapat mempengaruhi suasana hidup masyarakat, sebaliknya masyarakat sangat mudah mempengaruhi cara hidup keluarga Katolik. Jika ini yang terjadi, lalu apa yang dapat dilakukan keluarga Katolik?

Dalam Familiaris Consortio, Paus Yohanes Paulus II mengatakan bahwa dewasa ini keluarga Katolik mengalami krisis ganda, yaitu di satu pihak, terjadi peningkatan kesadaran tentang martabat manusia, di lain pihak, terjadi kemerosotan atas nilai-nilai dasar yang berkaitan dengan kehidupan manusia, antara lain moralitas perkawinan, pengguguran, seksualitas, keluarga, dan sebagainya. Nota Pastoral Keuskupan Agung Semarang tahun 2003 ” MENGHAYATI IMAN DALAM ARUS-ARUS BESAR ZAMAN INI” juga menyebutkan tantangan-tantangan zaman yang mengusai kehidupan keluarga Katolik saat ini, yaitu sekularisme (memutlakkan otonomi hal-hal duniawi tanpa keterbukaan kepada yang ilahi), materialisme (mengumpulkan harta atau uang sebanyak-banyaknya karena ada anggapan inilah yang memberi keselamatan), hedonisme (mengagung-agungkan kesenangan dan kenikmatan badani), dan konsumerisme (dengan harta atau uang orang dapat membeli apa pun, bukan karena kebutuhan tetapi lebih pada gengsi atau harga diri). Inilah aneka kemerosotan yang mempengaruhi dan bahkan menggerogoti penghayatan hidup dan iman keluarga Katolik.


Keberadaan keluarga Katolik tidak dapat dilepaskan dengan keadaan masyarakat dan perkembangan zaman. Di satu pihak, keluarga Katolik diajak untuk menyikapi dengan bijaksana situasi masyarakat dan perkembangan zaman, di lain pihak, keluarga Katolik berupaya untuk mengatasi kemerosotan-kemerosotan yang dapat menghalangi pembangunan dan kesejahteraan masyarakat, sebagai bentuk kesaksian dari murid-murid Yesus di tengah masyarakat (Yak 2:17). Di sini, keluarga Katolik hendaknya tidak bekerja sendirian, tetapi sebaiknya mengikutsertakan sebanyak mungkin orang yang ada di sekitarnya agar tidak muncul kesan ”mengkristenkan”. Kita bersyukur kalau banyak orang terlibat mengatasi kemerosotan-kemerosotan tersebut agar terwujud kesejahteraan masyarakat.

b. Iman yang terwujud di tengah Masyarakat

Keluarga Katolik hidup di tengah masyarakat yang sedang menghadapi tantangan dan keprihatinan zaman ini. Apa yang sebaiknya dilakukan oleh keluarga-keluarga Katolik untuk mewujudkan imannya? Salah satu cara adalah melibatkan dirinya dalam kancah perjuangan untuk mengupayakan kesejahteraan masyarakat, dengan mengangkat keluhuran martabat manusia, mengembangkan semangat solidaritas terhadap KLMT, dan memelihara keutuhan ciptaan.

1) Keluarga Katolik mengangkat keluhuran martabat manusia

Dewasa ini, keluhuran martabat manusia sering dilecehkan atau bahkan dianggap tidak ada oleh banyak orang, baik dalam bentuk kekerasan, pembunuhan, dan ketidakadilan. Banyak peristiwa telah terjadi yang mengarah pada tindak pelecehan ini. Pelakunya adalah orang-orang beragama. Orang begitu mudah bercerai, selingkuh dengan mempunyai PIL atau WIL, melakukan pengguguran, melakukan tindak KDRT dengan menganiaya anak dan pasangannya, membunuh orang lain dengan berbagai cara dan alasan (termasuk demi agama), dan sebagainya. Sangat memilukan dan memprihatinkan.

Semuanya itu terjadi karena orang hanya berpikir dengan sudut pandangnya sendiri, hanya mementingkan kepuasaan diri sendiri, sehingga tidak mau mendengarkan pandangan orang lain dan menghargai kepentingan orang lain. Orang menjadi egois. Biasanya, orang egois tidak berpikir bahwa orang lain itu pantas dihormati sebagai manusia yang diciptakan menurut citra Allah (Kej 1:26-28), yang bermartabat luhur dan mulia.

Upaya yang dapat dilakukan untuk mengangkat keluhuran martabat manusia, antara lain menghargai kehidupan, menghargai kesetaraan laki-laki dan perempuan sebagai suami-isteri, menjauhkan KDRT (Kekerasan Dalam Rumah Tangga), menghargai keberagaman yang ada di antara warga masyarakat dalam semangat kasih dan kerukunan, dan sebagainya. Inilah yang harus diperjuangkan oleh keluarga-keluarga Katolik agar masyarakat juga mampu mengupayakan hal yang sama demi kesejahteraan masyarakat.

2) Keluarga Katolik mengembangkan semangat solidaritas terhadap KLMT

Negara kita sebenarnya kaya dalam segalanya (gemah ripah loh jinawi) yang dapat membuat rakyat hidup layak, bahkan makmur, tetapi yang terjadi justru sebaliknya, yaitu rakyat tetap terbelakang dan miskin. Miskin lebih dilihat sebagai tidak mempunyai harta atau hidup serba berkekurangan, dengan menjadi gelandangan, pengamen, pengemis, pengungsi, dan sebagainya. Penyebabnya juga dapat bermacam-macam, antara lain pengangguran, penggusuran, bencana alam, penindasan, ketidakadilan, dan sebagainya. Orang-orang seperti inilah yang dianggap sebagai kaum KLMT (Kecil, Lemah, Miskin, dan Tersingkir). Apa yang dapat dilakukan bagi mereka?

Selama ini Gereja Katolik senantiasa berpihak pada kalum KLMT ini, dengan keyakinan dasarnya yang berbunyi “option to the poor”. Keyakinan inilah yang senantiasa diperjuangkan, sehingga gerakan nyata yang dapat dilihat adalah nama yayasan gereja di KAS adalah PGPM (Pengurus Gereja dan Papa Miskin), 10% dari kolekte umum dan amplop persembahan disisihkan untuk membantu kaum KLMT, hasil APP yang dikumpulkan selama masa Prapaska juga dipergunakan untuk pemberdayaan kaum KLMT, dan sebagainya.

Keluarga Katolik, sebagai anggota Gereja dan sekaligus anggota masyarakat, diajak untuk berperan serta dalam mengentaskan kemiskinan mereka. Keterlibatan ini dapat berupa kegiatan sosial karitatif, pemberdayaan, penyediaan lapangan kerja, pemberian beasiswa, kesediaan menjadi orangtua asuh, dan sebagainya. Inilah semangat berbagi dan solidaritas yang diharapkan tumbuh dan berkembang dalam keluarga Katolik, demi kesejahteraan masyarakat. Keutamaan seperti inilah yang harus berkembang dalam diri dan hati semua anggota keluarga Katolik.

3) Keluarga Katolik memelihara keutuhan ciptaan

Isu aktual dewasa ini adalah pemanasan global (global warming). Dunia terasa semakin panas, yang mencairkan es di kutub utara dan selatan sehingga volume air naik ke seluruh permukaan bumi serta beberapa daratan rendah dan pulau tenggelam. Penyebab pemanasan global adalah terjadinya kerusakan lingkungan hidup yang dikarenakan oleh kerakusan manusia. Kerusakan lingkungan ini menyebabkan aneka bencana alam, yaitu banjir, tanah longsor, gempa bumi, kebakaran hutan, dan sebagainya.

Keluarga Katolik diharapkan mempunyai hati untuk terlibat mengurangi atau justru mengatasi kerusakan lingkungan hidup tersebut. Beberapa cara dapat ditempuh, antara lain menjadi tani lestari dengan nuansa organiknya, mengelola sampah, melakukan gerakan hemat air bersih serta hemat energi listrik dan BBM, mengurangi pemakaian plastik, menciptakan lingkungan yang bersih dan sehat, menanam pohon pada lahanlahan kritis, dan sebagainya.

5. Mensyukuri perutusan keluarga Katolik di tengah masyarakat

Segala sesuatu yang dilakukan oleh keluarga Katolik di tengah masyarakat sungguh diyakini sebagai bentuk kesaksian nyata yang harus disyukuri. Keluarga Katolik mampu menjadi garam dan terang (Mat 5:13-16) bagi masyarakat sekitar. Masyarakat akan mengenal dan mencintai Gereja Katolik karena keluarga Katolik yang dipandang baik dan mau bersaudara dengan semua warga masyarakat serta terlibat dengan kehidupan masyarakat. Keluarga Katolik merupakan unsur terpenting untuk mewujudkan Gereja di tengah masyarakat yang sangat beragam.

Sudahkah keluarga-keluarga Katolik melaksanakannya, sebagai bentuk penyadaran akan panggilan dan perutusan menjadi saksi-saksi Kristus di tengah kehidupan masyarakat? Sudahkah keluarga-keluarga Katolik mengajak dan memberdayakan semua anggota keluarganya untuk terlibat di tengah masyarakat? Pertanyaan reflektif ini menjadi salah satu tolok ukur untuk dapat mensyukuri apa yang telah dilakukan keluarga-keluarga Katolik dewasa ini.

6. Pendalaman Materi

Pada akhir pertemuan, pemandu memberikan waktu tanya jawab kepada peserta.

7. Penutup

a. Penyalaan Lilin Korona Adven dan Doa Syukur atas habitus baru
b. Doa Penutup: dibuat sendiri, yang berisi:
-Terima kasih atas penyertaan Allah selama pertemuan
-Umat mampu memahami panggilan keluarga dalam mewujudkan iman di tengah
masyarakat.

c. Lagu Penutup (dipilih sesuai dengan tema pertemuan)

Sumber: KomKat KAS





Photobucket


Bagikan

Selasa, 08 Desember 2009 Hari Raya SP Maria Dikandung Tanpa Dosa

Selasa, 08 Desember 2008
Hari Raya SP Maria Dikandung Tanpa Dosa

Engkau akan mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki.

Doa Renungan

Allah Bapa yang maha pengasih Engkaulah sumber sukacita kami. Hari ini melalui malaikat-Mu Engkau memberikan kabar sukacita kepada Bunda Maria. Kami mohon kepada-Mu ya Bapa berilah kami kebijaksanaan sejati untuk selalu bergembira. Buatlah kami juga menjadi sumber sukacita bagi sesama kami. Dengan pengantaraan Kristus Tuhan kami yang hidup dan berkuasa, kini dan sepanjang masa. Amin.

Bacaan Pertama (Kej 3:9-15.20)

L. Aku akan mengadakan permusuhan antara keturunanmu dan keturunan wanita itu.

Pembacaan dari Kitab Kejadian

9 Pada suatu hari, di Taman Eden, setelah Adam makan buah pohon terlarang, Tuhan Allah memanggil manusia itu dan berfirman kepadanya, "Di manakah engkau?" 10 Ia menjawab: "Ketika aku mendengar, bahwa Engkau ada dalam taman ini, aku menjadi takut, karena aku telanjang; sebab itu aku bersembunyi." 11 Firman-Nya: "Siapakah yang memberitahukan kepadamu, bahwa engkau telanjang? Apakah engkau makan dari buah pohon, yang Kularang engkau makan itu?" 12 Manusia itu menjawab: "Perempuan yang Kautempatkan di sisiku, dialah yang memberi dari buah pohon itu kepadaku, maka kumakan." 13 Kemudian berfirmanlah Tuhan Allah kepada perempuan itu: "Apakah yang telah kauperbuat ini?" Jawab perempuan itu: "Ular itu yang memperdayakan aku, maka kumakan." 14 Lalu berfirmanlah Tuhan Allah kepada ular itu: "Karena engkau berbuat demikian, terkutuklah engkau di antara segala ternak dan di antara segala binatang hutan; dengan perutmulah engkau akan menjalar dan debu tanahlah akan kaumakan seumur hidupmu. 15 Aku akan mengadakan permusuhan antara engkau dan perempuan ini, antara keturunanmu dan keturunannya; keturunannya akan meremukkan kepalamu, dan engkau akan meremukkan tumitnya." 20 Manusia itu memberi nama Hawa kepada isterinya, sebab dialah yang menjadi ibu semua yang hidup.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
.
Mazmur Tanggapan PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita.
Ayat. (Mzm 98:1.2-3ab.3bc-4)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Tuhan telah memperkenalkan keselamatan yang datang daripada-Nya, Ia telah menyatakan keadilan-Nya di hadapan para bangsa. Ia ingat akan kasih dan kesetiaan-Nya terhadap kaum Israel.
3. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi, bergembiralah dan bermazmurlah!

Bacaan Kedua(Ef 1:3-6.11-12)

L. Di dalam Kristus, Allah telah memilih kita.

Pembacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Efesus

3 Saudara-saudara, terpujilah Allah dan Bapa Tuhan kita Yesus Kristus yang dalam Kristus telah mengaruniakan kepada kita segala berkat rohani di dalam sorga. 4 Sebab di dalam Dia Allah telah memilih kita sebelum dunia dijadikan, supaya kita kudus dan tak bercacat di hadapan-Nya. 5 Dalam kasih Ia telah menentukan kita dari semula oleh Yesus Kristus untuk menjadi anak-anak-Nya, sesuai dengan kerelaan kehendak-Nya, 6 supaya terpujilah kasih karunia-Nya yang mulia, yang dikaruniakan-Nya kepada kita di dalam Dia, yang dikasihi-Nya. 11 Aku katakan "di dalam Kristus", karena di dalam Dialah kami mendapat bagian yang dijanjikan--kami yang dari semula ditentukan untuk menerima bagian itu sesuai dengan maksud Allah, yang di dalam segala sesuatu bekerja menurut keputusan kehendak-Nya-- 12 supaya kami, yang sebelumnya telah menaruh harapan pada Kristus, boleh menjadi puji-pujian bagi kemuliaan-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, Alleluya.
Ayat. Salam, hai engkau yang dikaruniai, Tuhan menyertai engkau.

Bacaan Injil (Luk 1:26-38)

I. Engkau akan mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas

26 Dalam bulan yang keenam Allah menyuruh malaikat Gabriel pergi ke sebuah kota di Galilea bernama Nazaret, 27 kepada seorang perawan yang bertunangan dengan seorang bernama Yusuf dari keluarga Daud; nama perawan itu Maria. 28 Ketika malaikat itu masuk ke rumah Maria, ia berkata: "Salam, hai engkau yang dikaruniai, Tuhan menyertai engkau." 29 Maria terkejut mendengar perkataan itu, lalu bertanya di dalam hatinya, apakah arti salam itu. 30 Kata malaikat itu kepadanya: "Jangan takut, hai Maria, sebab engkau beroleh kasih karunia di hadapan Allah. 31 Sesungguhnya engkau akan mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki dan hendaklah engkau menamai Dia Yesus. 32 Ia akan menjadi besar dan akan disebut Anak Allah Yang Mahatinggi. Dan Tuhan Allah akan mengaruniakan kepada-Nya takhta Daud, bapa leluhur-Nya, 33 dan Ia akan menjadi raja atas kaum keturunan Yakub sampai selama-lamanya dan Kerajaan-Nya tidak akan berkesudahan." 34 Kata Maria kepada malaikat itu: "Bagaimana hal itu mungkin terjadi, karena aku belum bersuami?" 35 Jawab malaikat itu kepadanya: "Roh Kudus akan turun atasmu dan kuasa Allah Yang Mahatinggi akan menaungi engkau; sebab itu anak yang akan kaulahirkan itu akan disebut kudus, Anak Allah. 36 Dan sesungguhnya, Elisabet, sanakmu itu, iapun sedang mengandung seorang anak laki-laki pada hari tuanya dan inilah bulan yang keenam bagi dia, yang disebut mandul itu. 37 Sebab bagi Allah tidak ada yang mustahil." 38 Kata Maria: "Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu." Lalu malaikat itu meninggalkan dia.
Inilah Injil Tuhan kita!
Sabda-Mu sungguh mengagumkan!


Renungan

Ibu tua itu dengan setiap tiap pagi mengikuti perayaan Ekaristi di gereja paroki. Biasanya ia sudah tiba di gereja setengah jam sebelum Ekaristi dimulai. Bukan untuk ngobrol sebagaimana umumnya anak-anak muda, namun untuk berdoa rosario. Dalam keheningan dan dinginnya pagi, dirasakannya semilir angin menerobos baju hangat dan menembus pori-pori kulitnya yang keriput, sambil mendarazkan “Salam Maria, penuh rahmat, Tuhan sertamu….”, dan menggerakkan jari-jarinya berpindah dari manik-manik yang satu ke manik-manik yang lain pada kalung rosario kesayangannya. Begitu terus-menerus. Tampaknya sederhana, namun menuntut kesetiaan. Doa sederhana yang keluar dari hati amat berkenan di hadapan Allah.

Bunda Maria adalah teladan bagi semua orang beriman. Ia dipilih menjadi Bunda Penebus bukan karena kehebatannya, namun karena kesederhanaan dan kesuciannya. Allah ingin memakai rahimnya sebagai ‘tempat antara’, ‘tabernakel’ bagi kehadiran Putra-Nya di dunia, tempat ia memuliakan yang teraniaya, menjatuhkan yang lalim dan sombong.

Bunda Maria yang dikandung tanpa dosa, sertai aku di dalam doa-doamu agar dapat mengikuti teladan kesederhanaanmu dalam hidupku, dan menjadi berkat bagi sesamaku. Amin.

Ziarah Batin 2009, Renungan dan Catatan Harian



Photobucket


Bagikan