Minggu, 27 Desember 2009 Santo Yohanes, Rasul dan Pengarang Injil

Minggu, 27 Desember 2009

Santo Yohanes, Rasul dan Pengarang Injil

Santo Yohanes Rasul berasal dari Betsaida, sebuah dusun di pantai danau Genesareth. Ayahnya adalah Zebedeus, seorang nelayan yang tergolong berkecukupan dan ibunya bernama Salome, seorang wanita yang sangat setia melayani dan mengikuti Yesus. Bersama dengan saudaranya St. Yakobus, dia dipanggil untuk menjadi Rasul Kristus. Karena wataknya yang keras, Yesus menjuluki mereka „anak-anak guruh“. St. Yohanes adalah Rasul yang termuda dan termasuk Rasul inti dalam bilangan keduabelas murid Yesus. Para penginjil menyebutnya sebagai murid kesayangan Yesus (Yoh 21,20). Pada perjamuan malam terakhir, dia diperbolehkan menyandarkan kepalanya di dada Yesus. Bersama dengan Petrus dan Yakobus, dia adalah saksi pembangkitan puteri Yairus (Mrk 5,37 dst), saksi peristiwa perubahan rupa Yesus di gunung Tabor (Mrk 9,2 dst) dan saksi peristiwa sakratul maut dan doa Yesus di taman Getsemani (Mrk 14,33). Bersama dengan Andreas, Yohanes adalah murid Yohanes Pembaptis (Yoh 1,40). Yohanes Pembaptislah yang mengutus mereka berdua kepada Yesus dan bertanya: „Rabbi, dimanakah Engkau tinggal? (Yoh 1,36-39).

Yohanes adalah murid Yesus yang paling setia. Ketika para murid lainnya lari meninggalkan Yesus pada saat Dia ditangkap, disiksa dan disalibkan, bersama-sama dengan Bunda Maria, Yohanes tetap mendampingi Yesus sampai di bawah kaki salib-Nya. Dan di kaki salib itulah dia diserahi tugas untuk menjaga dan merawat Bunda Maria (Yoh 19,27).

Menurut tradisi gereja awal, Yohanes adalah penulis Kitab Wahyu dan surat-surat pertama sampai ketiga Yohanes. Kira-kira pada tahun 60 ia pergi ke Asia Kecil dan menjadi Uskup di kota Efesus. Menurut Kitab Wahyu (1,9) ia dibuang ke pulau Patmos karena agama dan ajarannya. Sekembalinya ke Efesus, ia mengarang Injilnya. Dari tulisan-tulisannya dapat disimpulkan bahwa Yohanes adalah seorang teolog yang pemikirannya berisikan refleksi dan ajaran teologis yang sangat mendalam tentang Yesus dan karya perutusan-Nya.

Dikisahkan, pada tahun-tahun terakhir hidupnya, kotbah Yohanes hanyalah berupa wejangan-wejangan singkat yang selalu diulang-ulang: “Anak-anakku, cobalah kamu saling mencintai.” Saking seringnya dia berbicara mengenai tema cinta kasih, suatu hari dia ditanya oleh para pengikutnya, mengapa ajarannya selalu yang sama saja. St. Yohanes menjawab: “Sebab itulah perintah Tuhan yang utama dan jikalau kamu melakukannya, sudah cukuplah yang kamu perbuat.”

Santo Yohanes adalah Rasul terakhir yang meninggal dunia kira-kira pada tahun 100 di Efesus pada masa pemerintahan Kaisar Trayanus. Pestanya dirayakan setiap tanggal 27 Desember.

Disarikan dari berbagai sumber oleh Rm. Victor Bani, SVD

Minggu, 27 Desember 2009 Pesta Keluarga Kudus

Minggu, 27 Desember 2009
Pesta Keluarga Kudus

"Kita disebut anak-anak Allah, dan memang kita adalah anak-anak Allah."

Doa Renungan

Allah Bapa kami, sumber kebahagiaan, Putra-Mu merasakan keramahan, kemesraan dan kerasan di dalam keluarga. Di situlah Engkau mengucapkan Sabda kekal di dunia dan menguduskan keluarga, tempat Engkau tinggal di antara kami. Curahkanlah berkat-Mu kepada setiap rumah tangga, dan semoga kami hidup damai dan rukun serta saling membagi rezeki di situ. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Tuhan kami. Amin.

Pembacaan dari Kitab Pertama Samuel (1:20-22.24-28)

"Seumur hidupnya Samuel diserahkan kepada Tuhan."

Setahun sesudah mempersembahkan kurban di Silo, mengandunglah Hana dan melahirkan seorang anak laki-laki. Anak itu diberinya nama Samuel, sebab katanya, “Aku telah memintanya dari Tuhan.” Lalu Elkana, suami Hana, pergi dengan seisi rumahnya untuk mempersembahkan kurban sembelihan tahunan dan kurban nazar kepada Tuhan. Tetapi Hana tidak ikut pergi. Katanya kepada suaminya, “Nanti, apabila anak itu sudah cerai susu, aku akan mengantarkan dia; maka ia akan menghadap ke hadirat Tuhan, dan tinggal di sana seumur hidupnya.” Setelah Samuel disapih oleh ibunya, ia dihantar ke rumah Tuhan di Silo, dan bersama dia dibawalah: seekor lembu jantan yang berumur tiga tahun, satu efa tepung dan sebuyung anggur. Waktu itu Samuel masih kecil betul. Setelah menyembelih lembu, mereka mengantarkan kanak-kanak itu kepada Eli. Lalu Hana berkata kepada Eli, “Mohon bicara, Tuanku! Demi Tuhanku hidup, akulah perempuan yang dahulu berdiri di sini, dekat Tuanku, untuk berdoa kepada Tuhan. Untuk mendapat anak inilah aku berdoa, dan Tuhan telah memberikan kepadaku apa yang kuminta dari pada-Nya. Maka aku pun menyerahkannya kepada Tuhan; seumur hidupnya terserahlah anak ini kepada Tuhan.” Lalu sujudlah mereka semua menyembah Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan PS 841
Ref. Berbahagialah yang mendiami rumah Tuhan
Ayat. (Mzm 84:2-3.5-6.9-10)
1. Betapa menyenangkan tempat kediaman-Mu, ya Tuhan semesta alam! Jiwaku merana karena merindukan pelataran rumah Tuhan; jiwaku dan ragaku bersorak-sorai kepada Allah yang hidup.
2. Berbahagialah orang yang diam di rumah-Mu, yang memuji-muji Engkau tanpa henti. Berbahagialah para peziarah yang mendapat kekuatan daripada-Mu, yang bertolak dengan penuh gairah.
3. Ya Tuhan, Allah semesta alam, dengarkanlah doaku, pasanglah telinga-Mu, ya Allah Yakub. Lihatlah kami, ya Allah perisai kami, pandanglah wajah orang yang Kauurapi!

Pembacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (3:1-2.21-24)

"Kita disebut anak-anak Allah, dan memang kita adalah anak-anak Allah."

Saudara-saudaraku terkasih, lihatlah, betapa besar kasih yang dikaruniakan Bapa kepada kita, sehingga kita disebut anak-anak Allah, dan memang kita adalah anak-anak Allah. Karena itu dunia tidak mengenal kita, sebab dunia tidak mengenal Allah. Saudara-saudaraku yang terkasih, sekarang kita adalah anak-anak Allah, tetapi belum nyata bagaimana keadaan kita kelak. Akan tetapi kita tahu bahwa apabila Kristus menyatakan diri-Nya, kita akan menjadi sama seperti Dia, sebab kita akan melihat Dia dalam keadaan-Nya yang sebenarnya. Saudara-saudaraku yang terkasih, jikalau hati kita tidak menuduh kita, maka kita mempunyai keberanian penuh iman untuk mendekati Allah. Dan apa saja yang kita minta dari Allah, kita peroleh dari pada-Nya, karena kita menuruti segala perintah-Nya dan berbuat apa yang berkenan kepada-Nya. Dan inilah perintah-Nya itu: yakni supaya kita percaya akan nama Yesus Kristus, Anak-Nya, dan supaya kita saling mengasihi sesuai dengan perintah yang diberikan Kristus kepada kita. Barangsiapa menuruti segala perintah-Nya, ia diam di dalam Allah dan Allah di dalam dia. Dan beginilah kita ketahui bahwa Allah ada di dalam kita, yaitu dalam Roh yang telah Ia karuniakan kepada kita.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil PS 956
Ref. Alleluya, Alleluya, Alleluya, Alleluya, Alleluya, Alleluya
Ayat. Semoga damai Kristus melimpahi hatimu, semoga sabda Kristus berakar dalam dirimu. (Kol 3:15a.16a)

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (2:41-52)

"Yesus ditemukan orang tua-Nya di tengah para ahli kitab."

Tiap-tiap tahun, pada hari raya Paskah, orangtua Yesus pergi ke Yerusalem. Ketika Yesus telah berumur dua belas tahun, pergilah mereka ke Yerusalem seperti yang lazim pada hari raya itu. Seusai hari-hari perayaan itu, ketika mereka berjalan pulang, tinggallah Yesus di Yerusalem tanpa diketahui orangtua-Nya. Karena mereka menyangka bahwa Yesus ada di antara orang-orang seperjalanan mereka, berjalanlah mereka sehari perjalanan jauhnya, lalu baru mencari Dia di antara kaum keluarga dan kenalan. Karena tidak menemukan Dia, kembalilah orangtua Yesus ke Yerusalem sambil terus mencari Dia. Sesudah tiga hari, mereka menemukan Yesus dalam Bait Allah; Ia sedang duduk di tengah-tengah alim ulama, sambil mendengarkan mereka dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan kepada mereka. Semua orang yang mendengar Dia sangat heran akan kecerdasan dan segala jawab yang diberikan-Nya. Ketika Maria dan Yusuf melihat Dia, tercenganglah mereka. Lalu kata ibu-Nya kepada-Nya, “Nak, mengapakah Engkau berbuat demikian terhadap kami?” Lihatlah, Bapa-Mu dan aku dengan cemas mencari Engkau.” Jawab Yesus kepada mereka, “Mengapa kamu mencari Aku? Tidakkah kamu tahu bahwa Aku harus berada di dalam rumah Bapa-Ku?” Tetapi mereka tidak mengerti apa yang dikatakan Yesus kepada mereka. Lalu Yesus pulang bersama-sama mereka ke Nazaret; dan Ia tetap hidup dalam asuhan mereka. Dan Maria menyimpan semua perkara itu di dalam hatinya. Yesus makin bertambah besar, dan bertambah pula hikmat-Nya; Ia makin besar, dan makin dikasihi oleh Allah dan manusia.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.


Renungan

Injil bagi Pesta Keluarga Kudus kali ialah Luk 2:41-52. Dikisahkan bagaimana Yesus yang sudah berumur 12 tahun diajak orang tuanya ke Yerusalem untuk merayakan Paskah. Ketika mereka kembali ke Nazaret, Yesus tertinggal. Mereka kembali ke Yerusalem mencarinya. Pada hari ketiga mereka menemukannya sedang duduk di tengah-tengah para ahli agama di Bait Allah.

MENGAPA YESUS TINGGAL DI BAIT ALLAH?

GUS: Apa maksud Yusuf dan Maria membawa Yesus ke Bait Allah? Supaya ia ikut Paskah?

TON: Mulai umur 12 tahun semua anak Yahudi wajib mengikuti upacara agama. Pada usia itu mereka diresmikan masuk dunia orang dewasa dalam sebuah upacara inisiasi. Dapat diperkirakan bahwa Yesus menerima upacara ini di Bait Allah di Yerusalem sebelum perayaan Paskah. Baru setelah ikut upacara itu, seorang anak dapat ikut serta penuh dalam perayaan Paskah. Ia juga boleh diterima dalam sekolah Taurat.

GUS: Penjelasannya?

TON: Orang Yahudi beranggapan bahwa tiap anak mem*punyai tiga guru utama. Yang pertama ialah ibunya sendiri. Dialah yang membesarkannya dari lahir hingga disapih. Setelah itu peran pendidik diambil alih ayahnya hingga anak itu memasuki masa pubertas pada umur 12-13 tahun. Pada usia itu seorang anak mulai masuk dunia orang dewasa dan wajib belajar hidup mengikuti ajaran Taurat. Kini gurunya ialah Taurat sendiri. Maka itu, pada umur-umur itu seorang anak diinisiasi dengan upacara sebagai "Bar Mitzvah", ungkapan Aram ini artinya "anak ajaran Taurat", maksudnya hidup yang diarahkan untuk menghayati Taurat. Hingga hari ini di kalangan orang Yahudi, "Bar Mitzvah" adalah pesta terbesar bagi anak-anak dan orang tua mereka. Meriahnya dan maknanya dirasa seperti pesta khitanan di Jawa pentingnya.

GUS: Tapi pada khitanan dijalankan sunat juga - apa begitu pula di kalangan orang Yahudi?

TON: Lain. Dalam "Bar Mitzvah" tidak diadakan sunatan karena sunat di kalangan Yahudi dilakukan ketika masih bayi, lihat Luk 2:21.

GUS: Setelah dinyatakan sebagai Bar Mitzvah, Yesus dapat ikut mendalami Taurat dan karena itu ia tinggal di Bait Allah bertanya jawab dengan para ahli agama?

TON: Betul! Di Bait Allah ada kelompok-kelompok sekolah Taurat. Kita bayangkan Yesus berpindah-pindah mengikuti pelajaran dari kelompok satu ke kelompok berikutnya sehingga terpisah dari orang tuanya. Yusuf dan Maria sendiri kiranya juga sibuk berbicara dengan para orang tua lain dan kenalan di situ.

GUS: Belum puas tanyanya nih. Apa maksudnya kisah Yesus diketemukan sesudah tiga hari (ay. 46)? Apakah ini menunjuk ke arah kebangkitan nanti?

TON: Begini penjelasannya. Orang tua Yesus sudah jauh meninggalkan Yerusalem pulang menuju Nazaret yang letaknya 150-an km di utara. Ketika menyadari Yesus tidak ada dalam rombongan, mereka terpaksa kembali ke Yerusalem. Perjalanan berangkat dari Yerusalem dan balik ke sana ini katakan saja memakan waktu dua siang hari. Hari berikutnya, yakni hari ketiga, mereka menemukannya di Bait Allah. Dengan penjelasan ini maka "hari ketiga" ini tidak perlu dihubung-hubungkan dengan peristiwa kebangkitan.

GUS: Kata-kata Yesus yang ditujukan kepada ibunya dalam ayat 49 menegaskan bahwa semestinyalah ia "terserap dalam urusan-urusan Bapaku" (Yunaninya "en tois tou patros mou"). Dalam konteks ini memang berarti tinggal di rumah Bait Allah seperti lazim diungkapkan dalam terjemahan. Betulkah?

TON: Setuju. Eh, omong-omong, di situ juga pertama kalinya dalam Injil Lukas ditampilkan Yesus berbicara. Perkataannya menjadi titik tolak untuk mulai mengenali siapa dia itu. Ia merasa wajib menyibukkan diri dengan perkara-perkara Bapanya. Dan mulai saat itu kehidupannya memang terpusat ke sana. Kita ingat kata-katanya yang terakhir ketika menghembuskan napas terakhir di salib. Dalam Luk 23:46, ia berseru kepada Bapanya dan menyerahkan nyawanya kepada-Nya. Kemudian dalam Luk 24:49, sebelum naik ke surga, ia masih meneguhkan hal yang dijanjikan Bapanya.

GUS: Jadi ini semacam ikhtisar kristologi Lukas ya? Yesus ditampilkan sebagai orang yang mulai dewasa dengan menyadari bahwa hidupnya itu demi urusan-urusan Bapanya. Dan komitmen ini dijalaninya terus sampai akhir, sampai di kayu salib nanti.

TON: Jitu!

GUS: Tanya lagi. Lukas juga menyebutkan pada akhir petikan ini bahwa Yesus makin dewasa, bertambah bijaksana, dan makin dikasihi Allah dan manusia. Apa maksudnya?

TON: Ini cara menggambarkan orang yang hidup bagi kepentingan Tuhan dan manusia. Mirip dengan yang dikatakan mengenai Samuel dalam 1 Sam 2:26. Akan tetapi, Lukas menambah satu unsur lain, yakni "hikmat". Gagasan ini menunjuk pada pengalaman hidup yang mengajar orang makin peka memahami kebutuhan orang. Yang membuat orang solider dengan sesama. Dia yang sudah jadi "anaknya ajaran Taurat" dapat menghayatinya dengan hikmat. Ajaran agama menjadi hidup, tak mandek sebatas kewajiban dan larangan melulu. Dia itu Taurat hidup yang dikirim Bapa kepada umat manusia.

MENYIMPAN DALAM HATI

Dua kali Lukas mengatakan bahwa Maria menyimpan perkara yang dialaminya dalam hatinya. Pertama kali ketika mendengar para gembala mengisahkan pemberitahuan malaikat mengenai anak yang baru lahir di Betlehem (Luk 2:19) dan kedua kalinya di sini (Luk 2:51). Dalam gaya bahasa Semit, menyimpan dalam hati berarti memikirkannya berulang-ulang dan tiap kali menemukan arti yang makin dalam.

Ungkapan "menyimpan dalam hati" juga dipakai menggambarkan sikap Yakub ketika mendengarkan kisah mimpi anaknya, Yusuf (Kej 37:11). Sebenarnya Yakub menganggap Yusuf ini aneh-aneh saja. Namun demikian, Yakub menyadari bahwa ia sedang berhadapan dengan Yang Ilahi yang menyampaikan sesuatu dengan cara yang belum begitu dimengertinya. Bukan seperti saudara-saudara Yusuf yang menurut ayat itu "iri hati", atau dengki, njotak, menolak. Contoh lain: Daniel mendapat penglihatan yang menggetarkan dan mendengar penjelasannya dari seorang makhluk ilahi. Dalam Dan 7:28, dikatakan bahwa ia amat gelisah dan ketakutan, tetapi di situ juga ditegaskan bahwa Daniel "menyimpan dalam hati", maksudnya semakin meresapi makna penglihatan mengenai merajalelanya kejahatan dan diakhirinya kejahatan itu oleh kuasa ilahi. Maria lain lagi. Ia bukannya setengah percaya seperti Yakub atau tergetar seperti Daniel. Ia tahu siapa yang baru lahir darinya. Ia telah mendengarnya sendiri dari Gabriel (Luk 1:28-36). Akan tetapi, dalam peristiwa menemukan Yesus di Bait Allah, Maria memang belum sepenuhnya memahami yang dilakukan Yesus.

Dalam keempat pemakaian ungkapan "menyimpan dalam hati" itu, perasaan orang yang bersangkutan tidak sama. Itulah yang terjadi pada Maria. Pertama kali ia memahami sepenuhnya, yang kedua kalinya belum, Yakub malah rada skeptik, Daniel gelisah dan pucat ketakutan setengah mati. Namun demikian, ketiga orang ini tetap mau dan berusaha mengerti lebih jauh apa yang sedang terjadi. Mereka tidak berhenti dan menutup diri, puas dengan sikap sudah tahu, merasa lebih aman bila tidak begitu saja menerima, atau gemetar ketakutan melulu, atau pasrah asal percaya begitu saja. Tidak berlebihan bila dikatakan bahwa "menyimpan dalam hati" itu ialah sikap yang membuat orang makin memahami misteri. Dan sikap ini tidak ditentukan oleh suasana batin atau perasaan-perasaan yang mengitarinya seperti jelas dalam contoh-contoh di atas.

Satu tambahan. Ungkapan "menyimpan dalam hati" tidak berarti merahasiakan. Daniel malah membagikan yang dialaminya. Yakub tak memiliki alasan merahasiakannya karena Yusuf sendiri latah bercerita mengenai mimpinya kepada semua orang. Maria tentu berkali-kali menceritakannya ke orang-orang yang dekat kepadanya dan karena itulah Lukas mendapat bahan-bahan bagi Injil mengenai masa kanak-kanak Yesus.

Boleh jadi "menyimpan dalam hati" itu prinsip tafsir yang paling memungkinkan Sabda Tuhan betul-betul menyapa orang tanpa terikat pada keadaan dan suasana yang sering mengeruhkan kehadiran-Nya. Inilah yang menjadi kekuatan bagi yang bertugas menafsirkan Sabda Tuhan. Dia tetap bisa berbicara kepada orang banyak kendati kemampuan dan keadaan penafsir berbeda-beda. Satu saja syaratnya: sedia "menyimpannya dalam hati" seperti Maria, seperti Daniel, seperti Yakub.


Salam hangat,
A. Gianto

Sabtu, 26 Desember 2009 Pesta St. Stefanus, Martir Pertama

Sabtu, 26 Desember 2009
Pesta St. Stefanus, Martir Pertama

Semua orang yang dipimpin Roh Allah, adalah anak Allah -- Roma 8:14

Doa Renungan


Allah Bapa sumber kehidupan, terimakasih atas hari baru ini. Bapa, Engkau memanggil orang-orang untuk setia kepada-Mu dan berani mati demi nama-Mu. Berilah kami hari ini rahmat yang kuperlukan agar kami boleh belajar setia kepada-Mu dan berani hidup lebih keras lagi. Dengan pengantaraan Kristus Tuhan kami. Amin.

Bacaan Pertama
Pembacaan dari Kitab Kisah Para Rasul (6:8-10;7:54-59)


"Aku melihat langit terbuka."

Sekali peristiwa, Stefanus, yang penuh dengan karunia dan kuasa, mengadakan mukjizat dan tanda-tanda di antara orang banyak. Tetapi tampillah beberapa orang dari jemaat Yahudi yang disebut orang Libertini. - Anggota jemaat ini adalah orang-orang dari Kirene dan dari Aleksandria. - Mereka tampil bersama dengan beberapa orang Yahudi dari Kilikia dan dari Asia. Orang-orang ini bersoal jawab dengan Stefanus, tetapi mereka tidak sanggup melawan hikmat Stefanus dan Roh Kudus yang mendorong dia berbicara. Mendengar semua yang dikatakan Stefanus, para anggota Mahkamah Agama sangat tertusuk hatinya. Maka mereka menyambutnya dengan gertakan gigi. Tetapi Stefanus, yang penuh dengan Roh Kudus, menatap ke langit; ia melihat kemuliaan Allah dan Yesus berdiri di sebelah kanan Allah. Maka katanya, "Sungguh, aku melihat langit terbuka dan Anak Manusia berdiri di sebelah kanan Allah." Maka berteriak-teriaklah mereka, dan sambil menutup telinga serempak menyerbu dia. Mereka menyeret dia ke luar kota, lalu melemparinya dengan batu. Dan saksi-saksi meletakkan jubah mereka di depan kaki seorang muda yang bernama Saulus. Sementara dilempari, Stefanus berdoa, "Ya Tuhan Yesus, terimalah rohku."
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan PS 820
Ref. Ya Bapa, ke dalam tangan-Mu 'kupercayakan jiwaku.
Ayat. (Mzm 31:3cd-4.6.8ab.16bc.17)
1. Jadilah bagiku gunung batu tempat berlindung, dan kubu pertahanan untuk menyelamatkan daku! Sebab Engkaulah bukit batu dan pertahananku; oleh karena nama-Mu Engkau akan menuntun dan membimbing aku.
2. Ke dalam tangan-Mu kuserahkan nyawaku; sudilah membebaskan daku, ya Tuhan, Allah yang setia. Aku akan bersorak-sorai dan bersukacita karena kasih setia-Mu, sebab Engkau telah menilik sengsaraku.
3. Lepaskanlah aku dari tangan musuh-musuhku dan bebaskanlah dari orang-orang yang mengejarku! Buatlah wajah-Mu bercahaya atas hamba-hamba-Mu, selamatkanlah aku oleh kasih setia-Mu!

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, Alleluya
Ayat. Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan! Tuhanlah Allah, Dia menerangi kita.


Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (10:17-22)


"Karena Aku, kamu akan digiring ke muka para penguasa dan raja-raja."

Pada waktu mengutus murid-murid-Nya, Yesus berkata, "Waspadalah terhadap semua orang! Sebab ada yang akan menyerahkan kamu kepada majelis agama; dan mereka akan menyesah kamu di rumah ibadatnya. Karena Aku, kamu akan digiring ke muka penguasa-penguasa dan raja-raja sebagai suatu kesaksian bagi mereka dan bagi orang-orang yang tidak mengenal Allah. Apabila mereka menyerahkan kamu, janganlah kamu kuatir akan bagaimana dan akan apa yang harus kamu katakan, karena semua itu akan dikaruniakan kepadamu pada saat itu juga. Karena bukan kamu yang berbicara, melainkan Roh Bapamu; Dialah yang akan berbicara dalam dirimu. Orang akan menyerahkan saudaranya untuk dibunuh, demikian juga seorang ayah akan menyerahkan anaknya. Anak-anak akan memberontak terhadap orang tuanya dan akan membunuh mereka. Dan kamu akan dibenci semua orang oleh karena nama-Ku; tetapi orang yang bertahan sampai pada kesudahannya akan selamat."
Demikianlah Injil Tuhan
Terpujilah Kristus.


Renungan

Saudara-saudari terkasih, berrefleksi atas bacaan-bacaan dalam rangka mengenangkan pesta St.Stefanus, martir pertama, hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:

· Hari pertama setelah pesta Natal kita kenangkan pesta St.Stefanus, martir pertama di dalam Gereja, orang yang begitu menyatu dengan Sang Penyelamat Dunia, rela mengorbankan diri demi keselamatan jiwanya sendiri maupun jiwa sesama manusia. Sebagai orang beriman kita semua dipanggil untuk menghayati jiwa kemartiran dalam hidup kita sehari-hari alias setia pada iman kita masing-masing, dengan semangat iman kita hidup bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Salah satu bentuk penghayatan kemartiran masa kini yang cukup mendesak hemat saya adalah ‘hidup dan bertindak jujur’ dimanapun dan kapanpun, mengingat dan memperhatikan aneka kebohongan dan manipulasi maupun ‘sandiwara kehidupan’ masih marak di sana-sini. Sebagai contoh pada hari-hari ini kiranya kita masih mendengarkan atau membaca perihal kasus Bank Century yang sarat dengan manipulasi dan misteri itu. Jumlah uang begitu besar jumlahnya tidak jelas alirannya, demikian berita yang tersebar; tidak jelas atau disembunyikan? Jika kasus Bank Century ini tak dapat diselesaikan dengan baik, maka kebohongan, manipulasi dan ‘sandiwara kehidupan’ pasti akan semakin marak dalam kehidupan bersama kita. “Orang yang bertahan sampai pada kesudahannya akan selamat”, demikian sabda Yesus. Bertahan dalam iman dan kejujuran, itulah panggilan dan tugas pengutusan umat beriman, maka dengan ini kami mengajak para pejuang kebenaran, keadilan dan kejujuran untuk terus berjuang; ingat bahwa hidup jujur mungkin untuk sementara akan hancur, tetapi seterusnya atau selamanya akan mujur.

· "Sungguh, aku melihat langit terbuka dan Anak Manusia berdiri di sebelah kanan Allah." (Kis 7:56), demikian kata Stefanus, yang penuh Roh Kudus serta menatap ke langit, ketika berada di Mahkamah Agama serta sedang diadili karena kesetiaan imannya. Tekanan dan intimidasi dari para penguasa atau tokoh bangsa dan agama ditanggapi dengan tenang bersama dengan Tuhan, itulah yang terjadi dalam diri Stefanus. Kecenderungan para penguasa serakah, sombong dan korup memang dengan berbagai cara dan usaha mengintimidasi dan menekan mereka yang akan membongkar keserakahan, kesombongan dan korupsinya. Dengan kekuasaannya ia mencoba melindungi diri melalui para pembantunya yang diangkat dalam jabatan atau fungsi strategis dalam hidup bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Meneladan St.Stefanus, kami mengajak dan mengingatkan kita semua yang merasa beriman untuk senantiasa dengan jernih, jujur dan cermat memperhatikan dan melihat aneka kasus yang populer, seperti Bank Century maupun RS Omni Internasional dan Prita. Semakin ruwet dan semrawut atau kabut sebuah kasus, yang memang dibuat demikian oleh para penguasa, hendaknya semakin mendorong kita untuk menengadah ke atas alias berdoa. Menghayati semangat kemartiran yang berarti penuh dengan Roh Kudus memang perlu disuburkan dengan hidup doa. Berdoa berarti mengarahkan hati sepenuhnya kepada Tuhan, Yang Ilahi, dengan dambaan hati kita dikuasai oleh Yang Ilahi. Ketika hati dikuasai atau dirajai oleh Yang Ilahi atau Tuhan, kami yakin kita akan dapat bertahan dalam iman meskipun harus menghadapi aneka masalah, tantangan, hambatan, tekanan dan intimidasi yang menakutkan itu. Bertahan dalam iman ada kemungkinan kita hanya dalam pertahanan terus menerus, artinya kita tidak ikut arus kebohongan dan manipulasi maupun korupsi.

“Jadilah bagiku gunung batu tempat perlindungan, kubu pertahanan untuk menyelamatkan aku! Sebab Engkau bukit batuku dan pertahananku, dan oleh karena nama-Mu Engkau akan menuntun dan membimbing aku." (Mzm 31:3cd-4)

Jakarta, 26 Desember 2009

Ign Sumarya, SJ


Bagikan

Selamat Natal!

renunganpagi.blogspot.com mengucapkan Selamat Natal dan Tahun Baru 2010!

Anda dapat saling menyapa, menyampaikan ucapan Natal dan Tahun baru dengan menuliskan komentar atau memberikan renungan singkat lainnya disini. Renungan harian sebelum Malam Natal dapat dilihat di baris post paling bawah.

Tuhan memberkati.


Bagikan

Renungan Natal: Jangan Takut! Hadapilah Tantangan, Sebab Kamu Telah Dipilih!

JANGAN TAKUT!

HADAPILAH TANTANGAN, SEBAB KAMU TELAH DIPILIH

Jangan takut. Apa yang paling kita takuti? Kematian? Benarkah kematian hal yang menakutkan? Rasanya tidak, karena ada orang yang ternyata mau mati bahkan bunuh diri. Lalu kalau orang mau bunuh diri, dia takut akan apa?

Yang paling kita takuti rasanya bila hidup menjadi tidak bernilai lagi: entah oleh kemiskinan, penyakit, kematian, penolakan, tidak mendapat tempat di hati sesame, dan terutama karena dosa-dosa kita.

Melalui perayaan Natal malam ini, di mana Tuhan sudi datang menjadi manusia, saya dan anda semua adalah orang-orang yang istimewa, saya dan anda ada di hati Tuhan. Anda mungkin tidak ada di hati saudara-saudari anda atau sesama anda, atau bahkan istri atau suami anda, tetapi dengan kedatangan Tuhan, yang Emmanuel, anda ada di hati Tuhan, karena justru kita orang yang tidak pantas Ia sudi datang.. Ia ingin mengembalikan manusia yang jatuh dalam lumpur dosa, agar bisa meraih kemuliaan Allah. Luk. 2:14 "Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi dan damai sejahtera di bumi di antara manusia yang berkenan kepada-Nya.”

Syaratnya hanya satu yang diminta dari kita: mau menerima Dia/Tuhan di hati kita, maka kita akan ada di hati Tuhan. Demikian sukacita surgawi akan terjadi bila kita berkenan di hati Tuhan.

Anda dan saya dipilih, ditentukan oleh Allah seperti Maria, dan para gembala yang dipilih oleh Allah untuk membawa kabar gembira bahwa Allah itu baik, bahwa Allah berkenan hadir dalam hati kita masing-masing entah bagaimana keadaan hati kita, dan dalam Allah kita mempunyai nilai dan bermartabat.


Allah mendatangi kita semua dan kita semua merindukan kedatangan Allah yang membuat hidup kita menjadi penuh, fullness.

Saya dan anda dipilih menjadi murid-Nya, menjadi orang yang disayangiNya. Inilah kebanggaan yang mesti kita bangkitkan dalam diri kita. Karena saya dan anda ternnyata istimewa di mata Tuhan. Maka inilah modal utama kita, agar jangan takut.


Banyak orang ada dalam situasi bermasalah dan sulit untuk keluar dari masalah. Sesak hidupnya. Tidak tahu hari depan akan seperti apa? Perjalanan ini terasa sangat menyedihkan ............
Tuhanlah yang bisa menjadi jaminan dan harapan, maka ia minta petunjuk ke mana-mana, dukun, paranormal, dan….. seperti lagunya Ebiet: Coba tanya pada rumput yang bergoyang.

Banyak orang yang jauh dari kasih Tuhan, karena suatu tindakan yang membuat dirinya sendiri menjadi terkucil/karena mengucilkan diri. Banyak orang malah menjauh dari Gereja saat menghadapi masalah hidup yang susah dan berat. Karena alasan malu, minder-sungkan dengan sesamanya. Apakah itu berarti Gereja Katolik, lingkungan-lingkungan dan kelompok-kelompok dalam Gereja Katolik hanya untuk orang-orang yang mapan?

Kalau kita yang mapan secara materi, social, dan mungkin juga “rohani”lalu memandang rendah orang-orang miskin, sederhana, rendah pendidikannya, atau karena kesalahan yang telah dibuatnya sehingga mereka takut bergabung bersama kita, berarti kita telah mengkianati penjilmaan Tuhan yang menjadi manusia.

Data di lingkungan sangat jelas, berapa jumlah KK dan warganya, dan berapa jumlah warga yang menampakkan keaktifannya? Lalu apa alasan mereka tidak partisipasi aktif?
Berapa pula yang rajin menimba kekuatan hidup dari Ekaristi mingguan?

Seperti Allah rindu, rindu mengumpulkan anak-anak seperti induk ayam mengumpulkan anak-anaknya dibawah kepak sayapnya (Luk.13:34), saya pribadi juga rindu mereka berkumpul kembali sebagai saudara seiman dalam Kristus dalam Gereja Katolik; untuk berjalan bersama dalam pejiarahan iman dan sekaligus menghidupkan kembali kasih persaudaraan sebagai satu kawanan. Sehingga Doa Yesus, Sint Unum. “Semoga mereka semua bersatu.”

Ketakutan lain yang ada dalam hati kita adalah dalam hal menghadapi tantangan hidup. Ada banyak tantangan menghadang hidup kita dari segi social, ekonomi, maupun politik. Sebagai orang yang beriman Kristiani pun kita sebenarnya sudah memilih untuk siap menghadapi tantangan. Dengan menjadi pengikut Kristus, kita harus dan wajib menghidupi nilai-nilai keadilan, kasih, kebenaran dan damai.

Ketika kita dibaptis atau orangtua membaptiskan kita, sebenarnya saat itu kita siap dan disiapkan untuk menghadapi tantangan. Itu sama seperti Yesus yang segera setelah dibaptis menghadapi tantangan dan godaan di gurun. Yesus dapat melewati godaan dan tantangan bahkan menang karena” Roh Tuhan ada pada-Nya yang dilambangkan burung merpati”. Bunda Maria siap menjadi ibu Tuhan, juga karena dirahmati Allah dan Tuhan sertai dia. (Luk.1:28).
Kalau kita telah dipilih, berarti kitapun dirahmati dan jangan lupa kitapun akan disertai. Mengapa takut?

Dalam beberapa hari lagi kita akan memasuki tahun yang baru. Siapkah kita dengan segala permasalahan yang bakal terjadi? Sebagai murid Tuhan dan Maria, kita akan dengan mantab berseru: “Aku siap, karena aku orang yang terpilih – yang dirahmati dan disertai Allah.”

Aku ingin seperti pohon natal, meskipun tanahnya gersang dan panas ia tetap tumbuh dan hijau. Dan dalam kesatuan dengan Kristus akan bercahaya.

Tuhan memberkati kita semua. Selamat Natal.

Pastor Petrus Mujiono, SCJ.

---------------------

Ada orang yang setelah membuat suatu kesalahan tertentu terhadap orangtuanya dan dibenci orangtuanya, lalu lari ke narkoba karena merasa tidak ada lagi yang sayang padanya. Untuk sembuh kembali juga berat karena saat mau sembuh, sungguh dibutuhkan ada orang yang bener-bener sayang kepadanya, kalau tidak percuma sembuh. Perlu ada orang yang mau mengerti dia, memahami dia, mencintai dia. Ia takut, karena tidak ada orang yang sayang lagi padanya.


Di hari Natal ini ada orang yang saya yakinkan bahwa Allah-lah yang kasih sayangnya tidak dapat diragukan lagi, “Bagaimanapun keadaanmu sekarang ini, Ia sayang kepadamu. Jangan ragukan itu. Maka rayakanlah Natal ini dengan sukacita, karena Ia datang karena kasihNya yang besar kepadamu. Ia menantikanmu dengan siap memelukmu dengan penuh kasih di hatiNya.” Dan ia berjanji akan merayakan malam natal ini setelah sekian tahun tidak pernah mau ke gereja karena ia merasa tidak ada orang yang sayang lagi, termasuk orangtuanya, bahkan Allah-pun tidak, katanya.

***Lewat kreativitas orang muda kita, tempat Yesus dilahirkan tidak digambarkan di gua, tetapi di rumah bedeng/kandang ternak yang terletak disamping rumahnya karena tidak ada tempat lagi di penginapan. Itu biasa bagi pemilik ternak untuk membuat kandang disamping rumahnya, agar sekaligus bisa mengawasi ternak mereka dari pencurian atau dimangsa binatang.

Tidak adanya tempat penginapan bukan karena sudah penuh semua, tetapi karena ada event khusus sensus penduduk maka para pemilik penginapan pasti menaikan harganya, dan Yusup pasti tidak mampu membayarnya. Atau karena penampilan mereka yang sangat sederhana langsung mereka bilang, bahwa tempat sudah penuh.


Sumber: www.st-stefanus.or.id, dengan penyesuaian.