Kamis, 31 Desember 2009 Hari Ketujuh dalam Oktaf Natal

Kamis, 31 Desember 2009
Hari Ketujuh dalam Oktaf Natal

Marilah kita tutup tahun ini dengan sukacita karena kebaikan Tuhan dan karena kepercayaan akan penyertaan Tuhan.

Doa Renungan

Allah Bapa yang mahabaik, aku bersyukur atas penyertaanmu selama setahun ini. Bimbinglah aku selalu untuk menatap hari esok yang lebih baik bersama Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, kini dan sepanjang masa. Amin.

Bacaan Pertama
Pembacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (2:18-21)

"Kamu telah beroleh pengurapan dari Yang Kudus dan dianugerahi pengetahuan."

18 Anak-anakku, waktu ini adalah waktu yang terakhir, dan seperti yang telah kamu dengar, seorang antikristus akan datang, sekarang telah bangkit banyak antikristus. Itulah tandanya, bahwa waktu ini benar-benar adalah waktu yang terakhir. 19 Memang mereka berasal dari antara kita, tetapi mereka tidak sungguh-sungguh termasuk pada kita; sebab jika mereka sungguh-sungguh termasuk pada kita, niscaya mereka tetap bersama-sama dengan kita. Tetapi hal itu terjadi, supaya menjadi nyata, bahwa tidak semua mereka sungguh-sungguh termasuk pada kita. 20 Tetapi kamu telah beroleh pengurapan dari Yang Kudus, dan dengan demikian kamu semua mengetahuinya. 21 Aku menulis kepadamu, bukan karena kamu tidak mengetahui kebenaran, tetapi justru karena kamu mengetahuinya dan karena kamu juga mengetahui, bahwa tidak ada dusta yang berasal dari kebenaran.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan PS 806
Ref. Hendaklah langit bersuka cita, dan bumi bersorak-sorai dihadapan wajah Tuhan, kar'na Ia sudah datang.
Ayat. (Mzm 96:7-8a.8b-9.10)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, menyanyilah bagi Tuhan, hai seluruh bumi! Menyanyilah bagi Tuhan, pujilah nama-Nya, kabarkanlah dari hari ke hari keselamatan yang datang dari pada-Nya.
2. Biarlah langit bersukacita dan bumi bersorak sorai, biar gemuruhlah laut serta segala isinya! Biarlah beria-ria padang dan segala yang ada di atasnya, dan segala pohon di hutan bersorak-sorai.
3. Biarlah mereka bersorak-sorai di hadapan Tuhan, sebab Ia datang, sebab Ia datang untuk menghakimi bumi. Ia akan menghakimi dunia dengan keadilan, dan bangsa-bangsa dengan kesetiaan-Nya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Firman telah menjadi manusia, dan diam di antara kita. Semua orang yang menerima Dia diberi-Nya kuasa menjadi anak-anak Allah.

Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (1:1-18)

"Firman telah menjadi manusia."

1 Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah. 2 Ia pada mulanya bersama-sama dengan Allah. 3 Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatupun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan. 4 Dalam Dia ada hidup dan hidup itu adalah terang manusia. 5 Terang itu bercahaya di dalam kegelapan dan kegelapan itu tidak menguasainya. 6 Datanglah seorang yang diutus Allah, namanya Yohanes; 7 ia datang sebagai saksi untuk memberi kesaksian tentang terang itu, supaya oleh dia semua orang menjadi percaya. 8 Ia bukan terang itu, tetapi ia harus memberi kesaksian tentang terang itu. 9 Terang yang sesungguhnya, yang menerangi setiap orang, sedang datang ke dalam dunia. 10 Ia telah ada di dalam dunia dan dunia dijadikan oleh-Nya, tetapi dunia tidak mengenal-Nya. 11 Ia datang kepada milik kepunyaan-Nya, tetapi orang-orang kepunyaan-Nya itu tidak menerima-Nya. 12 Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya; 13 orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah. 14 Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran. 15 Yohanes memberi kesaksian tentang Dia dan berseru, katanya: "Inilah Dia, yang kumaksudkan ketika aku berkata: Kemudian dari padaku akan datang Dia yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku." 16 Karena dari kepenuhan-Nya kita semua telah menerima kasih karunia demi kasih karunia; 17 sebab hukum Taurat diberikan oleh Musa, tetapi kasih karunia dan kebenaran datang oleh Yesus Kristus. 18 Tidak seorangpun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakan-Nya.
Demikianlah Injil Tuhan
Terpujilah Kristus.



Renungan

Seseorang disebut mahasiswa karena perangai dan tindak-tanduknya memadai dengan sebutannya. Ia bukan siswa biasa lagi, tetapi mahasiswa. Bagaimana dengan mahasiswa yang masih suka tawuran? Atau masih ikut-ikutan melempar batu dan membakar mobil orang saat berdemonstrasi? Pantaskah ia menyandang predikat mahasiswa? Pohon dikenal dari buahnya. Hidup manusia dimaknai oleh perangai dan tindak-tanduknya.

Rasul Yohanes mengingatkan kita, orang-orang yang mengenal Allah, untuk hidup sesuai dengan predikat sebagai ‘orang yang mengenal Allah’. Caranya sederhana, yaitu dengan mengikuti perintah-Nya, hidup dalam terang firman-Nya. Menjadi duplikat Kristus yang hidup.

Karena Kristus adalah cahaya bagi para bangsa, maka para pengikut-Nya juga harus bisa menjadi cahaya bagi para bangsa. Hidupnya harus menghasilkan buah-buah nyata yang dirasakan oleh banyak orang yang ada di sekelilingnya.

Hari ini adalah hari ke-365 pada tahun 2009. Hari terakhir yang menutup perjalanan hidup bersama dalam sebuah kurun waktu yang telah kita lalui selama 52 minggu, atau selama 8.760 jam terakhir ini. Hari untuk merefleksikan kembali apa saja yang telah kita kerjakan selama setahun ini. Ada yang positif, tapi ada juga yang negatif. Ada keberhasilan, namun tak sedikit juga kegagalan. Ini semua menjadi tanda dinamika kehidupan kita. Jangan cemas, jalani saja.

Saatnya juga untuk mengarahkan hati dan pikiran kita ke depan. Menyongsong fajar dan hari baru yang menawarkan begitu banyak harapan dan tantangan. Kita satukan tekad untuk membangun hari esok di tahun yang baru dengan penuh semangat dan kebersamaan. Selamat menyongsong Tahun Baru 2010...!

Allah maharahim, Engkaulah penyelenggara segala sesuatu. Terima kasih atas rahmat dan kesempatan yang Kauanugerahkan bagiku untuk mencari arti hidupku selama setahun yang telah berlalu ini. Amin.


Ziarah Batin 2009, Renungan dan Catatan Harian


Bagikan