| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

"Aku bersyukur kepada-Mu, ya Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri Kerajaan Engkau sembunyikan bagi orang bijak dan orang pandai, tetapi Engkau nyatakan kepada orang kecil. Ya Bapa, itulah yang berkenan kepada-Mu."

Rabu, 16 Juli 2014
Hari Biasa Pekan XV

Yes 10:5-7.13-16; Mzm 94:5-6.7-8.9-10.14-15; Mat 11:25-27

"Aku bersyukur kepada-Mu, ya Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri Kerajaan Engkau sembunyikan bagi orang bijak dan orang pandai, tetapi Engkau nyatakan kepada orang kecil. Ya Bapa, itulah yang berkenan kepada-Mu."

Dalam kehidupan kita, ada peristiwa-peristiwa khusus, yang boleh dikatakan besar dan istimewa, sehingga seringkali kita mesyukurinya secara khusus. Misalnya: ulang tahun (kelahiran, perkawinan, tahbisan), kelulusan, kenaikan jabatan, selesai membangun rumah baru, dll. Dalam peristiwa-peristiwa tersebut, kita seringkali membuat acara syukuran secara khusus karena kita menyadari bahwa Tuhan memberikan rahmat dan anugerah yang istimewa kepada kita. Tentu saja hal ini baik dan sah-sah saja kita lakukan. Namun, hendaknya kita jangan lupa untuk bersyukur dalam peristiwa-peristiwa kecil sehari-hari. Janganlah kita hanya bersyukur karena merasa menerima anugerah yang besar dan istimewa. Bukankah kalau setiap saat kita bisa menghirup udara segar dengan cuma-cuma, setiap malam kita bisa tidur nyenyak lalu pagi hari bangun dengan segar, kita diberi keluarga dengan kekhasan dan keunikan masing-masing anggotanya (suami/istri/anak/orangtua), pekerjaan/belajar kita lancar atau kalau pun ada persoalan dapat dihadapi dan diatasi dengan baik, dll, dll, semuanya itu pantas kita syukuri? Bahkan, dalam kesulitan, penderitaan dan pengalaman pahit sekalipun, kita hendaknya masih tetap bersyukur.

Mesyukuri hal-hal kecil dan sederhana inilah yang seringkali kita lupakan, namun biasanya selalu diingat dan dilakukan oleh orang-orang kecil. Mereka biasanya jauh lebih mudah menyadari rahmat Tuhan sekecil apa pun dan mensyukurinya. Hal ini misalnya tampak dalam syukur seorang simbok bakul sayuran di pasar yang suatu hari mendapat untung Rp. 10.000,-. Ia sangat bersyukur karena dengan uang itu, ia bisa memberi beras dan lauk, serta membelikan jajan bagi cucunya, juga bisa menyisakan sedikit demi sedikit untuk membayar listrik. Lain halnya dengan beberapa pejabat yang gajinya sebulah puluhan juta, masih ditambah tunjangan ini dan itu, tetapi selalu merasa kurang. Alih-alih bersyukur tetapi malah mengambil yang bukan haknya, alias korupsi. Siapa pun kita dan seperti apa pun keadaan kita, sebagai pengikut Kristus, kita diajak untuk selalu bersyukur, baik dalam peristiwa yang kecil dan sederhana, maupun dalam peristiwa besar, bahkan juga dalam kesulitan, penderitaan dan pengalaman pahit sekalipun.

Doa: Tuhan, ingatkanlah kami untuk selalu bersyukur kepada-Mu, baik dalam peristiwa yang kecil dan sederhana, maupun dalam peristiwa besar, bahkan juga dalam kesulitan, penderitaan dan pengalaman pahit sekalipun. Amin. -agawpr-

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy