| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Sekali peristiwa Yesus mulai mengecam kota-kota yang tidak bertobat meskipun di sana Ia melakukan paling banyak mukjizat.

Selasa, 15 Juli 2014
Peringatan Wajib St. Bonaventura, Uskup dan Pujangga Gereja

Yes 7:1-9; Mzm 48:2-3a.3b-4.5-6.7-8; Mat 11:20-24

Sekali peristiwa Yesus mulai mengecam kota-kota yang tidak bertobat meskipun di sana Ia melakukan paling banyak mukjizat.

Mungkin kita pernah berbuat baik dan berkorban untuk seseorang, tetapi orang tersebut tidak menanggapi dengan semestinya, entah cuek, tidak berterimakasih, atau malah memperlakukan kita dengan tidak baik. Lalu dalam hati kita muncul kejengkelan dan kemarahan dengan berbagai macam bentuk ekspresinya baik dalam kita berkata, bersikap dan bertindak. Tindakan Yesus yang mengecam beberapa kota yang penduduknya tidak mau bertobat kendati Ia telah melakukan banyak kebaikan melalui mujizat-mukjizat-Nya bagi mereka dalam Injil hari ini, seolah-olah dapat menjadi pembenaran atas sikap kita tersebut. Padahal, sebenarnya yang terjadi lain. Kejengekalan dan kemarahan kita seringkali didasari oleh sikap egois dan diarahkan untuk kepentingan kita sendiri, yakni karena kita merasa tidak dihargai, disepelekan, tidak dianggap, diremehkan, dll. Hal ini muncul dari alam bawah sadar kita yang ingin dihormati, dihargai dan dipuji. Oleh karena itu, tidak jarang kemarahan hanya sekedar sebagai pelampiasan emosi yang negatif dan distruktif.

Lain halnya dengan Yesus. Yesus marah, bahkan mengecam beberapa kota, sama sekali bukan untuk kepentingan-Nya tetapi murni untuk kepentingan mereka. Sebab, jika mereka tidak bertobat, yang rugi adalah mereka sendiri, yakni kehilangan rahmat keselamatan yang disediakan Allah bagi mereka. Maka, kemarahanan dan kecaman rupanya menjadi cara terakhir bagi Yesus untuk mengingatkan mereka secara keras karena mereka sudah tidak bisa lagi diingatkan dengan kebaikan dan cara-cara yang halus. Kalau demikian halnya, kemarahan menjadi salah satu metode dan bagian dari proses pendidikan, seperti halnya kemarahan orangtua terhadap anak-anaknya atau kemarahan guru terhadap para muridnya. Dengan ini, kita diajak untuk introspeksi diri, terutama berkaitan dengan kemarahan kita. Apakah kalau kita marah, kemarahan kita itu sungguh-sungguh konstruktif, yakni didasari oleh kasih, bukan egoisme, dan diarahkan untuk kebaikan orang lain, bukan untuk melampiaskan emosi? Apakah kemarahan itu merupakan cara terakhir yang harus kita gunakan karena dengan pertimbangan yang matang sudah tidak bisa lagi menggunakan cara-cara yang lebih halus? Lalu, apakah kita marah hanya "sekali peristiwa" saja, tidak seringkali dan tidak setiap kali?

Doa: Tuhan, tolonglah aku bila sekali peristiwa aku harus marah supaya aku mampu untuk mengungkapkannya dengan tepat sehingga kostruktif baik bagi diriku sendiri maupun orang lain. Amin. -agawpr-

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy