"Ada seorang penabur keluar untuk menabur .... yang ditaburkan di tanah yang baik ialah orang yang mendengarkan firman itu dan mengerti, dan karena itu ia berbuah"

Minggu, 13 Juli 2014
Hari Minggu Biasa XV

Yes 55:10-11; Mzm 65:10abcd.10e-11.12-13.14; Rm 8:18-23; Mat 13:1-23

"Ada seorang penabur keluar untuk menabur .... yang ditaburkan di tanah yang baik ialah orang yang mendengarkan firman itu dan mengerti, dan karena itu ia berbuah"

Syukur kepada Tuhan karena bagi kita yang tidak menerima firman Tuhan secara langsung, setiap saat bisa membaca dan mendengarkan-Nya dari Kitab Suci. Sebab, kita tahu bahwa "Kitab Suci adalah Sabda Allah sendiri yang diungkapkan dalam bahasa manusia" (DV 13, KGK 101) dan "Bila Alkitab dibacakan dalam Gereja, Allah sendiri bersabda kpd umat-Nya. .... Umat wajib mendengarkannya dgn penuh hormat" (PUMR 29). "Berbahagialah orang yang mendengarkan Sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya", begitulah aklamasi yang setiap kali kita dengarkan setelah pembacaan Injil. Lalu, kita pun dengan mantap menjawab "Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami".

Nah sekarang, bagaimana agar Sabda Tuhan yang tertulis dalam Kitab Suci itu, yang sejak ditulis sampai sekarang tidak berubah dan bunyinya tetap sama, bagi kita tidak menjadi bahasa yang mati tetapi menjadi Sabda Allah yang hidup dan menghidupkan? Bagaimana agar Sanda Tuhan yang tertulis dalam Kitab Suci itu menghasilkan buah yang melimpah dalam hidup kita. Sebenarnya, aklamasi sesudah Injil sudah menjelaskannya, yakni kita harus mendengarkan dan melaksanakannya. Itu saja. Oleh karena itu, marilah kita berusaha agar semakin sering mendengarkan Sabda Tuhan dalam Kitab Suci. Misalnya, berdasarkan kalender Liturgi (http://www.imankatolik.or.id/kalenderliturgi.html), kita bersama dengan keluarga membaca, mendengarkan dan merenungkan Sabda Tuhan. Setiap hari, serperti halnya kita juga harus makan setiap hari.

Mungkin ada saatnya, Sabda Tuhan itu tidak mudah kita mengerti. Tidak apa-apa. Kita percaya bahwa Roh Kudus berkarya dalam diri kita. Seperti halnya kalau kita makan, kita tidak mengerti zat apa saja yang terkandung dalam makanan itu dan berapa ukurannya. Tetapi karena kita tekun untuk makan setiap hari (3x), maka kita mendapat energi, sehat dan bertahan hidup. Atau kita mudah sekali lupa akan Sabda Tuhan yang kita baca. Minggu lalu bacaan tentang apa, kita sudah lupa. Jangankan minggu lalu, wong kemarin atau tadi saja lupa. Tidak apa-apa. Lha wong Minggu lalu istri/ibu kita masak apa dan kita makan apa saja juga tidak ingat persis kok. Tapi dengan memakan masakan istri/ibu yang sekarang tidak kita ingat itu, kita sehat dan mendapat energi serta kekuatan untuk hidup. Demikian pula dengan Sabda Tuhan yang kita baca. Meski tidak kita ingat, tetapi memberi daya rohani untuk hidup.

Oleh karena itu, marilah kita semakin tekun dan sering mendengarkan Sabda Tuhan. Sebisa mungkin tidak sendiri tetapi bersama dalam keluarga sehingga kita sungguh mendengarkan Sabda Tuhan, bukan membaca sendiri. Misalnya yang membaca digilir: bapak, ibu, anak-anak dan anggota keluarga yang lain. Atau, kalau kita membacanya sendiri, bacalah dengan bersuara sehingga telinga kita mendengar Sabda Tuhan dari mulut kita. Kita percaya bahwa dengan demikian, Sabda Tuhan akan menjadi sabda yang hidup dalam diri dan keluarga kita, yakni sabda yang dihidupi dan menghidupi. Sebab, "Firman Tuhan, seperti hujan dan salju turun dari langit dan tidak kembali ke sana melainkan mengairi bumi, membuatnya subur dan menumbuhkan tumbuh-tumbuhan, memberikan benih kepada penabur dan roti kepada orang yang mau makan, demikianlah firman yang keluar dari mulut-Ku: Ia tidak akan kembali kepada-Ku dengan sia-sia, tetapi akan melaksanakan apa yang Kukehendaki, dan akan berhasil dalam apa yang Kusuruhkan kepadanya." (Yes 55:10-11).

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu untuk semakin tekun dan setia mendengarkan dan melaksanakan firman-Mu agar dengan demikian, Sabda-Mu itu semakin berbuah dalam hidup kami. Amin. -agawpr-

Minggu, 13 Juli 2014 Hari Minggu Biasa XV

Minggu, 13 Juli 2014
Hari Minggu Biasa XV
     
"Roh Kudus benar-benar Pribadi utama untuk seluruh perutusan gerejani" (RM 21). Ia mengantar Gereja ke jalan-jalan misi. Ia "menjabarkan perutusan Kristus sendiri, yang diutus untuk mewartakan Kabar Gembira kepada kaum miskin. Atas dorongan Roh Kristus Gereja harus menempuh jalan yang sama seperti yang dilalui oleh Kristus sendiri, yakni jalan kemiskinan, ketaatan, pengabdian, dan pengurbanan diri sampai mati, dan dari kematian itu muncullah Ia melalui kebangkitan-Nya sebagai Pemenang" (AG 5). "Darah orang-orang Kristen adalah benih" (Tertulianus, apol. 50). (Katekismus Gereja Katolik, 852)

      
Antifon Pembuka (Bdk. Mzm 17:15)
 
Dalam kebenaran, aku memandang wajah-Mu, dan aku akan puas waktu menyaksikan kemuliaan-Mu.      
      
As for me, in justice I shall behold your face; I shall be filled with the vision of your glory.
     
Dum clamarem ad Dominum, exaudivit vocem meam, ab his qui appropinquant mihi: et humiliavit eos, qui est ante sæcula, et manet in æternum: iacta cogitatum tuum in Domino, et ipse te enutriet.

Doa Pagi

Ya Allah, Engkau menunjukkan cahaya kebenaran-Mu kepada orang-orang yang tersesat, agar mereka kembali ke jalan yang benar. Semoga semua yang menyatakan diri kristiani menolak segala yang bertentangan dengan nama ini dan mengejar apa yang selaras dengannya. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (55:10-11)
    
"Hujan menyuburkan bumi dan menumbuhkan tumbuh-tumbuhan."
              
Beginilah firman Tuhan, “Seperti hujan dan salju turun dari langit dan tidak kembali ke sana melainkan mengairi bumi, membuatnya subur dan menumbuhkan tumbuh-tumbuhan, memberikan benih kepada penabur dan roti kepada orang yang mau makan, demikianlah firman yang keluar dari mulut-Ku: Ia tidak akan kembali kepada-Ku dengan sia-sia, tetapi akan melaksanakan apa yang Kukehendaki, dan akan berhasil dalam apa yang Kusuruhkan kepadanya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 4/4, PS 846
Ref. Tuhan memberkati umat-Nya dengan damai sejahtera.
Ayat. (Mzm 65:10abcd.10e-11.12-13.14; Ul: lihat Luk 8:8)
1. Engkau mengindahkan tanah, lalu mengaruniainya kelimpahan; Engkau membuatnya sangat kaya. Sungai-sungai Allah penuh air; Engkau menyediakan gandum bagi mereka.
2. Ya, beginilah Engkau menyediakannya: Engkau mengaliri alur bajaknya, dan membasahi gumpalan-gumpalan tanahnya; dengan dirus hujan Engkau menggemburkannya, dan memberkati tumbuh-tumbuhannya.
3. Engkau memahkotai tahun dengan kebaikan-Mu, jejak-Mu mengeluarkan lemak; tanah-tanah padang gurun mengalirkan air, bukit-bukit yang berikat-pinggangkan sorak-sorai.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (8:18-23)
        
"Dengan amat rindu seluruh makhluk menantikan saat anak-anak Allah menyatakan."
         
Saudara-saudara, aku yakin, penderitaan zaman sekarang ini tidak dapat dibandingkan dengan kemuliaan yang akan dinyatakan kepada kita. Sebab dengan amat rindu seluruh makhluk menantikan saat anak-anak Allah dinyatakan. Karena seluruh makhluk telah ditaklukkan kepada kesia-siaan, bukan karena kehendaknya sendiri, melainkan karena kehendak Dia yang telah menaklukkannya; tetapi penaklukan ini dalam pengharapan, sebab makhluk itu sendiri juga akan dimerdekakan dari perbudakan kebinasaan, dan masuk ke dalam kemerdekaan mulia anak-anak Allah. Kita tahu, sampai sekarang segala makhluk sama-sama mengeluh dan sama-sama merasa sakit bersalin; dan bukan hanya makhluk-makhluk itu saja! Kita yang telah menerima Roh Kudus sebagai anugerah sulung dari Allah, kita pun mengeluh dalam hati smbil menantikan pengangkatan sebagai anak, yaitu pembebasan tubuh kita.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil do = bes, 2/2, PS 957
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. 2/4
Benih melambangkan sabda Allah, penaburnya ialah Kristus. Semua orang yang menemukan Kristus, akan hidup selama-lamanya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (13:1-23 (Singkat: 13:1-9)
   
"Ada seorang penabur keluar untuk menabur."
      
Pada suatu hari Yesus keluar dari rumah dan duduk di tepi danau. Maka datanglah orang banyak berbondong-bondong lalu mengerumuni Dia, sehingga Yesus naik ke perahu dan duduk di situ, sedangkan orang banyak semuanya berdiri di pantai. Yesus mengajarkan banyak hal kepada mereka dengan memakai perumpamaan-perumpamaan. Ia berkata, “Ada seorang penabur keluar untuk menabur. Pada waktu ia menabur, sebagian benih itu jatuh di pinggir jalan, lalu datanglah burung-burung dan memakannya sampai habis. Sebagian jatuh di tanah yang berbatu-batu, yang tidak banyak tanahnya, lalu benih itu pun segera tumbuh karena tanahnya tipis. Tetapi sesudah matahari terbit, layulah tumbuhan itu dan menjadi kering karena tidak berakar. Sebagian lagi jatuh ke tengah semak duri, lalu makin besarlah semak itu dan menghimpitnya sampai mati. Dan sebagian jatuh di tanah yang baik lalu berbuah, ada yang seratus ganda, ada yang enam puluh ganda, ada yang tiga puluh ganda. Barangsiapa bertelinga untuk mendengar, hendaklah ia mendengarkan! Maka datanglah murid-murid-Nya dan bertanya kepada-Nya, “Mengapa Engkau mengajar mereka dengan perumpamaan?” Jawab Yesus, “Kamu diberi karunia mengetahui rahasia Kerajaan Surga, tetapi orang-orang lain tidak. Karena barangsiapa mempunyai, akan diberi lagi sampai ia berkelimpahan; tetapi barangsiapa tidak mempunyai, maka apa pun yang ada padanya akan diambil juga. Itulah sebabnya Aku mengajar mereka dengan perumpamaan, karena sekalipun melihat, mereka tidak tahu, dan sekalipun mendengar, mereka tidak menangkap dan tidak mengerti. Maka pada mereka genaplah nubuat Yesaya, yang berbunyi: Kamu akan mendengar dan mendengar lagi, namun tidak mengerti; kamu akan melihat dan melihat lagi, namun tidak menanggap. Sebab hati bangsa ini telah menebal, telinganya berat untuk mendengar, dan matanya melekat tertutup; agar jangan mereka melihat dengan matanya, dan mendengar dengan telinganya, dan mengerti dengan hatinya, lalu berbalik sehingga Kusembuhkan. Akan tetapi berbahagialah kamu karena melihat, dan berbahagialah telingamu karena mendengar. Sebab Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya banyak nabi dan orang benar ingin melihat apa yang kamu lihat, tetapi tidak melihatnya, dan ingin mendengar apa yang kamu dengar, tetapi tidak mendengarnya. Karena itu, dengarlah arti perumpamaan tentang penabur itu. Setiap orang yang mendengar firman tentang Kerajaan Surga, tetapi tidak mengerti, akan didatangi si jahat, yang akan merampas apa yang ditaburkan dalam hatinya. Itulah benih yang jatuh di pinggir jalan. Benih yang ditaburkan di tanah berbatu-batu ialah orang yang mendengar firman itu dan segera menerimanya dengan gembira. Tetapi ia tidak berakar dan hanya tahan sebentar saja. Apabila datang penindasan atau penganiayaan karena firman itu, orang itu pun segera murtad. Yang ditaburkan di tengah semak duri ialah orang yang mendengar firman itu, lalu firman itu terhimpit oleh kekuatiran dunia dan tipu daya kekayaan, sehingga tidak berbuah. Sedangkan yang ditaburkan di tanah yang baik ialah orang yang mendengarkan firman itu dan mengerti, dan karena itu ia berbuah, ada yang seratus, ada yang enam puluh, dan ada yang tiga puluh kali lipat.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.
 
Renungan
 
Sessa (4 th) tinggal di perkampungan padat. Suatu hari ia diajak pamannya ke toko mainan untuk beli boneka. Setelah memilih dan dibayar ia segera lari keluar. Ternyata ia telanjang kaki. Melihat itu pamannya bertanya, “Mana sandalmu?” Dia menjawab dengan polos, “Di lepas di luar. Kata ibu kalau masuk rumah orang, harus melepas sandal.” Tak disangkal, bahwa jiwa seorang anak adalah tanah subur bagi benih ajaran baik. Apa yang ditabur di atasnya, mudah tumbuh meski belum sempurna. Kita pun harus terus mengolah hidup, agar benih-benih sabda yang ditabur Allah dalam hidup kita dapat berkembang dan berbuah matang.

Allah menabur sabda-Nya tidak hanya pada saat tanah hidup kita sedang mujur atau subur. Ia tidak pilih-pilih tanah dalam menabur benih sabda-Nya. Benih yang ditabur dalam karakter Kristus, Roh Kristus. Tentu cocok dan siap tumbuh di mana saja. Hanya masalahnya, bisa tumbuh subur apa tidak. Untuk itu, kita diharapkan mampu mengolah semua situasi hidup kita menjadi tanah yang subur, sehingga karakter Kristus dapat tumbuh dan berkembang di dalam diri kita. Allah merencanakan, agar kita makin hari makin dapat menjadi serupa dengan Kristus. Peristiwa-peristiwa dalam hidup kita turut bekerja di dalam rencana Allah.

Segala sesuatu dalam kehidupan tidak semua baik. Banyak kejadian di dunia ini jahat dan buruk. Namun, Allah mampu mendatangkan kebaikan dan keburukan. Ketika mengalami cobaan hidup, Allah tetap menaburkan benih Sabda-Nya. Allah akan menggunakannya untuk mengembangkan diri kita. Setiap kali berjuang memilih berbuat yang baik dan benar, kita sedang mengolah tanah untuk bisa menjadi lahan subur dan mengembangkan benih sabda Allah.

Kita sedang berproses mendekati karakter Kristus yang adalah kasih. Kasih itu sabar, murah hati, lemah lembut rendah hati, penuh pengertian. Ketika orang tidak peduli dengan pertumbuhan rohaninya, itu menunjukkan bahwa mereka tidak memahami implikasi-implikasi kekalnya, yaitu menjadi serupa dengan Kristus dan bersatu dengan-Nya. Keserupaan dengan Kristus merupakan hasil dari kebiasaan membuat pilihan-pilihan seperti Kristus dalam mengolah hidup. Dibutuhkan keberanian untuk membongkar dan membarui kebiasaan lama yang tidak baik. (Sr. Bernadetta / Cafe Rohani)

“Seorang murid tidak melebihi gurunya, dan seorang hamba tidak melebihi tuannya. Cukuplah bagi seorang murid, jika ia menjadi sama seperti gurunya, dan bagi seorang hamba, jika ia menjadi sama seperti tuannya."

Sabtu, 12 Juli 2014
Hari Biasa Pekan XIV

Yes 6:1-8; Mzm 93;1ab.1c-2.5; Mat 10:24-33

“Seorang murid tidak melebihi gurunya, dan seorang hamba tidak melebihi tuannya. Cukuplah bagi seorang murid, jika ia menjadi sama seperti gurunya, dan bagi seorang hamba, jika ia menjadi sama seperti tuannya."

Injil hari ini berbicara mengenai relasi kita dengan Yesu, yakni antara Guru dan murid serta antara tuan (Tuhan) dan hamba. Hal ini sesuai yang dikatakan Yesus kepada para rasul dalam perjamuan terakhir, "Kamu menyebut Aku Guru dan Tuhan, dan katamu itu tepat, sebab memang akulah Guru dan Tuhan" (Yoh 13:13). Relasi ini menegaskan kepada kita bagaimana kita harus bersikap di hadapan Sang Guru dan Tuhan. Dalam relasi antara murid dengan Guru dan antara hamba dengan Tuhan, tentu saja harus ada rasa hormat dan ketaatan. Oleh karena itu, kita harus selalu menghormati, memuji, menyembah dan memuliakan Tuhan. Kita juga harus taat pada perintah dan kehendak-Nya. Selain itu, murid dan hamba juga harus mau belajar dari Sang Guru dan Tuhan. Guru jelas mempunyai peran utama untuk mendidik dan mengajar; dan murid mempunyai kewajiban pokok untuk belajar. Tuan seringkali juga mengajarkan banyak hal kepada hamba-hamba-Nya dan hamba harus memperhatikan apa yang diajarkan Tuannya. Namun, tentu saja kewajiban utama dari hamba adalah melayani Tuannya. Oleh karena itu, kita pun, selain harus belajar dari Yesus serta meyalani Dia. Nah, dalam rangka belajar dan melayani inilah, ada hal yang khas yang harus dibuat oleh murid dan hamba, yaitu tinggal bersama Sang Guru dan Tuannya. Dalam sekolah model padepokan dan asrama, para murid tinggal bersama Sang Guru sepanjang waktu sedang dalam model yang lain cukup datang setiap hari. Yang jelas ada intensitas perjumpaan dan kebersamaan dengan Sang Guru. Demikian pula hamba, agar selalu siap memberikan pelayanan sewaktu-waktu Tuannya membutuhkan, ia juga tinggal bersama Sang Tuan. Maka, dalam relasi kita dengan Yesus, kita juga harus selalu tinggal bersama-Nya atau paling tidak mempunyai intensitas perjumpaan dan kebersamaan dengan Tuhan setiap hari.

Doa: Tuhan, berilah aku rahmat-Mu agar mampu menjadi murid dan hamba-Mu yang baik, yakni yang selalu hormat dan taat kepada-Mu, yang senantiasa mau belajar dari-Mu serta mengikuti didikan dan bimbingan-Mu, yang melayani-Mu melalui tugas dan pekerjaanku, serta yang mempunyai itensitas perjumpaan dan kebersamaan dengan-Mu. Amin. -agawpr-

Sabtu, 12 Juli 2014 Hari Biasa Pekan XIV

Sabtu, 12 Juli 2014
Hari Biasa Pekan XIV
    
“Para pembangun Gereja adalah semua orang yang mewartakan sabda Tuhan di dalam Gereja; dan juga yang melayani Sakramen-sakramen Allah” (St. Agustinus)
 
Antifon Pembuka (Yes 6:1.8)
 
Aku mendengar Tuhan bersabda, ‘Siapakah yang akan Kuutus? Dan siapa yang akan pergi atas nama-Ku?’ Maka aku menjawab, ‘Inilah aku, utuslah aku!’

Doa Pagi

Tuhan Yesus Kristus, bersama Nabi Yesaya aku pun turut berkata, “Inilah aku, utuslah aku”. Berkatilah aku agar dapat berlaku baik dan bijaksana dalam mengemban tugas perutusan yang Engkau percayakan kepadaku berkat Sakramen Pembaptisan dan Sakramen Penguatan. Sebab Engkaulah Tuhan, Pengantara kami yang hidup dan berkuasa bersama dengan Bapa dalam persatuan Roh Kudus, kini dan sepanjang segala masa. Amin.
 
Mimpi atau penglihatan bukanlah suatu kebetulan. Dengannya Allah bisa saja menyampaikan maksud-Nya. Nabi Yesaya mengalaminya yang pada gilirannya menjadikan dia mengenal diri dan berani menjadi utusan-Nya. Ia siap dan berani menjadi utusan Tuhan, kendati tidak pandai bicara.
 
Bacaan dari Kitab Yesaya (6:1-8)

Dalam tahun wafatnya Raja Uzia aku melihat Tuhan duduk di atas takhta yang tinggi dan menjulang, dan ujung jubah-Nya memenuhi bait suci. Para Serafim ada di sebelah atas-Nya, masing-masing mempunyai enam sayap; dua sayap dipakai untuk menutup muka mereka, dua sayap dipakai untuk menutup kaki, dan dua sayap untuk melayang-layang. Mereka berseru seorang kepada yang lain, “Kudus, kudus, kuduslah Tuhan semesta alam, seluruh bumi penuh kemuliaan-Nya!” Maka bergoyanglah alas ambang pintu disebabkan suara orang yang berseru itu, dan rumah itu pun penuhlah dengan asap. Lalu aku berkata, “Celakalah aku! Aku binasa! Sebab aku ini orang yang berbibir najis, dan aku tinggal di tengah bangsa yang berbibir najis, namun mataku telah melihat Sang Raja, Tuhan semesta alam.” Tetapi seorang dari para Serafim itu terbang mendapatkan daku. Di tangannya ada bara api, yang diambilnya dengan sepit dari atas mezbah. Ia menyentuhkannya pada mulutku serta berkata, “Lihat, bara ini telah menyentuh bibirmu, maka kesalahanmu telah dihapus dan dosamu telah diampuni.” Lalu aku mendengar suara Tuhan bersabda, “Siapakah yang akan Kuutus? Dan siapakah yang akan pergi atas nama-Ku?” Maka aku menjawab, “Inilah aku, utuslah aku!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan adalah Raja. Ia berpakaian kemegahan.
Ayat. (Mzm 93:1ab.1c-2.5; Ul:1a)
1. Tuhan adalah Raja, Ia berpakaian kemegahan dan kekuatanlah ikat pinggang-Nya.
2. Sungguh, telah tegaklah dunia, tidak lagi goyah! Takhta-Mu tegak sejak dahulu kala, dari kekal Engkau ada.
3. Peraturan-Mu sangat teguh; bait-Mu berhiaskan kekudusan, ya Tuhan, sepanjang masa!

Bait Pengantar Injil do = es, 2/2, PS 955
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. Berbahagialah kalian, kalau dicacimaki demi Yesus Kristus, sebab Roh Allah ada padamu.
 
Murid dan guru ibarat lengan dengan tangan, ibarat kaki (leg) dan telapaknya (foot). Lengan bisa begitu kokoh, tetapi tanpa telapak tangan pasti tak akan dapat berbuat banyak. Kaki bisa sekuat kaki rusa, tetapi tanpa telapak pasti tidak mampu berjalan seimbang. Hari ini Yesus memberi wejangan kepada para murid-Nya untuk menjadi penerus pewartaan-Nya. Hari ini, Yesus sedang menularkan ilmu-Nya.
 
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (10:24-33)

Pada waktu itu Yesus bersabda kepada keduabelas murid-Nya, “Seorang murid tidak melebihi gurunya, dan seorang hamba tidak melebihi tuannya. Cukuplah bagi seorang murid, jika ia menjadi sama seperti gurunya, dan bagi seorang hamba, jika ia menjadi sama seperti tuannya. Jika tuan rumah disebut Beelzebul, apalagi seisi rumahnya. Jadi janganlah kalian takut kepada mereka yang memusuhimu karena tiada sesuatu pun yang tertutup yang takkan dibuka, dan tiada sesuatu pun yang tersembunyi, yang takkan diketahui. Apa yang Kukatakan kepadamu dalam gelap, katakanlah dalam terang. Dan apa yang dibisikkan ke telingamu, beritakanlah dari atas atap rumah. Dan janganlah kalian takut kepada mereka yang dapat membunuh tubuh tetapi tidak berkuasa membunuh jiwa. Tetapi takutilah Dia yang berkuasa membinasakan baik jiwa maupun tubuh di dalam neraka. Bukankah burung pipit dijual seduit dua ekor? Namun tak seekor pun jatuh tanpa kehendak Bapamu. Dan kalian, rambut kepalamu pun semuanya telah terhitung. Sebab itu janganlah kalian takut, karena kalian lebih berharga daripada banyak burung pipit. Barangsiapa mengakui Aku di depan manusia, dia akan Kuakui juga di depan Bapa-Ku yang di surga. Tetapi barangsiapa menyangkal Aku di depan manusia, dia akan Kusangkal di hadapan Bapa-ku yang di surga.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
Renungan
 
Nabi Yesaya akhirnya menjawab panggilan Allah, “Inilah aku, utuslah aku!” Dasar terdalam dari jawaban meyakinkan itu karena dia mengalami kebaikan Allah yang Mahaagung. Perutusan penuh tantangan dan risiko. Siapa yang kita takuti? Kita tahu jawabannya. Dalam perutusan, yang kita bawa bukan barang-barang, tetapi Yesus. Apa yang dialami oleh Guru kita itu, juga akan kita alami: penderitaan, kematian dan kemenangan yang dipenuhi sukacita melimpah.

RUAH

"Barangsiapa bertahan sampai kesudahannya, akan selamat."

Jumat, 11 Juli 2014
Pw. St. Benediktus, Abas
 
Hos 14:2-10; Mzm 51:3-4.8-9.12-13.17; Mat 10:16-23
 
"Barangsiapa bertahan sampai kesudahannya, akan selamat."

Dalam perjumpaan dengan beberapa umat yang sudah sepuh, beberapa kali saya mendengar sharing mereka yang mengatakan betapa tidak mudahnya dulu ketika mereka ingin menjadi katolik. Mereka harus mengikuti pejalaran ketekumen minimal selama 1 tahun. Ketika sudah 1 tahun, ada juga yang oleh Romo Londo waktu itu, belum boleh dibaptis. Harus menambah 1 tahun lagi, bahkan ada yang lebih. Namun, mereka tetap dengan tekun menjalaninya. Kesetiaan mereka untuk rajin "wulangan" menjadi tanda nyata kengingin yang kuat untuk memeluk iman Kristiani, untuk mengikuti Kristus. Meskipun mereka seolah-olah "dipersulit" oleh Romo (mereka sendiri menyebut istilah itu), namun mereka tetap bertahan dan maju terus. Sekarang, mereka-mereka ini sungguh menjadi orang yang beriman mendalam dan tangguh. Sebagian besar menjadi tokoh umat di Paroki.

Beberapa umat yang lain juga memberi kesaksian betapa tidak mudahnya mereka hidup sebagai orang Katolik di tengah-tengah masyarakat. Ada yang karena Katolik, maka jabatannya seret untuk naik padahal prestasi dan kerjanya bagus. Tidak jarang ada yang difitnah, dijegal, dikucilkan, dll. Ada juga sekelompok umat lingkungan yang dilarang berkumpul untuk misa atau berdoa bersama; atau boleh melakukan tetapi tanpa nyanyian. Kita juga tahu ada beberapa paroki yang sampai sekarang dipersulit untuk membangun gereja sehingga harus berdoa dan merayakan Ekaristi beralaskan bumi dan beratapkan langin. Namun, kendati menghadapi banyak kesulitan, bahkan penganiayaan, mereka tetap bertahan dalam iman. Termasuk di sini adalah mereka yang tetap bertahan hidup sendiri sampai usia matang karena setiap kali ingin menikah harus meninggalkan imannya. Meskipun pernikahan itu baik dan penting, namun bagi mereka Kristus lebih utama. Apalah artinya menikah kalau toh malah menjadi jauh dengan Kristus.

Jauh sebelum mereka, yakni pada awal-awal perkembangan Gereja, banyak orang rela menjadi martir (Sebagian dari kisah-kisah mereka dapat dibaca, misalnya di http://seminarisantopetrusclaver.wordpress.com/tokoh/kisah-para-martir/). Mereka rela menderita dan dianiaya sampai mengorbankan nyawanya demi iman. Mereka mengikuti jejak Kristus yang rela menderita dan menyerahkan nyawa-Nya demi keselamatan semua orang yang percaya kepada-Nya.

Semoga, kesaksian mereka-mereka ini senantiasa menjadi inspirasi dan memberi kekuatan bagi kita dalam menghayati iman yang semakin mendalam dan tangguh. Dalam segala kesulitan, tantangan, bahkan penderitaan, jangan sampai iman kita goyah. Yah goyah sih masih wajar, tapi jangan sampai iman kita luntur, ucul dan hilang. "Barangsiapa bertahan sampai kesudahannya, akan selamat" (Mat 10:22b). "Sebab aku yakin, bahwa penderitaan zaman sekarang ini 1 tidak dapat dibandingkan dengan kemuliaan yang akan dinyatakan kepada kita"(Rm 8:18).

Doa: Tuhan, berilah kekuatan kepada kami, terutama saudara-saudari kami yang sedang mengalami kesulitan, agar tetap bertahan dalam iman kepada-Mu, karena kami percaya hanya pada-Mulah pertolongan dan keselamatan kami. Amin. -agawpr-