Sekali peristiwa Yesus mulai mengecam kota-kota yang tidak bertobat meskipun di sana Ia melakukan paling banyak mukjizat.

Selasa, 15 Juli 2014
Peringatan Wajib St. Bonaventura, Uskup dan Pujangga Gereja

Yes 7:1-9; Mzm 48:2-3a.3b-4.5-6.7-8; Mat 11:20-24

Sekali peristiwa Yesus mulai mengecam kota-kota yang tidak bertobat meskipun di sana Ia melakukan paling banyak mukjizat.

Mungkin kita pernah berbuat baik dan berkorban untuk seseorang, tetapi orang tersebut tidak menanggapi dengan semestinya, entah cuek, tidak berterimakasih, atau malah memperlakukan kita dengan tidak baik. Lalu dalam hati kita muncul kejengkelan dan kemarahan dengan berbagai macam bentuk ekspresinya baik dalam kita berkata, bersikap dan bertindak. Tindakan Yesus yang mengecam beberapa kota yang penduduknya tidak mau bertobat kendati Ia telah melakukan banyak kebaikan melalui mujizat-mukjizat-Nya bagi mereka dalam Injil hari ini, seolah-olah dapat menjadi pembenaran atas sikap kita tersebut. Padahal, sebenarnya yang terjadi lain. Kejengekalan dan kemarahan kita seringkali didasari oleh sikap egois dan diarahkan untuk kepentingan kita sendiri, yakni karena kita merasa tidak dihargai, disepelekan, tidak dianggap, diremehkan, dll. Hal ini muncul dari alam bawah sadar kita yang ingin dihormati, dihargai dan dipuji. Oleh karena itu, tidak jarang kemarahan hanya sekedar sebagai pelampiasan emosi yang negatif dan distruktif.

Lain halnya dengan Yesus. Yesus marah, bahkan mengecam beberapa kota, sama sekali bukan untuk kepentingan-Nya tetapi murni untuk kepentingan mereka. Sebab, jika mereka tidak bertobat, yang rugi adalah mereka sendiri, yakni kehilangan rahmat keselamatan yang disediakan Allah bagi mereka. Maka, kemarahanan dan kecaman rupanya menjadi cara terakhir bagi Yesus untuk mengingatkan mereka secara keras karena mereka sudah tidak bisa lagi diingatkan dengan kebaikan dan cara-cara yang halus. Kalau demikian halnya, kemarahan menjadi salah satu metode dan bagian dari proses pendidikan, seperti halnya kemarahan orangtua terhadap anak-anaknya atau kemarahan guru terhadap para muridnya. Dengan ini, kita diajak untuk introspeksi diri, terutama berkaitan dengan kemarahan kita. Apakah kalau kita marah, kemarahan kita itu sungguh-sungguh konstruktif, yakni didasari oleh kasih, bukan egoisme, dan diarahkan untuk kebaikan orang lain, bukan untuk melampiaskan emosi? Apakah kemarahan itu merupakan cara terakhir yang harus kita gunakan karena dengan pertimbangan yang matang sudah tidak bisa lagi menggunakan cara-cara yang lebih halus? Lalu, apakah kita marah hanya "sekali peristiwa" saja, tidak seringkali dan tidak setiap kali?

Doa: Tuhan, tolonglah aku bila sekali peristiwa aku harus marah supaya aku mampu untuk mengungkapkannya dengan tepat sehingga kostruktif baik bagi diriku sendiri maupun orang lain. Amin. -agawpr-

Selasa, 15 Juli 2014 Peringatan Wajib St. Bonaventura, Uskup dan Pujangga Gereja

Selasa, 15 Juli 2014
Peringatan Wajib St. Bonaventura, Uskup dan Pujangga Gereja
 
“Dengan Kristus tersalib hendaklah kita melewatkan dunia ini menuju Bapa” (St. Bonaventura)
 

Antifon Pembuka (Mzm 48:2-3a)
 
Agunglah Tuhan dan sangat terpuji di kota Allah kita! Gunung-Nya yang kudus, yang menjulang permai, adalah kegirangan bagi seluruh bumi.
 
Doa Pagi

    
Allah yang Mahabaik, sabda-Mu hari ini mengajak kami untuk tetap teguh dan percaya akan penyertaan-Mu dalam situasi apa pun. Buatlah kami menjadi saksi-saksi-Mu yang hidup di mana pun kami berada. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.
 
Allah selalu memberikan penghiburan dan peneguhan bagi umat-Nya yang berkecil hati. Harapan selalu ada dan tidak pernah hilang. Oleh karena itu, yang dibutuhkan dalam situasi kritis seperti itu adalah keputusan iman. Jika orang beriman akan teguh jaya. Sebaliknya dengan kehilangan iman orang kehilangan hidupnya.
 

Bacaan dari Kitab Yesaya (7:1-9)
    
    
"Jika kalian tidak percaya, niscaya kalian tidak teguh jaya."
      
Dalam zaman Ahas bin Yotam bin Uzia, raja Yehuda, maka Rezin, raja Aram, dengan Pekah bin Remalya, raja Israel, maju ke Yerusalem untuk berperang melawan kota itu. Namun mereka tidak dapat mengalahkannya. Lalu diberitahukanlah kepada keluarga Daud, “Aram telah berkemah di wilayah Efraim.” Maka hati Ahas dan hati rakyatnya gemetar ketakutan seperti pohon-pohon hutan bergoyang ditiup angin. Bersabdalah Tuhan kepada Yesaya, “Baiklah engkau keluar menemui Ahas, engkau dan Syear Yasyub, anakmu laki-laki, ke ujung saluran kolam atas, ke jalan raya pada Padang Tukang Penatu, dan katakanlah kepadanya, “Teguhkanlah hatimu dan tinggallah tenang; janganlah takut dan janganlah hatimu kecut karena kedua puntung kayu api yang berasap ini, yaitu kepanasan amarah Rezin dari Aram dan anak Remalya. Sebab Aram dan Efraim dengan anak Remalya telah merancang yang jahat atasmu, dengan berkata: Marilah kita maju menyerang Yehuda dan menakut-nakutinya serta merebutnya. Lalu kita mengangkat anak Tabeel sebagai raja di tengah-tengahnya. Beginilah sabda Tuhan Allah, ‘Hal itu tidak akan sampai terjadi, sebab ibu kota Aram ialah Damsyik, dan kepala Damsyik ialah Rezin. Ibu Kota Efraim ialah Samaria, dan kepala Samaria ialah anak Remalya. Dalam enam puluh lima tahun Efraim akan pecah, tidak menjadi bangsa lagi. Jika kalian tidak percaya, niscaya kalian tidak teguh jaya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Allah menegakkan kota-Nya untuk selama-lamanya.
Ayat. (Mzm 48:2-3a.3b-4.5-6.7-8)
1. Agunglah Tuhan dan sangat terpuji di kota Allah kita! Gunung-Nya yang kudus, yang menjulang permai, adalah kegirangan bagi seluruh bumi.
2. Gunung Sion, pusat kawasan utara, itulah kota Raja Agung. Dalam puri-purinya Allah memperkenalkan diri sebagai benteng.
3. Lihat, raja-raja datang bersekutu, dan maju serentak menyerang. Demi melihat kota itu, mereka tercengang-cengang, kacau-balau, lalu lari kebingungan.
4. Kegentaran menimpa mereka di sana; mereka mengerang seperti perempuan yang hendak melahirkan. Tak ubahnya seperti angin timur yang menghancurkan kapal-kapal Tarsis.
    
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Hari ini janganlah bertegar hati, tetapi dengarkanlah sabda Tuhan.
     
Kerasnya bata lebih mudah dihancurkan tetapi kerasnya hati manusia lebih sulit dilembutkan. Mengapa? Karena di balik kerasnya hati itu begitu banyak lapisan. Ada lapisan egoisme, kesombongan dan kebekuan ideologis, sehingga sulit untuk ditembus. Karena itu orang perlu jujur dan terbuka akan kebenaran yang lain. Kebenaran perlu Anda teliti, timbang dan tetapkan untuk perubahan dan pertumbuhan.
   
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (11:20-24)
   
"Pada hari penghakiman tanggungan Tirus dan Sidon akan lebih ringan daripada tanggunganmu."
               
Sekali peristiwa Yesus mulai mengecam kota-kota yang tidak bertobat meskipun di sana Ia melakukan paling banyak mukjizat. Ia berkata, “Celakalah engkau, Khorazim! Celakalah engkau, Betsaida! Karena jika di Tirus dan Sidon terjadi mukjizat-mukjizat yang telah Kulakukan di tengah-tengahmu, pasti sudah lama mereka bertobat dan berkabung. Tetapi Aku berkata kepadamu, ‘Pada hari penghakiman tanggungan Tirus dan Sidon akan lebih ringan daripada tanggunganmu.’ Dan engkau, Kapernaum, apakah engkau akan dinaikkan sampai ke langit? Tidak! Engkau akan diturunkan sampai ke dunia orang mati! Karena jika di Sodom terjadi mukjizat-mukjizat yang telah terjadi di tengah-tengahmu, kota itu tentu masih berdiri sampai hari ini. Maka Aku berkata kepadamu, ‘Pada hari penghakiman, tanggungan negeri Sodom akan lebih ringan daripada tanggunganmu’.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.
  
Renungan
 

Tidak ada didikan orang tua untuk anak yang nakal tanpa marah. Yesus marah bukan untuk marah, tetapi tindakan terakhir untuk pertobatan bagi orang berdosa yang bebal. Begitu bebalnya, banyak mukjizat tidak membuat hati mereka tergerak dan percaya. Tetapi untuk orang letih lesu dan berbeban berat, Tuhan Yesus tidak pernah marah. Malahan Yesus selalu mengundang datang dan membantu mereka agar beroleh keringanan dan ketenteraman.

Doa Malam

Bapa, Putra-Mu senantiasa mencanangkan pertobatan di setiap ajaran-Nya, bahkan dalam kecaman-Nya. Bapa, pada malam hari ini dampingilah hati dan budi kami untuk senantiasa menyadarkan diri bahwa Engkaulah tujuan hidup kami, yakni untuk bersatu dalam Engkau di surga. Amin.
   
RUAH

“Barangsiapa mengasihi bapa atau ibunya lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku; dan barangsiapa mengasihi anaknya laki-laki atau perempuan lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku.” (Mat 10:37)

Senin, 14 Juli 2014
Hari Biasa Pekan XV

Yes 1:11-17; Mzm 50:8-9.16bc-17.21.23; Mat 10:34 - 11:1

“Barangsiapa mengasihi bapa atau ibunya lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku; dan barangsiapa mengasihi anaknya laki-laki atau perempuan lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku.” (Mat 10:37)

Menjadi murid Kristus adalah panggilan. Tuhanlah yang memanggil kita. Namun dari pihak kita selalu ada kesadaran dan kebebasan untuk memilih "ya" atau "tidak". Tuhan menghendaki dan memberikan yang terbaik, tetapi Ia tidak memaksa kita. Maka, boleh dikatakan bahwa iman itu merupakan sebuah pilihan. Dengan menjadi Katolik, berarti kita secara sadar dan bebas memilih untuk menjawab "ya" atas panggilan Tuhan dan dengan demikian kita menjadi pengikut dan murid Kristus Kristus serta menjadi anggota Gereja-Nya. Atau, bagi yang dulu dipilihkan oleh orangtua (misalnya saya yang baptis bayi) berarti secara sadar dan bebas memilih untuk tetap menghayati iman Kristiani serta manjadikannya sebagai pilihan pribadi.

Setiap pilihan pasti membawa konsekuensi dan menuntut komitmen. Kalau kita sudah memilih untuk mengimani Kristus, kita harus mengasihi-Nya melebihi segala sesuatu. Kristus harus selalu menjadi yang utama dan pertama dalam hidup kita. Ciptaan lain di atas permukaan bumi, termasuk keluarga kita, diciptakan bagi kita untuk menolong dalam memuji, menghormati serta mengabdi Tuhan (bdk. LR. 23). Karena itu kita harus bersikap lepas bebas dan tidak terikat segingga kalau mereka justru merintangi relasi dan pengabdian kepada Tuhan kita harus melepaskannya.

Selain membawa konsekuensi, pilihan juga menuntut komitmen. Artinya, kita harus berpegang teguh pada pilihan iman kita dalam keadaan apa pun. Kita bersedia menanggung resiko dan konsekuensi atas pilihan kita tanpa mengeluh, dan menjalaninya dengan penuh rasa syukur sebagai bagian dari kehidupan yang terus berproses.

Doa: Tuhan, kami telah memilih untuk menjawab "ya" atas panggilan-Mu. Berilah kami rahmat-Mu untuk selalu mempunyai komitmen atas pilihan kami dan mampukankah kami untuk mengasihi Engkau lebih dari segala sesuatu dan menjadikan-Mu sebagai yang pertama dan utama dalam hidup kami. Amin. -agawpr-